10.11.15

mendadak makassar

ini sbenernya super late post, ke makassarnya awal oktober lalu.. tapi nanggung uda ada di draft, di publish aja lahhh hehehe :D

***

Pak suami termasuk pecinta sepak bola. Baik itu nonton maupun olahraganya. Tapi sekarang uda jarang banget maksain begadang buat nonton club yg dicinta tanding, udah ga kuat katanya kakaa, termakan usia wkwkwkwk.

Pun karena kesibukan *ecieeh* dan juga suka dimanyunin isteri kalo udah balik kerja terus putsal ampe malem heuuu.. jadi mulai jarang maen bola juga deh :p

Tapi pas kemaren ada acara Hari Listrik Nasional yang mana PLN suka ngadain semacam pekan olahraga nasional gitu, doi diajakin tanding futsal mewakili UIP VIII .Paksu semangat ikutan *kangen main bola keknya xp*

Taun lalu acara hln nya di jakarta, taun ini di makassar. Ahh menarik sekali kotanya. .. Dan solehnya suamiku, istri ama anak2nya diajak juga kesana. Tak ketinggalan bapak mertua, sang pecinta bola juga hihi. Mumpung dinesnya bukan dines yg pake mikir katanya.

Lalu eyke pun browsing ada apa aja di makassar, kemudian bersorak kegirangan.. makanan enaaak semuaaaa pemirsaaa hahahaa!! *langsung laper*

Sabtu pagi kami pun pergi dari surabaya. Nyampe Makassar jam stgh 9an, menanti pak mer yg harusnya dateng setengah jam setelahnya dari Bandung. Tapi eh tapi.. delay aja pesawatnya pemirsa.. ampe 3 jam. krik..krikk. Li*n oh l*on.. tapi ya kekmana cuma satu satunya maskapai yg menyediakan trayek langsung bdg-mksr.

Akhirnya kami duluan wisata kuliner deh. Dibuka dengan sarapan coto makassar. Oh di sana kami nyewa mobil berikut drivernya. Kebetulan yg kemaren anter anter kami yg punya rentalnya, namanya Pa Safar. Yang butuh transport kalo ke makassar japri aja yes. Recommended nih pa safar. Orangnya tepat waktu dan hafal banget tempat makan enak di Makassar.

Coto makassar yg paling enak katanya coto nusantara. Posisinya di deket pelabuhan. Jalan Nusantara. Dan emang mantap pemirsa, antriannya juga mantap. Pinuh pisaaan. Rejeki, kami lgsg dapet tempat duduk. Kuah cotonya seger dan ga berlemak. Isiannya bisa milih bagian apa aja.. lidah jantung otak usus babat limpa atau mau daging doank juga boleeeh. Harga semangkok makan di sana 20rb, bawa pulang 22rb (bayar keresek sigana hehehe).

Wareg ku coto. Kami balik ke bandara, jemput pak mertua yang hamdallah akhirnya sampai juga. kemudian istirahat di hotel grand imawan, jalan pengayoman.. yg akhirnya jadi "rumah" selama 4 hari 3 malem disana. Letak hotelnya sangat strategis. Deket kemana mana. Tempat makan banyak. Indomaret ada di sebelah. Dan tentu saja milih nginep di sini karena deket lokasi pertandingan, jadi gampang bulak baliknya.
Dan kuliner selanjutnya pas makan siang adalah seafood! Atas rekomendasi beberapa teman di path, kami milih nyeafood di rmh makan bahari. Terus nurut deh pokonya mesennya ikan kaneke bakar ama cumi goreng tepung. Pesen otak otak juga. Daaaan puaaaas. wareg. enaaak. bahagia hahaha

Agenda sore itu main ke fort rotterdam dan pantai losari. Pak mertua termasuk pecinta sejarah. Bahkan kami baru tau kalo pangeran diponegoro itu dimakaminnya di Makassar dari obrolan beliau ama pak supir kemarin wkwk. Makanya kami pilihin buat main ke benteng belanda aja. Dan alhamdulillah beliau senang. Semua difotoin. Yang ada di museum diliat2 dan dibaca tanpa terlewat.

fort rotterdam

kapal phinisi

ada yg minta naek perahu bebek di losari


Malemnya abi latihan futsal. Dan kuliner malam ditutup dengan mie kering kribo atau dikenal juga dgn sebutan mie titi. Entah sama apa ngga sih sbetulnya. Di menu tempat makannya ditulisnya mie kering tapi penampakan mirip mie titi. Yaaah apalah arti sebuah nama, yg penting enaaaak hahaha.

Hari kedua, pagi pagi sekali, abi ikut upacara pembukaan HLN. Kami nongkrong di hotel aja. Siangnya baru deh nonton pertandingan pertama tapi sebelumnya makan siang dulu dgn menu.. seafood lagi hihi! Sebenernya nyari yg deket hotel aja sih, pas jalan, keliatan restoran "new ujung pandang" lalu melipir. Pesen sop baso ikan, sop asparagus kepiting, dan kerang rebus saus padang. Semuanya enaaaaakk.. tapi mahaaaaaalllll T_T Hahahaha *ketawa dongkol* .. eh tapi alhamdulillah enak yaa, mun mahal teu enak karek rieut xp

Lalu sampai juga di agenda utama. Alhamdulillah anak anak menikmati sekali nonton bola. Ikut bersorak kalo gol. Merhatiin orang lalu lalang ke sana kemari. dan ga rewel minta pulang. Alhamdulillah dua pertandingan hari itu, dua duanya menang.

uda macem pelatih aja yak? :D

Malemnya karena pak mertua belom nyobain coto, akhirnya jalan jalan sekitar hotel nyari coto ajah. Dan nemu makanan rekomendasi teman lagi yg ternyata tokonya depan hotel aja. Namanya jalangkote lasinrang. Semacam pastel isinya daging dan sayuran. Tapi ada sambelnya. Enaaak. (tebak uda ada berapa kata enak dalam tulisan ini??) :p

Besoknya pertandingan penentuan juara grup. Juara dan runner up nya bakal masuk perdelapan final. Alhamdulillah UIPVIII jadi juara grup.. hore.. katanya sih prestasi tertinggi yg pernah diraih hahaha xp Jadilah besoknya masi tanding kan yaa.. yesss bisa jajan jajan lagi xp Lalu perut pun terisi es pisang ijo, ubi goreng dicocol sambel, dan pisang goreng keju coklat.

Dan malam itu rencananya pengen makan konro bakaaar.. sayang anak anak tepar dari magrib .. kecapean kayanya. Jadilah ibu mah menanti di hotel aja, abi dan apa cari konro. And he knows me so well.. pulang2 konro bakarnya bawa dua porsi, habis dooonk tentu saja.. hahahaha. (ini banyak hahaha mulu daritadi.. kebayang kan senengnya saya di jalan jalan kali ini?) xp

Besok siangnya perdelapan final. Seru pisan. dan super degdegan. Sempet ketinggalan 1-0 dan beberapa menit terakhir nyusul jadi 1 sama. Masya Alloh tegangnya bikin babacaan sepanjang pertandingan. Lalu bersyukur paksuami bukan pemain bola profesional. Bisa jantungan saya tiap nemenin maen bola, degdegan mulu xp.

Tapi belom rejeki.. pas adu penalti, kalah deh. Mari pulang mari lah pulang ke surabaya :D

sayang sekali abi kalah. lain kali harus berhasil!!

Besoknya sebelum pulang sebagai penutup wisata kuliner di makassar minta anter pa safar buat nyobain palubasa. Yg terkenal ada di jalan serigala. Maka disebut palubasa serigala.. bukan karna dagingnya dari serigala yak. Sebenernya mirip mirip coto. cuma yg ini temen makannya nasi bukan kupat. dan kuahnya lebih light ga terlalu banyak santen, karena dia pake parutan kelapa gitu, serundeng di kuahnya. Saya ama suami lebih suka ini dari pada coto. Alhamdulillah wiskulnya ditutup dengan mantap. Sebenernya ada yg kelewat kuliner khas makassarnya kue barongko cafe mama dan pallumara. Tapi Masya Alloh segini juga aku udah bahagia.. (diteke mun henteu teh hehehe) alhamdulillah.

sedikit foto yg mengenyangkan perut selama di makassar. duh liat fotonya lagi, aku ngacay!

Lalu kemudian pulang lah kami ke surabaya dengan hati riang dan perut kenyang. Makasih abi buat jalan jalannya, ibu senaaaang. Makasih anak anakan yg super kooperatif, ga rewel, makannya banyak dan bisa makan sendiri jadi ibu bisa menikmati jatahnya dengan tenang (penting banget ini hihihi.. )

alhamdulillah makasih Alloh.. semoga ada rejeki bisa jalan jalan lagi. :)

9.11.15

pesan ibu .. (2)

ketika doa doamu belum mewujud nyata,

mungkin solatmu yang belum sempurna..

7.11.15

pesan ibu.. (1)

nak ..
kelak.. ketika merasa tidak bahagia, maka jangan merusak kebahagiaan orang lain.

doa orang yg terzalimi itu.. diijabah. hati hati.

tapi ketika jadi yang dizalimi.. berdoa yg baik baik aja yaa.. karena orang yang bersabar masuk surga, yg nyimpen dendam ga pernah bahagia.

19.10.15

what a day

Jumat kemarin , 16 Oktober 2015
Harusnya jadi hari yang menyenangkan. Mmm... awalnya iya sih. Dimulai dengan rencana ke pvj untuk beli sesuatu. Berenam, yang mana cewe semuanya. 3 dewasa, 3 bocah (yang 2 anak eyke). Girls day out ceritanya.

Semua berjalan lancar. Jalanan bersahabat, yang dipengenin ada semua, anak anak kooperatif. Terlebih setelah dijanjiin nanti kita mau jajan es krim. Masya Alloh liat hepinya mereka karena mau makan es krim setelah sekian lama diboikot karena batpil mulu, ikut hepi dah pokonya.

Lalu di tempat makan itulah semuanya berawal. Beres ngeskrim, makan nasi dan cemal cemil. Para ibu dan ateu siap siap mau bayar. Minta nota dan buka dompet, lalu lengah ga ngawasin para bocah yang lagi pada berdiri di sofa sambil main.

Kalo menurut cerita thifa, ade lagi mau ambil sendal tapi tak terjangkau. Lalu akhirnya terguling ke bawah dan terantuk kaki meja. Ibu bahkan ga sadar gimana terjadinya hanya mendengar suara gedebuk keras dan mendapati ade sudah tengkurap di kolong meja. Dan ketika mengangkat muka, darah sudah mengucur dari dahinya, disambut teriakan histeris dari teteh dan kaka caca. Ya Alloh .... T_T

#terlemes2015. Panik sambil geser geser meja dan ngangkat si bocah dibantu wawa. Ga sempet liat luka, ambil tisu sebanyak sebanyaknya dan tutup dahinya.

tapi Alhamdulillah di balik setiap kesulitan, Alloh sertakan kemudahan. Para pegawai restoran sigap membantu, langsung menginfokan klinik terdekat dan menunjukkan jalan terdekat ke sana. Qodarulloh ketika sampai di jalan raya dan harus jalan sedikit ke tempat tujuan, ada bapak2 bermotor yang baru saja mengantar entah siapanya, langsung siaga mau mengantar si ibu2 panik gendong bocah bersimbah darah ini. Akhirnya kami putuskan membawanya ke igd rshs saja daripada klinik. Dengan keyakinan di rmh sakit insyaalloh penanganan lebih baik dan peralatan lebih lengkap. kalo kalo perlu rontgen dan semacamnya.

Yang lalu keputusannya saya sesali (meski tentu saja pada akhirnya saya yakini memang harus terjadi)  :'(

Ga akan saya ceritakan detailnya seperti apa. Yang pasti ketika kondisi gawat dan anda masih punya pilihan untuk ditangani rs swasta, pergilah ke sana. Jangan ke rs pemerintah yg banyak sekali birokrasinya! Kebetulan ketika itu pun bertemu dengan tenaga medis yang tidak menenangkan dan menyenangkan :(

Berusaha tenang dengan kondisi bocah yg ditanganinya lama dan dengan tidak meyakinkan. Ya moso si ibu ampe mesti setengah teriak "jadi mesti gimana ini anak saya mau dijahit dulu apa dirontgen duluuu?" yang dijawab dengan ga yakin juga ama yg ditanya. 

Fyuuuuh.. Ketika itu masih berduaan aja ama si anak, tanpa bawa apa apa. Boro boro dah inget hape dan dompet dimana. Alhamdulillah pertolongan Alloh selalu dekat. Petugas igd menawarkan bantuan hpnya untuk menelpon kaka saya yang akhirnya mengabari ade saya sudah meluncur ke igd rshs juga pake ojek. Dia menyusul bersama anak anak pake mobil
.
Tidak sreg dengan penanganan terhadap si anak lalu saya pun dilema. Mending pindah rs aja atau tetep di sini yaa. ini bocah masih bertahan ga yaa kalo dibawa ke hermina aja. Apa apa ga ya ama lukanya. Akhirnya mengandalkan intuisi seorang ibu, melihat darah yang sudah berhenti mengalir, bocah yang sudah lebih tenang, udah kita keluar aja, pindah rs. Mengabari pak suami, untuk meyakinkan diri, beliau setuju. Kami pun bilang mau keluar.

Pihak sana kaget. "ini bentar lagi juga uda mau dijait ko" .. bzzzt. saya milih tenaga medis yang lain aja deh pak mbak.. yang ga ketawa ketawa di depan pasien panik. Sebenernya uda ada temen pak suami juga, dokter di sana, ketika itu yg dihubungi. Insyaalloh kredibel dan amanah. Tapi udah keburu ilfeel duluan tea. Pokonya aku mau pindah! akhirnya tanda tangan surat pulang paksa. Dan baru doooonk itu luka anak eyke ditutup perban... biar ga kotor bu nanti di jalan.. cik atuh titatadiiiii... hiks :'(

Alhamdulillah akhirnya sampe juga di hermina meski jalanan cukup padat. Feels like home ama rs ini.. ya karena lahiran di sini, berobat juga seringnya ke sini. Masuk igd, langsung disambut, diberikan tempat tanpa ribet dgn urusan administrasi.

Dan yang terpenting luka si bocah langsung dibersihin. Ga ko samaaa di sini juga ga langsung dijait. Tapi at least dibersihin kan, dicek, ditutup, ibunya dikasih senyum. Baru kemudian dokternya meriksa dan kasih arahan tindakan apa yang bakal dilakuin.

Dan ketika itu merasa bersyukuuuuur sekali masih punya pilihan ini. Masih ada rejeki untuk bisa berobat ke tempat yg saya suka. Nah gimana kalo yg ga bisa? Kalo yang emang rs pemerintah dengan fasilitas seadanya jadi satu satunya andalan mereka. hiks.. Semoga mereka selalu diberi kemudahan dan kesabaran.

Tapi memang semua yang terjadi itu pasti ada hikmahnya yaa. Karena pindah rs, akhirnya ketika waktunya tindakan menjahit pak suami yg kebetulan lagi dines di Bandung (eh bukan kebetulan.. ini juga sudah diatur sedemikian rupa olehNya yaa..) sudah datang dan bisa menemani.
Si ibu bisa lebih kuat melihat jarum benang gunting dan kawan kawannya bermain di atas dahi si anak.

Alhamdulillah ade sabia bageur pisan. Nangis tentu saja. Meronta ronta. Tapi narimakeun. Udahnya ga rewel. Masih bisa ngabodor oge pas lagi dijait.

"nanti kita beli es krim lagi ya de" kata abi ceritanya ngalihin perhatian
"ga mau.. udah tadi" kata si anak bari nangis
"oh apa atuh.. susu coklat?
"ga mauuuuu"
"donat?
"ga mauuu"
"energen?"
"iyaaaa"
bahahahaa.. seseurian lah eta yang lagi ngejait. Iya ade.. nanti kita beli energen salusin yaaa.

Alhamdulillah, tindakan selesai. Tiga jahitan di dahi ade. Semoga cepet kering, cepet sembuh, ga ada infeksi. aamiin

Kejadian ini sungguh jadi teguran buat ibu. Untuk lebih waspada lagi ketika dikarunai anak yang memang lincah dan hobi teterekelan. Meski akhirnya berujung trauma juga, sekarang tiap si anak akrobat dikit, manjatin pager, atau loncat loncat di sofa.. bawaannya gemeteran ampe mau mewek huhuhu.. dan iyes anaknya mah udah kembali lincah, alhamdulillah. Semoga trauma ibu pun cepet sembuh. Ga dikit dikit "ade, jangan!" "adeee duduk aja atuh lah" "adeeee..no no no!!!" :( semoga bisa bedain kembali mana yg bahaya mana yg cukup diawasi aja.

Dan semoga kejadian kaya gini.. ga pernah keulang lagi. aamiin!

i love u, anak baik

16.9.15

menyapih sabia

Sudah 3 bulan resmi lepas dari profesi ibu menyusui. Bagaimana rasanya? i feel freeeee.. hihihi xp terutama bagian tidur malam lebih panjang dan ga mesti melulu pake baju bukaan depan :p

Tepat 2 tahun 5 hari Ade Sabia minum asi. 15 Juni 2015 jadi hari terakhirnya. Alhamdulillah, selama menyusui tak ada kendala yang berarti. Ketika seminggu setelah lahir harus disinar pun ibu bisa lebih tenang dan santai karena sudah ada pengalaman bersama teteh sebelumnya. Dan kali ini ga ngalamin lagi nursing while pregnant :p

Dan akhirnya perjuangan 3 tahun 8 bulan menyusui 2 anak dengan libur 1 bulan sebelum lahiran si anak kedua, berakhir sudah. Alhamdulillah.

Jujur di akhir mulai terasa jenuh. Dan suka berujung malu sendiri, mendulang pahala ko ya bosen. Luruskan niat ibuuuu.

Tapi ya tentu saja ga berniat untuk jadi memperpanjang juga dari yang seharusnya hehehe. Disebutkan 2 tahun. Ya udah cukup segitu aja ya. Kalo ternyata berhenti kurang dari itu ga masalah. Pas, Alhamdulillah. Lebih dikit, ya boleh lah.

Dan kemudian sounding iseng pun mulai didengungkan sejak ade berusia... 18 bulan! hahaha rajin amat bu.

Bahan soundingnya standar.. "ade uda gede, uda banyak giginya, uda bisa jalan sendiri, loncat loncat, makannya banyak.. bukan bayi lagi .. jadi ga usah nen lagi, kalo yang nen mah ade bayi"

yang berujung anaknya sering acting jadi ade bayi .. "eyaa.. eyaaa.. bayi nangis ibu" -_-"

Dan anaknya pun makin nemploook xp hahaha.. piye.

Tapi yaa terus aja ga bosen bosen disounding. Kalo ga minta, ga ditawarin. Kalo minta, coba dialihkan dulu. Kalo ga bisa, ya sudah dikasih. Semua keluarga ikutan berpartisipasi. Teteh juga rajin ikutan sounding.

Hasilnya kalo di luar rumah uda jarang minta. Di rumah? tetep nemplok xp

Sampai akhirnya mendekati 2 tahun. Pengalihan minta nen mulai diseriusin. Ajak main, makan, kasih cemilan, pokonya berusaha dibikin sibuk.

Dan bahan sounding mulai ditambah "nennya kalo mau bobo aja yaa" yang berujung anaknya rajin bilang ngantuk mau bobo hahahaha.. pinter amat xp

tapi alhamdulillah ga terlalu lama, dan ga banyak drama, berhasil juga. akhirnya nen hanya kalo mau bobo siang dan sepanjang bobo malam.

Oh dan bia ini biasa banget ama susu selain asi. Kalo dikasih mau. Jajan ke mini market pun biasanya milih susu. Tapi ya ga dicariin tiap hari. Hobinya minum air putih. Jadi yaa "pengganti" asi nya air putih sajo.

Lalu ibu pun mulai galau kapan waktu nyapih totalnya yaa. Waktu itu abi lagi rajin banget dines luar kota. Siap ga yaa nyapih malem tanpa partner???

Sampai suatu malam, ada yang maeeen terus. Diajak tidur ogah. Dinenin, balik maen lagi. Bzzzt..  kzl (karna ibunya uda tunduh heuheuheu). Akhirnya disuruh milih "dede mau main apa tidur?" dijawab "main" .. "ya udah boleh main, tapi kalo mau bobo ga usah nen yaa, diusap aja".. anaknya mikir tapi lalu ngangguk. "bener yaa?".. "iyaa!"

Pas akhirnya doi ngantuk, noel ibunya minta nen. "kan tadi uda janji, bobonya ga pake nen " .. merengek donk tentu saja. Tapi demi komitmen, dibiarin aja heuu. Alhamdulillah ga lama, karena mungkin uda ngantuk bgt dan dia merasa ini pilihannya, tidur juga doi diusapin.

Eh bisa gening yaaa... tapi tentu saja tengah malem mah masi buka warung.

Dan malem berikutnya terulang lagi kejadian serupa. Akhirnya meski sendirian tanpa partner, diterusin aja deh. Nanggung. Tapi tak seindah di awal. Dramanya mulai ga nahan kakaaaa. Nangis nangis. Marah marah.

Dan karena soundingnya "nanti mah bobonya diusap aja yaa, ga usah nen lagi" jadinya si anak yg gengsinya gede ini ogah diusapin. Mungkin dia mikirnya kalo diusap berarti aku kalah, bobonya ga nen. ga maoooo. Pokonya kena jari ibu dikit aja, dia marah marah. fyuuuuh. Akhirnya cuma ditemenin aja di sebelahnya dalam diam.

Kalau anaknya bilang "gatel" itu kode hehe.. baru ibu bantuin garuk-garuk manja :D. Dan pernah udah dipijet kakinya, minta dengerin tilawah, diusap punggungnya, perutnya, dimainin rambutnya.. anaknya masih ga bisa tidur juga. Baru lelap setelah digarukin pantatnya , "gatel" katanya.. haduuh plis atuh de.. bujur gituuuh. Untung cuma semalem aja yg begini hahaha.

Kayanya 5 harian deh drama malam ini berlangsung. Kebangun tengah malem pun udah ga dinenin lagi. Ditawarin minum air putih aja. Digendong sesekali. Ama segala bentuk usap, garuk, pijet. Atau kadang duduk dalam diam, nunggu bocahnya cape nangis karena ga mau diapa-apain. Pernah satu malam bikin terharu "mau bobo dipeluk ibu ajaaa" katanya .. dan kami pun akhirnya tidur duduk sambil berpelukan. Aaah adeee..

Seminggu sapih malem alhamdulillah tangisan pun mulai berkurang dan kalo kebangun uda bisa rikues mau diapain :D
Tapi mamak kemudian teparrrrrr. Menyapih sendirian tidak disarankan pemirsa hehehe.

Pe-ernya sekarang tinggal bobo siang. Karena tepar tea, siang siang ibu ga mau lewatin drama lagi. Udah mana kalo disapih, anaknya jadi sensian juga kan yaa. Jadi kalo dia bilang ngantuk mau bobo, ga bisa dialihin, ya sudah dikasih.

Tapi siang siang tanggal 16 Juni 2015 itu anaknya sendiri yang inisiatif bilang "uda gede yaa buu, ga nen lagi" sambil senyum dan meluk ibu. Kemudian ga lama bocahnya pun bobo di pelukan.

Huhuhuhuuu.. akhir yang manis sekali adeeee. :')

Setelah itu no nenen, no drama. Sensi masih ada ampe sekitar 2 mingguan tapi lalu kembali normal. Alhamdulillah.. terlewati juga.

Jadi intinya nyapih itu kuncinya hanya tiga : SABAR, KONSISTEN dan DOA. Sabar menghadapi anak yang sakaw. Konsisten ketika sudah memulai. Karena sekalinya ga konsisten, luluh dan akhirnya dikasih lagi, maka semuanya dimulai dari awal lagi. Lalu tentu saja doa, karena segala kemudahan itu hanya berasal dariNya.

Metode sih bisa gimana aja, yang pasti paling bagus kalo ga dibohongin kan yaa? Siapa siiih yang suka dibohongin. Orang gede aja ga suka. Anak anak juga sama tentunya. Biarlah diakhiri dengan kejujuran meski banyak tangisan dan berujung tepar xp Paling bahagia tentu saja yang bisa self weaning tanpa drama, aah aku iri (in positive way) ama yang bisa begini.

Oh ada manfaat yang saya rasakan dengan mengurangi sedikit demi sedikit frekuensi menyusui. Selain si anak ga terlalu kaget dengan "perpisahan", kondisi badan ibu pasca menyapih pun cukup nyaman. Alhamdulillah ga mengalami payudara bengkak atau pun demam. Asi perlahan hilang sendiri. Tinggal mengembalikan stamina aja yang tepar kurang tidur.

Alhamdulillah dua kali menyapih dan ga nyangka ternyata bisa juga hahaha. Emang nyapih ini berat kalo di pikirin doank, kalo udah dijalanin mah da *berat juga sih :p* tapi bukan mustahil untuk dilewati.

Semoga dimudahkan buat yang sedang atau akan menjalaninya yaa :)


****


Hai ade sabia...

Ini foto hari ketiga ade sukses tersapih. Bobo siang sendirian sambil duduk manis di bouncer. Persis kaya waktu bayi, sering ketiduran di bouncer ga pake merengek minta nen sampai banyak orang yang suka heran .."ih ko bisa, meni anteng" katanya. Terima kasih ya ade, udah jadi bayi baik yang begitu pengertian :)

Beranjak setaun, si bayi anteng pun berubah. Jadi bocah lincah hobi teterekelan hihihi.. alhamdulillah sehat ya de :) Jangan ditanya soal posisi nen. Posisi muter udah biasa. Kadang bisa sambil setengah kayang xp. Seringkali ibu nyusuin sambil istigfar. Bakat ku bingung teu daek cicing pisaaaan ieu budak hahaha.

Ade.. maaf yaa kalo terkadang ibu nyusuin sambil bete. Biasanya karena keselang pas lagi masak. Atuh da ade, baju ibu teh bau bawang dan sagala rupa bumbu dapur terus ade ngerengek minta nemplok nen. Hii suka jadi kesel sendiri. Padahal itu teh ade uda ngantuk yaa nungguin ibu masak meni lama. maaf yaa.

Ade.. maaf juga pernah sempet bosen nyusuin terus. hiks. Padahal apa yang harus dibosenin coba? Nyusuin ade sebenernya adalah waktu istirahat ibu karena bisa sambil  gogoleran. Pun kalo tengah malam, sambil merem juga bisa. Maaf ya ade. Semoga ibu saja yang merugi karna mungkin pahala tak teraih. Tapi semoga asi ibu tetep barokah buat ade.

Ade.. terima kasih :) 
meski ibu yakin dengan berat hati tapi ade sudah mengakhiri proses penyapihan ini sendiri dan dengan senyum manis. Ibu ga akan lupa senyuman ade siang itu.. sungguh.

Terima kasih juga yaa... setelah tersapih ade jadi lebih sering meluk ibu sambil bilang "sayaaaang ibu" .. kebangun malem malem pun selain minta minum pasti minta dipeluk. Ah bayi kecilku... :') Ibu juga sayaaaang sekali sama ade.

Terima kasih ya nak.. hangat sekali pelukannya. Semoga meski tambah gede, ade tetep rajin melukin ibu yaa. Yang ini mah ga perlu tersapih de... ibu mau dipelukin ade terus sampe jadi nenek nenek hehehe nyandu xp

Alhamdulillah.. Satu tahap sudah terlewati nak, masih banyak pr yang lainnya. Kita kerjain bareng bareng lagi yaa :) 

Salam kompak.. ces dulu atuh. 

i love u, kiddo. always :*

27.8.15

agenda (hampir setiap) sore

Thifa baru berusia 22 bulan dan Bia 2 bulan waktu kami pindah ke Surabaya. Ketika itu saya masih banyak menyesuaikan diri dengan kerempongan ibu beranak dua. Alhamdulillah sehari tinggal di surabaya langsung nemu art setengah harian (yang masi kerja ampe sekarang). Sangat membantu sekali. Saya bisa fokus ngurusin anak anak tanpa terlalu pusing dengan urusan kerumahtanggaan. Good bye, setrikaan!

Kegiatan sehari hari kami di rumah pun alhamdulillah jadinya terkendali.
Lalu bagaimana dengan agenda keluar rumah? masa anaknya diem di rumah mulu sepanjang hari? gauull dooonk gauuullll!!!

heuuu... jujur saja waktu itu keluar rumah bertigaan doank masi horor buat saya xp. Sang teteh masih hobi minta gendong dan tentu saja belum semandiri sekarang.

Agenda keluar rumah (kalo weekday ga ada abi) akhirnya baru sampai pada tahap 2 hari sekali jalan-jalan pagi ke pasar bareng teteh. Ade ditinggal di rumah setelah mbak datang. Kasian ya ade ga diajak huhuhu.

Sampai pada suatu hari, setelah disemangatin ratih, akhirnya memberanikan diri buat bikin agenda jalan jalan sore.

Gak jauh dari rumah kami ada sekolahan tk yang mainannya dibuka untuk umum. Kalo sore banyak anak anak kecil main di sana. Banyak juga yang memanfaatkan arena bermain tersebut buat tempat nyuapin anak. Saya sih ga pernah.. bukaaan, bukan karena biar anaknya disiplin, makan tuh duduk di rumah ga sambil main, tapi karena hoream mamawa bekelna hihihi.. pangedulan xp

Karena cuma punya stroller satu, jadi senjata satu lagi ya gendongan. Kalau pergi dari rumah, teteh selalu mau duduk di stroller. Akhirnya adek tidur manis di gendongan. Nanti ketika nyampe tk, teteh turun, ade ditidurin di stroller biar saya leluasa nemenin teteh main.




Nah pas pulang yang bingung.. seringnya bocah gede ga mau naek stroller lagi. Dan tentu saja ga mau jalan juga. maunyaaaa... digendong. fuuh fuuuh.. akhirnya beberapa kali, ibu gendong si batita yg sudah semakin besar sambil dorong stroller isi bayi (yang kadangkala sudah merengek karena lapar atau ngantuk).

Udah mana gendongannya bukan yang tipe baby carrier, masih gendongan biasa yang menyamping itu loh karna si bayi kan lehernya belom tegak ya. jadi yaaa gitu deh .. lumayan cangkeul, pemirsa!

Beberapa kali sukses diajak jalan aja dengan diimingimingi beli susu di warung. Tapi ko aku langsung merasa cupu. Masa diakalinnya pake jajan sih.. lama lama rugi di dompet doooonk xp dan ga mau jadi kebiasaan juga.

Lalu akhirnya ide cemerlang dari abi datang. Sore sore sepulang kerja ada yang bawa hadiah buat thifa.. yaituuuuu.... stroller mainan!!! horeee!!

Langsung dibawa si boneka bunga kesayangan ditaro di stroller diajak keliling keliling rumah dengan muka girang.

"nanti dibawa yaa kalo main ke tk. Ibu dorong ade, teteh dorong boneka"

"iyaaa!!"  ... ada yang semangat :D

Sejak itu, kami dengan bayi masing masing rajin jalan jalan sore dengan agenda utama.. tetap ke tk. Si stroller ga pernah ketinggalan. Selalu dibawa dan jadi kesayangan. Ini berlangsung cukup lama.




Sampai suatu hari.. di tk itu kan banyak anak anak lain yaa.. yang namanya anak anak, kalau ada yang satu bawa mainan, yang lain penasaran pengen nyoba. Meski mukanya keberatan, tapi thifa cukup sabar kalo ada temennya yg mau pinjem. Paling cuma bilang "itu punya ipa".. dan ibu berusaha bantu menenangkan dengan "kakanya pinjem sebentar yaa, nanti dikembaliin lagi".

tapi ga semua anak bisa menghargai barang kepunyaan orang lain :( Akhirnya sang stroller pun rusak di tangan salah seorang temannya thifa. Patah hati sekali liat muka sedih thifa kala itu. Sekaligus bangga dia mau nyodorin tangan nerima maaf temennya. Kemudian dengan muka penuh pengharapan bilang ke saya "nanti di rumah dibetulin abi ya?".

Sempat dibenerin, tapi yah tentu saja tak kokoh lagi. Sang stroller pun akhirnya tutup usia. Tapi alhamdulillah sejak itu thifa mulai mau jalan sendiri. Ade duduk manis di stroller. Jalan jalan sore terasa lebih menyenangkan.



Dan lebih seru lagi ketika akhirnya ade bisa jalan. Tiap sore kami gandengan bertiga ke tk. Kadang yang gede udah lari lari duluan. Yang kecil pengen ngejar, ibu pun kewalahan hahaha.





Lalu sampai pada masa neng thifa kepengen punya sepeda. Kami ajak dia nabung untuk beli keinginannya. Sampai akhirnya celengan penuh, kami ajak ke toko sepeda. Karena anaknya dua, ya beli sepedanya juga dua. Duh itu muka hepi keduanya pas dapet sepeda baru, ga akan terlupa. Ada yg semaleman girang maju mundur di ruang tengah pake sepeda.

Akhirnya agenda sore pun berubah dari jalan-jalan jadi sepedahan. Teteh gowes sendiri, ibu bantu dorong ade. Masih ke tk, sesekali ke toko kecil mirip mini market di perumahan, atau ke pasar kaget di lapangan yg jual aneka rupa makanan kalo lagi bulan ramadhan.





Selalu menyenangkan, alhamdulillah. Meski kadang ada sedikit drama.. entah anak kebelet pipis, jatuh, atau pundung ga mau pulang XD

Dan sekarang ini beberapa kali ketemu dengan ibu yang persis macem saya jaman dulu. Bawa dua anak jalan jalan sore dengan bersenjatakan stroller dan gendongan. Bedanya anak pertamanya adalah bocah cowok lincah yang baru bisa jalan. Lebih menantang yes? hehe. Beberapa kali juga ngobrol berusaha menyemangati dan bilang this too shall pass.. akan ada masanya tak ada lagi riweuh dorong stroller sambil gendong, nanti mah cukup jalan santai liat dua bocah kesana kemari sendiri :D


Lalu kemudian jadi mikir.. emang kalo mau meraih sesuatu yang lebih baik, kadang kala harus mendobrak diri keluar dari zona nyaman ya. Akan ada banyak tantangan di hadapan. Tapi ya harus dihadapi. Sampai nanti akan ada masanya, tak terasa, yang dulu menantang akan menjadi zona nyaman yang baru.


***

thifa bia.. akan ada masanya juga agenda sore kita akan berubah.. entah pindah rumah atau mungkin ada jadwal sekolah.. semoga apa pun itu tetap selalu menyenangkan yaa :)

23.8.15

a perfect weekend

Minggu lalu itu (15, 16, 17 agustus 2015) adalah wiken yang harusnya long tapi ga jadi karena juragan mesti upacara. Tapi yaaa tetep harus di nikmati donk.. setidaknya jam 10an uda bisa balik kan yaa.

Minggu lalu juga hari sabtunya begitu padat agenda. Ibu diminta ngisi acara #bikinbikinditaman kumpulan ibu-ibu instagram (heu) dan malemnya tumben tumbenan dapet ondangan nikahan di surabaya. (Dua agenda doank sok sok padet hahaha)

Karena tiga acara di atas juga akhirnya ide impulsif "maen luar kota yuuu wiken ini" jadi dihilangkan dari pikiran.

Tapi paksu bilang lagi pengen liburan (aah tumbeeen.. biasanya aku terus yang minta xp) . Akhirnya mutusin biar tetep ada suasana ulin badag, kita inep hotel aja di tengah kota.

Si ibu pecinta sarapan di hotel karena banyak menunya tentu saja langsung setuju. Neng thifa yang doyan banget renang di hotel langsung girang begitu dikasi tau. Dan buat saya browsing2 mau inep di hotel mana tuh jadi hiburan tersendiri.. hihihi.

Setelah nyesuain ama budget dipilihlah beberapa hotel (yang pokonya ada kolam renangnya tapi ga mahal mahal amat xp tetep irit mode on). Bingung nentuin yang mana.. akhirnya nanti aja deh. Kita liat hari H.

Terus yaa si ibu saking semangatnya sampai menambahkan doa dalam setiap sehabis solat "semoga semua agenda wiken ini berjalan lancar dan menyenangkan".. alhamdulillah dikabulkan :) :)

Sabtu pagi diawali dengan mencari yang jualan bendera dan tiangnya.. karena eh karena udah ditelepon pa rt "ini dari sekampung cuma dua yang ga pasang bendera.. salah satunya ya pa heri" hahahaa.. maaf pa, belom punya. Akhirnya momotoran keliling keliling.. alhamdulillah dapet juga.

Setelah itu sih agenda santai di rumah. Nonton, maen, makan, dan merancang pokonya abis dzuhur anak anakan mesti bobo siang. Wajib bobo.. karna kan malemnya mau kondangan, biar ga cranky karena ngantuk di sana. Berharap tar jam 2 pada bangun, terus kita meluncur ke taman prestasi buat ikutan acara #bikinbikinditaman jam 3 sore. Eh semua harapan ibu kesampean. Anak anak digiring ke kamar, matiin lampunya, usap usap langsung pada bobo. Jam 2 kurang uda pada bangun. Alhamdulillah bisa datang tepat waktu.

#bikinbikinditaman ini diinisiasi oleh @iburakarayi . Ibu ibu muda yang doyan ig-an pasti hafal deh ama iput ini. Ibu kreatif yang satu ini baru sekitar 4 bulan pindah ke sby. Saya juga awalnya kenal via ig aja sih. Dan dia inisiatif ngadain acara kumpul2 ibu-ibu sby di taman yang cukup banyak bertebaran di kotanya bu risma ini. Agendanya tentu saja bikin mainan anak. Kemarin itu uda ketiga kalinya diadain. Alhamdulillah bisa selalu ikutan. Dan pas yang ketiga ini didaulat jadi pemateri. Alhamdulillah acaranya seru, lancar, dan semuanya sukses bikin straw puppet yang artinya saya cukup jelas ngajarinnya hahaha xp.


Beres acara di taman, langsung siap siap kondangan. Karena kalo pulang dulu ke rumah ga akan sempet. Numpang ganti baju di mesjid sekalian magrib. Lalu meluncur ke hotel singgasana, di daerah gunung sari, tempat acara nikahannya.

Dan begitu sampai sana neng thifa terpukau. Hotelnya asik, banyak tamannya gitu dan rindang. Ada kolam ikannya yang mana ada angsanya.. angsa hidup pemirsa. Kolam renangnya pun guedeeee. Ada playground juga yang ada perosotan dan ayunannya. Thifa langsung rikues nginepnya mau di hotel yang ini aja. Padahal si ibu dan abi uda condong ke hotel lain (yang tentu saja lebih murah hahaha).

Eh dan pestanya pun menyenangkan deh. Outdoor party dengan cuaca yang mendukung (kaga hujan). Dekornya manis. Banyak kursi. Makanan melimpah. Dan ada photo booth jadi kita bisa punya foto keluarga .. horeee!!


Pas pulang.. nyampe rumah.. langsung teparrr!! hahaa.. tibra semuanya.

Besok paginya, agendanya tentu saja packing lah yaa. Dan karena stok persediaan rumah tangga menipis, ibu rikues belanja bulanan dulu. Abi pun bilang "ya udah yu ke lotte mart pake becak" 

kadang kadang saya suka terpukau deh ama ide ide nyelenehnya beliau. Meski pada akhirnya sih seneng juga haha.. karena seru. Termasuk pas ada ide beli becak ini. Dan sekarang pake dibawa belanja bulanan ke lotte mart pula xD. Yang ternyata menyenangkan.. udah mah ga bayar parkir.. katebak angin deuih hahaha. Seru juga menata belanjaan biar muat semua kebawa. Tetep rajin punya ide seru dan bikin kita seneng ya abiii!


Akhirnya agenda utama tiba.. neng thifa keukeuh mau hotel yang semalem meski uda diliatin foto mandi bola dan kolam renang di hotel lainnya yang padahal bagus juga. Hotelnya masih masuk list yg masuk budget sih. Jadi ya sudahlah kami mengalah.. asal anak senang. Pesen ke traveloka karena pas diliat harganya lebih murah dibanding pas semalem kami nanya ke resepsionisnya (teuteuup yaa cari yg lebih murah dulu xp). Lalu meluncurlah kami ke hotel idaman teteh.

Dan kemudiaaan.. nyampe di sana, kami dikasih kejutan sama Alloh. Kamarnya diupgrade aja dooonk ke executive suite room .. yang harganya dua kali lipetnya!!! Rejeki anak solehah. Alhamdulillah. Nyengir terus deh bawaannya hahahaha. Nuhun teteh thifa uda keukeuh sumeukeuh mau nginep di singgasana :D




Di sini sih pokonya acaranya maen, makan, nonton, renang, bersantaaaaaiii. Sampai besok paginya, abi upacara, tiga dara? renang lagi doooonk :D 

Kolam renangnya enakeuuun.. udah mah gedeeee, tingginya pas untuk anak anak, bagean kolam bocah ditambah bola warna warni, airnya anget pula.

Dan si anak anakan begitu baik..

"ibu boleh ko berenang ke yg dalem, aku ama ade tunggu di sini aja di pinggir"

"iya dede ama teteh tunggu"

Setelah memastikan mereka di tempat yg aman dan tetep keliatan ama ibu pas lagi berenang, alhamdulillah bisa dapet 4 balikan ngojay beneran :D. Ga berani lebih lama ninggalin anak anaknya (waeee.. padahal segitu juga udah ngos ngosan xp)


Alhamdulillah acara nginepnya menyenangkan. Anak anak pas ditanya "sukaan di rumah apa di hotel?" kompak jawab "hoteeel" hahaha.. doain atuh yaaa sing enggal gaduh bumi nu siga hotel :D

Siangan check out.. mampir cito buat makan dan beli timbangan di hypermart. Dan nemuin harta karun.. edupuzzle yg didiskon sampe harganya cuma 18000 aja dan bukunya richard scarry yg ilustrasinya lucu nian. Ibu senaaang :D

Weekend pun lalu ditutup dengan acara cuci sepeda :) .. dan semangkok bakso kuah bernardi buat ibu abi pas anak anakan udah bobo :D 



Alhamdulillah.
Thank You, Alloh.. for a perfect weekend :)

12.7.15

2 - 4 - 2 Bukan Strategi Bola

Setelah empat tahun berturut-turut menjalani puasa ramadhan dengan status sebagai ibu hamil atau menyusui, akhirnya tahun ini saya bebas tugas dari dua profesi tersebut. Anak kedua saya baru saja selesai disapih seminggu sebelum memasuki Ramadhan. Rasanya lega bisa menjalani lagi ibadah puasa tanpa khawatir akan kondisi perkembangan janin atau produksi asi yang menurun.

Iya, ketika hamil dan menyusui saya tetap menjalankan ibadah puasa. Meski tentu saja dengan tidak memaksakan diri. Ketika dirasa kondisi badan sudah tidak memungkinkan untuk berpuasa, saya pun berbuka. Bahkan ketika hamil, saya hanya berpuasa selang sehari sesuai saran dokter kandungan.

Berpuasa dengan kondisi ada jiwa lain yang bergantung pada diri membuat saya lebih aware dengan asupan makanan dan cairan ke dalam tubuh. Makanan yang dipilih tentu yang bergizi. Asupan cairan pun sangat diperhatikan. Bahkan ketika tidur, saya sudah menyediakan air minum di samping kasur. Banyak juga mengonsumsi sayur dan buah. Alhamdulillah, selama empat tahun, ibadah puasa yang saya jalani pun berjalan lancar. Kehamilan tidak pernah ada masalah. Anak - anak pun tumbuh sehat.

Ketika tahun ini "bebas tugas" ternyata saya malah jadi lalai dengan kebiasaan baik ini. Mungkin ada perasaan jumawa. "Ah sambil hamil dan nyusuin aja lancar puasanya". Jadilah saya makan seenaknya, minum seingatnya.

Saya tidak menyadari efek sampingnya sampai di minggu kedua Bulan Ramadhan. Setiap menjelang sore hari, badan saya panas dingin, meriang, tak lama diikuti demam tinggi. Rasanya lemas sekali sampai saya kesulitan untuk menyiapkan makanan berbuka puasa untuk keluarga. Hanya bisa beristirahat sampai waktu berbuka tiba. Anehnya setiap pagi hingga siang hari saya tetap bisa beraktivitas seperti biasanya.

Ketika adzan magrib terdengar saya pun memperbanyak minum air putih, makan secukupnya. Tak lama demam pun berlalu, lemas mulai hilang. Setelah empat hari berturut-turut kondisi yang sama terjadi, kami pun memutuskan untuk periksa ke dokter dan meminta cek darah. Khawatir terkena demam berdarah atau tipes. Alhamdulillah hasil cek laboratorium menunjukkan semuanya negatif. Dokter menyimpulkan ini masalah daya tahan tubuh yang menurun. Bisa juga efek berpuasa. Dehidrasi atau kekurangan cairan.

Sepulang dari rumah sakit dan beristirahat di rumah, suami pun berkomentar, "harusnya kaya iklan aqua, bu. 2 - 4 - 2!" . Saya hanya tersenyum mengiyakan. Tapi memang pada akhirnya saya pun mulai menerapkannya.

Ketika berbuka puasa saya minum segelas teh manis hangat dilanjutkan makanan tajil kemudian ditutup segelas air putih. 2 pertama pun terpenuhi. Setelah itu biasanya saya dan anak-anak solat magrib lalu kemudian menyiapkan makan malam. Makan malam disudahi dengan segelas air putih kembali. Dua gelas sisanya biasanya saya minum di sela - sela solat tarawih dan sebelum tidur. Kemudian ketika bangun tidur hendak menyiapkan sahur, saya minum segelas air putih kembali. Sang 4 terpenuhi juga. 2 gelas terakhir saya minum ketika makan sahur. Biasanya saya menyediakan segelas air hangat diberi perasan lemon dan madu serta ditutup segelas air putih menjelang imsak. Tentu saja makanan pun dipilih yang bergizi. Mengurangi goreng-gorengan. Memperbanyak sayur dan buah.

Setelah menerapkannya, perlahan kondisi badan saya pun kembali normal. Sore hari saya mulai bisa beraktivitas kembali seperti biasanya. Mengajak anak-anak jalan-jalan sore dan menyiapkan makanan berbuka puasa. Ternyata strategi 2-4-2 ini cukup jitu untuk menjaga kondisi tubuh agar tetap fit selama berpuasa. Terima kasih, Aqua!

11.6.15

dear sabia .. (2)

Sabia si anak pintar yang banyak akal. Ada ada aja idenya. Mulai dari ngosongin box mainan buat jadi perahu-perahuan, ngegeser kursi biar bisa ambil minum di dispenser yang tinggi, sampai manjatin galon supaya bisa duduk di atas meja.
Semoga Alloh luaskan ilmumu ya nak. Semoga kelak kepintaranmu bisa bermanfaat untuk umat. Dan semoga dalam masa pertumbuhanmu ini abi dan ibu dimudahkan menemukan ide ide kreatif buat mengimbangi ide idemu. 


Sabia yang sering ngambek kalo udah mulai dilarang. Yang iseng banget ama ibu dan tetehnya. Ibu lagi rapihin sprei, langsung naik dan loncat-loncat di kasur -_-".. Teteh lagi nonton tv dihalangin sambil pura pura ga denger protesan sang penonton. Teteh lagi pegang mainan, diambil. Pokonya apa apa mau yang punya teteh, padahal uda ada dua benda yang sama persis. pokonya punya teteh! fyuuuh. Semoga Alloh melembutkan hatimu ya nak. Semoga tumbuh menjadi seorang yang penyayang dan senang berbagi.

Sabia, anak solehah, alarm ibu yang tiap denger adzan langsung bilang "adan bu.. olat olat". Semoga Alloh istiqomahkan ketakwaanmu. Semoga dimudahkan selalu untuk menegakkan tiang agama. Semoga selalu ditunjukkan jalan yang lurus, jalan yang Alloh ridoi. Dan semoga selalu dikelilingi orang-orang yang soleh.

Sabia yang suka sekali kacang rebus dan pecinta nasi pake kecap. Semoga selalu dianugrahi kesehatan yang paripurna. dan semoga ibu dan abi dimudahkan memberi makanan yang halalan thoyyiban buat kalian. Semoga ibu dan abi juga semangat untuk berolahraga biar kalian pun kelak terbiasa.

Sabia yang sekarang apa apa mau sama sendiri. pake baju sendiri (yang jadinya berasa seabad). pake mukena sendiri (meski kebalik). makan mau sendiri. Pake sepatu juga sendiri. Semoga kelak kemandirianmu membawa kebaikan yang banyak untuk dirimu :)


Sabia yang sudah pandai merangkai kata. Sudah bisa menyusun lebih dari lima kata meski masih terbata-bata ..
"bu -- kok -- abi -- lama -- yaa -- ambil -- motornya"
"bu -- dede -- mau -- olat -- tapi -- udu -- dulu" ..
Semoga lisanmu selalu terjaga ya nak. Hanya yang baik-baik saja keluar dari sana.

Sabia yang rajin menghampiri ibu sambil bawa buku dan bilang "ibu.. itain.. itain" minta ceritain maksudnya. Semoga selalu semangat menuntut ilmu di bumiNya yang luas ini yaa. Semoga Alloh mudahkan segala urusanmu di dunia dan akhirat.


Sabia, sang miss "tabrak motif". Hobi sekali milih baju, sepatu, dan kerudung sendiri. Semoga semakin besar, semakin pintar mecingin  baju yaa. Biar ibu terhindar dari gatal gatal menatap ke-tidak-mecing-an di hadapan xp


Sabia yang mulai minta ga pake diapers tapi belum ibu turuti. huhu maaf ya nak.. ibu belom siap mental. Semoga toilet trainingnya bisa segera kita mulai. Tapi abis disapih aja gimanaaa??

Sabia yang nennya skrg kalo mau bobo aja. Yang kemarin sore bilang "ga nen lagii.. uda (g)edee" sambil senyum manis.. Dan sukses bikin ibu ge-er, eh beneran nih? udahan nih? ... tapi ternyata 15 menit kemudian bilang "dede ngantuk bu.. nen aja" hahaha. Semoga kita berdua sama sama diberi kesabaran melewati proses penyapihan ini ya sayang :)

Sabia yang pandai sekali meniru. Semoga ibu abi dan teteh selalu dimudahkan untuk bisa menjadi contoh yang baik untuk dirimu.

Sabia yang manyunnya ngegemesin. Yang tingkah lakunya selalu bikin ketawa. Terima kasih sudah memberi kehangatan di rumah. Tumbuhlah menjadi anak yang menyenangkan. Banyak teman. Disayang semua orang.

Alhamdulillah, sudah dua tahun sekarang. Beribu doa baik tak kan pernah lelah kami panjatkan untuk sabia izzatunnisa kesayangan :)

9.6.15

mlaku mlaku nang suroboyo

Terhepi kedua buat anak rantau itu kalau dikunjungin keluarga dari kampung halaman. (Yang pertama tentu saja mudik.) Ya gaa? Meski tentu saja jadinya akan ada beberes badag di rumah, mau ada tamu gitu loh, bikin agak kinclong dikit lah biar pada betah :D Pun jadi kepikiran agenda selama dikunjungin, kan pasti pingin ngajak main yaa.

Alhamdulillah tanggal 21-24 Mei 2015 kemarin kami ditengokin ake, nene, dan om ichan dari Bandung. Dua bocah yang uda dikasi tau dari minggu sebelumnya seneeeng benerrr.. hampir tiap hari selalu nanya "nene kapan datengnya? hari ini?" .

Untung dikasi taunya seminggu sebelum, ga kebayang kalo sebulan sebelumnya, kayanya mamak pusingpalaberbi jawabin pertanyaan yang sama mulu tiap hari xp.

Dan hari yang dinanti pun tiba. Kamis pagi, yang ditunggu tunggu sampai juga di Surabaya. Super girang deh anak anak. Bahkan sampai ada yang susaaah bgt diajak tidur siang padahal mata udah 5 watt :D

Untuk penyambutan ibu bikin nasi kebuli + tumis kangkung.. yang hamdallah dapet sambutan hangat dari ake dan nene, pada nambah donk.. ih senang! dan ake pun berkata "ayeuna mah barudak teh geus barisaeun masak" hihihi..

1. Kolam Renang Delta Sari Baru

dan agenda maen pertama di hari itu adalah berenang. Surabaya eh kami mah sidoarjo sih.. lagi panas panasnya. Maen aer pasti seru kan ya. Tapi kan namanya juga baru sampe, istirahat dulu, jadi renangnya sore sore aja, ke yang deket rumah. 

Alhamdulillah di komplek sebelah ada semacem GOR gitu. Dia nyediain kolam renang, lapang tenis, dan gym. Sering dipake buat acara nikahan juga. Kolam renangnya ada dua, untuk anak dan dewasa. Ga ada wahana permainan sih, emang beneran buat jebar jebur ngojay, bukan water park. Kolamnya bersiiiih, kamar gantinya juga, bala-bala di kantinnya enak xp.. daaaan yang paling penting harga tiketnya murah!! :D Dewasa Rp 25.000,- , anak anak Rp 22.500,-. Bahkan ada harga pengantar, Rp 10.000,- saja kakaaaa. 

Monggo yang di daerah waru, recommended nih buat main air dan olahraga. Kolam renang di komplek delta  
sari baru. Buka setiap hari dari jam 6 pagi - jam 9 malam (kecuali kalo tempatnya dipake acara).




2. Suroboyo Carnival

Besoknya hari jumat berencana ngajak main ke Suroboyo Carnival. Udah lama banget pingin ke sana tapi batal melulu. Ternyata sudah diatur sama Alloh, ke sananya bareng ama ake nene om aja biar lebih seru :D

Suroboyo Carnival ini baru dibuka tahun 2014 lalu. Kayanya sih dia satu grup juga ama perjatimpark-an di batu deh.

Jadi ceritanya suroboyo carnival ini semacam night market. Di dalamnya banyak wahana permainan dan ada juga taman lampion. Buka setiap hari dari jam 17.00 - 23.00. Harga tiket masuk untuk weekend (jumat-minggu) Rp 80.000,- (belum termasuk arena dolanan dan ruang 4d untuk foto2 gitu). Untuk weekday Rp 60.000,-. Anak di bawah 85 cm masih gratis.

Kami datang ke sana bada isya. Dan menurut saya waktunya pas nih. Alhamdulillah mainnya lebih tenang karena ga motong waktu solat. Di sana ada mushola juga sih, tapi posisinya di luar, dekat parkiran.

Di gerbang masuk Suroboyo Carnival kita disambut ikon sang pasar malam yaitu patung ikan hiu dan buaya.


Arena yang pertama ditemui adalah arena dolanan. Ada stand stand yang berisi permainan sederhana gitu semacam mancing ikan, lempar bola, nembak kaleng, basket, dan semacamnya. Sekali main bayar Rp 2.500. Nantinya ada semacem stiker yang diberikan kalo kita sukses di permainannya. Dan tentu saja untuk sejumlah stiker akan ada hadiahnya.


Di sebelah arena dolanan, ada gedung suroboyoan. Kalo hasil googling sih katanya bercerita tentang sejarah surabaya. Tapi kami ga masuk, langsung meluncur aja menuju wahana permainan karena ada yang udah ga sabar untuk naik carousel alias komidi putar :D

Udah lama emang cerita ke thifa tentang suroboyo carnival ini. Sering ditunjukkin foto foto hasil googling atau jalan jalan di instagram. Yang paling menarik hati si anak adalah kuda kudaan yang bisa muter :D

Alhamdulillah akhirnya kacumponan ya teh.. naek juga. Seneng banget deh liat senyum bahagia nya :)


Abis naik kuda, ake nene dan om masuk ke 4D cinema. Ini semacem bioskop yang mirip ama yang di dufan. Bioskop yang kursinya ikut gerak-gerak ngikutin adegan film itu loh. Kami berempat ga ikutan mengingat anak anakan agak sedikit penakut hehehe. Dan alhamdulillah aja ga ikut karena ternyata filmnya tentang drakula hahahaha xp eh tapi kartun ko, dan kata om ichan ga serem :D

Akhirnya kami sih naik wahana kaya mobil gitu yang muter muter pake efek hampir tubruk-tubrukan, anak anak giraaaang naek ini. Tiap mau tabrakan pada teriak "aaaaaa..." macam naek roller coaster hahaha xp

Wahana lainnya sih banyaknya yang bikin sport jantung :D Ada roller coaster, bianglala, ontang anting, bom bom car, semacem tornadonya dufan, dan teman temannya.

Karena ga banyak wahana yang bisa dinaikin bocah juga, akhirnya kami masuk ke kids kingdom. Ini adalah arena indoor berisi bermacam macam wahana permainan anak. Kids kingdom ini kayanya buat memfasilitasi para balita deh, biar bisa ikutan have fun di suroboyo carnival.

Sebenernya si kids kingdom ini baguuuuusss banget. Sayang kurang terawat. Selain macem macem permainan anak seperti perosotan, mandi bola, mobil mobilan, di sini juga dibikin area area gitu. Ada simulasi lalu lintas, ada mobil berikut tracknya, rambu2 lalu lintas, bahkan pom bensinnya. Ada juga excavator mini dan bisa dijalanin buat ngangkut bola-bola plastik. Ada area gymnasium, bisa nyoba alat2 buat senam senaman deh pokonya. Terus ada roket besar yang di dalemnya dipasang trampolin dan lampu warna warni jadi kaya bintang bintang gitu. Dan di depan sang roket, ada astronot tanpa kepala, tentu saja buat popotoan, pasang kepalamu buat ngagaya :D Ada juga yang ceritanya mobil pemadam kebakaran berikut semprotan airnya (yang sayangnya udah ga berfungsi).

Kemarin liat juga ada dapur mini, tapi tutup sih. Kalo liat papan di depannya kayanya kalo wiken dia ada jadwal buat cooking class gitu deh ama anak anak.
Beneran deh kalo dirawat, jadinya pasti baguussss banget. Idenya oke pisan. Sedih deh liat beberapa mainannya yang uda ga berfungsi lagi. Padahal kan baru dibuka tahun lalu yaa :(


Dari kids kingdom, kami menuju taman lampion. Nah baguuus banget deh ini. Anak anak juga suka, lampionnya dibikin berbagai macam bentuk, kebanyakan sih binatang. Tamannya cukup luas, lumayan bikin pegel kaki.

Dan ternyata ada kereta yang mengelilingi hampir setengah taman. Naiknya dari wahana sebelahnya "sirkus sepoer". Tapi seruan jalan sih liat liat lampionnya :)


Setelah liat lampion dan akhirnya naik kereta juga karena anak anak minta, kami pulang. Di mobil neng thifa pun bilang "bu besok ke suroboyo carnival lagi yaa bu" .. hahaha seneng ya neng? alhamdulillah :)

Oh iya ada satu yang kelewat sebetulnya, karena kami uda cape banget dan kemaleman juga buat anak anak, yaitu 4D studio eh apa cinema yaa? lupa namanya. Posisinya di deket pintu keluar. Pokonya di dalemnya bisa buat foto foto lucu2an.. yang kaya dimakan ular, lagi naek tebing, melayang di atas kursi, kesiram air, yang kaya gitu gitu deh. Lumayan buat menghiasi galeri instagram xp

3. Jembatan Suramadu

Keesokan harinya, masih cape sebenernya dan kaki pegel, tapi ini salah satu tujuan wisata yang pengen didatengin ake nene. Jam 10an meluncurlah kami menuju jembatan suramadu. Sengaja jam segitu karena mau mampir ke bebek sinjay yang terkenal itu. Biar pas jam makan siang, pas lapernya :D

Mampir dulu beli sambel bu rudy buat oleh-oleh, lalu lanjut perjalanan kembali.

Akhirnya.. setelah hampir 2 tahun tinggal di surabaya, lewat jembatan suramadu jugaaaa. Gagah yaa.. Yang langsung kepikiran, luar biasa ini orang - orang yang bikinnya. Semoga Alloh membalas setiap lelah mereka dengan berjuta kebaikan. aamiin


Dan si bebek sinjay itu ternyata yaaa... memang mantaaaaps pemirsa... enaaaakkk.. bangeeeet!! tapi ga cocok buat anak kecil sih, pedes. Ada kremesnya gitu, dagingnya empuk, bumbunya berasa. Ah pokonya enaaak. wajib coba kalo mampir ke madura.


Tadinya dari sinjay sempet ada rencana mau lanjut ke pantai bangkalan, tapi ternyata pada kecapean. Dan panas mentrang juga. Akhirnya pulang aja, istirahat di rumah.

4. Rumah Pintar Juanda Cendekia

Besok siangnya ake, nene, om ichan mau pulang. Huhu ga kerasa deh 4 hari cepet banget berlalunya. Pergi agak pagi dari rumah karena mau mampir sarapan dulu. 

Karena masih jauh ke jam terbangnya, akhirnya mampir dulu ke rumah pintar juanda cendekia. Lokasi rumah pintar ini dekeet banget ama bandara. Di bunderan sebelum gerbang masuk terminal 2.

Di sana ada arena outbond sederhana dan permainan anak seperti perosotan dan ayunan. Halamannya luas dan ada satu badan pesawat parkir di sana.


Ada juga perpustakaan. Ini tempat favorit kami banget kalo wiken bingung mau kemana. Enak buat ngadem hehehe. Udah mana ga jauh pula dari rumah.

Koleksi perpusnya cukup lengkap. Mulai dari buku anak sampai buku resep ada. Ga cuma anak anak yang anteng di sana, ake nene juga :D


Hampir satu jam menghabiskan waktu di sana. Akhirnya datang juga waktunya berpisah.

Semoga seneng jalan jalan di surabaya nya yaa.. ake, nene, om ichan :)

Makasih udah nengokin teteh ade. Insyaalloh selanjutnya kami yang mudik ke Bandung aja yaa :D

27.5.15

"dede uda bisa kumur, bi"

kemaren, 26 Mei 2015 pas lagi mandi sore, akhirnya setelah cukup lama latihan, abis sikat gigi ade bisa kumur dengan benar, ga ditelen lagi airnya.. horeeee.. alhamdulillah.

Langsung dikeprokan ama ibu dan teteh. Ade sumringah sekali. Bangga ya nak? :D

Malem  malem pas abi yang lagi di Semarang nelpon, ade langsung laporan, "dede uda bisa kumur, bi" :)

Barokalloh sayang, semoga makin rajin sikat gigi nya yaa, sehat selalu :*

14.5.15

trip to lamongan

Pas long wiken mayday kemarin kami berencana mau jalan jalan agak jauh. 

Pinginnya ke pantai... main pasirrr... main aiirrrr. Terus pinginnya nginepnya di hotel yg deket pantai gitu. Jadi kalau mau main pasir tinggal melipir, bersih bersihnya juga bisa di kamar aja. Terus kepingin yang ada tempat kongkow lainnya juga selain pantai.. alun-alun atau apa lah gituuu. Terus, terus kepinginnya yang ga lama di jalan, kalau bisa mah kita road trip aja, liat makanan enak di pinggir jalan, berhenti buat jajan. Ih banyak kepingin yaaa... (u know lahhh yg kepingin sbenernya siapa heuheu)

Nanya ke temen.. dibilangin "hotel yang deket pantai bagus mah, lombok laaaah".. iya juga yaaa, tapi kan uda pernah, lombok pun dicoret (padahal mah cicisnya ga cukup.. hahahaha).

Googling lah si ibu tentang pantai-pantai di jawa timur. Pilihannya mengerucut antara lamongan, blitar, situbondo, dan banyuwangi. Paling menarik banyuwangi, yang katanya pantainya mirip bali tapiiii.. kalo pake mobil sendiri, perjalanannya terlalu lama untuk anak anak. Mau naek kereta, di sana nya tar susah kemana mana, bisa sih rental mobil, tapi tapi tapi.. ah banyak tapi pokonya. Pun lihat rute tempat wisatanya, dari satu tempat ke yang lain jauh nian. Kayanya kalo 2 hari semalem kurang deh. Yaaah mungkin banyuwangi lain kali aja yaa.

Blitar dan situbondo pun akhirnya dicoret. Yup, ke lamongan aja kitaaaa. Alasan utamanya tentu saja karena yang paling dekat. Waktu tempuh kurang lebih 2 jam saja dari surabaya. Dan di sana selain pantai ada tempat maen : wisata bahari lamongan dan maharani zoo.

Selain itu nemu tempat nginep sebelah pantai. Pantai di lamongan kan sebenernya bukan yang berpasir putih bisa main main pinggir pantai gitu yaa. Nah tapi si hotel ini ada spot nyempilnya gitu, ada akses private ke pantai yang ada pasirnya. Ini hasil jalan jalan di instagram pake hashtag lamongan hahaha. makasih loh mbak IG.

Sebenernya agak ragu ama si Tanjung Kodok Resort ini. "namanya ga oke ya" kata paksu xp. Review di trip advisornya pun kurang bagus. Beberapa komplain soal makanan, kebersihan, dan pelayanan. Meski hampir semuanya memuji pemandangan laut yang ditawarkan. Lalu pak su berkata lagi.. "survei langsung aja lah ke sana.. kalo ga cocok cari yang lain". baik, juragan!

Jumat pagi uda siap pergi. Karena banyak lalala lilili .. baru abis jumatan kita beneran menuju lamongan. Alhamdulillah perjalanan lancar. Anak anak tidur. Bangun bangun mulai keliatan lautnya. Heboh deh di mobil.

Langsung menuju si tanjung kodok resort. Pertama kali liat aku sih langsung suka. Pun thifa.. apalagi pas nyampe lobby dikasi pemandangan laut, anaknya bilang : "waaaah ibuuu pantaiii.. alhamdulillah. aku sayaaaang ibu!" .. bok meleleh ga sih? Padahal yang bayarin liburan abi loh nak. Tapi ibu yang "maksa" sih hahahaha.



Pelayanan cukup oke. Resepsionis cewenya judes sih.. heu. Tapi yang cowok super ramah. Nyaranin buat liat kamarnya aja dulu..dan kami pun setuju.

Masuk kamar.. bersih ahh. Liat balkon, iih seru pemandangannya. Boleh deh nginep sini aja. Harga kamar di sana berkisar 800rb - 1,3 jt.. tergantung posisi. Harga segitu uda termasuk makan malem dan sarapan. Dan dapet diskon 10% kalo mau beli tiket ke wbl atau maharani zoo. Ooh keuntungan satu lagi.. hotelnya deket banget ke dua tempat wisata ini. 5 menit nyampe, bahkan kayanya kurang.


view from our room
Masuk kamar, istirahat bentar, lalu ada yang ga sabar main pasiiirrr. Dikeluarkanlah peralatan perang. Turun lah kami ke pantai. si private beachnya ga terlalu gede sih, tapi cukup lah buat sekedar main air dan pasir. Dan lalu susah diajak udahan hehehe.
setelah dijanjiin besok pagi main lagi, bocilsnya pun nurut diajak ke kamar. 
Bersih bersih, solat, lalu mau makaaaannn.. lapar jendral!

Dan makan malemnya... seafoooodd!!! horeee!!
ikan bakarnya super enak, cumi-entah-saus-apa pokonya pedes dinilai 9 ama suami. Anak anak doyan juga sup asparagus kepitingnya. Iiih mana nih yang bilang makanannya ga oke??? diteke geura.

Wareg sekali pemirsa, pemandangan restorannya juga cakep.. laut dan kerlap kerlip lampu kota nun jauh di sana. Alhamdulillah.

Uda kenyang, (harusnya) tinggal bobo. Tapi kok ya bocils masih on batrenya. Ngajak main petak umpet di lemari. Lari sana sini. Fyuh fyuh fyuh.. sampe akhirnya bobo.. yeaah us time.. eheuu. Ngteh manis di balkon sambil ngobrol.. yang ternyata obrolannya tentaaaang.. kerjaan, pembangkit, dan negara!! -_-" hahaha.. kurang romantis gimana coba.



pantaiiii

temen makan malam

buka lemari nemu yg begini pingin gigit ga siiih??? xp

main pasiiirrr

Pagi di lamongan disambut gerimis. Sarapan dulu aja deh yang alhamdulillah menunya cukup beragam. Thifa berulang kali nanya "ujannya udah belom?". Bia terus terusan nunjuk si ember buat main pasir.  Alhamdulillah ga lama gerimis udahan. Main pasir lagi deh kita .. ampe bosen. Lalu beberes dan check out.

Hari kedua ini agendanya mau main ke wisata bahari lamongan. Maharani zoo diskip aja, karena minggu lalu baru ke taman safari prigen.. ko ya bosen liat binatang mulu :p

WBL ini segrup ama si jatim park batu. Tempatnya mirip mirip ama dufan lah, tapi lebih sederhana dan ada water parknya. Wahana permainannya emang kurang cocok buat bocils sih ya. Banyak yang bikin sport jantung. Kami cuma naek 3 wahana, sisanya nontonin yang berteriak teriak naek jet coaster dan kawan kawannya. Ada satu wahana yg mirip si kicir kicir dufan, yang be-rotasi be-revolusi itu loh, tapi ini lebih sadiss putarannya, lamaaa juga waktu mainnya. Buat yang doyan naekin adrenalin,yaaah cocoklah maen maen di sini.

Sebelum ke wbl, sempet googling, dan kenapa tetep mutusin ke sana karena ada playground pasir dan water parknya. Insyaalloh ga akan rugi bawa bocils kan  yaa. Oh iyaa tiket weekend wbl 80.000/org. Anak anak di bawah 85 cm masih gratis.
Dan seperti yang diduga dua tempat ini yang bikin anak anak senaaaang, ketawa ketiwi. Alhamdulillah.


wisata bahari lamongan

santai kaya di pantai

playground pasir

Oh iyaa (lagi) pas di wbl ini ada bocah ngantuk yang semakin cranky waktu ibu abinya malah maen menembak pas masuk wbl. bok mana kutau itu tembakan suaranya menggelegar nian bikin jantungan. Anak ngantuk jadi minta gendong mulu. Selamat gempooorrrr abi dan ibu.

Padahal yaa si wbl ini lahannya cukup luasss dan jalannya banyak menanjak. Akhirnya demi liburan yang menyenangkan (dan tidak melelahkan) kami putusin sewa e-bike aja,100.000/3jam. Dan buat saya ini jadi pengeluaran uang terpintar selama liburan kali ini. Selamat dari kaki pegel, pinggang linu, dan bocils pun hepi karena berasa mobil mobilan hihihi.

Alhamdulillah liburannya menyenangkan. Meski water heater yang kadang ga berfungsi, tanjung kodok resort sangaaat memuaskan. Wbl juga seru. Yang paling disyukuri tentu saja liat wajah anak anak kicik kami yang hepi. Dan topik main pasir di pantai masih hangat di rumah sampai beberapa hari setelahnya. Bahkan pas nanti ake nenenya mau dateng ke sini ditanya "tar mau diajak kemana teh, ake nenenya?" .. "ke pantaiiii.. yang ada kepiting besarnya" yang mana adalah gerbang wisata bahari lamongan. :D

Alhamdulillah seneng ya nak. Doain abi lancar rejekinya, biar nanti bisa liburan lagi kita.  Apa bi, ke turki?? asiiiik... xp

e-bike.. save the day!

mari tutup postingan ini dengan wefie.. yg mana kalo tak ada cermin ini tak ada foto berempat di liburan kali ini hahaha :D