13.1.16

Cincin kawin

Udah 5 taun si cincin nangkring manis di jari jemari. Pertama kali di pake bukan pas abis prosesi akad nikah, karena baik panitia maupun pengantennya lupa nyisipin acara pasang cincin hahaha. Dipakenya abis acara selesai, di kamar pengantin eheuheuu.. ga usah dibayangin yang romantis romantis yaa, da dipakenya juga ama sendiri bari bebersih make up dan senyum senyum sendiri hahahaha.. suami eike entah dimana lupa, kayanya lagi nonton final bola. X))))

Pertama kali di pake di jari manis tangan kiri. Setelah itu dia berpindah pindah sesuai kehendak hati dan ukuran jari .. yg mana mengikuti berat badan pemakainya. Mulai dari jari tengah, kelingking, bahkan jempol pernah ditempati. Pindah ke jari kanan juga pernah karena dipakai di semua jari kiri ko ya longgar. 

Kebayang kan jadinya betapa variatifnya berat badan saya selama menikah.
Mulai dari gendut banget bagai dugong sampai kurus banget bagai victoria beckham (pengennya mah) xp

Dan sepertinya berat badan juga mewakili banyak kondisi dan suasana hati ya. Susah, senang, stres, sehat, sakit, sedih, bahagia, sibuk, cape, banyak duit, kere banget hahaha. Semua yg dirasain selama 5 tahun menikah. 

Si cincin ini jarang dilepas, kecuali pas mau dipindah jari. Cuci baju, cuci piring, mandi, dipake juga.. karena oh karena.. seperti yg sudah disebutkan di atas. Si saya sungguh pelupa. Daripada hilang lupa naro, saya lebih ridho sang cincin kehilangan kilaunya. Kan kalo udah pudar tinggal dicuci ke toko emas.

Seperti cinta kitaaaa yaa.. #uhuuuk
Ga ridho kalo sampai hilang, kalo mulai pudar, mulai ga asik, mari kita piknik (ka toko emas) #ehhhh x))))) 

Tapi sesungguhnya meski si cincin dipake terus karena takut hilang. Tetep aja yaa ari geus kuduna hilang mah teu bisa dikukumaha.

Hari itu kami berenang di cipanas garut. Pas lagi gantiin ade baju, beres mandi. Saya baru nyadar si cincin ga ada. Raib, entah kemana. Tentu saja langsung curiga jatoh pas lagi mandiin ade. Kayanya licin kena sabun. Ketika itu si saya lagi kurus kurusnya juga, sang cincin longgar di semua jari .. tapi tetep ogah disimpen.. issh atuh lambang cintakuuu xp #halaaah

Akhirnya disusuri lah sepanjang jalur yang pernah dilalui. Lalu nongkrong di kamar bilas. Kebetulan yg tadi kami pake lagi diisi. Udah berusaha menyiapkan hati. Kalau beneran hilang berarti udah bukan rejeki. Yang penting ikhtiar dulu aja, dicari.

Eh pas kamar bilas uda kosong, masuk dan liat liat.. si cincin nongkrong manis di lantai, udah deket lubang air ajaaa x_x alhamdulillah masi rejeki ternyata yaa. Kembali terpasang manis di jari. Dan alhamdulillah setelah itu menggendut kembali, ga longgar lagi :D

Dan tanggal 25 Desember 2015 lalu, tepat 5 tahun kurang 1 hari dipakai, matanya si cincin copot, hilang, ga tau dimana. Sedih? Ngga sih.. biasa aja. Kayanya ini mah pertanda.....

Pertanda harus beli yang baru aja.. hahahaha. X)))))

Ga denk abi, aku mah pake cincin bolong juga ga papa.. tapi tentu saja diganti matanya pake berlian juga ga akan nolak x)))) hehehehe



Udah 5 tahun aja yaa .. bobo bareng.. ngapa ngapain bareng.. punya anak bareng (yaiyalahhh).. insyaalloh masih mau bareng bareng terus ko.. tong eureun bogoh sanajan ibu geus jadi nini - nini nyaaa.

Udah 5 tahun, abi.. kapan mau nulis di blog ini? :D