27.12.13

Tiga taun

26 desember 2010 - 26 desember 2013 - ....

3 years and still counting ...

Smoga bareng bareng terus dimana pun Allah (dan PLN) menempatkan kita di bumiNya

Smoga bareng bareng terus sampe ke surgaNya

Thank u for knowing me so well

Langsung ajak makan enak kalo bete lagi datang

Ga bosen bosen ngingetin kalo lagi bedegong

Makasih sudah menemani setiap anak anak kita lahir.. temenin lagi ya tar.. sekali lagi? Dua kali lagi? Xp

Makasih juga uda menemani dan mempukpuk ibu di satu malam galau ketika takut jadi contoh yg buruk buat thifa dan bia tiba tiba menghinggapi pikiran

Makasih juga ga pernah ngomong kalo masakan ibu ga enak.. tapi kalo enak langsung bilang. Berarti diem tuh tanda ga enak ya?? Hihi makasi tetep diabisin xp

Makasih selalu rajin cerita seru tiap abis pulang ngantor.. tiap ngedengernya bikin ibu tau dunia luar meski hampir seharian di rumah.

Oh Makasih juga uda mau dimintatolongin nransfer kalo ibu abis belanja online. Makasih uda mau mengerti kalo online shop itu bukan racun dunia tapi kemudahan bagi ibuibu dengan mobilitas terbatas.. hihihi xp

Makasih yaa.. uda jadi abi yang selalu dicari dan dikangenin ku barudak. A truly rich man is one whose children run into his arms when his hands are empty.

Thank u for being u :) tetep rajin bikin ketawa tiap hari yaa :D

22.12.13

IBU, cinta tanpa akhir


Kasih ibu tak terhingga sepanjang masa tuh emang bener adanya yaa. Mulai dari ketika si anak masih di dalem perut bahkan sampai ketika anaknya akhirnya jadi ibu juga.

Begitulah mamahku ...

Pas hamil dulu di semarang lewat telpon sempet bilang kepingin pepes ayam bikinan mamah, saya sendiri uda lupa.. eh begitu mudik bandung, nyampe rumah pepes ayam uda nangkring dengan manisnya di meja makan. Apa pun keinginan anaknya kayanya selalu tercatat rapih di memorinya.

Ketika anakanaknya (saya+teteh) dipulangkan ke bandung dalam rangka menanti lahiran, selalu mamah yg setia nemenin kontrol ke dokter ketika para suami sedang jauh. 

Dan hampir di setiap proses kelahiran cucunya beliau mendampingi di ruang bersalin, bergantian dengan para suami. Iya saya bilang hampir, karena pas kelahiran cucunya yang ketiga beliau hanya bisa menanti kabar di rumah. Ketika itu kakinya sedang sakit hingga kesulitan berjalan. Waktu itu sempat saya yang menemani teteh di ruang bersalin sampai akhirnya suaminya tiba. Mamah sempat menelpon .. nelpon ke saya tentu saja, si teteh uda susyeh ngobrol lagi nahan mules :p 

waktu itu mamah bilang, "punten gitu nya ka teteh, mamah ga bisa kesana, nemenin teteh" suaranya tercekat menahan tangis.

Saya baru tau setelahnya dari tante yang menemani mamah di rumah, ketika itu beliau memang menangis. Mamah yang jaraaaang banget netesin air mata, ketika itu menangis tersedu-sedu sembari memukul mukul kakinya, merasa bersalah kenapa harus sakit di kala anaknya sedang berjuang melahirkan cucunya. Aah mamah.. :')

Di jamannya mempunyai bayi akses mendapatkan informasi seputar dunia parenting belum semudah saat ini. Ketika anaknya menjadi ibu lalu menjejalinya dengan informasi tentang asi eksklusif, mpasi rumahan, metode blw, nursing while pregnant, beliau menerima dengan pikiran dan hati terbuka. Tak pernah ada debat kusir tentang pengasuhan anak. Hatur nuhun pisan ya mah :) Ini sungguh membuat si ibu baru yang cupu ini merasa sangaaat dihargai :)

Dan beliau lah nenek kesayangan para cucu. Yah kebaikan hatinya emang bikin anak kecil nempel kaya perangko.Selalu diekorin kesana kesini. Minta digendong kesana kemari. Minta ditemenin main, ga boleh masak. Maaf ya mah, masiiih aja mamah direpotin hal beginian, padahal kayanya uda kenyang dulu pas jaman masih ngasuh kami waktu kecil. 

Hari ini hari ibu katanya. Harinya mamah. Biarlah dunia tau ada satu mamah hebat juga disini diantara berjuta-juta lainnya.

Ada mamah yang begitu penyabar dan penyayang. Jagoan masak yang tak terkalahkan. Mamah yang pepes ayamnya juara. Nenek kesayangan kami semua.

Sejatinya harimu itu setiap hari.. karena sungguh pun cintamu memang tanpa akhir, ga ada liburnya.

we love u too, mom. we'll always do :)

sehat selalu yaa :)

 

19.12.13

Terhepi pangkat tiga

Minggu kemarin menang kuis lagi.. hihihi alhamdulillah :)

Jadi ceritanya mommies daily kan lagi ulang taun yang keempat. Terus jadi banyak ngadain kuis gitu buat perayaannya.

Dan emang kalo rejeki mah ga kemana yaa. Pas buka twitter, passs banget si @mommiesdaily nya lagi kasi petunjuk tata cara kuisnya.

Kan jadi gatel pingin ikutan :p tinggal ngupload foto pula. Jadilah milih foto, kutak ketik dikit, kirim.
Pemenangnya diumumin malem itu juga, tapi hapeku mati.. jadi telat tau. Bada subuh, ngcharge hape, liat ada yg mention di twitter, langsung teriak "yeeee".. dan si bayi pun kaget kebangun hahaha.

Terhepi emang yaa kalo dapet gratisan tuh. Seharian jadi senyum senyum terus deh *mureee..* :p

Hadiahnya sepatu buat neng tipong. Dua hari yang lalu sepatunya nyampe. Langsung kasih thifa buat dibuka.

"Sepatu baruuuu... buat ipa" nada bersemangat.

"Woooowww.. baru ibu baruuu?" Doi ikutan semangat.

"Iyaa.. buat tar dipake ke bandung yaa"

"Iyaa"

Langsung dibuka dusnya, dicoba dipake, difoto buat laporan paketnya uda keterima.. teruuuusss ga mau dilepas lah sepatunya ama si bocah hahaha xD

"Sepatu ipa iniii... kereeeen" .. dipake, dibuka, dipake lagi, dibuka lagi, jalan-jalan terus keliling rumah. Iiih nengnong.. meni siga tos mangtauntaun teu dipeserkeun sapatu kitu xp 

Terhepi kuadrat tapi yaa liat anak hepi itu. Ngalahin hepi pas menang kuisnya.

Okenya si sepatu gampang buat dipake sendiri ama bocahnya. Jadi ibunya cukup nontonin aja doi bereuforia punya sepatu baru :D

Sampai akhirnya ngantuk, mau juga dilepas sepatunya. Berdua, sambil masukin si sakadang sepatu ke dusnya kembali. Tiba-tiba si gadis kecil ngomong, "makaciih.. ibuuu" sambil senyum manis.

Aaaakkk inih terhepi pangkat tiga!!!
Mukaku memerah, hati langsung menghangat.

Sama-sama, nak :)
*brb.. nyari kuis lagi ahh* :p

17.12.13

Fried cauliflower

Ceritanya kemarin sudah berencana, hari ini mau masak sup pangsit. 

Udah beberapa hari ini ujan mulu. Kebayang nya teh mendung-mendung makan sup pangsit anget kayanya nikmat.

Dan lagi anak-anak 'tampaknya' sudah sehat sentosa.. jadi keknya bakal bisa sdikit berlamalama di dapur

Ehh tapi manusia memang hanya bisa berencana.. subuh-subuh si bayi nangis-nangis.. nen ga mau.. ternyata doi susah nafas, vilek sodara sodarih.. iya kayanya pingpong lagi si virus. Iih yg dipingpong mah bola aja atuuuh.. virus mah ga usah.

Akhirnya rencana ke pasar bersama teteh bataaal.. ade menyusu teu eureun-eureun. Kalo ga nyusu berarti mau digendong atau dipangku atau ditemenin ibu dengan ibu nya diem kaga usa kemanamana.. baiklah nak.

Masih berusaha mewujudkan rencana dengan minta tolong mba yg belanja ke pasar. Tapi kayanya emang semesta sedang tidak mendukung.. kulit pangsitnya habis. Oke deeeh.. enjing deuiiii.
Lah si nengnong makan siang pake apa atuh ya. Beli? Kesian dari kemaren beli muluu pingin ngmasakin ahh biar ada rasa bumbu cinta ibunya *hahaha gombal!!* telor dadar? Ih meni ga seru..

Akhirnya ngenenin ade sambil mikir di kulkas ada apa aja dan bisa dibikin apa.. lalu taraaaa.. jadilah fried cauliflower a.k.a kembang kol goreng tepung hihi.. yang dimasak dengan rusuh mumpung ade lagi tidur.

Bahan :
- 1 buah kembang kol, potong per kuntum
- 50 gram tepung terigu
- 1 sdt garam
- 1 sdt garlic powder
- 1/2 sdt gula
- 1/2 sdt merica
- 1 buah telur
- air secukupnya
- tepung oat/tepung roti secukupnya

Cara membuat :
- aduk rata terigu, telur, garlic powder, gula, garam, merica.. jika terlalu kental bisa tambah air sedikit demi sedikit. Tekstur yg dipinginin antara cair dan kental, enak buat dicelup ajah hehe.
- celup kembang kol ke adonan, lalu gulingkan di tepung oat.
- goreng sampai kecoklatan.

Ini enaaak.. ibu sukaaa dan alhamdulillah neng thifa juga sukaaa. Pas makan sambil bilang "mm..nyam..nyam lejaaat" hahaha.. kaga tau sapa yg ngajarin.

Setelah dicemilin sambil nunggu ibu beres goreng semuanya. Lanjut dimakan pake nasi plus dicocol saos tomat.. meni segut sampe minta tambah. Bageur ih budak teh teu ngarerepot.. nuhun solehah :*
Masi nyisa dikit lagi, abis keknya ini dicemilin hihi.. tar buat malem makan apa donk yaa?? Heuuu engke deui mikirna.. bobo siang dulu ahhh mumpung ujan dan duo gadis lagi anteng di alam mimpi .. dadaah

15.12.13

What a week

Tersedih buat emak emak tuh emang kalo liat anaknya sakit yaa.. dan tentu saja terlelah juga, terkurang tidur, terpegel gendong mulu.. ter apalagi buibuuu??

Dan minggu ini tuh yaa... fuuuh fuuuhh *ngarenghap dulu* ..

Diawali dengan senin dimana bayi besarku ga masuk kerja karena demam, sakit tenggorokan, batuk plus sendi-sendi pada sakit. Jadilah hari itu rinaldi bersatoe jalan-jalan ke rs, mau langsung periksa dokter aje, biar cepet sembuh katanya, khawatir anak-anak ketularan.

Hari selasanya hamdalah juragan sudah segar tinggal batuknya doank dan tenggorokannya masi gatel. Uda masuk kerja lagi sambil dibekelin ku ibu, air jeruk pake madu.

Siangnya tetiba thifa demam. Entah ketularan atau gimana.. yah qadarallah harus ikutan sakit. Emang dari kemarinnya uda keliatan lemes dan ga selera makan sih.

Karna si anak satu ini aga susah minum obat jadilah ikhtiar pertama cuma dibalur bawang merah iris + minyak telon. Pada akhirnya Sempet dua kali dicekok sanmol karna demamnya uda nyampe 39 derajat. Yang pertama sakseus ga dikeluarin lagi.. pas dikasiin doi nangis nangis sambil bilang "udah ibu udaaah.. kenyaaang" nu sedih jadi hayang seuri deh hihi. Yang kedua kali sukses juga.. sukses dimuntahin :p akhirnya disiasati si sanmol dimasukin ke oatmeal paporitnya tambah madu. Alhamdulillah habis setengah mangkok, sisanya diabisin ibu biar hatinya ga ikutan "panas" hehe.

Dua hari neng tipong demam. Hari kedua uda mulai ngabisin wortelnya ade pas ade lagi makan hihihi. Alhamdulillah

Alhamdulillah juga pas si teteh sakit, ade kooperatif sekalii.. anteng nian maen sendiri.

Teteh uda mulai ngabalatakeun rumah lagi, ibu bernafas lega. Eeeh ga lama aja ternyata.. ko tetiba ade yang demam sekarang. Hiks hiks

Si bayi super anteng pun jadi bayi nemplok mulu deh. Ga mau digolerin, ga mau dtinggal bentar.

Dengan bayi yg nemplok dan bocah yg seperti biasa kalo abis sakit suka sensian.. harihari menjadi semakin 'seruuu' heuheuheu.

Digempur asi, balur bawang, kompres air anget, dua kali dikasi sanmol.. alhamdulillah demam ade turun juga.

Tanda badannya uda enak uda mau gulang guling di kasur lagi.. horee.

Kirain udah selesai estafet sakitnya... ehh si teteh meler parah plus batuk batuk setelah itu.. ampe mata+idungnya meraaah banget. Pening kayanya, jadinya doi bobo mulu. Badannya anget. Bersyukur sih sebenernya meler bginih berarti demamnya kemarin karna flu yaa bukan dbd, tipes, campak dan semacamnya.

Berusaha bikin si teteh ga deket deket ade biar ga nular, tapi susah ya bo.. adenya dicariin mulu. Ya sudahlah.. banyak ngadoa aja jadinya. Ga pingpong lagi virusnya, sehat sehat semuanya. Aamiin

Alhamdulillah sekarang dua nengnong + abi uda segeran. Prnya tinggal batuk teteh dikit lagi plus ngembaliin lagi nafsu makannya ama nglatih ade makan lagi soale pas demam sempet libur :D

Akhirnya agenda wiken ini maen aer ke lamongan dibataliiin. Di rumah aja deh kita yaa.. istirohat.

Eh Tapi kan selalu ada hikmah dari setiap kejadian yaa. Dan kali ini gegara pada sakit ibu ga bisa masak jadi tau ternyata warung nasi deket rumah yang jual masakan rumahan gitu, masakannya enaaaak. Tempatnya bersih pula. Sayur asem + pepes tahunya nikmat. Sate ususnya terenak sepanjang sejarah persateususan yg pernah saya makan. Bumbunya kek bumbu ayam bakar padang gitu loooh. Iiih seneng deh.

Tapi mending sehat sehat aja deh ya kalian.. sate usus enak emang bikin hepi, tapi teteuuup yang terhepi itu liat kalian betiga sehat sentosa, pecicilan, ketawa ketiwi.. bahkan ibu rela deh kalian berkomplot buat ngelikitikin ibu kek biasanya.. ga akan (purapura) ngambek lagi.

Sehat yaa!!

Ya Allah.. Makasih udah nyembuhin ksayangan kesayanganku.. semoga kami semua sehat selalu

Aamiin

14.12.13

Sabia 6 bulan

Perasaan belom lama deh memandang hasil testpack kehamilan kedua.. eh ko sekarang si bayinya uda setengah taun ajaaa. Cepat sekali ya pemirsah.. :D

Alhamdulillah, 6 bulan ini lancar menyusui si gadis kedua. Smoga lancar terus sampe nanti siap disapih yaa.. inget ya neng, no gigit gigit kalo nanti uda bergigi!! Xp

Tiap yang liat bia, mau di foto atau penampakan asli pasti pada bilang 'gede yaa'.. yah begitulah, alhamdulillah .. nabung iniiih sbelum makin gede biasanya makin irit si bb naek. Sekarang doi uda 7,8 kilo (bener kaaan timbangan si posyandu pas bia 4 bulan harkooos.. belom 8 kilo kooo!!) Tapi dasar emak emak yaa.. pas usia 5 bulan doi dtimbang dan 'cuma' naek 6 ons dari berat 2 bulan sebelumnya langsung harap harap cemas..

"doook ini ko 2 bulan naiknya cuma 6 ons.. brati sebulan dia naek 3 ons doank"

  si dokter menjawab dengan lempeng "buu.. naek segitu aja anaknya gede beginih. Ga papa, normalnya usia sgini 2 kali berat lahir. Udah kan?"

"Hehe..lebih dok" :p

Baiklah.. bersyukur..bersyukuuurr gun!!

Berbadan besar gini sempet bikin sedikit galau. Perkembangan motoriknya aga lambat. Karna anak kedua jadinya kan ada pembanding dulu pengalaman kakanya ya. Bukan maksud hati mbandingkan, tapi biasanya saya jadiin acuan harusnya usia sgini uda bisa apa aja sih.

Nah pas bia 4 bulan, uda bisa tengkurep tapi jaraaang banget. Sigana mah berat ku bujur. Padahal tetehnya usia segitu uda mulai rajin gulang-guling. Ooh kan tiap anak beda beda yaa. Ditungguinlah ama si ibu sambil rajin dilatih, dipersering tummy time nya, dikurangin duduk di bouncernya.

Masuk 5 bulan masih malesmalesan aja doi. Ibu mulai curhat ke abi terus berniat konsul ke entah siapa yang punya anak berbadan gede jg. Gayung bersambut, ujugujug whatsappan ama temen yg ternyata anak pertamanya nduuut jg. Terus katanya anak dia malah baru bisa tengkurep pas 5,5 bulan. Tapi normal ko pada akhirnya. Setiap tahapan tumbang anak terlewati. Baiklaaaah ibu pun bernafas lega.

Bodornya, besoknya tuh ya si anak tetiba rajin tengkurep dan bahkan uda bisa ngbalik telentang lagi haha. Dua hari kemudian uda jago aja gulang guling di kasur seakanakan mau bilang "kalem bu, eike uda bisa ko, ga mau pamer aja" hihihi.

Jadi yah buibuuu.. bener deh tiap anak tuh emang unik ya. Punya kelebihan dan kekurangan masing masing. Ga usah galau liat anak orang lebih oke yaa *note to self* :p

Kembali ke bia si bayi 6 bulan. Doi mulai makan juga.. resmi mpasi sekarang hihi. Blwan lagi insyaallah karena tampaknya dia enjoy. Uda bisa ambil, pegang, jilat, gigit, lepeh sekarang.. alhamdulillah. Tapi dua hari kemaren sempet libur makan soale demam.. nemplok teyuuuus :D

Sehat sehat ya anakku.. ga usah sakit lagi. Sing pinter sing bageur.. cup muah :*

7.12.13

Laporan kegiatan pra-mpasi sabia

Nama kegiatan : pra-MPAsi sabia

Waktu dan tempat : waru, sabtu 7 desember 2013, pukul 09.25.

Menu mpasi : labu siam rebus. Kenapa? Karena labu siam rasanya manis cenderung hambar, ga terlalu mengagetkan gituuuh. Plusnya.. empuk jadi mudah digigit dan ga terlalu lembek juga jadi ga mudah hancur ketika dipegang.

Latar belakang :
Makanan pendamping asi a.k.a mpasi diberikan setelah bayi menginjak usia 6 bulan, setelah sebelumnya hanya minum asi saja. 

Kegiatan ini disebut pra-mpasi karena sang pelaku yang bernama sabia izzatunnisa belum genap 6 bulan. Masih 3 hari lagi menuju tanggal 10. Dipercepat karena sang abi ingin ikut menyaksikan momen pertama anaknya berkenalan dengan makanan (Kalo weekday kan kerja). Ibu yang baik hati pun akhirnya setuju :D

Metode mpasi yang dipilih adalah metode baby led weaning (blw). Karena kami sudah merasakan banyak manfaat dari metode ini setelah diterapkan pada sang teteh. Semua makanan dia suka dan usia 2 tahun sudah rapih makan sendiri.. alhamdulillah.

Meski kata iklan 'buat anak ko coba-coba' kalo kata kami 'kalo ga dicoba kan ga akan tau'. Jadi metode blw ini pun kami coba berikan pada sang adik. Kalau cocok, alhamdulillah..lanjutkan!! *bukan kampanye*. Kalo ngga, yaah kami tentukan kemudian. :D

Laporan kegiatan :
- pertama kali si labu disuguhkan hanya ditatap dengan cengo.. sampai sampai air liur pun ikut menetes.. baseuh deh.

- akhirnya si labu dicoba disodorkan ke tangannya.. cuma disentuh sedikit, pegang bentar, dilepas lagi.. euuuuu.

-karena si ibu ga sabaran (jangan dicontoh!!) Akhirnya si labu disodorin ke mulut bayi. Dilamotan daaan.. digigit!! Bayi terlihat hepi. Labu dijauhkan.. dia pun menangis. Euuu.. kegagalan no 1 (kalo blw biarkan anak yg ambil dan nyuap sendiri.. ini mengurangi resiko tersedak juga) maafkan ibu, nak!!

-karena labu siam ini termasuk salah satu sayur favorit si teteh, maka ibu pun merebus untuk dua porsi. Satu teteh, satu ade. Tapi eh tapi ko ya jatah teteh habis dalam sekejap saja. Liat punya adenya masi ada.. doi kabita. Minta de.. mintaaa -_-'

- akhirnya sebagian jatah ade diabisin teteh.. setelah abis mulai ikutan rempong ngajarin ade megang labu siam.

- akhirnya si ade mulai tertarik buat nyomot labu.. tapi masi kesulitan dan karena ga dapetdapet ahirnya doi bosen dan jamedud menuju mewek heuheu..

- kegiatan pun diakhiri dan labu sisa ade diabisin teteh (lagi!) Alhamdulillah ga mubazir hihihi
Sekian dan terimakasih. 

Smangat ade.. nanti kita latihan lagi!! :D

3.12.13

Miracle in cell no.7

Beberapa waktu lalu, ade saya tiba-tiba ngbbm

"Mbuu.. harus nonton film korea sekali tamat 'miracle in cell no.7'. Rameeeee bgt. Aku sesenggukan ga beresberes ampe filmnya udahan.. komo mbu nya? Heuheuu"

Iih u know me so well banget sik ngok hihi... tau aja lanceukna cengeng.. eh mudah terharu denk :p
Terus bakat ku panasaran, bilang lah saya ke pa suami soal si film. Si doi yang tampang preman tapi film korea mah doyan langsung berniat buat nyari dvdnya. Nanya lah ke temennya yang doyan korea juga... dan gayung bersambut, ada! Horee..

Dan kemarin dikasi rejeki sama Allah, anak-anak uda tidur dari bada adzan isya. Suami pulang kerja liat duo gadis uda bobo langsung nyengir sambil nunjukin dvd yang dia bawa.. yayyyy 'our time' .. nongton bioskop.. bioskop rumah hihi.

Hujan di luar, beres makan malam, minum teh, kami nonton berdua. Saya mah sambil ngulenin adonan kukis juga buat thifa *teteuuup ya booo.. multitasking selagi bisa hihi*

Filmnya bercerita tentang perjuangan seorang ayah yang memiliki keterbelakangan mental dan ingin ngebeliin tas sailormoon untuk anaknya yang berujung pada kecelakaan hingga sang ayah masuk penjara.

Sedih?? Pisuuuun
Mewek?? Ooh tentu saja, cengeng is my middle name.
*kalem bi.. ga akan bilang abi juga balilihan da.. ehhh ini mah kepencet nulisnya.. ga sengaja xp*

Tapiiii yah.. nasib emak emak... pas lagi klimaks klimaksnya tuh.. udah mulai sesenggukan parah dan nyingsring-nyingsring, tibatibaaaa... ada yang nangis ngagoak dari dalem kamar, mau nen. Hahhaha.. flow langsung turun pemirsah. Saya ngenenan dulu deh sambil usap usap air mata :p *nuhun abi.. sudah turut bersimpati dengan me-mause dulu si film hihi*

Meski kepotong sebentar, pas dilanjutin.. teuteup aja mewek lagi dooonk!! Haha
A must watch movie deh pokonya.. sangat menyentuh.. dan bikin pingin nyentil orangorang yang menyalahgunakan kekuasaan.
Dan betapa orang tua tuh rela ngorbanin apa aja yaa untuk anaknya.. apa aja.
Iih jadi ingin nangis lagi kan.. :')

Ya buat yang lagi nyari film rame buat ditonton.. boleh nih si 'miracle in cell no.7' ini buat jadi pilihan. Anak kecilnya lucuuu.. hihi selalu suka deh film yang ada anak kecilnya.
Oh jangan lupa.. sedia tisu sebelum air mata berurai yaa xD

2.12.13

Pempek perjuangan

Nama : anggun | hobi baru : masak.

Hihihiiii.. gaya bener yaa :p tapi emang bener lagi senengsenengnya berkreasi di dapur. Meski hasilnya.. yaaa kadang menggembirakan, ludes seketika .. kadang juga harus dihabiskan dengan terpaksa, daripada mubazir hehehe :D

Awal 'serius' terjun ke dapur pas jaman sudah bersuami dan tinggal di rantau. Tapi waktu itu belom cinta-cinta banget *ama dunia memasaknya.. kalau ama suaminya mah udah hahaha*

Makin seneng papasakan setelah thifa mulai mpasi. Iiih ternyata lebih seru ngasi makan anak kecil daripada anak gede yaa xp Apalagi pas doi uda setaun dan uda mulai bisa makan makanan keluarga. Tiap hari mikir 'masak apa yaa hari ini'.

Jadilah saya rajin googling resep masakan. Paling seneng kalo nemu resep yang mudah tapi makanannya seru. Seneng juga kalo di sosmed nemu orang yang suka bagibagi resep. Terinspirasi dari sana jadilah ikutikutan. Kalau uda beres masak, dipotoin, terus ditulis resepnya, upload ke sosmed. Dan ternyataaaa... terhepi deh kalo ada yang nyoba resepnya terus doyan. Alhamdulillah meski nongkrong di rumah masih bisa ngasih manfaat buat orang :D

Suatu hari.. saya dibeliin chopper ama pa suami biar bisa giling daging sendiri. Awalnya karena doi baca artikel tentang kurang baiknya mengonsumsi nugget hasil pabrik. *maksudnya istrinya disuruh bikin sendiri aja gituuuuh*. Saya sih seneng-seneng aja, kan jadi ada alesan buat beli chopper yaa hihihi xp

Euforia chopper baru tea, jadilah sagalaaa digiling. Alhamdulillah uda sakseus bikin beef burger steak, nugget tempe, bakso, dan terakhir pempek.

Iyaa.. pempeeek!!! Masih jauh sih miripnya ama yang asli palembang tapi lebih enak daripada yang dijual ama mamang yang suka nangkring depan sekolahan hahaha.. bahagia!!

Maksud hati nulis di sini teh mau nulis resep pempek da tapi pengantarnya panjang benerrr ini haha. Pingin bikin blog baru khusus posting hasil masakan tapi engke deuiiii.. rariweuh hihi.

Saya namain pempeknya, pempek perjuangan. Kenapa? Susahkah bikinnya, cari bahan-bahannya? Nggaaaa.. bikinnya relatif mudah, bahanbahannya juga di pasar atau supermarket insyaallah ada semua.

Tapi kemaren bikin si pempek ini saya ngabisin waktu hampir 5 jam dari mulai dari nyincang ikan sampai prung bisa dimakan *pukpuk suami kelaperan xp*.. kaselang ku nyusuan, ngelonan, nemenin yang anjang-anjangan dan kegiatan peremakemakan lainnya. 

Tapi alhamdulillah.. liat suami doyan, lelah terbayar lunas :D

Berikut bahan-bahan untuk membuat pempek.
1. 250 gram ikan tenggiri (bisa juga pake ikan gabus)
2. 4 sdm tepung sagu
3. 150 ml air dingin
4. Garam secukupnya, kirakira sendiri aja.
5. Penyedap rasa (kalau suka.. saya karna ga pernah nyetok ini di rumah jadi kemaren ga pake)
6. 1 telur dikocok untuk isian pempek kapal selam

Bahan kuah :
1. 2 gelas air
2. 1 sdm asam jawa
3. 3 gundu kecil gula merah
4. 1 bawang putih
5. 2 sdm ebi kering
6. 4 cabe rawit
7. Garam secukupnya

Cara pembuatan :
1. Giling ikan
2. Aduk rata ikan dengan garam dan air dingin (airnya sdikit dulu aja.. kalo dirasa kurang baru ditambahin) tambahkan tepung sagu sedikit demi sedikit sambil terus diuleni hingga kalis.. (hati hati tepung sagunya kebanyakan yaa.. tar rasa ikannya ketutup)
3. Mulai cetak adonan .. untuk membentuk adonan biar mudah taburi dulu tangan dengan tepung sagu. Bentuknya bisa bulet macam baso. Bisa memanjang judulnya pempek lenjeran. Kalau mau bikin kapal selam, ambil 2 sdm adonan, buat bulatan di tangan, tekan tengahnya dengan jempol, kaya mau bikin mangkok. Lebih oke bikin mangkok yang dalam daripada lebar, biar lebih mudah menutupnya. Isi 'mangkok' tadi dengan telur kocok, rapatkan pinggiran mangkok.
4. Rebus adonan pempek dalam air mendidih. Setelah mengambang, angkat. Kalau kapal selam aga lama aja direbusnya, memastikan telur di dalamnya matang.
5. Udah deh pempek siap digoreng :D

Cara membuat kuah :
1. Rebus air bersama asam jawa dan gula merah.
2. Haluskan bawang putih, ebi, dan cabe rawit (saya cabe diulek terpisah, dimasukin trakhir setelah nyisihin dulu sebagian kuah buat si bocah)
3. Masukkan bumbu halus, tambah garam, masak sampai air mendidih.

Pempek siap disajikan bisa dilengkapi mie + irisan timun.

Aaahhh mimpi apa ini bisa bikin pempek sendiriiii hihihi.. alhamdulillah.
Dan mari teruskan berkarya... masak apalagi kitaaaa??? *menatap neng chopper* :D

23.10.13

sabia 4 bulan

haaahh... anaknya uda 4 bulan lagiii?? ga kerasaaaa.. 4 bulan 13 hari malah tepatnya pas lagi bikin postingan ini mah .. heuheu

Pas usia 3 bulan, beratnya uda 6,7 kg.. teruuus.. 2 mingguan yang lalu timbang di posyandu, masyaaa uda 8 kilo ajaaah. Aga harkos kayanya yaa timbangannya .. hehehe xp Keknya sih sekitar 7 kiloan aja deh =D  

Tapi memang sungguh buleud nan kekar. Kekuatan hitutnya sesuai badan.. maksudnya sorana gede siga awakna nu gede oge xp hahaha *kalo kata abi mah otot perutna kuat cenah*

And she is my sleeping beauty. Sungguh deh bobo adalah keahliannya. Taro di bouncer, asal popok kering, perut kenyang, bisa tidur doi kaga pake dieyong ataupun nenon. Bobo malem pun tibraaa. Ngajak begadang cuma pas 2 malem pertama kehidupannya. Biasanya bangun sekali, dua kali ajah. Kalau ga karena mules, brat bret brot, terus bobo lagi *dibersihin pun doi tetep bobo* berarti ya haus. Paling uget-ugetan dikit, bleum nen, nyot-nyot, bobo tibra lagi deeeeh. Ibu bisa tidur malem bablas ampe 4 jam loooh =D alhamdulillah. Ini juga mungkin ya yang bikin badannya gede, energinya tersalurkan maksimal buat tumbuh da sare wae xp Awalnya sempet bingung juga,pas awal-awal, masi newborn, ini ga papa gitu yaa dibiarin aja tidur malem bablas begini, tapi ternyata kenaikan berat badannya super oke, jadi kata @drtiwi juga.. no problemo .. hohoho 

Ini kayanya rejeki juga yaa, biar si emak beranak dua bisa tidur cukup, siangnya seger buat ngasuh dua bocah. Allah memang Maha Memudahkan =)

Si neng juga menyusunya efektif, ga terlalu sering, tapi sekalinya nyusu, gluk gluk gluk, segut. Tapi kalo uda kenyang, ya udah, ga mau, rek disodorkeun sakumaha rupa oge, baleum! hehe.. pinteeer =D

Uda bisa apa aja anaknya?

Uda bisa ketawa ketiwi kalo diajak ngobrol
Uda tegak lehernya
Uda bisa nangkub juga
Uda mulai melongkeun ngacay kalo ibu-abi-tetehnya lagi pada makan ..haha.. *iiih kamu ibu banget deh nak hihi.. sabar yaaa, 2 bulan lagi insyaAllah kita makan*

Si bayi ini jarang digendong.. karena ya super anteng tadi *emmm..karna kondisi juga sih*. Jadinya kalo ada yang nyamperin buat gendong, dia langsung nyengir senaaaang =D Paling hepi kalo uda digendong terus diangkat macem angkat beban.. suka ampe mangap-mangap ketawa kesenengan.

Ga suka ditinggal sendirian. Kalau lagi ngariung, rame, dia anteng. Begitu orang-orang pergi, sepi, pasti merengek. Tar disamperin lagi, diem lagih.

4 bulan usianya, uda banyak jalan-jalan keluar kota. Uda pernah ke depok, garut, surabaya, balik lagi bandung, terus pernah juga ke majalengka. Alhamdulillah, tiap di jalan ga rewel. Jadi mau jalan-jalan kemana lagi kitaaa? #kode .. xp

Di usia 4 bulan 10 hari mulai kenalan ama demam + pilek. Sakit pertamanya. Dan ibu sungguh dibikin terharu. Bia sabaaar banget ngadepin sakitnya. Ga rewel, ga banyak nangis, cuma emang jadi aga susah tidur. Alhamdulillah demamnya sehari aja, pileknya juga ga lama udahan. Bobo tibra lagi deh sekarang =) 

Ahhh Sabia, my easy baby, makasiiih yaaa uda begitu baik dan pengertian. Jadi ibu beranak dua lebih mudah dilalui kalau bayinya sepertimu. Hatur nuhun, shalihah. 

sehat selalu yaaa, i love u! =*


16.10.13

hidup di surabaya

heyhoo.. assalamualaykum :)

iih akuh kangen deh tutulisan di sini berbagi cerita hihi

kabar terbarunya adalah kami uda hampir dua bulan tinggal di surabaya. Kaminya versi kumplit yaa : abi, ibu, dan duo gadis :) Betah? yaa so far so good laaaah .. alhamdulillah :D Senang bisa kumpul berempat hampir setiap hari. Iya, "hampir" .. teteeeup yaa abi mah rajin dines luar kota *kipaskipas duit sppd hehehe xp*


Kami tinggal di daerah pinggiran sebenernya, uda wilayah surabaya coret. Di waru, sidoarjo. Deket dari bandara, jadinya banyak pesawat hilir mudik di atas rumah :)


Si rumah yang baru alhamdulillah pibetaheun dan unyu-unyu *warnanya ungu maksudnyeee*. Entah kenapa sering banget berjodo ama barang berwarna ungu. Bukan karena warna juga sih kami milih rumah ini. Emang yang paling cocok aja dengan lingkungannya .. dan cocok dengan budget tentu sajah hihi xp. Bangunan rapih, airnya juga lancar dan deket mesjid. Sudah lebih dari cukup.

rumah unyuu
Jalanan perumahannya berpavingblock, lebar, dan bersih. Ga jauh dari rumah ada tk beserta sederet mainannya, jadi kalo sore anak-anak suka numpang maen di sana.
agenda hampir tiap sore : maen ke tk :D
Di lapangan depan balai pertemuan rw, setiap pagi ada pasar kaget. Pasarnya hampir kumplit. Mulai dari daging, ayam, ikan, sayuran, buah-buahan, bumbu dapur, masakan jadi, kue-kue basah, bubur, jamu, sate, susu kedele, peralatan rumah tangga, ampe daster, adaaa! surga buat ibu-ibu ga sih? hihi :D

 penampakan pasar-pasaran
Pasarnya buka ampe skitar jam 10an. Cocok banget buat saya. Jadi ga rusuh kalo pagi-pagi. Bisa santey nyiapin sarapan + mandiin anak-anak. Mba uda dateng, titip ade, saya + thifa belanja deh ke pasar *sekalian bawa nengnong jalan-jalan pagi*

Oh iya ngomong-ngomong soal mba, alhamdulillah sekarang kami punya art .. dan bersyukur langsung cocok. Kerjanya pagi ampe sore aja sih, sekalian nemenin saya selama pa suami ngantor. Kalau sabtu seberesnya kerjaan rumah, minggu libur.

Adanya mba ini sungguh sangaaat membantu. Saya uda ga pusing lagi mikirin kerjaan rumah. Bisa fokus ngasuh anak-anak. Dan yang bikin hepi masih sempet masak *bagian beberes dapurnya pasca masak serahin ke mba, itu yang paling malesin kan yaa? hehe*

Gimana tetangganya? Alhamdulillah ramah-ramah. Jangan dibandingin dengan hangatnya warga ulin2 lah yaa, sulit nyari tandingannya. Alhamdulillah di sini pun tiap kali keluar rumah banyak yang nyapa, banyak yang kasi senyum. Ada kumpul pkk juga, posyandu, dan pengajian ibu-ibu. Kalau lagi maen sore di tk pun thifa banyak temen yang seusia berikut ibu-ibu mudanya, ngobrolnya nyambung dan seru :)

Oh iya yang paling mengasyikkan dari surabaya sebenernya banyaknya ruang terbuka hijau dan gratis pula. Jadi kalau wiken ga melulu ng-mall buat cari hiburan. Kami uda pernah ke taman bungkul, taman bratang, taman pelangi *ini lewat doank sih*. Dan semuanya menyenangkan. Thifa paling seneng di taman bratang, soalnya bisa ngasi makan rusa + kancil.

taman bungkul

taman bratang
Wisata berbayarnya juga cukup beragam. Pernah mampir ke pantai kenjeran *meski mampir ke pantainya 10 menit doank, nyari tempatnya ampir 2 jam haha.. nyasar kaka, salah baca google map xp* Yang terakhir sih maen ke kebun binatang. Bonbinnya luas dan bersih. Katanya sih kebun binatang terbesar se-asia tenggara.
seragaman ama zebra
Selain itu ada monumen kapal selam juga, tapi kami belom sempet maen ke sana, cuma beberapa kali lewat doank dan thifa dadah-dadah aja ama si kapal. Terus katanya ada hutan mangrove kalo hasil googling mah, tapi belom ke sana juga hehe.

Ke suramadu pun belooooom, padahal pingin icip bebek binjay di madura, katanya enak ya? Masih milih yang deket-deket dulu sih. Maklum yee rempong bawa dua. Lagian insyaAllah masi banyak wiken yang bakal dilewati di surabaya, dicicil lah yaa :D

Banyak yang nyaranin juga maen ke malang + batu, kan ga terlalu jauh dari surabaya. Naaah kalo ini sih pingin bangeeeet. Tapi masi mikir-mikir waktu yang cocok, masi mikir-mikir enaknya ke sana pas si ade uda usia berapa bulan. *terus ntar teh kelamaan mikirnya.. ga jadi jadi ajah kesana nya.. heu*

Kalo soal kuliner, alhamdulillah cukup banyak yang cocok. Meski kalo soal baso mah teuteup garut juaranya. Batagor, bandung ga ada yang ngalahin. Tapi rawon nguling di sini enaaaaakkkkk. Ada juga yang namanya tahu telor, jadi tahu dipotong kecil-kecil, didadar bareng telor terus disiram saus petis.. enak!! Baso malang , yang di sini mah disebutnya bakwan, yang suka ngelewat depan rumah juga lumayan enak. Terus paporit kami, sop buah yang kuahnya pake jus strawberry, jualannya di depan perumahan.. iih lagi panas-panas makan itu, segeeer pissssaaaaan!!

Sebenernya kalo kuliner surabaya didominasi bebek goreng sih. Banyak banget lah yang jual bebek di sini. Rasanya sih yaaa gituuu..... rasa bebek *haha geje*.Makanan khas lainnya, rujak cingur. Tapi yang satu ini sih aku ga doyan :p Terus pada hapal sambel bu rudy kaaaan??? plus udang gorengnya.. uuhh kalo itu mah nyaam nyam abis, surga dunia :9

Sebenernya kami belom banyak wisata kuliner juga sih di surabaya. Ada yang tau apalagi yang enak? coba diberi petunjuknya :D

Sejauh ini alhamdulillah senang dengan kehidupan baru di kota baru. Anak-anak pun tampak menikmati. Dua-duanya sehat dan ga banyak rewel.. alhamdulillah.

Kalo soal panasnya surabaya, kata saya sih masih 11-12 ama semarang. Jadi ga terlalu kaget. Dan di perumahan banyak pohon gedenya, jadi alhamdulillah masi sering merasakan semilir angin.

Yak sekian dulu yaa tentang surabaya. Boleh loh kalo lagi ke sini, mampir main ke rumah. Apalagi kalau bawa oleh-oleh, ga akan nolak :D 

15.8.13

namanya, sabia izzatunnisa

Udah dua bulan sejak kelahiran ade dan saya belom nyeritain proses kelahirannya di mari. Sampe udah hampir lupa beberapa detil kejadiannya. Padahal uda janji (ama diri sendiri) pengen nulis di blog buat kenang-kenangan. Kan seru yaa kalo anak-anak uda gede ntar terus baca proses kelahirannya kek gimana, biar mereka tau perjuangan ibunya heuheu, yah biar nanti teh ibunya didoain gituh maksudnya.. kan lumayan hehe.. yah nak yaa, doain ibu masuk surga.. aamiin =D

ceritanya dimulai dari... emmmm kepulangan ke bandung aja yaa

Jadi seperti kelahiran thifa, kami pun berencana pulang ke kampung halaman ketika lahiran anak kedua. Makleum di rantau tak ada sanak saudara dan jujur saya belum sanggup di rumah sendirian dengan newborn baby dan masih harus mengurus hal-hal kerumahtanggaan, ditambah kali ini ada bocah cilik yang lincah. Jadiii.. pulangkan sajaaa aku pada ibukuuuu =D

Awalnya mau pas minggu ke 34 kehamilan kami mudik, tapi karena ngedadak abi ada tugas dines luar kota aga lama dan dengan perut bureuteu di usia 32 minggu kehamilan saya uda mulai kewalahan ngejar-ngejar nengnong thifa yang hobi lari-lari, jadilah kami pulang ke bandung..eh cimahi.. lebih cepat dari yang direncanakan.

Dulu pas hamil thifa saya belum terlalu kenal dengan yang namanya 'gentle birth'. Saya cuma taunya lahiran itu bisa dengan bantuan bidan atau dokter, mau di rs, rumah bidan, klinik bersalin.. bebaaas, sesuai kepengen dan budget aja. Dan proses lahirannya sendiri dimulai dengan bukaan mulut rahim, biasanya disertai flek,  lalu kontraksi, setelah bukaan lengkap mulai mengedan, bayi keluar, ngeden dikit lagi buat keluarin plasenta.. bereees *ih tampak gampil gitu ya? heuheu*

iyaa iyaa saya tentunya tau melahirkan itu sakit. Pasti itu juga jadi salah satu alasan kenapa surga ada di telapak kaki ibu. Tapi yaa waktu itu ga kebayang sakitnya kaya gimana. Dan saya kurang mempersiapkan diri untuk menghadapinya. Persiapannya lebih ke persiapan fisik. dan ternyata untuk melahirkan dibutuhkan kesiapan mental yang kuat, kepasrahan yang besar dari seorang ibu. Dan waktu lahiran pertama, saya gagal dengan hal ini. Ga terima dengan rasa sakit yang datang, saya berujung teriak-teriak. Suami memandu olah nafas, saya yang kesulitan ngikutin malah jadi marah-marah ama dia xp, disuruh jangan ngeden ama suster karena bukaannya belom lengkap, saya pengen ngamuk rasanya.. susaaaaah ari susterrrr, nyang bener aja dorr!! Jadi yaaah katanya sakit ketika lahiran itu jangan dilawan, tapi harus diterima dengan pasrah, yah kalo ga sakit gimana anaknya mau brojol, justru makin sakit makin dekat waktu si anak lahir. Dulu saya masih belum ngeh dengan hal ini. Yah tapi alhamdulillah terlewati juga meski menyisakan sedikit trauma. Awal awal abis lahiran saya pasti sensi abis kalo ditanya soal kapan thifa mau punya adek.. booo yang ini aja baru brojol gitu ya =p

Tapi terlupakan juga lama-lama, buktinya malah kepingin hamil lagi haha.

Karena itulah begitu tau hamil kedua, saya mulai baca-baca lagi secara mendalam tentang gentle birth, water birth, dkk. Dan sungguh sangat kabita untuk lahiran dengan proses water birth. Dan alhamdulillah, ternyata ada satu tempat di bandung yang menyediakan fasilitas ini, galenia mcc. Saya utarakan hal ini ama suami dan doi setuju-setuju aja dengan satu syarat : orang tua kami juga setuju. Baiklah ...

Saya akhirnya mulai sounding tentang hal ini ke orang tua, mamah tampak tertarik, tapi papah ngga =D hehe.. Yah maklum sih saya juga, namanya sayang anak yaa, pingin memastikan yang terbaik, teraman untuk anaknya. Karena di sana masi ada kekurangan dari segi fasilitas dibanding rumah sakit, jadinya bapakku tampak kurang sreg. Gimana kalo *amit-amit* tiba-tiba ada keadaan darurat yang butuh peralatan medis lengkap, tenaga kesehatan ahli, sedangkan di sana tidak tersedia, kan butuh waktu yang ga sebentar buat ngoper ke rumah sakit. Jadilah sampai kepulangan ke bandung itu saya masi ga tau mau lahiran dimana. Tentu saja pilihannya kalau ga waterbirth di galenia yaa di hermina lagi bersama dokter anna.

Pulang ke bandung ketika hamil tua, ditambah kali ini ada bocah, dan suami, sang supir pribadi, berada di luar kota, membuat mobilitas saya selama di bandung terbatas. Thifa bisa aja dititipin sebentar, tapi sayanya juga uda ga boleh kemanamana sendirian dengan gembolan di perut yang semakin besar. Apalagi rumah orang tua adanya di ujung dunia belok kiri tea hehe. Padahal kalo mau lahiran dengan metode baru di tempat baru, setidaknya saya mesti survey dulu kan yaa, kontrol ke bidan nya dan semacemnya. Yah akhirnya karena hal ini ditambah orang tua yang masih raguragu, memasuki usia kehamilan 34 minggu, saya putuskan lahiran lagi di hermina aja dengan dokter yang sama, tinggal saya aja yang kali ini memperbaiki mental saya, biar ga cemen lagi hehehe.

Agenda melahirkan anak kedua ini beririsan dengan agenda kepindahan suami ke surabaya. Prediksi kelahiran sih tanggal 14 juni, tapi suda full term sejak akhir mei. Dan agenda pindah itu di awal juni. Sempet deg-degan, gimana kalo mules pas suami lagi di perjalanan pindahan ke surabaya, beliau roadtrip dari semarang ke surabaya bersama si unyu. Kan bakal sulit buat ngdadak pergi ke bandung. Akhirnya si ade diajak ngobrol ketika itu "de.. lahirnya nanti aja nunggu abi beres pindahan yaa, biar abi bisa nemenin kita".. alhamdulillah nuruuut =)

Tapi ko ya jadinya ga lahir-lahir yaa haha..  biasaaa, ibuibu ga sabaran tea, ngeliat yang seangkatan hamil uda pada lahiran.. plus sakit punggung semakin menjadijadi, rasa nya pengen cepet dibrojolin aja ini isi dalem perutnya hehehe =D

Sampai ketika kontrol kehamilan ke dokter di usia 38 minggu yang mana minggu itu wikennya adalah long wiken, saya nanya ke bu dokter

"dok.. long wiken ga cuti kan?"
"haha.. ngga ko tenang aja, saya ada jadwal operasi malahan"
"hoo oke deh.. bisi lahirnya pas long wiken dok hehe"
"iyaa.. tadinya saya malah ada 3 jadwal sesar.   tapi yang dua ternyata uda duluan kemaren, karena uda pecah ketuban duluan"

dan entah kenapa tiba-tiba saya penasaran nanya
"dok kalo pecah ketuban gitu gimana sih? masih bisa lahiran normal kan?"
"masiih.. biasanya pecah ketuban tuh kaya pipis ga ketahan gitu. Tapi masih bisa diusahakan normal ko.. tapi ya emang harus cepet, sebelum air ketubannya abis, kan proses lahiran nya butuh air  buat ngeluarin bayinya. Yang kemarin sesar sih karna posisi bayinya sungsang, yang satu lagi karna ada kista"
"hoo .."

memasuki minggu ke 39, saya mulai dag dig dug ga puguh, ko ga mules-mules sih ini teh. Braxton hicks pun jaraaang banget.

Sampai akhirnya jum'at 7 Juni 2013, tengah malam, tiba-tiba saya mules hebat sampai kebangun dari tidur, dan sulit untuk tidur lagi. akhirnya nungging-nungging karena ternyata lumayan ngurangin rasa sakit. Mulesnya berlangsung sampai pagi. Saya ngecek ke kamar mandi, ada flek atau ngga, tapi ternyata ga ada. Dan semakin siang, mulesnya ikutan hilang.. ah ya sudahlahhh.. belom waktunya. Mungkin besok, sabtu, mau nunggu abi dateng ke bandung dulu ya de?

Dan hari sabtu, 8 juni 2013, si mules datang kembali, tapi sakitnya ringan, ga teratur, dan sebentar-sebentar. Menghabiskan hari dengan banyak jalan kesana kemari.

Minggu, 9 Juni 2013.. ga ada mules SAMA SEKALI. hahahaha... ahh hanas uda geer, bakal lahiran wiken ini, ternyata masi belum waktunya. Sedikit bimbang ketika akhirnya suami memutuskan kembali ke surabaya dulu aja buat kembali kerja. Yah semoga nanti kalau lahiran dalam 1-2 hari ini, dimudahkan buat kembali ke bandungnya dan bisa keburu nemenin lahiran.

Senin, 10 Juni 2013
Bangun untuk salat subuh dan bergegas ke kamar mandi ..eeh ternyata uda ada flek, tapi ko ga mules ya ini????? Langsung ngabarin suami yang ternyata baruuuu aja nyampe surabaya

"bii.. uda ada flek, tapi ibu ga mules loh ini. ada sih dikit, tapi jarang banget"

Akhirnya kami putuskan untuk liat perkembangan 1-2 jam ke depan dulu aja.
Beres ngabarin suami, saya ngobrol sama mamah di kamarnya, lagi asik ngobrol, tiba-tiba *ceeeessss*

"eeh maaaah, apaan nih, ko kaya ada aer keluar gini, kaya pipis"
saya segera ke kamar mandi, ga banyak sih si cairan yang keluar ini, yah cukuplah untuk membasahi satu pembalut. cairannya keluar diikuti flek

aduuh mak, ketuban bukan ya inii..
Mules pun mulai datang kembali, tapi teuteup, ga teratur dan sebentar saja.
Berusaha tenang dan tidak panik. lagian kalo ketuban tampaknya ini rembes aja, ga pecah.

Pagi itu memang jadwal saya kontrol ke dokter. Karena situasi masih aman terkendali, jadi yah saya juga ga buru-buru ke rumah sakit. ngikutin jadwal biasa aja deh

Sampai di rumah sakit sekitar jam 9 pagi. Langsung daftar, dan seperti biasa menuju meja suster untuk ditensi dan ditimbang. 110/70.. alhamdulillah normal, jaman thifa waktu mau lahiran ampe 160/90 soale. Dan bbnya uda 66 kg aje.. huehehe.. 16 kilo naeknya.

ketika ditensi ama suster, saya cerita, tadi pagi kaya ada rembesan air gitu, tapi ini ko ga mules-mules yaa. Tak disangka begitu saya bilang seperti itu, sang suster malah langsung menyuruh saya ke ruang bersalin aja untuk dicek. Karna ya itu tadiii.. khawatirnya air ketuban. Dan lagi ini anak kedua, biasanya proses lahirannya lebih cepet.

Dan karna sang dokter juga belom dateng, saya dianter suster ke ruang bersalin. Disana di cek jantung si ade, alhamdulillah normal. Dan dicek bukaan ternyata uda bukaan 2 ..  huwooo. dan menurut si suster kayanya si rembesan itu bukan ketuban. Lalu suster ngabarin bu dokter. Dan katanya nanti beliau mau ngcek ke ruang bersalin, saya disuruh standby dulu aja di sini. hoo baiklaaah.. uda mau lahiran gitu ini teh? hahaha.. santay banget deh bawaannya.. mulesnya beneran ringan banget, bearable.

langsung ngabarin suami yang ternyata udah memutuskan untuk kembali ke bandung lagi aja.. haha ke surabaya cuma numpang mandi doank *ehh mandi kan bi waktu itu? xp*. Tapi ngcek via internet dan travel, ternyata tiket pesawat surabaya-bandung pagi itu uda habis semuanyaaa =( tersisa magrib nanti. Ada jadwal siang, tapi ke jakarta (yang mana keknya bakal sama aja, nyampe bandungnya magrib juga yaa?). Akhirnya suami mutusin buat standby di bandara aja.. kali-kali ada yang ngancel tiketnya. Ada dua maskapai yang pergi pagi itu, mantau ke yang satu, kurang dilayani dengan baik, keknya disangka calo suami guwe *emang kabeungeutan sih yaa?hahaha*. Ke yang satu lagi, alhamdulillah dilayani dengan baik, akhirnya suami cerita ini lagi ngejar penerbangan ke bandung karena mau nemenin istri lahiran, petugasnya bersedia membantu, setengah jam lagi cek lagi aja ke loket katanya. Terus dia ngabarin "ada pa, yang kosong, tapi kelas bisnis, harganya dua juta" JENG JENG .. suami uda mikir kalo ga ada banget, ga papa deh, eh tapi ternyata si petugas ngabarin lagi "ada lagi ternyata pa, 1,2 juta" ..fyuuuh, lumayan ngurangin yaa? eeehh tapi memang Allah maha memudahkan, di saat saat trakhir, sang petugas bilang "ada pa, harganya 700 ribu".. alhamdulillah :)))) *keukeup atm* hehehe

Dan sungguh dimudahkan lagi, sampe di bandung, di bandara, pa suami ketemu sodara, jadi diantar lah langsung ke hermina kaga pake nunggu taksi segala. =) Nuhun ya Allah .. alhamdulillah

Ketika itu saya ke rumah sakit ditemani mamah, thifa, dan om iyus (adik ipar mamah). Waktu itu belom bawa koper lahiran. emang judulnya kan mau kontrol doank.. eh ternyata uda ga boleh pulang lagi. Mamah sempet bulak-balik ruang bersalin buat nemenin saya dan ruang tunggu buat liat thifa, takutnya dia nyariin ibu ama neneknya.. eh tapi alhamdulillah thifa baiiiiik banget hari itu, cuma ga mau diem aja hehehe. lincah dan cerah ceria kesana kemari, tiap ada yg kenal dateng, disambut dengan heboh.

Bada duhur, papah uda dateng ke rumah sakit, suami pun suda sampai bandung. Diserahkanlah thifa sepenuhnya pada kakek neneknya, dan pak suami standby di kamar bersalin nemenin saya. Waktu itu mulesnya uda mulai rutin dan bikin nyengir xp

Sekitar jam 12.30 dokter datang dan meriksa... hoho bukaannya uda nambah, bukaan 3 dikit lagi menuju 4. Tapi ternyata beneran si ketuban uda rembes, sang suster yang pertama meriksa keliru (kata pa suami sih, di luar kamar, susternya dimarahin bu dokter.. pas di depan saya mah budok santey adem ayem aje hehe).

Lalu budok ngajak ngobrol, ngasi tau kalo ketuban uda rembes, tapi tenang aja masih bisa normal ko, tapi yaa memang harus cepet sebelum air ketubannya makin menyedikit. Diliat 3 jam terakhir, alhamdulillah bukaannya bertambah, observasi lagi dua jam ke depan, semoga nambah bukaannya bagus juga jadi ga perlu dibantu induksi. Kalo ternyata dua jam ke depan, ga nambah, yah dengan terpaksa, harus di"bantu". Beliau juga bilang, jantung bayi bakal terus dimonitor, normalnya itu sekitar 120-160 kali per menit, kalo kurang atau bahkan lebih artinya ada kemungkinan gawat janin, bayi kekurangan oksigen, harus segera diberikan tindakan. Jadi ya kata budok, ketika kontraksi, rahim itu kan menyempit dengan maksud mendorong bayi menuju jalan lahir, tapi bisa berakibat berkurangnya oksigen, itulah fungsinya olah nafas saat kontraksi datang, menarik nafas panjang untuk menyuplai oksigen buat si janin.

Dua jam berselang, saya pun dicek dalem lagi, ternyataaaaaa... belum nambah sodara-sodara T_T
Dokter pun bertanya soal induksi. Karena saya percaya ama beliau yang pro normal, insyaAllah ga diada-adain biar tarnya berujung operasi, kami pun setuju buat induksi. Kali ini ga balon, karena kan mulesnya malah belum oke, jadilah diinfus.

dan hmmmm.. emang lumayan bikin lumanyun yaa boooo. Mules pun makin hebat. Selang satu jam setelah induksi , alhamdulillah bukaan bertambah, asana mah bukaan 5 (mulai sedikit amnesia sayah ama runtutan kejadiannya haha). Dan ketika itu "byaaar" ketubannya pecah sodara sodari, seueur pisan kali ini mah. Dokter mulai ngelarang saya banyak gerak, sebelumnya mah diijinin kalo mau ke kamar mandi doank, da deket. Kali ini, ngagoler sajaaa. Baiklah.

Selama induksi, denyut jantung ade dipantau terus, dan ada satu kali denyutnya melebih 160 =( sampai akhirnya saya harus dibantu selang oksigen, tapi hamdalah ga lama, normal kembali.

Menjelang magrib, bu dok datang lagi ke kamar, mengecek, soale ternyata hari itu beliau ada praktek di daerah kopo, yang mana seperti kita ketahui bersama, macetnya kopo itu subhanallah ya pemirsa. Jadi budok mau liat dulu saya uda bukaan berapa, kalo uda cukup gede mah mau diantosan dulu aja.

Ternyata uda bukaan 7, uda mule hese seuri si saya. Tapi alhamdulillah, kalo kontraksi dateng, masih bisa olah nafas loh. Ditemenin pak suami tentu saja yang ga brenti ngaji di samping saya dan tiap si mules dateng ngebantu ngusapin udel hihi (eh emang lumayan ngurangin sakit ternyata xp).

Tapi setelah bukaan 7 itu, bukaan selanjutnya mulai melambat, mules semakin aduhai. Karna denyut jantung bayi sempat tinggi dan sudah terlalu lama juga dari mulai rembes ketuban, budok memutuskan untuk "membantu" bukaan saya. Maksudnyaaa?? Jadi ketika kontraksi datang, meski bukaan belum lengkap, saya disuruh mengedan dan beliau bantu meng"utak atik" jalan lahir bayi... hueeeeee.. mantap lah rasanya.

Tapi memang ga sampe satu jam, bukaannya uda mau lengkap aja. Dengan posisi satu kaki dipegang suster, satunya lagi dipegang budok, di atas saya ada yang bantu dorong perut, dan disebelah kanan pa suami nyemangatin, mari kita ngeden teruuss.. pa suami suka jadi latah ikutan ngeden haha, sama budok diketawain "suaminya ga papa, ga ngeden juga" xp. Alhamdulillah meski mulesnya semakin mantap, saya ga marah-marah kali ini, nangis sih sedikiiiiittt hihi xp
 
Dan seperti lahiran thifa, ngeden berkalikali ko ya ga brojol-brojol =( ini emaknya yang ga bisaeun atau gimana sih. Semuanya nyemangatin, dan entah tipuan biar saya semangat aja atau emang beneran, pada bilang "ayoo kepalanya uda mulai keliatan tuh" .. tapi ko ga keluar-keluar siiiihhh, susah amat =(

Sampai akhirnya ngeden entah ke berapa kali, saya menatap lurus ke depan dan ada mamah di sana. Iya, karna uda cukup akrab ama budok, kan kaka saya juga lahiran dibantu beliau, jadi mamah diijinin tetep ada di ruangan, tapi di belakangnya para tenaga medis yang bantu lahiran aja. Ketika itu lelah hampir menemui batasnya, menatap mamah hadir di sana, dan sempet ada anggukan menyemangati, meyakinkan saya bahwa sebentar lagi semuanya selesai, entah ada kekuatan dari mana, saya semangat lagi buat ngeden sekuat tenaga.

dan mulai beneran kerasa, ada kepala mau keluar dari jalan lahirnya. Mengedan sekali lagi.. dibantu guntingan budok.. eerrgggh.. akhirnya pukul 20.50 utun-2ku hadir ke dunia. "Alhamdulillah.. nuhun yaa" terdengar dari sisi kanan saya dan kecupan manis mendarat di kening. Nuhun juga ya abi, udah mau nemenin =')

Agak lama sampai akhirnya dia menangis. Nafasnya memburu cepat dan ternyata air ketuban saya mulai hijau. Hanya sempat melihatnya sekejap, mengecupnya sedikit, dan terperangah "kooo yaaa miriiip amaaat ama bayi yang disodorin 20 bulan yang lalu" xD. Ade harus langsung diobservasi. Ga pake IMD. Tapi saya juga menerima sih karna memang kondisinya yang tidak memungkinkan. Tapi alhamdulillah setelah observasi dan serangkaian tes, ade positif tidak terinfeksi =) sehat, 3,2 kg, 49 cm, dan sungguh athifa jilid dua, mirip ama tetehnya.

Kami beri nama ia, Sabia Izzatunnisa. Sabia artinya mempesona. Izzatunnisa perpaduan dari dua kata, izzah = mulia dan annisa = perempuan, perempuan yang mulia. Semoga menjadi sebaik arti namamu ya nak =) kecup hangat dari ibu, abi, dan teteh thifa =*


12.7.13

NgaBLOGburit

Ngabuburit itu istilah bahasa sunda yang sudah umum digunakan oleh masyarakat kita pada saat bulan Ramadhan. Asal katanya burit yang artinya sore. Yah kalau diartikan bebas, ngabuburit itu berarti berkegiatan di sore hari, sambil menunggu adzan magrib, waktunya berbuka puasa.

Pentingkah ngabuburit itu? Yah kalau menurut saya, daripada ngelamun dengan perut keroncongan berujung resah gelisah mendingan berkegiatan kan ya?

lalu apa kegiatannya? ya tentu saja akan lebih baik berkegiatan yang bermanfaat. Judulnya juga menunggu waktu berbuka puasa, kalau diisi dengan maksiat, sekalian aja buka dari subuh, tak berguna lah itu menahan lapar, dahaga, dan nafsu seharian.

Kegiatan yang paling baik tentu saja beribadah langsung kepada Allah dengan mengaji, berdzikir, atau menghafal qur'an. Tapi banyak juga kegiatan lain yang bisa dilakukan yang insyaAllah tetap baik dan bermanfaat.

Jaman saya kuliah dulu, sempat bareng beberapa teman mengumpulkan dana untuk dibelikan makanan buka puasa yang akan disebarkan ke orang-orang yang kurang mampu, biasanya para tukang becak, tukang sapu jalanan, tukang angkut sampah, tukang jualan pinggir jalan, atau pengemis. Jadi siang-siang kami menyiapkan makanannya, sore hari ngabuburit menyusuri jalanan bandung untuk berbagi makanan buka puasa. Seru, bermanfaat, dan insyaAllah berpahala.

Rasulullah Saw. bersabda, “Barangsiapa memberi makan berbuka orang yang berpuasa, maka baginya seperti pahala orang yang berpuasa dan pahala orang yang berpuasa itu tidak berkurang sedikit pun.” (HR Tirmidzi)

Anak-anak di kompleks perumahan saya ngabuburitnya dengan mengikuti kegiatan di masjid : mengaji, mendengarkan cerita tentang nabi, atau kadang menggambar. Alhamdulillah DKM masjid komplek kami memfasilitasi kegiatan ini. Kegiatannya ditutup saat waktu magrib, berbuka bersama dengan takjil bergiliran dari warga kemudian solat berjamaah. Waktu saya kecil dulu juga sempat ikutan. Saya sampai hafal tetangga mana yang suka ngasih takjil enak dan menandai tanggal dimana beliau akan mengirim ke masjid hahaha. 

Buat ibu-ibu, seksi konsumsi rumah tangga, ngabuburitnya tentu saja dengan berkegiatan di dapur, menyiapkan menu berbuka untuk warga rumah. Nah ini ibu-ibu satu ko malah ngeblog bukan ke dapur? hehe .. mumpung makanannya tadi sudah sempat beli, dua bocah cilik lagi pada bobo sore, jadilah mencari kegiatan ngabuburit yang lain. 

Mari ngablogburit, mumpung sempat =D Semoga tulisan yang sedikit ngecapruk ini tetap memberikan manfaat.  Semoga jadi jalan rezeki juga dapat 500 ribu buat nambah-nambah ongkos mudik hihihi.. aamiin

5.7.13

di pojok perina rumah sakit hermina

Sama seperti tetehnya, ade juga kena jaundice a.k.a kuning yang mengharuskan difototerapi di rumah sakit.

Sebelum pulang dari rumah sakit pasca lahiran, hasil tes bilirubinnya 9mg/dL (yang mana normalnya di bawah 10).. normal yaa? iya normal, alhamdulillah, meski fisiknya uda mulai keliatan kuning ketika itu. Dokter ngijinin pulang, susuin aja yang banyak katanya. Tapi mengingat golongan darah saya yang O dan lagi-lagi, anakku ngikut golongan darah bapak'e B, beliau memperingatkan untuk waspada. Katanya nama kasusnya, ABO. Iya, kalo ibunya bergolongan darah O dan si anak berbeda, kadar bilirubinnya mudah untuk meninggi. Jadi, 2 hari setelah pulang, wajib untuk cek darah ulang, buat diliat lagi kadar sang bili itu tadi.

Saya awalnya agak pede karena ade nennya banyak, pipis+pupnya pun rajin, berarti kan bilirubinnya kebuang yaa. Tapi eh tapi.. begitu dicek lab lagi, uda jadi 17 mg/dL aja lahhhh.. fyuuuuh.. 17.. pemirsa.. aku lemas pas buka sang amplop dari lab sebelum masuk ruang dokter. Dalam 2 hari naiknya tinggi amat. Sangat berusaha menahan diri untuk tidak berpikir "seandainya saya ga bergolongan darah o, keknya anak-anak ga akan tinggi-tinggi amat kadar bilirubinnya, ga perlu ampe disinar segala"..... "Seandainya" itu emang dekat dengan bisikan setan ya, bisa berujung ga bersyukur.. duh astagfirullah... Pada akhirnya berusaha ridho dan mengumpulkan 'nyawa' buat siap-siap menghadapi tantangan ini. Saya yakin dokter pasti ambil keputusan buat disinar, saya juga ga mau ambil resiko, perawatan sendiri di rumah dengan kadar bilirubin setinggi itu.

Jujur aja, masi trauma dengan sinar menyinar ini. Masi kebayang lelahnya waktu pas jaman thifa disinar dulu. Kondisi badan yang masih pemulihan pasca lahiran ditambah mesti standby di rumah sakit buat nyusuin, mompa, lalu nyetok asip, sungguh bikin cape fisik dan mental. Dan kalo dipikir-pikir, waktu itu begitu lelah karena kami keukeuh ingin asi eksklusif, ga pake bantuan sufor. Padahal kan awal lahiran, asi belum terlalu melimpah, jadinya bener-bener kejar-kejaran stok asip, kalo lagi kosong stoknya yaa mesti nyusuin langsung, jadilah ibu mesti standby kan yaa di rumah sakit. Waktu itu belom ada bocah lain di rumah, jadi yaah sapoe jeput di rumkit juga ga masalah, kali ini ada tetehnya yang mesti diurusin juga selain si bayi. kekmana inii.... Emang sih bisa dititip di neneknya, dan thifanya pun anteng nian kalo sama nenek, tapi kaaan, ibu pingin ketemu thifa tiap hari jugaaa, pingin tetep ngurusin thifa jugaaa.. Jadi kemarin abis diperiksa dokter dan positif harus disinar, ada sekelibat pikiran jail di otak saya.

"Udahlah kalo malem atau abis stok asip mah pake sufor aja.. biar bisa pulang, ga seharian di rumah sakit, masih bisa ketemu + bobo bareng thifa.. tar abis disinar baru fokus full asi lagi"

Seuuus.. saya uda mau googling aja sufor yang paling "sedikit" kadar gulanya apaan. Uda kepikiran buat minta suami nyari ke supermarket sebelah hermina. Kalah sebelum berperang begini yaa.. ah buibu macam apa sayaaa =( Dan kemudian hati saya pun tertohok tajam ketika pa suami beres ngurusin administrasi buat rawat inap ade, langsung ngobrol ama suster dan nanya-nanya berapa banyak asip yang harus kami stok buat ninggal ade semaleman, langsung menyusun strategi dan memaparkannya ke saya, gimana caranya biar ade teuteup bisa minum asi dan saya bisa pulang juga buat istirahat di rumah kalo malem dan nemenin thifa. iih malu ga sih?? maluuu.. sungguh. Untung saya belom bilang ama dia soal si kotak susu yang sempet menari-nari di pikiran saya.

Ade disinar 3 hari 2 malem, asi eksklusif? iyaa.. alhamdulillah =) Tiap hari pulang dan bobo bareng thifa? iyaa.. alhamdulillah, bahkan bisa maen-maen dulu sebelum dia bobo. Pengalaman 20 bulan yang lalu sebenernya selain menyisakan trauma, memberikan saya pelajaran juga, manajemen menyusu+memompa. Hamdalah nyusuin ade kali ini ga kenal lecet, pelekatan udah oke, dan ga stres pas mompa awal cuma dapet 30 ml doank.. pompa aja teruuus kakaaaa. Saya lebih santay.. pagi dateng ke rumah sakit, mompa, nyetok, nyusuin ade langsung, ade bobo, keluar cari makan bareng suami (akhirnya bisa kencaaaan beduaan.. hehe ada hikmah di balik segala kejadian xp) , balik rumah sakit kalo ga nyusuin langsung ya mompa lagi, istirahat bentar, mompa lagi kalo masi sempet, nyetok, magrib pulang, mandi makan dkk, main ama thifa, mompa lagi (kalo d rumah karna rileks, hasil pompaan biasanya lebih banyak), uda gitu tinggal pa suami ganti profesi jadi kurir asi, bolak balik hermina anterin asip yang uda saya pompa di rumah buat nemenin malemnya ade. Dan sang kurir ini bisa ampe 3 kali balikan cimahi - pasteur dalam semalem buat nganter sang asip. Karena ya itu tadi asinya belom melimpah jadinya yah stok asipnya kejar-kejaran ama waktu minumnya ade. Alhamdulillah cuma 2 malem ya bi.. kurang tidur, menembus angin malem, buat kami ... hatur nuhun buat perjuangannya yaa.. anyone can be a father, but it takes a real man to be a dad =') abi mah lebih edun daripada superman lah pokona mah.. superman mana pernah jadi kurir asi hihi (tapi dia nyelametin dunia sih, tapi dia mah boongan hehehe.. abi mah nyata, ada!) .. aah life is so  much easier when a husband is you.. thank youuuu .. aku padamuuuu =')

Tapi sesungguhnya dengan difototerapinya ade banyak ngasih 'sesuatu' juga buat kami

Yang pertama, nambah temen, memperpanjang tali silaturahmi.. jadi yah kan di ruang perina itu ada satu pojokan yang dijadikan ruang menyusui, cuma pojokan ruangan yang digordenin gitu sih, ada sofa, meja, dan pompa asinya tentu saja. Tempat busui-busui yang oroknya dirawat di perina karena kuning atau sakit buat nyusuin sang anak atau pompa memompa. Entah karena lagi senasib sepenanggungan atau gimana, suka jadi obral obril di ruang itu, dan seruuu obrolannya hihi. Obrolan awal sih pasti tentang kenapa anaknya, kalo kuning pasti nanya kadar bilirubinnya berapa, terus ngobrolin dokter anaknya siapa, tar berujung dsog-nya siapa, dan jadi cerita-cerita pas lahiran gimana. Seru deh ada yang 2 hari 2 malem aja lah itu di ruang bersalin, ada yang sungsang tapi doi keukeuh pengen lahiran normal ke dokternya dan akhirnya dokternya ngalah, hamdalah bisa .. ih luar biasa yaa. Ada juga yang BB bayinya pas lahir 4,2 kg, lahirannya normal dan tanpa jaitan.. huwaa masya Allah. Terus kemaren kebeneran hampir semuanya orang sunda, jadi yaah ngobrolnya pun pake basa sunda, becandaannya pun nyunda, hihi bodor. Pernah satu kali, tiga busui ngumpul, semuanya lagi mompa, kita ngobrol ngalor ngidul, ketawa ketiwi, dan semuanya ga sadar uda berapa banyak hasil pompaan.. eh ternyata mancer aja lah itu asi, saya ampe bisa dapet 110 ml sekali mompa, alhamdulillah =D emang bener kalo ibu hepi itu asi lancar jaya yaak hehe. Akhirnya jadi tuker-tukeran nomer hape ama pin bb deh ama para busui itu, alhamdulillah nambah temen =)

Selain nambah temen, dengan disinarnya ade, kami juga diingatkan untuk semakin  bersyukur. Sungguh disentil deh ini mah. Perina di hermina itu kan gabung ama ruang NICU/ICU anak yaa. Jadi sbenernya bayi sehat di sana sih 'cuma' yang kuning aja. Selebihnya anak - anak yang butuh perawatan intensif. Mulai dari bayi prematur sampai dengan anak-anak dengan penyakit beragam. Ada bayi yang tersedak asi, masuk ke paru-parunya dan akhirnya menimbulkan infeksi. Perawatannya macem-macem lah, ampe si bayinya dipuasain segala, terus diinfus dari kepalanya.. ihiks ='( Waktu ade masuk perina, si bayi uda 18 hari di sana. Orang tuanya asal tasik. Si ibu uda 18 hari itu nginep di hermina, di ruang tunggu, kalo wikdey sendirian karena suaminya kerja. Si bayi anak kedua, anak pertamanya dititipkan di neneknya di tasik. Suatu kali pernah sang ibu bilang sambil lalu "iya nih pengen cepet pulang, kangen si kaka, uda mau 3 minggu aja ga ketemu" tapi tetep sambil senyum, tegar banget, tapi keliatan dari matanya kangennya uda membuncah sangat itu mah. Aku tertunduk malu, baru setengah hari ga ketemu thifa aja uda suka melow swallow, dikirimin foto sang bocah lagi ketawa main perosotan pas ibunya di rs, aku balilihan sambil mompa.. kangeeen. Gimana kalo 3 mingguuuu ga ketemuuu!!? ayoo anggun, bersyukur yaa!! jangan dikit-dikit mewek juga yaa!!

Dan yang paling menyayat hati di perina ini, ada bayi 10 bulan kena leukemia ="( namanya almira.. ada ceritanya di sini. Tiap lewat ruang nicu tempat dia dirawat, saya cuma berani lirik sedikit (kamarnya kan berkaca jadi keliatan), ga tega liat anak sekecil itu dengan banyak luka di badan akibat kemo dan selang infus di kedua tangan ='(.  Beberapa kali ngobrol sama neneknya di ruang tunggu, beberapa kali juga ketemu ama ibunya. Uda hampir 4 bulan mereka bulak balik rumah sakit buat penyembuhan almira dan entah udah berapa banyak harta benda yang habis untuk biayanya.

Pernah satu kali sang nenek ngobrol ama saya
"ini ada temen, lagi kena musibah, ngsms.. saya bisa bilang ke dia, sabar yaa, Allah mah ga akan ngasih ujian di luar batas kemampuan hambaNya. Ngomong mah gampang ternyata ya teh. Saya sendiri malah sering mikir ko gini sih Ya Allah, musibah meni gini-gini amat, kadang suka mikir ga adil..  susah yaa sabar teh"  
Udah gitu beliau nunjukkin foto-foto almira ketika masih sehat. Aah lucu nian, gembil, dan ceria. Sang cucu satu-satunya ini jadi kebanggaan dan kesayangan. Ketika itu saya speechless dan cuma bisa tersenyum kepadanya.

***

Bu, maaf ya waktu itu sungguh saya bingung mesti ngomong apa. Bingung mencari kata-kata yang setidaknya bisa membantu menguatkan. Yang kepikiran itu cuma "sabar ya buu" tapi untuk mengutarakannya saja, saya malu. Dengan ujian yang sangaaat jauh lebih ringan dari yang ibu alami, keluhan saya kayanya ratusan kali lipat dibandingkan ibu. Memang sabar itu ga mudah ya bu. Tapi Allah menjanjikan, bersama kesulitan ada kemudahan. Kita wajib meyakininya.

Ga banyak yang bisa saya lakukan, semoga dengan menyebarkan link informasi tentang almira ini, bisa sedikit membantu ibu dan keluarga yaa. Semoga ini bisa jadi salah satu kemudahan dalam kesulitan ibu sekeluarga. Semoga semakin banyak tangan-tangan baik yang tergugah untuk membantu pengobatan almira.

Teriring doa, Semoga Allah menyembuhkan penyakit almira, tanpa sakit lagi setelahnya.. Semoga Allah juga menguatkan, memberikan kesabaran untuk ibu sekeluarga.

Fa innamal usri yusrainna mal usri yusra ..........

25.6.13

hermina

athi ... | fa
muttaqi ... | ya
yang can ... | tik
anak i ... | buu
ibu ang ... | ngun
abi her ... | MINAAA!!

hahahaaa =)))))

Dari jaman doi di perut, tiap bulan ke sana. Borojol ke dunia, di sana juga. Imunisasi, berobat kalo sakit, ya ke hermina juga. Kontrol hamil ade, di semarang atau pun di bandung, ke hermina lagi. Lahiran ade.. ya mana lagiiii.. hermina tentunyaaah hihihi.. wareg kamu ke sana yaa atipoooong =D nepi ka hapal xp

Sabar yaa abi hermina rinaldi hidayat .. athijeh aja sekarang uda bisa diubah ko jadi athifa..hermina pun akan segera berganti menjadi heri hihihi =D 

19.6.13

pertemuan perdana the sister =D


waaah ibuuu.. ada ade bayiiii




hmm.. ade bayinya cantik ya bu

sayaaaang ade bayiii.. nanti kita maen bareng yaaa =)


Alhamdulillah, tanggal 10 Juni 2013 lalu, thifa udah resmi jadi teteh, saya resmi jadi ibu-ibu, dan abi resmi juga jadi bapa berbuntut dua yang bentar lagi umurnya kepala tiga *iiiih tuaaa.. hihihi xp*

Dari semenjak hamil, selalu penasaran bakal seperti apa reaksi thifa ketika ketemu adenya nanti. Pertemuan perdana di selasa pagi itu berlangsung dengan manisnya.. seneng liat banyak senyum di mukanya sang teteh.. alhamdulillah =')

Lalu bagaimana reaksi ketika pertama kali liat sang ade menyusu.. manis jugaaa meski terlihat bingung. Pengen duduk depan ibu ngeliatin, sambil bilang 

"bayi.. neneeen"
"iyaah ade bayinya nen dulu yaa.. thifa mau nen?"
"naaa .." sambil geleng kepala

Aaaahhh.. terharaaaa dibuatnya.

Laluuu apakah selalu semanis itu? Nggaaa ternyata hahaha.. Apalagi kalo sang teteh lagi mengantuk dan rungsing. Ade ga boleh digendong ibu.. ga boleh nen juga. Kalo udah kaya gitu gimana? yah nenek, kakek dan abi turun tangan =D Alhamdulillah abi kemaren bisa cuti cukup lama, jadi waktu bermain ama si teteh cukup banyak.. si anak ga terlalu merasa kehilangan =)

Kalo lagi ga ngantuk sih dan moodnya bagus, asik sekali liatnya.. si dede diciumin, disayangsayang. Kalau ibu lagi nyebokin, tetehnya ikut riweuh berkutat dengan kapas dan popok hihi. Kalo lagi nen pun, ga ganggu sama sekali. =) 

Sejauh ini, tersedih pas tetehnya demam, pingin nemplok ibu, dan ade nangis lapar minta nen.. yups.. bisa dipastikan ibunya ikutan mewek dengan suksesnya.. yang nangis jadi tigaan deh xp Mau membelah diri aja dooonk ini kalo bisa.. tapi kan ga bisa yaa, jadi ya sudahlah.. hehe.. banyak sabar, banyak minta kemudahan kepadaNya. 

Hampir 10 hari beranak dua, seru sekali, alhamdulillah =) Cerita lahiran dan lain-lain nya menyusul yaaa.. semoga bisa curi curi ngblog *me time ku iniiiih..hihihi*. Ini pun bisa kutak ketik karena dua bocah alhamdulillah bocinya berbarengan hehe.. rejekii

udahan dulu yaa, siap jaga kembali, ada orok yang bangun, kaget ama suara kentutnya sendiri haha =D yu dadah babay.. doakan kami sehat selaluuu   

It’s never easy to say goodbye

Itu status bbm saya sekitar 2 bulan yang lalu. Saat ngedadak mesti mudik mbandung dan ga akan balik nyemarang lagi karena sekalian persiapan kelahiran utun-2.

Dan jadi status bbm pa suami juga di hari jumat 31 mei 2013 yang lalu. Hari terakhir beliau ngantor di PLN kit lontar semarang. Dengan profile picturenya si meja kerja yang sudah rapih dan bersih dari barang-barangnya. Ngeliatnya bikin campur aduk perasaan, antara terharu, sedih, tapi penasaran juga dengan kehidupan yang akan datang nanti. Dan tentu saja bikin memori selama di semarang berseliweran di pikiran.

Yup, resmi sudah kami pindah dari semarang.  4 tahun untuk suami, 2 tahun untuk saya, dan 1 tahun untuk thifa.

Dengan 3 tempat tinggal yang berbeda : kos-an bu eko, kontrakan di bukit agung yang mana tetangga depan rumah melihara 3 anjing yang dibiarkan berkeliaran begitu saja di jalanan (bikin horor, kakaaa, jadi mari kita pindah), dan terakhir kontrakan di ulin2 -yang-sungguh-super-pibetaheun. =)

Di sana pertama kali thifa belajar makan, duduk, ngerangkak, sampai akhirnya bisa jalan. Tiap pagi dan sore hari selalu ngajak maen keluar. Maen kelinci di rumah mba nita, beli sayur di mbak sur, maenin alat-alat jahit di rumah bude nur (pleus ngabisin kentang, makaroni goreng, atau singkong rebus bikinan mbah sarimin -_-‘.. thifa loh yaaah, bukan ibunya), atau nyabutin bunga yang nongol di pager rumah bu mardi (maaf ibu), liat kucing depan rumah bu eka, ngejar-ngejar ka elgi maen sepeda, nongkrong nemenin mbah yo jualan di pos kamling, nyamper fian terus kejar-kejaran ama si bocah sepantaran itu, atau kalo ngga duduk di teras rumah mbah sri sambil meluk keler kueh xp

Alhamdulillah, di sana thifa banyak yang sayang, banyak yang ngajak maen. Lingkungan bertetangga yang sungguh hangat.  Di sana juga, akhirnya ibu bisa hafal mars pkk hihihi *penting*. Dan yang paling luar biasa, denger cerita abi pas pindahan kemarin. Itu para bapak-bapak sejak pagi uda nongkrong aja depan rumah, judulnya perpisahan padahal mau bantuin angkutin barang. Setengah jam aja beres semua barang keangkut, ampe si agen pindahan nya kebingungan, ko ya cepet amat. Bapak-bapak sibuk bantuin angkatin, ibu-ibu ga kalah heboh. Bawa meja ke jalan, terus gelar konsumsi aja lah buat semuanya..huhu.. akeu yang ga ada di sana aja, meni terharaaa dengernya. Apalagi kalo nyaksiin langsung, menetes sudah ini air mata. Makasih yaa ibu2 bapak2, warga Ulin-2. Sungguh menyenangkan bertetangga dengan kalian, insyaAllah takkan terlupa. Semoga segala kebaikan dibalas Allah dengan berlipat ganda.


Selain tetangga yang baik hati, alhamdulillah teman kerja abi pun sareru sekali. Bakal kangen deh botram sambil ketawa ketiwi di rumah nisa, ngebaso, nongkrong ke car free day bareng-bareng, wisata kuliner berjamaah, nyuporterin tim futsal atau belanja baju lebaran bersama =D makasih juga ya om tante, suka pada ngasuh thifa kalo lagi ada kumpul bareng.. iih pasti kangen deh ama kalian semua.. belom kelaksana nih ke cimory bareng, liat sapiii hihi. Semoga pada betah di kantor yang baru nanti yaa.. di kotanya masing-masing. Sukses selaluuu =)

Awal – awal tinggal di semarang, mungkin ga doyan ama kulinernya, selaluuu aja bikin kangen bandung kalo udah gitu teh, tapi makin lama setelah icip sana sini.. oh sungguh aku pasti bakal kangen sego liwet bu karno depan sarinah, tahu baxo bu pudji, tom yum di foodcourt ada swalayan, tahu gimbal setiabudi, iga bakar rempahnya djatilegi ama mie tek-tek mamang jualan keliling (yang dimasak pake areng itu looooh).. sluuurp. Jadi laper kaaan...

Alhamdulillah.. begitu banyak orang dan tempat di semarang yang memberi kenangan manis untuk kami.

Hermina pandanaran dengan dokter-dokternya.
Mesjid rs karyadi, mesjid undip, sd nurussunnah dengan kajian-kajiannya.
Pasar damar yang sering jadi tempat tujuan kalo wiken kami jalan-jalan pagi.

Bus trans semarang, yang alhamdulillah menuntaskan kepenasaranan kami ajak thifa keliling kota naek bis. Soale begitu balik dari dieng, doi jadi sangat doyaaaaan sekali liat bis, tiap liat di jalanan langsung tunjuk-tunjuk sambil bilang ‘bisss..bisss’. Dan tentu saja diajak maen naik bis, doi senaaang sekali, ga mau turun pemirsah dan ga mau pulang, nyampe rumah ga mau masuk, masi nunjuk-nunjuk aja ke jalan.. huaaa emak bapak suda teparrr xp

Ooh tak lupa, beberapa laundry kiloan..yang sungguh telah banyak membantu kami. Ahh apa dayaku kalo tak ada kalian *menatap hampa setrikaan*

Makasih ya semarang... untuk berjuta kenangan manis di sana. Makasih sudah mewarnai masa awal kehidupan berkeluarga kami dengan cerah ceria.

Betah sekali tinggal di sana.. itulah mengapa bikin sulit untuk mengucap selamat tinggal. Tapi seperti om faqih bilang “if u brave enough to say goodbye, then life will reward u with a new hello” =)

Baiklaaaah.. dadaaah semaraaaang... Makasih yaaa .. insyaAllah kalo ada jodoh dan rejeki, kita bakal mampir main-main di kotamu lagi. Tetaplah jadi kota yang jarang macet yaaa

Daaaaan..
Hallooooo surabaya.. baik-baik sama kami yaaa =D
*Sekarang mah baik-baik ama abi dulu aja ketang.. ampe ketemu ama insyaAllah trio cantik tar abis lebaran yup hehe*

Bismillah... lets the new life begin

31.5.13

DIY : baby shoes

Jaman hamil thifa bikin proyek kecil-kecilan yang dikasi judul : ibu's project. Waktu itu karna masi banyak waktu bengongnya (belum ada bocah cilik di rumah yang bisa diuwel-uwel =D) dan daripada ngalamun nunggu suami pulang kerja, jadinya cukup banyak berkreasi.

Hamil kali ini, kepingin juga bikin sesuatu buat si bayi, akhirnya cari inspirasi, googling-googling, mau bikin yang gampil aja deh. Akhirnya berniat bikin sepatu bayi.. ga pake metode crochet kaya biasa, kali ini mah mau jait menjait aja, biar cepat, berhubung curi curi waktunya juga keknya sulit hehe.

Bener aja kan pas bikin si sakadang sepatu dengan kondisi si bocah cilik lagi cenghar, belom bobo, yang ada direcokiiiin terus. Kain flanel dijadiin lap pel, benang pakujut, kertas pola dikrewes-krewes.. heu yu mari -_-"

Tapi hamdalah beres juga, yang keknya bisa beres dalam 1-2 jam aja jadinya menghabiskan waktu hampir seharian haha. Itu pun bisa fokus banget pas bocahnya uda merem bobo malem =D 

Nah judulnya sekarang mau berbagi tutorial (eciee gaya xp), cara membuat si sepatu cilik inih. Sapa tau ada yang mau bikin juga =D

Bahan - bahan yang dibutuhkan :
1. kain flanel polos
2. kain katun corak atau kain flanel corak
3. gunting, penggaris, pensil
4. kertas untuk membuat pola
5. jarum + benang

Cara membuatnya gampang aja

1. Buat dua buah pola : bagian atas dan bagian alas. Untuk bagian atas saya ambil tinggi : 13 cm .. lebarnya : lupa.. haha *uda lama siih bikinnya, yah dikira-kira aja lah yaa*. untuk yang alas, tingginya 12 cm.
2. cetak kedua pola di atas kain flanel polos, lalu gunting sesuai pola, masing-masing dua buah.
3. Ambil pola bagian atas, cetak 2x juga di atas kain flanel/katun corak, gunting.


4. Tarik garis 8 cm dari bawah untuk semua bagian atas, lalu gunting garis tersebut.
5. Gabungkan bagian atas yang polos dan corak dengan jarum, bagian polos di atas, siap untuk dijahit.
6. Satukan bagian belakang, mulai jahit dari bawah ke atas dengan tusuk feston.

7. Selanjutnya jahit mengelilingi lubang atas.
8. Setelah tergabung, ambil potongan kain flanel bagian alas. Jahit keliling dimulai dari bagian tengah belakang, masih dengan tusuk feston.
9. Taraaa.. setelah semua terjait, sudah hampir selesai. tinggal balik sang sepatu, sehingga bagian corak ada di luar.


10. Lalu tambahkan aplikasi sesuai selera. Saya sih judulnya kasi bunga (mirip bunga ga sih? hehe) lalu jait di bagian tengah depan sepatu
 
 dan sepatu cilik siap dipakai sang bayiiii =D




Sebenernya ada satu karya lagi yang kepengen dibikin, tapi keknya ga keburu, dan si peralatan berkreasi juga ga dibawa ke bandung.. jadi ya sudahlah, ibu bikin satu dulu aja ya deeee. Semoga pas di kaki dan hatimuuu hihi =) i love u =*