31.8.18

Chicken fenomenal

Ini dia chicken fenomenal hihihi.
Jadi ceritanya gini, pas thifa mulai masuk SD, ibu sedikit galau. Kasih uang jajan ga yaa?

Sebagai ibu masa kini yang kebanyakan info dan teori sana sini, banyak kekhawatiran lah pokonya. Kecepetan ga ya ngenalin uang? Gimana kalo tar jajanannya ga higienis, ga sehat, kebanyakan msg, bikin batuk.. dan lain lain.

Jadi akhirnya pas minggu pertama sekolah, masa orientasi belum full day, kubekelin makanan banyak2 aja deh bocahnya, biar ga usah jajan.

Lalu 2 hari kemudian, bocahnya curhat. Temennya jajan ke kantin dan dia kabita.. hahaha kecian amat.

Kemudian abi pun berkata "bu.. dulu juga abi waktu sekolah paling seneng tuh pas jajan lagi, abi mah senin ampe jumat teh diirit irit biar nanti pas sabtu bisa jajan besar.. jajan burger! Hahaha.. ga papa lah kasi uang bekel aja, belajar ngatur uang juga"

Masih berat hati, akhirnya kusurvey kantinnya untuk meyakinkan hihi. Oke lah.. ga ada ciki2an. Ada beberapa snack kemasan, biskuit2an. Ada olahan rumah kaya puding, siomay, nasgor, naskun. Dan ada susu.
Alhamdulillah juga daerah sekolahnya termasuk sepi jadi ga banyak tukang jualan pinggir jalan.

Akhirnya dibekelin lah si bocah 2000. Karna adiknya yg masih tk ada di satu komplek sekolahan, jadi kepengen juga. Ya sudaaah.. dibekelin jg. Biar bisa barengan ke kantin.

Tiap hari "jajan apa" adalah bagian yg diceritain dengan semangat tiap pulang sekolah hahaha. Dan bener loh ternyata akhirnya bocah jadi belajar ngatur uang. Suatu hari jajan 1500 aja biar bisa disimpen 500nya buat besok. Karna pengen jajan puding sedot yang harganya 2500. Bahagia banget si bocah pas cerita akhirnya dia bisa jajan pudot.

Nah kemarin ini ada jajanan lain yg dicita-citakan, tersebutlah chicken.
"Emang berapaan?"..
"3000"..
"ko ayam murah amat 3000, segede gimana"..
"kaya karage gitu loh bu"..
"hoo".. kebayang lah ayam potong dadu ditepungan gitu kayanya.

Lalu mereka pun nabung, jajan irit, sampai akhirnya masing2 punya 3000. Dengan semangat hari itu di istirahat pertama mereka ke kantin barengan, tapiii si chicken belum ada. Tapi uda pengen jajan, akhirnya beli yg lain.

Istirahat kedua ke kantin lagi, chicken ngagupayan, tapi uang sudah tak cukup lagi hahaha.. karunya teuing.

Nabung lagi, pas cukup, ke kantin lagi.. eh keabisan. Teu ngajodo wae ya neng.

Sampai akhirnya tadi siang pas ngjemput ibu mampir kantin. Pgn jajan juga hahaha. Nyari siomay, uda abis, mata kemudian menangkap si ayam tepung di pojokan meja.
 "Bu.. ini tuh yg chicken 3000an?".. "iya".. "mau deh 3"

Pas ketemu nak anak dan ditunjukin belanjaan ibu di kantin, bersoraklah mereka.. "yeeee chicken"

Dimakan bareng di mobil dengan gembira sampai ada yg bilang
 "ini chicken pertama aku" ..
 "duh pengen dimakan tapi ga pengen abis abis" hahahaha..

"Makasih ibuu.. makasih Alloh" katanya

Duh ibu ko jadi terharuuu..
Alhamdulillah ya nak.. karna dicita citakan, diikhtiarkan, pas dapet jadi benar benar bersyukur.



15.8.18

A new chapter : indramayu

Alhamdulillah sudah 1 bulan ini kami tinggal di kota mangga, mengikuti abi yang pindah dinas ke sini. Betah? Selama ngariung mah insyaalloh dimanapun betah. (Jawaban diplomatis wkwk)

Di minggu pertama udah langsung disuruh survey rs, karna nakanak gantian sakit, bolak balik igd. Disinyalir karna perut kosong dan tidur di bawah AC.. tak kuat kakaaa, asup angin.. biasa AG soalna. Angin Gelebug hihihi.

Alhamdulillah sekarang mah sarehat semua dan sudah mulai terbiasa dengan cuaca indramayu yg hot hot ngepop. Hareudang lalu marinta pake kaos sangsang. Silau pas lagi main di teras? tinggal ambil kacamata item, amaaan, lanjutkan permainan.

Dan sebenernya yang paling menyenangkan dari tinggal di kota kecil adalah ga pernah ketemu sama macet. Kemanamana deket. Ke pasar 5 menit aja, ke sekolah anak anak 7 menit, islamic center 6 menit, rumah sakit 10 menit, ke yogya toserba 5 menit, science center 10 menit, ke pantai 20 menit.. tapi teuteup ke bandung mah 3.5 jam hahaha .. ujung2nya baper.

Alhamdulillah berusaha menikmati hiburan2 yang disuguhkan indramayu. Sebulan ini uda maen ke science center, lari2 di lapangan karpet rumput sintetisnya islamic center, main pasir dan air di pantai balongan dan tirtamaya (ga usah bayangin seindah bali yaa, pantai utara gitu loh, tapi cukup pisan kanggo ameng dan babaseuhan mah alhamdulillah). Udah juga menikmati jalan jalan keliling kota pake odong2 motor berlampu warna warni dan nangkring di angkringan menikmati sate usus dan nasi kucing.

Anak anak juga positif sudah berlogat bagai wong dermayu .. efek sekolah ya bo, bergaul dengan teman2 dan guru.. balik rumah medok 😂. Hahaha

Nah ngomongin sekolah.. ini salah satu yg kami syukuri dari kepindahan kali ini.

Menemukan sekolah sisi sawah yg sederhana tapi istimewa. Ngga melulu berorientasi bisnis.. murni pengen berkontribusi dalam dunia pendidikan berbasis quran dan sunnah.

Bayangkan uang bangunan aja ga ada loh, cukup infaq meja dan bangku. Spp sangat terjangkau. Untuk pembangunan, sang pemilik mengusahakan dari donasi dan bahkan milik pribadinya.

Mana ada coba yg narik biaya catering cuma 7000 seporsi. Meski tentu saja menu sederhana yaa. Opor telur, sop baso, sayur asem tempe goreng. Tapi kata teteh mah "enak buuu.. aku habis tadi"

Dengan keadaan ini, alhamdulillah teteh kaka jadi bergaul dengan teman2 dari strata sosial yg beragam.

Gimana metode pembelajarannya? Montesorri, cambridge, waldorf, atau gimana? Heuuu jangan dibandingin ama sekolah swasta di kota besar yes. Konon katanya kurtilas aja baru dipakai di tahun ajaran ini.

Tapi bagi kami melihat di jadwal pelajaran ada tahfidz, adab, fikih, bahkan literasi,  sudah senang sekali. Dan yang paling penting apa apa yang disampaikan di sekolah sejalan dengan yang dibiasakan di rumah.

Alhamdulillah tiap pulang sekolah adaaa aja keseruan yg diceritain anak anak.

"Bu tadi kata bu guru aku harus rajin baca buku, nanti kapan kapan mau diajak main ke perpustakaan"

"Bu kata pa ustad tadi kalo solatnya main2 namanya pencuri solat"

"Bi.. di sekolah jg sama tau kalo mau makan bacanya bismillah aja, doa abis makannya juga samaaa ama yg diajarin abi"

"Bu tadi aku kenalan, namanya laila...ama satu lagi namanya lupa"

"Bu.. besok aku pulang telat lagi ya, mau bantuin zahwa piket soalnya kemarin dia bantuin aku"

"Bu.. aku udah tau bahasa inggrisnya kuping... iiirr. Kalo idung.. nos" kata si anak tk

"Bu kalo mandi itu bahasa pedina-nya adus, bahasa bebasannya siram. Nanti kalo jumat aku belajar bahasa indramayu lagi, aku ajarin lagi yaa"

Dan banyaaak cerita lainnya yg dibagi ke ibu abi tiap harinya. Alhamdulillah mereka senang. Apalagi yg ibu abi harapkan selain itu kan?

.. and everything happens for reasons... indeed.

Untuk kepindahan ke indramayu ini, mungkin salah satunya adalah agar kami berjodoh dengan sekolah ini dan mengambil banyak inspirasi darinya. Demi cita cita.. bikin sekolah di masa depan.

Akhir kata.. doakan kami yaaaa. Semoga dalam lindungan dan berkah Alloh dimanapun berada. Dan akhirnya setelah sebulan dimari.. besok mau mudiiiikkk hahahahaha.. senaaaang. Alhamdulillah.

Karna bandung mah selalu di hati