15.8.13

namanya, sabia izzatunnisa

Udah dua bulan sejak kelahiran ade dan saya belom nyeritain proses kelahirannya di mari. Sampe udah hampir lupa beberapa detil kejadiannya. Padahal uda janji (ama diri sendiri) pengen nulis di blog buat kenang-kenangan. Kan seru yaa kalo anak-anak uda gede ntar terus baca proses kelahirannya kek gimana, biar mereka tau perjuangan ibunya heuheu, yah biar nanti teh ibunya didoain gituh maksudnya.. kan lumayan hehe.. yah nak yaa, doain ibu masuk surga.. aamiin =D

ceritanya dimulai dari... emmmm kepulangan ke bandung aja yaa

Jadi seperti kelahiran thifa, kami pun berencana pulang ke kampung halaman ketika lahiran anak kedua. Makleum di rantau tak ada sanak saudara dan jujur saya belum sanggup di rumah sendirian dengan newborn baby dan masih harus mengurus hal-hal kerumahtanggaan, ditambah kali ini ada bocah cilik yang lincah. Jadiii.. pulangkan sajaaa aku pada ibukuuuu =D

Awalnya mau pas minggu ke 34 kehamilan kami mudik, tapi karena ngedadak abi ada tugas dines luar kota aga lama dan dengan perut bureuteu di usia 32 minggu kehamilan saya uda mulai kewalahan ngejar-ngejar nengnong thifa yang hobi lari-lari, jadilah kami pulang ke bandung..eh cimahi.. lebih cepat dari yang direncanakan.

Dulu pas hamil thifa saya belum terlalu kenal dengan yang namanya 'gentle birth'. Saya cuma taunya lahiran itu bisa dengan bantuan bidan atau dokter, mau di rs, rumah bidan, klinik bersalin.. bebaaas, sesuai kepengen dan budget aja. Dan proses lahirannya sendiri dimulai dengan bukaan mulut rahim, biasanya disertai flek,  lalu kontraksi, setelah bukaan lengkap mulai mengedan, bayi keluar, ngeden dikit lagi buat keluarin plasenta.. bereees *ih tampak gampil gitu ya? heuheu*

iyaa iyaa saya tentunya tau melahirkan itu sakit. Pasti itu juga jadi salah satu alasan kenapa surga ada di telapak kaki ibu. Tapi yaa waktu itu ga kebayang sakitnya kaya gimana. Dan saya kurang mempersiapkan diri untuk menghadapinya. Persiapannya lebih ke persiapan fisik. dan ternyata untuk melahirkan dibutuhkan kesiapan mental yang kuat, kepasrahan yang besar dari seorang ibu. Dan waktu lahiran pertama, saya gagal dengan hal ini. Ga terima dengan rasa sakit yang datang, saya berujung teriak-teriak. Suami memandu olah nafas, saya yang kesulitan ngikutin malah jadi marah-marah ama dia xp, disuruh jangan ngeden ama suster karena bukaannya belom lengkap, saya pengen ngamuk rasanya.. susaaaaah ari susterrrr, nyang bener aja dorr!! Jadi yaaah katanya sakit ketika lahiran itu jangan dilawan, tapi harus diterima dengan pasrah, yah kalo ga sakit gimana anaknya mau brojol, justru makin sakit makin dekat waktu si anak lahir. Dulu saya masih belum ngeh dengan hal ini. Yah tapi alhamdulillah terlewati juga meski menyisakan sedikit trauma. Awal awal abis lahiran saya pasti sensi abis kalo ditanya soal kapan thifa mau punya adek.. booo yang ini aja baru brojol gitu ya =p

Tapi terlupakan juga lama-lama, buktinya malah kepingin hamil lagi haha.

Karena itulah begitu tau hamil kedua, saya mulai baca-baca lagi secara mendalam tentang gentle birth, water birth, dkk. Dan sungguh sangat kabita untuk lahiran dengan proses water birth. Dan alhamdulillah, ternyata ada satu tempat di bandung yang menyediakan fasilitas ini, galenia mcc. Saya utarakan hal ini ama suami dan doi setuju-setuju aja dengan satu syarat : orang tua kami juga setuju. Baiklah ...

Saya akhirnya mulai sounding tentang hal ini ke orang tua, mamah tampak tertarik, tapi papah ngga =D hehe.. Yah maklum sih saya juga, namanya sayang anak yaa, pingin memastikan yang terbaik, teraman untuk anaknya. Karena di sana masi ada kekurangan dari segi fasilitas dibanding rumah sakit, jadinya bapakku tampak kurang sreg. Gimana kalo *amit-amit* tiba-tiba ada keadaan darurat yang butuh peralatan medis lengkap, tenaga kesehatan ahli, sedangkan di sana tidak tersedia, kan butuh waktu yang ga sebentar buat ngoper ke rumah sakit. Jadilah sampai kepulangan ke bandung itu saya masi ga tau mau lahiran dimana. Tentu saja pilihannya kalau ga waterbirth di galenia yaa di hermina lagi bersama dokter anna.

Pulang ke bandung ketika hamil tua, ditambah kali ini ada bocah, dan suami, sang supir pribadi, berada di luar kota, membuat mobilitas saya selama di bandung terbatas. Thifa bisa aja dititipin sebentar, tapi sayanya juga uda ga boleh kemanamana sendirian dengan gembolan di perut yang semakin besar. Apalagi rumah orang tua adanya di ujung dunia belok kiri tea hehe. Padahal kalo mau lahiran dengan metode baru di tempat baru, setidaknya saya mesti survey dulu kan yaa, kontrol ke bidan nya dan semacemnya. Yah akhirnya karena hal ini ditambah orang tua yang masih raguragu, memasuki usia kehamilan 34 minggu, saya putuskan lahiran lagi di hermina aja dengan dokter yang sama, tinggal saya aja yang kali ini memperbaiki mental saya, biar ga cemen lagi hehehe.

Agenda melahirkan anak kedua ini beririsan dengan agenda kepindahan suami ke surabaya. Prediksi kelahiran sih tanggal 14 juni, tapi suda full term sejak akhir mei. Dan agenda pindah itu di awal juni. Sempet deg-degan, gimana kalo mules pas suami lagi di perjalanan pindahan ke surabaya, beliau roadtrip dari semarang ke surabaya bersama si unyu. Kan bakal sulit buat ngdadak pergi ke bandung. Akhirnya si ade diajak ngobrol ketika itu "de.. lahirnya nanti aja nunggu abi beres pindahan yaa, biar abi bisa nemenin kita".. alhamdulillah nuruuut =)

Tapi ko ya jadinya ga lahir-lahir yaa haha..  biasaaa, ibuibu ga sabaran tea, ngeliat yang seangkatan hamil uda pada lahiran.. plus sakit punggung semakin menjadijadi, rasa nya pengen cepet dibrojolin aja ini isi dalem perutnya hehehe =D

Sampai ketika kontrol kehamilan ke dokter di usia 38 minggu yang mana minggu itu wikennya adalah long wiken, saya nanya ke bu dokter

"dok.. long wiken ga cuti kan?"
"haha.. ngga ko tenang aja, saya ada jadwal operasi malahan"
"hoo oke deh.. bisi lahirnya pas long wiken dok hehe"
"iyaa.. tadinya saya malah ada 3 jadwal sesar.   tapi yang dua ternyata uda duluan kemaren, karena uda pecah ketuban duluan"

dan entah kenapa tiba-tiba saya penasaran nanya
"dok kalo pecah ketuban gitu gimana sih? masih bisa lahiran normal kan?"
"masiih.. biasanya pecah ketuban tuh kaya pipis ga ketahan gitu. Tapi masih bisa diusahakan normal ko.. tapi ya emang harus cepet, sebelum air ketubannya abis, kan proses lahiran nya butuh air  buat ngeluarin bayinya. Yang kemarin sesar sih karna posisi bayinya sungsang, yang satu lagi karna ada kista"
"hoo .."

memasuki minggu ke 39, saya mulai dag dig dug ga puguh, ko ga mules-mules sih ini teh. Braxton hicks pun jaraaang banget.

Sampai akhirnya jum'at 7 Juni 2013, tengah malam, tiba-tiba saya mules hebat sampai kebangun dari tidur, dan sulit untuk tidur lagi. akhirnya nungging-nungging karena ternyata lumayan ngurangin rasa sakit. Mulesnya berlangsung sampai pagi. Saya ngecek ke kamar mandi, ada flek atau ngga, tapi ternyata ga ada. Dan semakin siang, mulesnya ikutan hilang.. ah ya sudahlahhh.. belom waktunya. Mungkin besok, sabtu, mau nunggu abi dateng ke bandung dulu ya de?

Dan hari sabtu, 8 juni 2013, si mules datang kembali, tapi sakitnya ringan, ga teratur, dan sebentar-sebentar. Menghabiskan hari dengan banyak jalan kesana kemari.

Minggu, 9 Juni 2013.. ga ada mules SAMA SEKALI. hahahaha... ahh hanas uda geer, bakal lahiran wiken ini, ternyata masi belum waktunya. Sedikit bimbang ketika akhirnya suami memutuskan kembali ke surabaya dulu aja buat kembali kerja. Yah semoga nanti kalau lahiran dalam 1-2 hari ini, dimudahkan buat kembali ke bandungnya dan bisa keburu nemenin lahiran.

Senin, 10 Juni 2013
Bangun untuk salat subuh dan bergegas ke kamar mandi ..eeh ternyata uda ada flek, tapi ko ga mules ya ini????? Langsung ngabarin suami yang ternyata baruuuu aja nyampe surabaya

"bii.. uda ada flek, tapi ibu ga mules loh ini. ada sih dikit, tapi jarang banget"

Akhirnya kami putuskan untuk liat perkembangan 1-2 jam ke depan dulu aja.
Beres ngabarin suami, saya ngobrol sama mamah di kamarnya, lagi asik ngobrol, tiba-tiba *ceeeessss*

"eeh maaaah, apaan nih, ko kaya ada aer keluar gini, kaya pipis"
saya segera ke kamar mandi, ga banyak sih si cairan yang keluar ini, yah cukuplah untuk membasahi satu pembalut. cairannya keluar diikuti flek

aduuh mak, ketuban bukan ya inii..
Mules pun mulai datang kembali, tapi teuteup, ga teratur dan sebentar saja.
Berusaha tenang dan tidak panik. lagian kalo ketuban tampaknya ini rembes aja, ga pecah.

Pagi itu memang jadwal saya kontrol ke dokter. Karena situasi masih aman terkendali, jadi yah saya juga ga buru-buru ke rumah sakit. ngikutin jadwal biasa aja deh

Sampai di rumah sakit sekitar jam 9 pagi. Langsung daftar, dan seperti biasa menuju meja suster untuk ditensi dan ditimbang. 110/70.. alhamdulillah normal, jaman thifa waktu mau lahiran ampe 160/90 soale. Dan bbnya uda 66 kg aje.. huehehe.. 16 kilo naeknya.

ketika ditensi ama suster, saya cerita, tadi pagi kaya ada rembesan air gitu, tapi ini ko ga mules-mules yaa. Tak disangka begitu saya bilang seperti itu, sang suster malah langsung menyuruh saya ke ruang bersalin aja untuk dicek. Karna ya itu tadiii.. khawatirnya air ketuban. Dan lagi ini anak kedua, biasanya proses lahirannya lebih cepet.

Dan karna sang dokter juga belom dateng, saya dianter suster ke ruang bersalin. Disana di cek jantung si ade, alhamdulillah normal. Dan dicek bukaan ternyata uda bukaan 2 ..  huwooo. dan menurut si suster kayanya si rembesan itu bukan ketuban. Lalu suster ngabarin bu dokter. Dan katanya nanti beliau mau ngcek ke ruang bersalin, saya disuruh standby dulu aja di sini. hoo baiklaaah.. uda mau lahiran gitu ini teh? hahaha.. santay banget deh bawaannya.. mulesnya beneran ringan banget, bearable.

langsung ngabarin suami yang ternyata udah memutuskan untuk kembali ke bandung lagi aja.. haha ke surabaya cuma numpang mandi doank *ehh mandi kan bi waktu itu? xp*. Tapi ngcek via internet dan travel, ternyata tiket pesawat surabaya-bandung pagi itu uda habis semuanyaaa =( tersisa magrib nanti. Ada jadwal siang, tapi ke jakarta (yang mana keknya bakal sama aja, nyampe bandungnya magrib juga yaa?). Akhirnya suami mutusin buat standby di bandara aja.. kali-kali ada yang ngancel tiketnya. Ada dua maskapai yang pergi pagi itu, mantau ke yang satu, kurang dilayani dengan baik, keknya disangka calo suami guwe *emang kabeungeutan sih yaa?hahaha*. Ke yang satu lagi, alhamdulillah dilayani dengan baik, akhirnya suami cerita ini lagi ngejar penerbangan ke bandung karena mau nemenin istri lahiran, petugasnya bersedia membantu, setengah jam lagi cek lagi aja ke loket katanya. Terus dia ngabarin "ada pa, yang kosong, tapi kelas bisnis, harganya dua juta" JENG JENG .. suami uda mikir kalo ga ada banget, ga papa deh, eh tapi ternyata si petugas ngabarin lagi "ada lagi ternyata pa, 1,2 juta" ..fyuuuh, lumayan ngurangin yaa? eeehh tapi memang Allah maha memudahkan, di saat saat trakhir, sang petugas bilang "ada pa, harganya 700 ribu".. alhamdulillah :)))) *keukeup atm* hehehe

Dan sungguh dimudahkan lagi, sampe di bandung, di bandara, pa suami ketemu sodara, jadi diantar lah langsung ke hermina kaga pake nunggu taksi segala. =) Nuhun ya Allah .. alhamdulillah

Ketika itu saya ke rumah sakit ditemani mamah, thifa, dan om iyus (adik ipar mamah). Waktu itu belom bawa koper lahiran. emang judulnya kan mau kontrol doank.. eh ternyata uda ga boleh pulang lagi. Mamah sempet bulak-balik ruang bersalin buat nemenin saya dan ruang tunggu buat liat thifa, takutnya dia nyariin ibu ama neneknya.. eh tapi alhamdulillah thifa baiiiiik banget hari itu, cuma ga mau diem aja hehehe. lincah dan cerah ceria kesana kemari, tiap ada yg kenal dateng, disambut dengan heboh.

Bada duhur, papah uda dateng ke rumah sakit, suami pun suda sampai bandung. Diserahkanlah thifa sepenuhnya pada kakek neneknya, dan pak suami standby di kamar bersalin nemenin saya. Waktu itu mulesnya uda mulai rutin dan bikin nyengir xp

Sekitar jam 12.30 dokter datang dan meriksa... hoho bukaannya uda nambah, bukaan 3 dikit lagi menuju 4. Tapi ternyata beneran si ketuban uda rembes, sang suster yang pertama meriksa keliru (kata pa suami sih, di luar kamar, susternya dimarahin bu dokter.. pas di depan saya mah budok santey adem ayem aje hehe).

Lalu budok ngajak ngobrol, ngasi tau kalo ketuban uda rembes, tapi tenang aja masih bisa normal ko, tapi yaa memang harus cepet sebelum air ketubannya makin menyedikit. Diliat 3 jam terakhir, alhamdulillah bukaannya bertambah, observasi lagi dua jam ke depan, semoga nambah bukaannya bagus juga jadi ga perlu dibantu induksi. Kalo ternyata dua jam ke depan, ga nambah, yah dengan terpaksa, harus di"bantu". Beliau juga bilang, jantung bayi bakal terus dimonitor, normalnya itu sekitar 120-160 kali per menit, kalo kurang atau bahkan lebih artinya ada kemungkinan gawat janin, bayi kekurangan oksigen, harus segera diberikan tindakan. Jadi ya kata budok, ketika kontraksi, rahim itu kan menyempit dengan maksud mendorong bayi menuju jalan lahir, tapi bisa berakibat berkurangnya oksigen, itulah fungsinya olah nafas saat kontraksi datang, menarik nafas panjang untuk menyuplai oksigen buat si janin.

Dua jam berselang, saya pun dicek dalem lagi, ternyataaaaaa... belum nambah sodara-sodara T_T
Dokter pun bertanya soal induksi. Karena saya percaya ama beliau yang pro normal, insyaAllah ga diada-adain biar tarnya berujung operasi, kami pun setuju buat induksi. Kali ini ga balon, karena kan mulesnya malah belum oke, jadilah diinfus.

dan hmmmm.. emang lumayan bikin lumanyun yaa boooo. Mules pun makin hebat. Selang satu jam setelah induksi , alhamdulillah bukaan bertambah, asana mah bukaan 5 (mulai sedikit amnesia sayah ama runtutan kejadiannya haha). Dan ketika itu "byaaar" ketubannya pecah sodara sodari, seueur pisan kali ini mah. Dokter mulai ngelarang saya banyak gerak, sebelumnya mah diijinin kalo mau ke kamar mandi doank, da deket. Kali ini, ngagoler sajaaa. Baiklah.

Selama induksi, denyut jantung ade dipantau terus, dan ada satu kali denyutnya melebih 160 =( sampai akhirnya saya harus dibantu selang oksigen, tapi hamdalah ga lama, normal kembali.

Menjelang magrib, bu dok datang lagi ke kamar, mengecek, soale ternyata hari itu beliau ada praktek di daerah kopo, yang mana seperti kita ketahui bersama, macetnya kopo itu subhanallah ya pemirsa. Jadi budok mau liat dulu saya uda bukaan berapa, kalo uda cukup gede mah mau diantosan dulu aja.

Ternyata uda bukaan 7, uda mule hese seuri si saya. Tapi alhamdulillah, kalo kontraksi dateng, masih bisa olah nafas loh. Ditemenin pak suami tentu saja yang ga brenti ngaji di samping saya dan tiap si mules dateng ngebantu ngusapin udel hihi (eh emang lumayan ngurangin sakit ternyata xp).

Tapi setelah bukaan 7 itu, bukaan selanjutnya mulai melambat, mules semakin aduhai. Karna denyut jantung bayi sempat tinggi dan sudah terlalu lama juga dari mulai rembes ketuban, budok memutuskan untuk "membantu" bukaan saya. Maksudnyaaa?? Jadi ketika kontraksi datang, meski bukaan belum lengkap, saya disuruh mengedan dan beliau bantu meng"utak atik" jalan lahir bayi... hueeeeee.. mantap lah rasanya.

Tapi memang ga sampe satu jam, bukaannya uda mau lengkap aja. Dengan posisi satu kaki dipegang suster, satunya lagi dipegang budok, di atas saya ada yang bantu dorong perut, dan disebelah kanan pa suami nyemangatin, mari kita ngeden teruuss.. pa suami suka jadi latah ikutan ngeden haha, sama budok diketawain "suaminya ga papa, ga ngeden juga" xp. Alhamdulillah meski mulesnya semakin mantap, saya ga marah-marah kali ini, nangis sih sedikiiiiittt hihi xp
 
Dan seperti lahiran thifa, ngeden berkalikali ko ya ga brojol-brojol =( ini emaknya yang ga bisaeun atau gimana sih. Semuanya nyemangatin, dan entah tipuan biar saya semangat aja atau emang beneran, pada bilang "ayoo kepalanya uda mulai keliatan tuh" .. tapi ko ga keluar-keluar siiiihhh, susah amat =(

Sampai akhirnya ngeden entah ke berapa kali, saya menatap lurus ke depan dan ada mamah di sana. Iya, karna uda cukup akrab ama budok, kan kaka saya juga lahiran dibantu beliau, jadi mamah diijinin tetep ada di ruangan, tapi di belakangnya para tenaga medis yang bantu lahiran aja. Ketika itu lelah hampir menemui batasnya, menatap mamah hadir di sana, dan sempet ada anggukan menyemangati, meyakinkan saya bahwa sebentar lagi semuanya selesai, entah ada kekuatan dari mana, saya semangat lagi buat ngeden sekuat tenaga.

dan mulai beneran kerasa, ada kepala mau keluar dari jalan lahirnya. Mengedan sekali lagi.. dibantu guntingan budok.. eerrgggh.. akhirnya pukul 20.50 utun-2ku hadir ke dunia. "Alhamdulillah.. nuhun yaa" terdengar dari sisi kanan saya dan kecupan manis mendarat di kening. Nuhun juga ya abi, udah mau nemenin =')

Agak lama sampai akhirnya dia menangis. Nafasnya memburu cepat dan ternyata air ketuban saya mulai hijau. Hanya sempat melihatnya sekejap, mengecupnya sedikit, dan terperangah "kooo yaaa miriiip amaaat ama bayi yang disodorin 20 bulan yang lalu" xD. Ade harus langsung diobservasi. Ga pake IMD. Tapi saya juga menerima sih karna memang kondisinya yang tidak memungkinkan. Tapi alhamdulillah setelah observasi dan serangkaian tes, ade positif tidak terinfeksi =) sehat, 3,2 kg, 49 cm, dan sungguh athifa jilid dua, mirip ama tetehnya.

Kami beri nama ia, Sabia Izzatunnisa. Sabia artinya mempesona. Izzatunnisa perpaduan dari dua kata, izzah = mulia dan annisa = perempuan, perempuan yang mulia. Semoga menjadi sebaik arti namamu ya nak =) kecup hangat dari ibu, abi, dan teteh thifa =*