18.9.17

Hernia

Satu sore yang akan selalu ibu ingat..

Di ruang tunggu ruang radiologi rumah sakit borromeus

Ibu berjongkok di depan teteh yg duduk di atas bangku besi panjang. Perlahan berusaha menerangkan sesuatu..

"Teh.. ini hasilnya positif. Teteh bener hernia. Harus dioperasi biar nanti ga sakit dan ga ngejendol lagi."

"Operasi itu kaya yang korea tea?" ujar si anak yg pernah liat ibu nonton doctors pas lagi santay heuheu.

"Iyaa.. yg kaya gitu... nanti teteh disuntik dulu biar tidur. Bawah perutnya dibelah sedikit, 2centian" sambil nunjukin 2cm tuh segede gimana...
"tar yg hernianya, yg otot longgarnya diiket, dijait ama dokternya. Teteh ga akan ngerasa apa2 kan tidur. Ga papa ya?"

"Iya bu ga papa.. biar aku bisa main sepeda lagi" jawabnya mantap.

Mendengar motivasi sederhananya. Menatapnya yang ridho dan ga banyak mengeluh dengan takdir yg Alloh kasih, hati ibu ko rasanya teriris dan malu..
you should learn alot from this little girl, ibuuuu!

Dan gadis kecil lainnya mungkin berusaha menghibur tiba tiba berkata.. "iya teh gapapa, ga kerasa ko, kan teteh tidur" sambil mempukpuk si teteh di sebelahnya.. hihihi..

Dan sore itu.. sambil menikmati kacang pilus garuda (karena ibu lg galau, butuh mecin agak banyak xp) kami bertiga menikmati sore bersama di bangku besi panjang setelah lelah setengah hari an mondar mandir ke sana ke mari di rumah sakit.

Bismillah.. mudahkan Ya Allah

****

Iya, qodarulloh thifa ternyata punya hernia. Padahal katanya sih biasanya penyakit ini banyak diderita laki-laki. Perbandingannya bisa sampai 50 : 1. Yah ternyata yang 1 nya itu takdirnya thifa buat ngalamin.

Jadi gimana ketauannya?

Nah bulan agustus kemarin tuh thifa lagi semangat2nya pengen belajar sepeda roda dua. Pernah sekali dia pinjem sepeda temennya yg roda penyangganya uda dicopot. Karena abi belum sempet aja buat nyabut yg punya dia. Dan pas beres main, dia bilang "bu ga enakeun tadi pake sepeda itu" sambil megang perut bawahnya.

Ketika mandi akhirnya ibu cek, kemudian kaget ko ada benjolan di lipatan perut bawah atas vagina. Ibu tekan benjolannya balik lagi ke atas, ditanya sakit apa ngga, thifa bilang ngga. Berusaha tenang dan mikir apa karena sepedanya kekecilan yaa. Dan saya larang thifa buat pinjem lagi sepeda temennya, tar aja belajarnya pake sepeda sendiri. Ga lama, benjolannya pun ilang. Ibu sedikit lega.

Lalu pekan depannya, akhirnya thifa mulai beneran belajar sepeda roda dua pake sepedanya sendiri. Tekun banget anaknya berlatih, ampe cuma 2 hari aja doi udah bisa. Ibu abi bangga donk, tentu saja, alhamdulillah. Tapi kebanggaan itu luntur ketika lihat si benjolan datang lagi.. hiks. Berarti bukan karena sepedanya ya, memang fisik thifanya yg bermasalah. Tentu saja kecurigaan terbesar adalah hernia.

Akhirnya ibu foto benjolannya dan konsultasi pada dokter spesialis anak temen abi. Alhamdulillah kemudahan yg Alloh berikan punya banyak teman dan kenalan yg sekarang udah berprofesi hebat2. Sang dokter mencurigai hernia juga.. dan menyarankan untuk konsul langsung ke dokter bedah anak.

Peer lagi mencari rekomendasi dokter bedah anak di bandung yg oke. Sebagai mamak dumay heu.. ibu tanya2 di grup mamak2 di fb dan googling2 juga. Hasilnya banyak yang merekomendasikan dokter senior yg udah prof, tapi hampir semua yg direkomendasikan adalah dokter laki laki.

Terus galau (galau wae atuh ari ibuu).. karenaaaa.. anaknya minta dokternya perempuan aja.

"Aku malu bu, keliatan auratnya" karena si benjolan kan adanya di deket daerah sensitif ya. Tentu saja ibu abi sangat menghargai keinginan teteh ini (sekaligus terharu anaknya udah "ngeuh"perihal aurat). Pencarian dokter bedah anak perempuan pun berlanjut.

Alhamdulillah sekali lagi kemudahan dariNya, sobatnya wawa anggi ternyata sekarang udah jadi dokter bedah anak di Rs.borromeus. Namanya dr.Vita Indriasari, Sp.BA.

Cuss langsung kontrol ke sana. Alhamdulillah cocok banget ama budok yang telaten, detil, tapi santai ini. Menjelaskan diagnosis penyakit pun sangat jelas dan runut ampe digambar segala. Dan ga memaksa untuk proses penyembuhannya, sangat memberi keleluasaan buat orang tua menentukan.

Pemeriksaan secara klinis, thifa bener hernia. Kalo kata dokter, anak kecil yg terkena hernia biasanya karena bawaan lahir. Jadi yaa (kalo ibu ga salah inget penjelasan dokter ini yaa xp) bayi itu ketika lahir otot perut bawahnya memang belum kuat sempurna. Untuk bayi laki2 hal ini dikarenakan adanya pertumbuhan buah zakar. Setelah hari ke 18 barulah ototnya menguat sendiri. Penguatan otot yg ga sempurna itu yg mendorong adanya hernia. 

Umumnya dari bayi udah kelihatan kalo memang ada hernia. Qodarulloh ya untuk thifa baru ketauan sekarang. Terpacu aktivitas. Kayanya karena selama latihan sepeda roda dua kemarin, anaknya sering nahan pake kaki untuk mencari keseimbangan yaa.

Jadi hernia ini adalah kelemahan pada otot perut, bisa dibagian sekitar pusar atau perut bawah. Biasanya kelemahan ini menyebabkan organ organ internal menonjol keluar. Kata dokter lagi, kalo perempuan yg menonjolnya bisa usus, lemak, atau bahkan ovarium.  Untuk thifa, tonjolannya masi bisa ditekan dan hilang. Paling bahaya jika organ tersebut sudah terjepit dan tidak bisa ditekan kembali ke tempat semula. Bisa berujung infeksi dan lain lain yg tidak diharapkan dan tentunya menyakitkan.

Dokter menyarankan tindakan operasi. Dengan sebelumnya usg dulu untuk memastikan diagnosis klinis, sekaligus mengecek apakah yg kanan juga ada kelemahan otot apa ngga (thifa yg ngejendolnya perut bagian kiri). Jika hasil usg positif, operasi dilakukan lebih cepat lebih baik karena kondisinya baru aja ketauan dan alhamdulillah belum ada yang terjepit. Operasinya termasuk operasi sedang, one day surgery tapi menggunakan bius total.

Sebelum kontrol ke dokter, saya dan suami sudah banyak berdiskusi. Tentunya dengan pedoman hasil obrolan bersama teman2 yg dokter dan mencari info sebanyak2nya tentang hernia. Kami sudah sepakat jika dokter memang menyarankan operasi, kami akan setuju.

Maka hari itu, meski abi ga bisa ikut kontrol ke dokter. Saya sudah sepakat sama dokter, jika hasil lanjutan pemeriksaan usg positif juga, akan dilakukan operasi sesegera mungkin.

Alhamdulillah banyak kemudahan yang Alloh berikan setelah itu. Pas jadwal dokter kosong, Abi juga dimudahkan untuk cuti. Thifa yang sangat tenang menjalani segala macam tes pra - operasi. Dan ade yang kooperatif, mau ditinggal di rumah nenek selama ibu abi nemenin teteh di rs.

Senin 21 Agustus 2017 pagi jadi jadwal thifa operasi. Kami masuk rs dari hari minggunya karna teteh harus menjalani beberapa tes pra-operasi. Siang sebelum ke rumah sakit, kami solat duhur dulu di mesjid salman. Beres wudhu ketika mau jalan ke tempat solat, anaknya tiba tiba bilang

"Ibu.. makasih yaa ga pernah ninggalin aku".. sambil menggenggam tangan ibu, terus ibu pengen mewek dooonk jadinya. 

Meski operasinya katanya ga besar, sungguh ibu deg2an deh beberapa hari itu. Anak demam aja ku galau, apalagi ini kan yaaa. Tapi berusaha banget ga nunjukkin depan thifa, ga mau dia ikutan stres dan malah jadi takut. Terus dia ngomong begitu.. huaaa kasuat suat sungguh hati ini. Beres solat dipelukin terus anaknya.

Dan anaknya sama sekali ga ngeluh, tenang banget di rontgen, cek darah, diperiksa dokter. Nginep di rs pun doi menikmati sekali.. tiap dianterin makanan ama suster girang nian hahaha.. si jago hatu. Tapi ga protes juga ketika harus puasa 6 jam sebelum operasi. Cuma ngelarang ibu abi makan di depan dia aja, "nanti aku pengen" cenah hahaha.

Sampai akhirnya senin pagi tiba.. kami bertiga jalan bergandengan ke ruang operasi. Baru ketika masuk "lobi" ruang operasi itu thifa keliatan tegang, matanya sedikit berair. Mungkin karena ac nya yg dingin banget plus para tenaga medis udah pada berkostum operasi lengkap tea. Bikin suasana agak2 mencekam. 

"Teteh takut?".. "hehe iyaa" katanya sambil senyum.. "berdoa yaa.. zikir. Insyaalloh ga apa apa" dan ketika itu matanya sedikit berair. Ibu cuma bisa melukin si bocah sambil duduk memangkunya. Dan nahan air mata sebisa mungkin.

Akhirnya tiba waktunya thifa masuk ruang operasi. Satu orang tua boleh menemani sampe tindakan bius selesai. Thifa milih abi. Huhuhu.. sempet sedih, ko ga milih guweee xp. Tapi sekali lagi Alloh gerakkan hati thifa milih abi karenaaa.. ternyataa.. ibu salah sounding!! Duuuh..

Jadi yaa dengan sotoynya ibu kira proses anestesinya tuh disuntik atau dimasukin infus gitu. Udah sering dibilangin ke thifa nanti sebelum operasi dimulai akan berurusan dengan jarum buat dibius, biar dia mempersiapkan diri. Pas dokter anestesi visit ke kamar pun ibu malah nanya2 yg lain, bukan gmana proses anestesinya.. berasa uda tau tea. Keminter iiih ibuuu. Ndilalah ternyataaaa.. biusnya itu pake masker!! Thifanya disuruh menghirup obat yg dikeluarkan dari masker. Dan itu bauu. Anaknya kaget, lalu nangis dan berontak huhuhu :( abi sampai harus menahan badannya sekuat tenaga. Meski sebentar karena habis itu tentu saja anaknya langsung terkapar tak berdaya karena obat. Tangisan pertama thifa selama proses penyembuhan ini .. maafkan ibu ya naaak. Kebayang kan makin galau ajee kalo emaknya yg nemenin di dalem.

Tapi alhamdulillah operasinya berjalan lancar selama kurang lebih 45 menit. Pas dibawa keluar dari ruang operasi anaknya masih tidur. Ibu temenin sampai dia bangun. Pas buka mata, sambil sedikit berurai air mata dia bilang 
"ibu.. maskernya bauuu"... huhuhu 
"iyaaa maaf yaa ibu ga tau ternyata dibiusnya pake masker"... 
"ini udah selesai?".. 
"udah teh, bener kan teteh ga kebangun kan yaa pas operasi.. alhamdulillah udah selesai" (ini yg pernah dia khawatirkan, gimana kalo aku bangun pas lagi dioperasi katanya hihi)

Setelah cukup sadar, thifa dipindahkan lagi ke ruang rawat inap. Anaknya segeran setelah akhirnya boleh buka puasa. Makanannya ludesss tak bersisa.. hehe.. laper neeeng?. Alhamdulillah sorenya kami udah boleh pulang.

Tinggal pemulihan di rumah dan beberapa kali kontrol untuk cek jahitan. Seminggu alhamdulillah jahitannya udah kering dan boleh buka perban. Dokter juga udah ngijinin sih buat beraktivitas kaya biasa, termasuk main sepeda. Tapi ibunya belom ngasih wkwkwk. Masi degdegan bo tiap liat garis bekas jaitan operasinya. Sebulan lah yaa teh yaa.

Alhamdulillah anaknya nuruuut. Di sekolah padahal ada sepeda jg dan kalo dia maen pun ibunya ga akan tau pan yaa.. tapi ngga loooh.. doi nurut, ga pernah main sepeda. Pas minggu pertama sekolah pun temen2nya lari2an maen, dia nontonin aja di pinggir sambil senyum2. Minggu depannya mah ama ibu uda diijinin maen lari2an, langsung girang anaknya hahaha.

Ampe akhirnya senin yg ditunggu2 tiba. Senin minggu ke-4 pasca operasi. Senin yg ibu janjikan, teteh boleh maen sepeda lagi. Dari sabtu, uda ngomong terus "teteh uda ga sabar pengen cepet2 senin. Mau maen sepeda lagiiii" .. mun kaset mah nepi ka kusut pitana sigana, da diulang2 tea wkwkwk.

Dan senyumnya ketika akhirnya megang sepeda lagi sungguh melelehkan hatikuuuu. Wilujeng teteh!

Alhamdulillah kesabaran teteh berbuah manis yaaa.. sekarang uda bisa main sepeda lagi, tanpa ibu juga khawatir. Nuhun solehah, udah nurut, udah bageur pisan selama proses penyembuhan.


Sing sehat teras nya nak! Ibu nyaah pisan ka teteh. :*

19.7.17

Drama anak sekolah

Bismillah..

Mari jadikan momen anak kembali ke sekolah ini berbarengan dengan momen ibu kembali ngblog :D

Karna ngetik panjang2 di instagram itu kasian yg baca captionnya.. dan cape jg yg ngetiknya hahaha.. mesti ngakalin biar muat di satu caption, disingkat2 lah, cari kata yg lebih efektif lah. Aaah ibuuu rumit amat hidup kau, caption ig aja dipusingin yaa hahaha. Balada emak emak hobi nyarita di dunia maya xp. Jadi mari ngblog lagi aja. Biar puassss ngocoblaknya xp

Jadi apa kabar pemirsa? Yg saya yakin banyak ibu ibu sih yg mampir sini mah.. semoga pada baik baik aja dan berbahagia selalu yes.

Udah anter anak sekolah bu? Saya sih udah.. ini ngblognya me time, karna anakanakku duaduanya uda resmi jadi anak TK. Horeeee.

Alhamdulillah anak anaknya pada semangat sekolah. Jadi ibu ga mesti galau, homeschooling apa ngga wkwkwk.

Tapi yaaah namanya kehidupan, tak seindah feed instagram. Selalu saja ada drama yaa.

Pun begitu di balik semangatnya anak anakku bersekolah.

Taun lalu, teteh pertama sekolah langsung berani ditinggal. Bahkan pas ibu masih nongkrong di sekolah, dia nanya kenapa ibu ga pulang aja. Padahal eta mah pedah adenya yg ga mau pulang hahaha. Masih pengen nontonin kakak kakak bersekolah.

Sebulan pertama bahagia lah pokonya liat thifa sekolah, aktif dan berani. Namun kemudian si ibu yg mungkin terlalu jumawa ini disentil. Qodarulloh thifa sakit, sedih banget dia ga bisa sekolah. Ampe nangis nangis. Absen dari kegiatan sekolah beberapa hari. Sampe akhirnya uda mulai baikan, mulai sekolah lagi.

Tapi rupanya hari itu sebetulnya dia belum fit betul. Ibu emang berencana masi nungguin di sekolah sih karena emang khawatir ama kondisinya dia, meski secara fisik mah uda gapapa. Feeling ibu tea sok bener nya. Thifa muntah di sekolah hari itu, ditemenin ibu.

Dan rupanya setelah itu dia trauma. Sebelumnya emang pernah ada juga kejadian muntah di sekolah, tapi bukan karena sakit. Ceritanya di sini. Mungkin dia takut ada apa apa lagi di sekolah dan ibu ga ada. Bingung rek ngumaha ka saha. Jadilah keukeuh pengen sekolah tapi keukeuh juga ibu ga boleh pulang, harus nemenin (di luar kelas jg gpp, tapi ibu harus ada). Dan sekolahnya teh dari jam 8 - stgh 1 pemirsa. 1-2 hari mah masih dijabanin. Lama lama ga bagus jg kan ya. Ibu jadi ga produktif, thifa juga ga mandiri, imah pabalatak da ga sempet beberes tea ngilu sakola xp.

Kalo dijanjiin ditemenin bentar, drama anaknya. Nangis2. Berusaha cari solusi dengan diskusi ama gurunya. Berusaha menumbuhkan kepercayaan di anaknya bahwa guru itu pengganti ortu di sekolah. Kalau ada perlu apa apa tinggal bilang.

Dicariin temen deket juga, biar dia lebih nyaman. Sounding "thifa berani ko, dulu juga berani" tak henti henti dilakukan. Dan tentunya dari semua proses ini berusaha untuk ga bohong, klo emang nantinya ditinggal pas dia sekolah, saya bilang. Karna dibohongin itu sakiiiit, jendral. Jadi berusaha buat jujur. Ada tangisan tentunya, tapi gurunya bersedia merepehkan, saya disuruh pulang aja. Yo wis. Pas jemput pulang sekolah, liat anaknya, dia baik baik aja, meski emang lebih kalem sih ga seheboh sebelumnya kalo lg cerita ngapain aja di sekolah. Dan besoknya tetep drama lagi berulang. Fyuuh.

Dan keadaan kaya gini berlangsung hampir 2 pekan. Ga sehat jg ya? Engke nambah trauma kumahaaa. Lalu ketika itu saya baru inget belum mengkhususkan doa untuk masalah ini. Akhirnya sepenuh hati setelah itu minta tolong kepadaNya, Sang Maha Pembolakbalik hati. Minta thifa disembuhkan traumanya dan kembali menikmati sekolah.

Ajaib.. keesokan harinya, ga ada drama sama sekali. Ketika saya ijin pulang, dia diam sebentar, tapi ga melarang. Pulang sekolah ceria lagiii. Baceo dengan penuh semangat. MasyaAlloh... naha teu ngadoa ti kamari atuh ibuuuuu. Terlalu sombong pasti bisa selesai problematika parenting ini pake ilmu dunia '-_-

Sekali lagi ditunjukkan Alloh lah sebaik baik Penolong.

Alhamdulillah sampai saat ini thifa selalu semangat sekolah. Menolak bolos. Bahkan perjalanan cimahi-arcamanik pun dijabanin, kalo lg nginep d rumah nenek nya dan besoknya sekolah. Semoga semangat terus yes.

Nah kalo drama ade lain lagi..

Seperti sudah diceritakan sebelumnya, tiap anter teteh sekolah, ade ogah pulang. Pengennya nontonin para kakak bersekolah. Tapi diajakin gabung ga mau. Ditawarin ikut kelas pg aja, menolak juga. "Nanti aja dede mah kaya nara (sepupunya), sekolahnya langsung tk A abis lebaran".. well baiklah, jadilah tiap ditanya kapan ade sekolah dijawab abis lebaran. Bener de mau sekolah nanti? Iya cenah. Ampe dia merancang mau tas dan tempat minum kaya gimana tar pas dia sekolah haha.

Jadilah selama teteh sekolah, ade ini semacem anak di cerita2 pejuang pendidikan yg ga mampu bayar tea, cuma bisa ngintipin dari luar tapi ilmu2 yg diajarkan di sekolah didapatnya. Hafalan quran bisa mengikuti teteh, tepuktepukan khatam dihafal, yelyel dan bahkan nama temen2 teteh pun doi hafal hihihi. Ga pernah sampe udahan sih ngintipinnya, jam9-10an biasanya kami udah pulang.

Nah pas akhirnya si sekolah buka pendaftaran lagi untuk tahun ajaran baru dan masih harga promo tea, tentu saja ibu langsung semangat daftar.

Tapi kemudian setelah daftar, si bocah berubah pikiran. "Ga aah.. dede mah ga mau sekolah"... ditawarin ditemenin dulu nanti ama ibu.. ogah, tas baru.. nehi. Istiqomah ga mau!  harrrr ari dedeeee... eta duit sakola apa kabar dunia?????? Geus dibayarkeuuun. Terus si ibu malah galau ku duit lain ku kahayang budak hahahaa.

Karna yakin ini sbnernya karna "hobi" si anak beranjak 4 taun aja yg lagi seneng melakukan kebalikan dari apa yg dikasi tau orang tuanya. Jadi yaaa sudahlah masih ada waktu ampe abis lebaran.

Kita berdoa lagi sama Sang Pembolakbalik hati, semoga si anak kecil berubah pikiran.

Lalu qodarulloh, tak lama datanglah satu hari ketika ibu mesti ikut kegiatan di sekolah seharian. Ade sang buntut ibu tentu saja ikutan. Ini kali pertama ade ikut semua kegiatan bareng bareng di kelas teteh, dari awal sampe akhir, ga pake ngintip dari luar hihihi.

Daaaaan besoknya doi minta sekolah lagi hahahaha.. alhamdulillah. Tapi ga mau tar abis lebaran, mau sekarang (waktu itu sebelum ramadhan) hahaha. Coba nanya ke sekolah boleh ga kalo jadi anak bawang.karena toh udah mau akhir tahun ajaran jg. Kalo perlu bayar spp pun kami ga masalah. Alhamdulillah pihak sekolah mengijinkan. Yeaaay.. ade jadi anak tk (gadungan) xp

Alhamdulillah (lagi).. ga pake ditunggu2 segala. Karna ada tetehnya, hari pertama pun doi udah nyaman dan berani ditinggal. Hikmah punya anak umurnya deketan. (padahal baheula mah ceurik pas apal hamil deui, sementara si bocah pertama baru aja bisa jalan heuheu)..

sekali lagi Alloh berikan jalan yaa, alhamdulillah

Dan sekarang udah mulai tahun ajaran baru, ade sudah resmi jadi anak tk. Drama baru pun dimulai.. doi mau jadi anak tk B aja, kan tk A nya udah kemaren sebulan hahahahahaah... aya aya wae sih!

Uda tiga hari sekolah masih asik2 aja sih anaknya, karna kegiatannya kan masi bareng-bareng, da orientasi tea. Kita lihat yaa minggu depan pas dua bocah uda pisah kelas.. semoga sang adik legowo menerima kenyataan hahaha. Ibu rek ngadoa heula xp

Yah jadi begitulah sekelumit drama anak sekolah di #rinaldibersatoe . Doakan yaa semoga drama apa pun yg terjadi setelah ini selalu berujung bahagia. Karena sejatinya dunia ini panggung sandiwara, ada aja dramanya hahaha. Doakan juga yaa.. Semoga thifa bia selalu semangat dalam menuntut ilmu (pun ibu bapaknya) :D

Aamiin!

30.12.16

Bismillah sebelum makan

Salah satu hal yg sangat saya syukuri di tahun 2016 adalah kemudahan menemukan sekolah untuk thifa.

Alhamdulillah jaraknya dekat sekali, 5 menit aja jalan kaki dari rumah. Biayanya terjangkau. Sekolah yg baru terbentuk juga tahun 2016, jadi thifa dan teman2nya adalah angkatan pertama. Tapi guru2nya sudah berpengalaman mengajar di sekolah2 favorit sebelumnya.

Dan yang paling penting, sekolah ini satu visi dengan keluarga kami. Thifanya pun betah dan senang sekolah di sana.

Tapi memang layaknya jodoh, tak ada sekolah yg sempurna. Kadang ada saja perbedaan, apa apa yg diajarkan di rumah dengan yg di sekolah.
Kekurangan yg ada, bagian orang tua yg menambalnya.

Buat kami, salah satu perbedaannya adalah doa ketika mau makan.

Sebelum mengajarkan anak anak tentang doa sehari hari, biasanya saya dan suami menelaah dulu mana yg menjadi sunnah rosululloh.

Dan untuk doa sebelum makan kami memilih mengajarkan dengan cukup membaca bismillah saja. Berdasarkan hadits shahih :

Dari ‘Umar bin Abi Salamah, ia berkata, “Waktu aku masih kecil dan berada di bawah asuhan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, tanganku berseliweran di nampan saat makan. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda

Wahai Ghulam, bacalah “bismillah”, makanlah dengan tangan kananmu dan makanlah makanan yang ada di hadapanmu.” Maka seperti itulah gaya makanku setelah itu.
(HR. Bukhari Muslim)

Sedangkan di sekolah, doa yg diajarkan adalah doa makan yg umumnya dibaca oleh banyak org "allohumma baariklana...."

Menanggapi perbedaan ini, kami berdiskusi dengan thifa. Dia pun berkata :

"Gapapa bu.. kalo yg lain baca doanya, aku diem aja. Nanti baca bismillah sendiri"

Lalu kami pun merasa terharu. Si bocah kecil ini bisa istiqomah dan berpegang teguh pada apa yg orangtuanya ajarkan. Masya Alloh teteh :')

"Iya teh.. yg itu juga sebetulnya arti doanya baik, tapi yg paling baik itu mengamalkan apa yg diajarkan sama rosul"

Kami pun akhirnya sepakat dengan sikap yg diambil thifa. Bukan kapasitasnya untuk menjelaskan dan berdakwah tentang hal ini. Kami pun menghargai materi ajar pilihan sekolah.

Sampai suatu hari, anaknya curhat..

"Bu sekarang aku juga baca doa yg panjang kalo mau makan.. soalnya kalo ga baca bareng2, nanti ga boleh makan"

Tentu saja ini maksudnya sekolah untuk membiasakan anak2 agar membaca doa yaa

"Ooh gitu teh... teteh mau ibu bilang ke ustadzah biar teteh bisa baca bismillah aja kalo sebelum makan?"

Awalnya anaknya galau tapi akhirnya dia bilang "iya bu.. mau"

Ibu pun akhirnya memulai diskusi dengan ustadz dan ustadzah thifa di sekolah. Alhamdulillah meski sudah berpengalaman mengajar dengan waktu cukup lama, mereka tetap open minded dan mau berdiskusi. Ibu sampaikan kebingungannya thifa dan meminta kebijakan dari pihak sekolah. Mereka berkata akan mendiskusikannya terlebih dahulu.

Sampai akhirnya beberapa hari kemudian..

Sepulang sekolah thifa sambil senyum berkata..

"Bu.. bu.. tau ga. Sekarang di sekolah juga kalo mau makan bacanya jadi bismillah aja. Sama kaya di rumah.. terus doa yg abis makannya juga samaaa kaya yg abi ajarin."

Si anak bercerita dengan antusias.
Dan entah kenapa saat itu.. ibu rasanya ingin menangis.

Bersyukuuuur sekali dengan adanya sekolah yg mau menerima masukan dan berani meluruskan.
Dan terharu juga, thifa jadi jalan bagi org lain untuk mengamalkan sunnah.

Alhamdulillah.

***

Katakanlah: Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, maka ikutilah (sunnah/petunjuk)ku, niscaya Allah mencintaimu dan mengampuni dosa-dosamu, Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” (QS Ali ‘Imran:31).

***

Dari ‘Amr bin ‘Auf bin Zaid al-Muzani radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah  shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda

"Barangsiapa yang menghidupkan satu sunnah dari sunnah-sunnahku, kemudian diamalkan oleh manusia, maka dia akan mendapatkan (pahala) seperti pahala orang-orang yang mengamalkannya, dengan tidak mengurangi pahala mereka sedikit pun“

HR Ibnu Majah (no. 209), pada sanadnya ada kelemahan, akan tetapi hadits ini dikuatkan dengan riwayat-riwayat lain yang semakna, oleh karena itu syaikh al-Albani menshahihkannya dalam kitab “Shahih Ibnu Majah” (no. 173).

Bismillah.. belajar pelan pelan.. pelan pelan belajar

4.8.16

Dede ga mau masuk surga

Seringkali momen mengajarkan anak tentang sesuatu hal itu datang dgn sendirinya dan tanpa diduga.

Seperti beberapa malam lalu, ketika bertigaan kruntelan dengan bocah bocah selepas solat magrib berjamaah.

Tiba tiba thifa bertanya tentang satu kalimat dalam sebuah ikrar yg digunakan sebagai pembuka kelas di sekolahnya

"Ibu.. cinta Alloh sampai mati itu artinya sampai meninggal?"

"Iya mati itu meninggal"

"Yang dikubur di tanah? Nanti hidup lagi masuk surga?"

Merasa pas waktunya untuk menjelaskan tentang kehidupan setelah dunia, saya pun melanjutkan.

"Iya kalo soleh solehah insyaalloh nanti pas dibangkitkan lagi masuk surga"

Sebelumnya anak anak sudah tau tentang konsep surga dan neraka. Kami menjelaskannya itu adalah kompensasi atas apa yang telah kita lakukan. Kalau jadi anak solehah, rajin solat, ngaji, sayang sama orang tua kakak dan adik, senang berbagi, insyaalloh nanti masuk surga. Sebaliknya kalo di dunia selalu berbuat tidak baik, neraka tempatnya.

Sebenernya tentang neraka ini jarang dibahas. Tidak seperti surga yang seringkali jadi iming2 untuk beribadah.

Lagian serem juga yak, kalo ketika anak berbuat salah lalu dibilangin "awas nanti masuk neraka loh!".. kata2 sebagian dari doa juga paaan. Naudzubillahi min dzalik.

Tapi beberapa koleksi buku kami menceritakan tentang neraka ini, jadi anak anak sedikit tau bahwa neraka adalah tempat yang menyeramkan. Banyak apinya. Dan untuk orang orang yang tidak baik.

Tentu saja kalo konsep surga yg diperkenalkan adalah tempat yang indah dan menyenangkan. Dimana semua yang kita mau akan Alloh berikan. Yang paling menarik bagi mereka, tentu saja mainan (dan es krim! Hahaha). Thifa juga pengen punya rumah yang bagus dan besar katanya di sana. Lalu abinya mengajarkan bahwa kalo rajin solat sunat rawatib, Alloh kasih rumah di surga. Bocahnya pun jadi rajin ikutan kalo ibuabinya solat sunat setelah itu.

Tapi sepertinya kapan kita akan masuk surga dan bagaimana bisa hidup kembali setelah meninggal masih jadi hal yg mengawang untuk mereka.

Akhirnya malam itu saya bercerita bahwa ketika kita meninggal kita akan menunggu di dalam kuburan sampai hari kiamat tiba.

Pas sekali karna mereka sedang menghafal surat annaba yg bercerita tentang hari akhir ini.

"Nanti kalo hari kiamat, gunung2 meletus, tanah2 longsor, buminya hancur.. semua orang meninggal.. semuanya....

Nah ketika semua manusia sudah meninggal. Semuanya akan dibangkitkan lagi, yang di kuburan juga bangkit lagi, dikumpulkan berkelompok kelompok di padang mahsyar"

Cerita berlanjut ke padang mahsyar yg amat panas, barisan umat nabi muhammad yg akan dipimpin oleh beliau, buku catatan amal kebaikan dan keburukan selama di dunia berikut malaikat roqib atid yang mencatatnya, sampai ke yaumul hisab. Dan ujungnya pembagian surga dan neraka.

Selama bercerita ada bocah kecil yang tampak tidak mendengarkan tapi resah. Agak manyun dia tiba tiba bilang

"DEDE GA MAU MASUK SURGA, DEDE MAH DI ARCAMANIK AJA!!"

Hahahaha.. ibunya antara terpana dan hayang seuri.

"Loh kenapa.. kan di surga enak. Banyak mainan, ada es krim, ada energen"

"Ga mau..dede mau ama abi aja"

"Ih abi juga mau masuk surga"

Lalu tanpa diduga dia memeluk dan menangis

"Ga mauuu" katanya keukeuh.

"Kenapa? Dede mau tinggalnya di arcamanik aja? Rumahnya kaya gini?"

"Iyaa"

"Bisa kooo.. berdoa aja sama Alloh. Ya alloh dede nanti di surga mau rumahnya kaya di arcamanik. Kamarnya mau kaya gini. Kasurnya yg ikea (sebut merk dah ahahha). Mainannya mau banyak"

Bocahnya masih tersedu sedu di pelukan

"Dede maunya jam robocar poli"

"Hahaha bolehhh.. nanti minta sama Alloh di surga dikasih"

Dia masih menangis juga tersedu sedu

"Kenapa.. dedenya takut?"

"Iya dede takut.. nanti mau digendong abi aja ke surganya"

"Iya nanti insyaalloh bareng bareng.. berdoa biar semuanya masuk surga. Kan dede mah anak solehah, ga usah takut"

"Dede ga solehah......"

Aaah rupanya ini masalahnya.. bocahnya merasa ga pede untuk masuk surga.

Sabia memang istimewa dengan segala tingkah polah dan kepintarannya. Hobi sekali melakukan yang berkebalikan dari yang ibu dan abi katakan.
Sudah banyak konflik yang dilalui ibu dan neng bia. Berujung nangis-nangisan berdua sampai ketawa ketawa berdua. Rupa rupa pokonya.
Seringkali bikin ibu istigfar dalam ketidak sabaran.

Tampaknya si bocah menyadari hal ini dan mungkin menilai dirinya sebagai anak yang ga solehah karna sering ga nurut sama ibu.

Hiks.

Sedih. :'( :'(

"Ade solehah kooo.. rajin solat.. seneng ngahafalin annaba ya?.. sayang ama ibu sama abi"

"Ama ibu tiga kali.. ama abi satu kali" (ini hasil doktrin bapaknya hehe)

"Iyaa .. baik ya. Insyaalloh nanti masuk surga, kita berdoa ya."

....

Dan malam itu.. sambil memeluk si bocah yang menangis, hati ibu terluka.

Ini mungkin salah satu buah ketidaksabaran ibu dalam menghadapi ade sehingga bahkan dia mencap dirinya sendiri bukan anak yg solehah.

Astagfirulloh.

Maaf ya ade.

Seringkali ibu kebingungan bagaimana cara menghadapi ade ketika berulah. Mulai dari diam seribu bahasa sampai memberi hukuman pernah dilakukan.

Semoga Alloh selalu memberi petunjuk ya nak. Semoga Alloh memudahkan dan mengarahkan ibu dan abi di jalan yang benar dalam membimbing kalian.

Tapi sungguh ibu bersyukur.. ade diberi hati yang gelisah ketika merasa tidak sesuai dengan yang Alloh harapkan. Diberi rasa takut untuk tidak menikmati surgaNya.

Insyaalloh ade, anak yang solehah. Kita berkumpul lagi kelak di jannahNya.

25.7.16

Muttaqiya, orang yang bertakwa.

Sudah hampir sebulan thifa sekolah. Sekolahnya curi start 2 minggu di bulan ramadhan, karena masih angkatan pertama tea. Jadi #haripertamasekolah nya ngeduluin orang orang.

Sejauh ini, anaknya selalu penuh semangat. Banyak ketawa. Pulang sekolah dengan membawa banyak cerita. Bahkan ketika libur lebaran kemarin, doi kecewa berat karena tau liburnya 3 minggu yg mana artinya 21 hari.. ko lamaaa amaaat katanya. Tapi ujung2nya mah tetep seneng libur karna ke rumah nenek dan banyak sodara.

Dan hari ini, setelah seminggu sekolah kembali .. 25 juli 2016 jadi hari pertamanya menangis di sekolah :(

Siang itu ibu jemput pulang lebih cepat, kelas belum bubaran. Akhirnya duduk duduk di teras sekolah bersama ibu ibu yg lain. Lalu pintu membuka dan yg pertama keluar adalah bocah dengan baju kebesaran. Kirain bukan anak gue.. eh taunya tiba tiba dia meluk. Kaget kaaan.

Eeeh teteeeh. Diikuti gurunya di belakang. Abis muntah katanya. Dia pun nangis di pelukan.

Sesi drama bentar. Peluk peluk.. cup cup cup. Lalu anaknya pun ambil tas ke dalam. Dan saya tanya gurunya, kenapa ya bu? .. katanya "kayanya kekenyangan deh bu... Seperti biasa bekelnya abis semua".

Antara bodor, bangga bekelna habis wae, dan merasa bersalah apa ngebekelinnya kebanyakan yaa. Ah sudahlah.. kami pun pulang.

Di jalan pulang.. saya korek korek ke bocahnya.. ada apa sbenernya.

"Teteh kenapa bajunya diganti, karna muntah?"

"Ngga .. tadi main pasir. Aku lupa bajunya ga diiket ke atas jadi kotor. Ama ustadzah diganti"

"Ooh kirain ibu gara gara muntah"

"Kena muntahnya sedikit. Nanti di rumah aku mau ganti bajunya yaa"

"Ini bajunya pinjem siapa?"

"Teteh khansa"

"Oh iya.. nanti dicuci dikembaliin lagi ya. Ibunya lupa ga bawain baju ganti."

"Iya nanti lagi ga boleh lupa ibu"

"Iyaa maaf, kan dari kemaren ga kotor2an. Ibu kira ga usah bawa lagi"

"Nanti mau ganti" keukeuh.. sambil mata berair.

Sempet heran kenapa minta ganti padahal baju pinjemannya gambar frozen loh, gambar princess elsa dan anna sagede gaban, salah satu kartun favoritnya.

"Terus tadi teteh muntah kenapa? Kekenyangan?"

"Iyaa.. terus aku teh nangis jadi mau muntah"

Oooh muntah teh kedorong nangis juga kayanya.. ini bocah emg dari bayi gampang olab sih. Batuk, nangis, suka bikin dia jadi muntah. Apalagi ini baru beres makan.

"Kenapa atuh teteh nangis?"

"Aku teh bosen.. mau sama ibu aja"

"................. teteh ga seneng sekolah?"

"Seneng.. tapi aku tadi mau ke ibu"

Dan.. perbincangan udahan sebentar.

Setiba di rumah..

Doi langsung buka bajunya

"Ga dipake aja teh, biar sekalian kotor. Tar ibu cuciin" (padahal ibuna pangedulan.. hoream loba seuseuheun hahaha)

"Ga mauuuu.. aku mau ganti baju"

Baiklaaah.. abis ganti baju dia pun senyum senyum.

Ga lama sambil main, tiba tiba dia ngomong..

"Aku teh ga suka ibu pake baju yg tadi.. soalnya gambarnya makhluk hidup.. kan ga boleh"

Masya Alloh... athifaaaaaa :') ..  ternyata gara gara ini toh.. ibu speechless dibuatnya.

Bocah ini kalo ada yang ga sreg di hatinya emang suka dipendem dulu. Sampai mata berair biasanya.. lalu mewek hehehe. Tar abis itu baru ketauan deh sebnernya apa yg dirasa.

Dan Akhir akhir ini emang dia mulai istiqomah menghindari menggambar makhluk hidup. Kalaupun menggambar, tidak disempurnakan dengan mata dkk. Kalaupun ga sengaja tergambar, dia akan bilang "aduh ibu.. aku lupaaa kenapa pake mata"

Awalnya dicontohin sih (meski sungguh ibunya masih ga konsisten). Pernah bertanya lalu dibilangin bahwa Alloh melarang. Karna yang bisa menciptakan makhluk hidup itu hanya Dia. Alhamdulillah kami pun menemukan buku2 anak yg menghindari gambar makhluk hidup, jadi anaknya pun makin terbiasa.

Dan memang ibu (di bawah supervisi ketat abi) ga pernah beliin barang dengan gambar2 makhluk hidup.. meski kartun mah masi suka kadang2.

Rupanya alhamdulillah tertanam pada hatinya. Dia resah ketika tau bahwa yang dilakukannya Alloh larang.

"Teteh.. tadi mah darurat. Baju yg ada cuma itu. Kalo ga pake baju, nanti teteh keliatan donk auratnya, malu."

"Oh darurat bu?"

"Iya, ga apa apa. nanti lagi mah insyaalloh ibu bawain baju ganti ya buat jaga jaga"

"Iya.. ga boleh lupa lagi!"

Dan benar adanya nama adalah doa.. athifa muttaqiya, semoga selalu istiqomah di jalan takwa ya nak. Barokalloh. Terima kasih.. sekali lagi sudah jadi pengingat ibu dan abi

***

"Orang yang menggambar gambar-gambar ini (gambar makhluk bernyawa), akan diadzab di hari kiamat, dan akan dikatakan kepada mereka: ‘hidupkanlah apa yang kalian buat ini’” (HR. Bukhari dan Muslim).

31.5.16

"Bu.. kenapa Alloh mencintai kita?"

Seperti biasanya malam ini ade tidur lebih dulu. Tinggal kami berdua di kasur, mengobrol sebelum tidur.

Saya anggap ini quality time kami. Sejak kehadiran adiknya, tentu waktu berduaan saja dengan si anak pertama ini sedikit berkurang. Momen sebelum tidur ini biasanya diisi obrolan tentang apa saja kegiatan kami hari ini. Apa yang bikin dia seneng dan mengajaknya untuk bersyukur. Seringkali juga anaknya minta diceritain kisah nabi atau dibacakan buku. Kalau dia sedang mau, kami murojaah surat yg sedang dihafalnya. Sampai nanti akhirnya dia mengantuk, minta diputarkan murottal dan diusap punggungnya lalu tertidur.

Dan malam ini di tengah obrolan kami, yang mana ketika itu dia memunggungi saya dan minta diusap punggungnya..  tiba tiba si bocah membalikkan badan dan memberikan pertanyaan kejutan..

"Bu.. kenapa Alloh mencintai kita?"

Reaksi pertama saya adalah "eh" sambil sedikit cengo hehehe.. lalu buru2 berdoa dalam hati "Ya Alloh .. mudahkan untuk menjawab"

.
.

"Mmmmm.. karna Alloh yang menciptakan kita. Kaya teteh kalo bikin bikin sesuatu.. tuh yg kucing2an di tempel di pintu, boleh ga ada yg rusakin? Ada yg sobekin?"

"Ga boleh!"

"Karna teteh suka kan.. teteh sayang ama bikinan teteh. Makanya kalo ade nyoret2 gambar teteh, teteh suka nangis ya? .. Alloh juga gitu, Alloh yg nyiptain kita.. yg bikin kita, makanya Alloh sayaaang sama kita."

"Ooh" jawabnya pendek.

"Teteh sayang ga sama ibu?"

"Sayang"

"Kenapa?"

"Soalnya ibu baik"

"Nah berarti kalo teteh jadi anak baik juga Alloh pasti makin sayang yaa?"

"Iya"

"Makanya jadi anak baik yaa" 

.
.

Dan obrolan selanjutnya pun menohok hati saya

"Aku baik.. tapi ibunya jangan marah2 kaya tadi yaa"

..........
......
....

Iya, tadi sore selepas dua bocah mandi, saya ga bisa menahan diri untuk ga berbicara dengan nada tinggi pada mereka. Pasalnya ade yg belom sempat berhanduk, badannya masih basah oleh air, udah kabur duluan berlari menuju ke kamar tidur untuk ganti baju. Saya.. panik! Khawatir anaknya terjatuh karena licin.

"ADEEE .. BELUM PAKE ANDUK IH. LICIN. TAKUT JATUH!!"

Dan si bocah dengan cengiran yang khas, hanya berbalik badan sebentar, menatap saya.. lalu kembali berlalu sambil berlari. Persis cinta pas ngambek ama rangga di toko buku bekas karena dikata2in ga berpendirian. Bedanya yang ini mah ngebalik badanna bari seuri lain jamedud.

Kenapa ga dikejar? Waktu itu saya lagi ngandukin bocah yang satunya. Tapi Alhamdulillah anaknya ga jatoh.. selamat sampai kamar dengan cengiran kemenangan. Fyuuuh

Di kamar, saya handukin anaknya sambil kesel. Mungkin akumulasi kelelahan hari ini juga yaa sampai akhirnya saya jadi emosi dan mulai meledak.

"GA BOLEH KAYA GITU LAGI. ADE BADANNYA BASAH, BANYAK AIRNYA, TAR LICIN LANTAINYA. KALO JATOH GIMANA? YANG SAKIT SIAPA?"

dan dua bocah dengan culasnya kompak menjawab "ibuu" sambil ketawa ketawa

Masya Allooooh .. astagfirulloh :'(

"GA USAH KETAWA KETAWA. GA ADA YANG LUCU. YANG SAKIT BUKAN IBU. UDAH PAKE BAJU AJA SENDIRI"

dua bocah diam.. ibu lalu ngagoler di kasur nutup muka pake bantal.. narik nafas panjang. Menenangkan hati ceritanya. Fyuuuuh fyuuuuh.

Tapi da budak leutik mah yaa.. gampang sekali mencuri hati.. kedengeran suara mereka kerja sama milih dan make baju, lucu nian, hati ibu luluh juga. Ujung2na mah dibantuin meski sambil diem. Hehehe.. akur lagi pemirsa.

Tapi rupanya membekas sekali di hati teteh yaa. :( :(

..........
......
....

"Ibu ga akan marah marah, kalo teteh adenya nurut, mau dengerin ibu"

"Kalo aku nya ga nurut, ibu kasih tau nya pelan pelan aja"

"Iyaa maaf ya.. tadi sore ibu takut adenya jatuh, soalnya licin"

"Nah gitu.. ngomongnya pelan pelan kaya barusan"

"Iya insyaalloh.. maaf ya. Teteh adenya juga dengerin ibu yaa" ..

Bocahnya diam lalu mengangguk.

Sesungguhnya udah mau menetes ini air mata. Si bocah pun ngomong sambil berkaca kaca.

Akhirnya kami pelukan. Dia tertidur.

***

Betapa malam ini saya bersyukur akan segala nikmat dari Sang Maha Pecinta.

Dikaruniai anak solehah yang mau mencari tahu tentang Tuhannya.
Diingatkan lewat mulut kecilnya bahwa khilaf saya bisa membuat luka cukup dalam.
Dan alhamdulillah.. bisa memperbaikinya hari itu juga.

Semoga si bocah yg satu lagi pun mau memaafkan ibunya ini yang mesti banyak belajar sabar lagi.

Semoga selalu dimudahkan dalam membesarkan, mendidik, membimbing mereka agar selamat di dunia dan di akhirat.

Semoga bocah bocah ini bisa menjadi anak yang solehah, lembut hatinya, mau mendengarkan, dan istiqomah di jalanNya.

Semoga kelak kita semua bisa berkumpul kembali di surgaNya.



Dan sekali lagi si guru kecil memberikan pelajaran kepada ibu. Hatur nuhun neng geulis. Barokalloh.

10.3.16

Nama adalah doa

Karna nama adalah doa, bukan (hanya) menyangkut gaya

Memberi nama pada anak, semacam menitipkan doa di dalamnya. Dan...yess.. sejauh ini, Alhamdulillah terbukti.. dan seterusnya saya yakin.

Alhamdulillah.. kemudahan dari Alloh, saya dikaruniai istri yang pandai memilih opsi nama-nama anak dimana selanjutnya saya tinggal mendiskusikan lebih lanjut dengan beliau, opsi mana yang akhirnya kami (Abi Ibu) pilih.

Anak pertama... Athifa Muttaqiya

Kami titipkan doa, agar anak kami ini Athifa : lemah lembut, serta Muttaqiya : bertakwa.
Alhamdulillah, anak kami ini sering membuat kami malu dan bahagia.

ketika beliau mengingatkan kami dalam kebaikan dan kesabaran, dalam porsi beliau tentunya.

Entah dengan mengingatkan hal-hal yang kami pernah tanamkan, membacakan hapalan qur’annya dan lain sebagainya.

Menjadi malu, ketika hal yang pernah kami tanamkan, malah beliau yang mengingatkannya pada kami.

Dan juga.. lemah lembut..bahkan sampai tahap menangis tersedu-sedu ketika menyaksikan adegan sedih dalam suatu film...haha..agak mirip ibunya.

Anak kedua... Sabia Izzatunnisa

Kami titipkan doa, agar anak kami ini Sabia : menawan, serta menjadi Izzatunnisa : Wanita yang mulia.

Alhamdulillah.. beliau sangat menawan (charming).. bahkan menurut saya, beliau sudah memiliki fans.. haha..betul..fans.

Ambil contoh terdekat yaitu asisten rumah tangga (ART) kami sewaktu di surabaya, begitu menyayangi dan mengagumi anak kedua kami ini. Sampai saat ini, meski sudah terpisah, ketika berkirim short message service (sms) dengan istri saya, sang ART masih menanyakan ade sabia.

Tingkah polah dan tutur katanya sangat tak terduga (keluar dari kotak _out of the box) sekaligus kocak.

Tanpa terduga sering menggumamkan hapalan qur’an (jatah) teteh, sambil lalu..dan senang memakai mukena sendiri ketika diajak sholat berjamaah, walau terpasang terbalik-balik..hahaha.

Kami (Abi dan Ibu) berharap

Semoga, kelak sampai akhir hayat, doa dalam nama kalian terus diijabah Alloh Azza Wa Jalla.

Kami bahagia beranakkan kalian, semoga kalian pun demikian.

Kenikmatans berikutnya...insya Alloh

Tulisan ini, ungkapan rasa syukur saya atas segala karunia dan kemudahan yang telah Alloh berikan pada saya dan keluarga... saya berlindung kepada Alloh Azza Wa Jalla dari rasa ujub, bangga dan riya..

Sederhana saja, karna jika pandai bersyukur, niscaya akan ditambah lagi oleh Alloh Azza Wa Jalla kenikmatan-kenikmatan selain yang telah ada.....hehehe.... aamiin..

Kenikmatan.. pada dasarnya merupakan amanah.. yang kelak akan dimintai pertanggungjawaban atasnya.

Berharap, berdoa dan berikhtiar... Kita semua.. bisa amanah menjalankan tugas masing-masing, selaku anak dan orang tua, khusnul khotimah, serta ber-ending mengantarkan kita ke surga-Nya. Aamiin


Abu Athifa 

Heryana

Ditulis di Indramayu, 
23 Jumadil Akhir 1437 H bertepatan dengan 3 Maret 2016