28.5.20

sabia dan hafalannya

Bismillah

Alhamdulillah banyak pencapaian yang diraih kaka bia di masa pandemi ini. 

Yang pertama,  TAMAT IQRO.. Setelah banyak drama dan gonta ganti metode. Diawali iqro,  lalu ummi,  ganti as syafi'i, berhenti dulu benerin makhroj,  lalu kembali ke iqro. Akhirnya tamat juga sebelum ramadan kemarin.  Dan mungkin karena proses belajarnya yang cukup panjang,  begitu masuk quran, tilawahnya lancaaar bahkan makhrojnya lebih bagus dari ibu 🙈,  alhamdulillah.

Pencapaian yang kedua, kaka bia akhirnya mau menyetorkan hafalan juz 30 nya dari awal sampai akhir. 

Jadi yaaah,  anak kedua ini memang cukup unik.  Alhamdulillah Alloh beri kelebihan kecerdasan audio.  Dengan mendengar tetehnya menghafal saja,  beliau bisa langsung mengikuti.  Juz 30 oke,  juz 29 hayu,  al kahfi bisa,  ayat terakhir al baqoroh yg akenya biasa baca ketika solat subuh berjamaah tiba-tiba dihariringkan pas lagi maen masak masakan. 
Masyaalloh tabarokalloh

Tapi sayangnya beliau ga suka sesi duduk manis setoran. Maka jangan heran kalo liat kaka setoran ke abi ibu bisa sambil gogoleran,  lulumpatan,  atau bahkan mamanjatan. Itu pun gimana moodnya, kadang mau kadang ngga hahaha. Nya dituturkeun weh lah. 

Jadilah hafalannya meski banyak, tapi random dan tak terdeteksi..  Geus nepi mana ieu teeeh. 


Mungkin itu juga yang membuat laporan progress hafalannya di sekolah ga luar biasa.  Anaknya ga suka sesi formal. Pun agak pemalu jadi kalo setoran,  seloow suaranya heuheu. 

Pas menyambut Ramadan kemarin ketika abi mengganti sesi tasmi dengan setoran 1 juz ditutup seremoni dengan sambung ayat bersama ake pun anaknya menolak. Ga mau dan kayanya sih ga pede. 

Akhirnya teteh duluan, kaka penonton setia yg diam diam di belakang ikutan nyambungin ayat 😂.. Tapi begitu liat reward teteh dari abi,  termotivasi juga anaknya hihi.

Tapi dengan syarat ga mau sambung ayat,  setor biasa aja.  Akhirnya abi bikin pekan juz 30 buat kaka.  Sepekan itu nyicil setoran mulai dari annas ke abi. Dan terakhir nanti ditutup dgn setoran annaba dan annaziat ke ake. Kenapa ke ake?  Yah biar ada momen seremoninya gitu.  Kan kalo ke ibu abi mah udah biasa sehari hari

Anaknya setuju..  

Dan pas di hari H,  she did it well..  Very well.  Alhamdulillah

Dan tampaknya momen itu cukup berkesan di hatinya. Dan meningkatkan kepercayaan dirinya.  Eh geuningan aku teh bisa! Alhamdulillah jadinya makin semangat ngafalinnya dan lebih kalem sekarang mah,  mau setor berurutan dan murojaah sesuai jadwal.

Barokallohu fiik, kaka