31.5.16

"Bu.. kenapa Alloh mencintai kita?"

Seperti biasanya malam ini ade tidur lebih dulu. Tinggal kami berdua di kasur, mengobrol sebelum tidur.

Saya anggap ini quality time kami. Sejak kehadiran adiknya, tentu waktu berduaan saja dengan si anak pertama ini sedikit berkurang. Momen sebelum tidur ini biasanya diisi obrolan tentang apa saja kegiatan kami hari ini. Apa yang bikin dia seneng dan mengajaknya untuk bersyukur. Seringkali juga anaknya minta diceritain kisah nabi atau dibacakan buku. Kalau dia sedang mau, kami murojaah surat yg sedang dihafalnya. Sampai nanti akhirnya dia mengantuk, minta diputarkan murottal dan diusap punggungnya lalu tertidur.

Dan malam ini di tengah obrolan kami, yang mana ketika itu dia memunggungi saya dan minta diusap punggungnya..  tiba tiba si bocah membalikkan badan dan memberikan pertanyaan kejutan..

"Bu.. kenapa Alloh mencintai kita?"

Reaksi pertama saya adalah "eh" sambil sedikit cengo hehehe.. lalu buru2 berdoa dalam hati "Ya Alloh .. mudahkan untuk menjawab"

.
.

"Mmmmm.. karna Alloh yang menciptakan kita. Kaya teteh kalo bikin bikin sesuatu.. tuh yg kucing2an di tempel di pintu, boleh ga ada yg rusakin? Ada yg sobekin?"

"Ga boleh!"

"Karna teteh suka kan.. teteh sayang ama bikinan teteh. Makanya kalo ade nyoret2 gambar teteh, teteh suka nangis ya? .. Alloh juga gitu, Alloh yg nyiptain kita.. yg bikin kita, makanya Alloh sayaaang sama kita."

"Ooh" jawabnya pendek.

"Teteh sayang ga sama ibu?"

"Sayang"

"Kenapa?"

"Soalnya ibu baik"

"Nah berarti kalo teteh jadi anak baik juga Alloh pasti makin sayang yaa?"

"Iya"

"Makanya jadi anak baik yaa" 

.
.

Dan obrolan selanjutnya pun menohok hati saya

"Aku baik.. tapi ibunya jangan marah2 kaya tadi yaa"

..........
......
....

Iya, tadi sore selepas dua bocah mandi, saya ga bisa menahan diri untuk ga berbicara dengan nada tinggi pada mereka. Pasalnya ade yg belom sempat berhanduk, badannya masih basah oleh air, udah kabur duluan berlari menuju ke kamar tidur untuk ganti baju. Saya.. panik! Khawatir anaknya terjatuh karena licin.

"ADEEE .. BELUM PAKE ANDUK IH. LICIN. TAKUT JATUH!!"

Dan si bocah dengan cengiran yang khas, hanya berbalik badan sebentar, menatap saya.. lalu kembali berlalu sambil berlari. Persis cinta pas ngambek ama rangga di toko buku bekas karena dikata2in ga berpendirian. Bedanya yang ini mah ngebalik badanna bari seuri lain jamedud.

Kenapa ga dikejar? Waktu itu saya lagi ngandukin bocah yang satunya. Tapi Alhamdulillah anaknya ga jatoh.. selamat sampai kamar dengan cengiran kemenangan. Fyuuuh

Di kamar, saya handukin anaknya sambil kesel. Mungkin akumulasi kelelahan hari ini juga yaa sampai akhirnya saya jadi emosi dan mulai meledak.

"GA BOLEH KAYA GITU LAGI. ADE BADANNYA BASAH, BANYAK AIRNYA, TAR LICIN LANTAINYA. KALO JATOH GIMANA? YANG SAKIT SIAPA?"

dan dua bocah dengan culasnya kompak menjawab "ibuu" sambil ketawa ketawa

Masya Allooooh .. astagfirulloh :'(

"GA USAH KETAWA KETAWA. GA ADA YANG LUCU. YANG SAKIT BUKAN IBU. UDAH PAKE BAJU AJA SENDIRI"

dua bocah diam.. ibu lalu ngagoler di kasur nutup muka pake bantal.. narik nafas panjang. Menenangkan hati ceritanya. Fyuuuuh fyuuuuh.

Tapi da budak leutik mah yaa.. gampang sekali mencuri hati.. kedengeran suara mereka kerja sama milih dan make baju, lucu nian, hati ibu luluh juga. Ujung2na mah dibantuin meski sambil diem. Hehehe.. akur lagi pemirsa.

Tapi rupanya membekas sekali di hati teteh yaa. :( :(

..........
......
....

"Ibu ga akan marah marah, kalo teteh adenya nurut, mau dengerin ibu"

"Kalo aku nya ga nurut, ibu kasih tau nya pelan pelan aja"

"Iyaa maaf ya.. tadi sore ibu takut adenya jatuh, soalnya licin"

"Nah gitu.. ngomongnya pelan pelan kaya barusan"

"Iya insyaalloh.. maaf ya. Teteh adenya juga dengerin ibu yaa" ..

Bocahnya diam lalu mengangguk.

Sesungguhnya udah mau menetes ini air mata. Si bocah pun ngomong sambil berkaca kaca.

Akhirnya kami pelukan. Dia tertidur.

***

Betapa malam ini saya bersyukur akan segala nikmat dari Sang Maha Pecinta.

Dikaruniai anak solehah yang mau mencari tahu tentang Tuhannya.
Diingatkan lewat mulut kecilnya bahwa khilaf saya bisa membuat luka cukup dalam.
Dan alhamdulillah.. bisa memperbaikinya hari itu juga.

Semoga si bocah yg satu lagi pun mau memaafkan ibunya ini yang mesti banyak belajar sabar lagi.

Semoga selalu dimudahkan dalam membesarkan, mendidik, membimbing mereka agar selamat di dunia dan di akhirat.

Semoga bocah bocah ini bisa menjadi anak yang solehah, lembut hatinya, mau mendengarkan, dan istiqomah di jalanNya.

Semoga kelak kita semua bisa berkumpul kembali di surgaNya.



Dan sekali lagi si guru kecil memberikan pelajaran kepada ibu. Hatur nuhun neng geulis. Barokalloh.