19.4.11

konsekuensi ijab qabul

Sekitar sebulan yang lalu, ketika itu sedang istirahat makan malam di brebes bersama rombongan rekan2 kantor sumami di tengah perjalanan bandung - semarang.

Beres makan, suami turun ke bawah (waktu itu tempat makannya di lantai atas). Saya kira cuma buat cuci tangan karena wastafel di atas ga jalan, akhirnya saya pun ikut turun. 

Cari-cari wastafel, ketemu. Cari-cari suami, ko ga ada?

Eh ternyata, ke arah dapur sang beliau teh. Ngapain? Ngintip resep? bukaaan.. mau pinjem pisau ternyata.
Dan setelah dapet si pisau, bergeraklah beliau ke pojokan taman restoran yg ada tempat sampahnya, berdiri sambil ngupas kedondong. Iya kedondong, kawan kawin. 

Satu kedondong yang diambil dari sekeresek kedondong lainnya yg terdampar di beus sana bersama tas kami yang lainnya,  yang dibekel dari bandung atas titah mamah tercinta, yang lagi jadi favorit ibu hamil karena ternyata lumayan ngilangin mual heuheuu.. iya bumilnya adalah akeuuu. =D  

Ih terharuu.. meni perhatian. Akhirnya si sayah ngajedog aja berdiri di sebelahnya merhatiin sang pengupas kedondong.

Dari lantai atas, ternyata ada yang ngeliatin, meng-adeuuh-adeuuh.. "so sweet" katanya.. hehehe
dan sumami sambil nyengir ngejawab "inih..konsekuensi ijab qabul" sambil ngacungin kedondong yang uda stengah terkupas.

Hatur nuhun ya kaaa :) buat kedondong cintanya, buat usapannya kala lagi mual2nya, buat pijetannya kala lagi pusing2nya, buat mastiin udah makan tepat pada waktunya, buat keridhoannya beli makanan karena sang istri ngedadak ga bisa masak, buat surat Lukman-nya, buat semuanya. Hatur nuhun sudah ikut merasakan proses tidak mudahnya mengandung anak :* 6 months to go.. ayooo semangaaaat \m/ 

Allahumma yassir wala tu'assir :)