22.12.13

IBU, cinta tanpa akhir


Kasih ibu tak terhingga sepanjang masa tuh emang bener adanya yaa. Mulai dari ketika si anak masih di dalem perut bahkan sampai ketika anaknya akhirnya jadi ibu juga.

Begitulah mamahku ...

Pas hamil dulu di semarang lewat telpon sempet bilang kepingin pepes ayam bikinan mamah, saya sendiri uda lupa.. eh begitu mudik bandung, nyampe rumah pepes ayam uda nangkring dengan manisnya di meja makan. Apa pun keinginan anaknya kayanya selalu tercatat rapih di memorinya.

Ketika anakanaknya (saya+teteh) dipulangkan ke bandung dalam rangka menanti lahiran, selalu mamah yg setia nemenin kontrol ke dokter ketika para suami sedang jauh. 

Dan hampir di setiap proses kelahiran cucunya beliau mendampingi di ruang bersalin, bergantian dengan para suami. Iya saya bilang hampir, karena pas kelahiran cucunya yang ketiga beliau hanya bisa menanti kabar di rumah. Ketika itu kakinya sedang sakit hingga kesulitan berjalan. Waktu itu sempat saya yang menemani teteh di ruang bersalin sampai akhirnya suaminya tiba. Mamah sempat menelpon .. nelpon ke saya tentu saja, si teteh uda susyeh ngobrol lagi nahan mules :p 

waktu itu mamah bilang, "punten gitu nya ka teteh, mamah ga bisa kesana, nemenin teteh" suaranya tercekat menahan tangis.

Saya baru tau setelahnya dari tante yang menemani mamah di rumah, ketika itu beliau memang menangis. Mamah yang jaraaaang banget netesin air mata, ketika itu menangis tersedu-sedu sembari memukul mukul kakinya, merasa bersalah kenapa harus sakit di kala anaknya sedang berjuang melahirkan cucunya. Aah mamah.. :')

Di jamannya mempunyai bayi akses mendapatkan informasi seputar dunia parenting belum semudah saat ini. Ketika anaknya menjadi ibu lalu menjejalinya dengan informasi tentang asi eksklusif, mpasi rumahan, metode blw, nursing while pregnant, beliau menerima dengan pikiran dan hati terbuka. Tak pernah ada debat kusir tentang pengasuhan anak. Hatur nuhun pisan ya mah :) Ini sungguh membuat si ibu baru yang cupu ini merasa sangaaat dihargai :)

Dan beliau lah nenek kesayangan para cucu. Yah kebaikan hatinya emang bikin anak kecil nempel kaya perangko.Selalu diekorin kesana kesini. Minta digendong kesana kemari. Minta ditemenin main, ga boleh masak. Maaf ya mah, masiiih aja mamah direpotin hal beginian, padahal kayanya uda kenyang dulu pas jaman masih ngasuh kami waktu kecil. 

Hari ini hari ibu katanya. Harinya mamah. Biarlah dunia tau ada satu mamah hebat juga disini diantara berjuta-juta lainnya.

Ada mamah yang begitu penyabar dan penyayang. Jagoan masak yang tak terkalahkan. Mamah yang pepes ayamnya juara. Nenek kesayangan kami semua.

Sejatinya harimu itu setiap hari.. karena sungguh pun cintamu memang tanpa akhir, ga ada liburnya.

we love u too, mom. we'll always do :)

sehat selalu yaa :)

 

0 comments:

Posting Komentar