31.5.13

DIY : baby shoes

Jaman hamil thifa bikin proyek kecil-kecilan yang dikasi judul : ibu's project. Waktu itu karna masi banyak waktu bengongnya (belum ada bocah cilik di rumah yang bisa diuwel-uwel =D) dan daripada ngalamun nunggu suami pulang kerja, jadinya cukup banyak berkreasi.

Hamil kali ini, kepingin juga bikin sesuatu buat si bayi, akhirnya cari inspirasi, googling-googling, mau bikin yang gampil aja deh. Akhirnya berniat bikin sepatu bayi.. ga pake metode crochet kaya biasa, kali ini mah mau jait menjait aja, biar cepat, berhubung curi curi waktunya juga keknya sulit hehe.

Bener aja kan pas bikin si sakadang sepatu dengan kondisi si bocah cilik lagi cenghar, belom bobo, yang ada direcokiiiin terus. Kain flanel dijadiin lap pel, benang pakujut, kertas pola dikrewes-krewes.. heu yu mari -_-"

Tapi hamdalah beres juga, yang keknya bisa beres dalam 1-2 jam aja jadinya menghabiskan waktu hampir seharian haha. Itu pun bisa fokus banget pas bocahnya uda merem bobo malem =D 

Nah judulnya sekarang mau berbagi tutorial (eciee gaya xp), cara membuat si sepatu cilik inih. Sapa tau ada yang mau bikin juga =D

Bahan - bahan yang dibutuhkan :
1. kain flanel polos
2. kain katun corak atau kain flanel corak
3. gunting, penggaris, pensil
4. kertas untuk membuat pola
5. jarum + benang

Cara membuatnya gampang aja

1. Buat dua buah pola : bagian atas dan bagian alas. Untuk bagian atas saya ambil tinggi : 13 cm .. lebarnya : lupa.. haha *uda lama siih bikinnya, yah dikira-kira aja lah yaa*. untuk yang alas, tingginya 12 cm.
2. cetak kedua pola di atas kain flanel polos, lalu gunting sesuai pola, masing-masing dua buah.
3. Ambil pola bagian atas, cetak 2x juga di atas kain flanel/katun corak, gunting.


4. Tarik garis 8 cm dari bawah untuk semua bagian atas, lalu gunting garis tersebut.
5. Gabungkan bagian atas yang polos dan corak dengan jarum, bagian polos di atas, siap untuk dijahit.
6. Satukan bagian belakang, mulai jahit dari bawah ke atas dengan tusuk feston.

7. Selanjutnya jahit mengelilingi lubang atas.
8. Setelah tergabung, ambil potongan kain flanel bagian alas. Jahit keliling dimulai dari bagian tengah belakang, masih dengan tusuk feston.
9. Taraaa.. setelah semua terjait, sudah hampir selesai. tinggal balik sang sepatu, sehingga bagian corak ada di luar.


10. Lalu tambahkan aplikasi sesuai selera. Saya sih judulnya kasi bunga (mirip bunga ga sih? hehe) lalu jait di bagian tengah depan sepatu
 
 dan sepatu cilik siap dipakai sang bayiiii =D




Sebenernya ada satu karya lagi yang kepengen dibikin, tapi keknya ga keburu, dan si peralatan berkreasi juga ga dibawa ke bandung.. jadi ya sudahlah, ibu bikin satu dulu aja ya deeee. Semoga pas di kaki dan hatimuuu hihi =) i love u =*

27.5.13

foto hamil

Jaman hamil pertama, foto paporit dengan perut buncitnya adalah si foto ini. Berpegangan tangan ama sang juragan.

Hamil kali ini, foto paporit dengan perut buncitnya pas lagi pegangan tangan ama bocah cilik kesayangan.. hihi

shopping time with ibu <3

Kedua fotonya sama-sama diambil pas hamidun 34 minggu. Dan sekarang sudah memasuki usia 37 minggu sekian hari.. total kenaikan berat badan suda 16 kilo hihihi.. entah bakal ngalahin naek 18 kilonya si hamil pertama apa ngga =p aah ga terlalu peduli sih soal berapa banyak naiknya, asal nanti cepet lagi aja turunnya hahaha =))) 

Mohon doa ya temans, suda full term nih.. tinggal nunggu mules aja buat lahiran. Semoga prosesnya bisa normal, lancar, cepat, sehat, dan selamat. Dan semoga suami bisa mendampingi.. aamiin aamiin =)

21.5.13

The story of thifa's weaning

alhamdulillah terhitung sejak 25 April 2013, si bocah 18bulan resmi tersapih. Tak nyenyen lagiii =')

Setelah banyak berdiskusi, cari informasi, dan tentu saja mohon petunjuk pada Ilahi, kami putuskan tidak akan melanjutkan proses menyusui ketika hamil ini dengan menyusui tandem. Mengingat :
  1. Pola makan thifa sudah bagus. Karbo, sayur, protein, buah, semua doi suka. Ngemilnya pun oke. Alhamdulillah
  2. Frekuensi menyusunya sudah mulai berkurang. Seringnya bukan karna lapar, tapi mencari kenyamanan. Soalnya doi nyusu hanya pas ngantuk mau bobo, atau lagi geje bosen maen, atau ketika jatuh lalu butuh pelipur lara, dan malem-malem saat kebangun dari tidur.
  3. Ibunya sadar stamina, nyusuin satu aja cukup menguras tenaga, apalagi dua. Dan ga kebayang kalo malem-malem pas lagi tunduh-tunduhnya, dua-duanya request emak buka warung kaya gimana.. yu mari. Mending fokus bonding lewat jalan lain aja kayanya sama sang teteh, daripada si ibu tepar dan jadi ga sabaran. (ya ya..sadar diri, stok sabarnya belom unlimited)
Proses penyapihannya sendiri kami bagi menjadi dua sesi. Sesi sapih malam (di semarang) dan sesi sapih siang (di bandung). Ehh iya sebelum dilanjutkan ceritanya, kenapa di sini pake kata "kami"?? iyesss.. proses penyapihan itu selain melibatkan sang ibu dan anak, harus ada kerjasama juga dari si bapak a.k.a pak suami. iya yang butuh gotong royong bukan cuma bangun jembatan bo, nyapih juga =p insyaAllah kalo dilakuin bersama-sama, akan lebih mudah terlewati. 

kembali ke proses nyapih, yang duluan kami lakonin adalah yang sesi sapih malem, kenapa?? padahal kan banyaknya yang memulai menyapih itu dengan mengurangi menyusu siang terlebih dahulu, soalnya lebih mudah dialihkan dengan bermain atau makanan. Yaaaah kami sih suka tantangan, jadi mau mulai dari yang sulit dulu..hahahahaa.. waeeeee xp

ga denk, dimulai dengan sapih malem dulu soalnya :
  1. Kalo malem, di rumah ada abi, jadi kalo butuh gendong menggendong bumil punya bala bantuan
  2. Thifa masi sering banget bangun malem-malem  (bisa 2-3 kali, kadang 4 kali) dan kudu nyenyen. Dan kami pikir kaloooo ternyata proses nyapihnya belum beres sampai saat si ade lahir, at least dia uda ga nen malem lagi dan ibu bisa fokus ama si newborn yang biasanya sering juga bangun malem.
  3. Alasan egois : ibu rinduuuu tidur malam aga panjang huehehehhe xp 2 taun ke depan masi berkutat dengan nyusu menyusui kan yaa, boleh lah minta bonus 1-2 bulan ini buat bisa tidur malem setidaknya 3 jam straight gituuu. 
  4. Kalo di bandung, thifa sering lupa nen, karna banyak temen maen. Yah jadi kami pikir akan lebih mudah menyapih siang di sana. Kalo di semarang kan, berdua aja ama ibu. Kalo pas ibu aga tepar dan si anak aga rewel, nen bisa jadi senjata pamungkas. Tinggal leup, bereess hehehe xp jadi rencananya sapih siangnya tar aja pas uda di bandung sambil nunggu lahiran dede utun
Dan berikut proses penyapihan neng thifa

Yang pertama dilakukan adalah sounding, kira-kira mulai dari sebulan sebelum nyapih dilaksanakan. Awalnya kan kami mulai sounding tentang kehadiran ade bayi yg butuh nen yaa, tapi lama-lama dipikir, kek mana kalo nanti ujung-ujungnya dia malah mikir nennya direbut ade.. weleh gawat. Jadilah kami ganti materi sounding dengan

"Thifa uda besar, hebat, makannya banyak, minumnya banyak.. nennya berhenti yaa"

"berhentinya pelan-pelan aja, tar bobonya dipijet, diusap-usap punggungnya"

Soal ade ga disangkut pautin ama nen lagi. 

Seringnya diomongin saat ngelonin mau bobo, pas doi uda kriyep-kriyep ngantuk gitu, ceritanya hypnoparenting tea =p Tapi saat main juga sering kami ajak ngobrol soal itu atau saat dia sudah melakukan suatu kepintaran, misal : jalan sendiri ga pake digendong pas lagi kongkow, sikat gigi sendiri, makan sendiri, atau pas dimintain tolong dan dia sukses melaksanakannya. Semuanya akan dikomentarin : "waaah thifa hebat, uda besar ya sekarang, kalo anak besar ga nen lagiiii"

Beberapa kali juga mengambil contoh om dan kaka sepupunya "tuh om ichan ama kaka caca juga udah besar, ga nen lagi ya, thifa juga yaa"

Awalnya dia geleng-geleng, tapi lama-lama ngelamun kaya mulai mikir, sampai akhirnya beberapa kali ada anggukan..alhamdulillah =) dan tampaknya sounding ini sangat membantu dalam kelancaran penyapihan thifa.

Hal lainnya yang harus diperhatikan sebelum memulai menyapih adalah soal asupan nutrisi. Yah seperti yang kita tahu, asi itu kan kandungan nutrisinya luar biasa baik yaa, apalagi untuk bayi. Tapi yah teteup setelah 1 tahun, makanan yang utama. Alhamdulillah lepas 1 taun, thifa makannya semakin bagus, gtm berlalu, dan apa aja yg ditawarkan mau dia coba. Jadi kami cukup tenang jika memang thifa harus disapih lebih cepat dari seharusnya (baca : 2 tahun)

tapi yah dasar emak-emak yaa, adaaa aja khawatirnya xp Jadinya mulai berpikir pengganti asi selain makanan (padat), yg tentu saja berupa susu juga. Padahal di twitter, beberapa dsa ama praktisi asi banyak yg bilang tuh kalo susu cuman minuman rekreasi aja, ga wajib dikonsumsi kalo uda disapih, diminumnya sekali sekali, dan BUKAN nutrisi utama. Empat sehat, lima sempurna itu udah basi kakaaa.. heu. Sekarang mah slogannya "makanan bergizi seimbang".. kalsium itu dari brokoli, bisa didapet juga loh. Yaaah tapi saya sih ga bisa nyediain brokoli tiap hari dan ga yakin bisa selalu nyediain makanan dengan gizi seimbang setiap saat (meski insyaAllah akan selalu mengusahakan). Dan lagian susu juga bukan racun kan yaa? dan saya sih mikirnya bagus ko kandungannya, asal jangan berlebihan. Semuanya juga kalo berlebihan mah ga ada yang baik kan? *kecuali berlebihan amal soleh denk =D* jadi yaaah akeu mau ngenalin susu juga donk ke anakku =D

Akhirnya setelah 1 tahun, kami coba kenalkan thifa dengan susu uht dan dia luar biasa doyan. Kalo sekali minum si ultra biru yang 250 ml itu yah langsung gluk..gluk kaga pake ngarenghap, ampe ibunya suka serem sendiri jadi akhirnya suka disedot dulu sikit sebelum dikasiin hihi. Alhamdulillah abis dikasi uht, ga ada reaksi alergi, pencernaannya pun oke oke aja.

Nah suatu kali juga pas lagi mudik ke bandung, sebelum proses nyapih, thifa liat si om dan kaka sepupunya ngedot minum susu. Dasar like mother like daughter.. kabitaan! doi kepingin. Akhirnya dicobalah dikasih juga  daaaaann doyan juga. (apa yang kamu ga doyan nak?? hehe) =D Jadinya kombinasi deh si susu tambahannya, UHT + sufor.

Dan.. iya, nyusunya sambil ngdot (kalo bukan uht) huhu. Awalnya ga mau dikenalin ke dot, karna ga mau nyapih dua kali tea, dari nen dan dari dot, tapi..tapi..tapiii.. ahhh aku tak bisa beralasan. alhamdulillah nya, dia ga ngempeng sih dan ga maniak juga ama si dot. Kalau uda abis, ya udah disimpen. Dan saat mulai sapih malem, dia lilir kebangun dari tidur dan ngerasa haus, kami ga tawarin dia susu pake dot, tapi nawarinnya air putih kadang pake gelas, kadang pake botol minum bersedotan. Alhamdulillah, bisa. =)

Meski pecinta susu, makanan ga ditolak ama thifa. Jadi kami ya enjoy ajaa. Namun selalu diusahakan dalam sehari si susu ga lebih dari 400ml (atas petunjuk @drOei) soalnya katanya si susu itu termasuk yang sulit dicerna karena mengandung karbo-protein-lemak yang sama-sama tinggi. Jadi yaa bijak-bijak lah dalam mengkonsumsinya. Siap, bu dok! =)

Setelah sounding dan masalah nutrisi beres, tinggal mencari alternatif cara nidurin sang nengnong. Dan alhamdulillah thifa suka dipijet dan diusap-usap punggungnya. Ini sangat memudahkan, jadi mengurangi mengeyong sambil gundang gendong juga kan yaa. Meski ketika praknya sih, selamat pegel-pegel ngusapin hihi karena si anak kan awal-awal pasti kesulitan buat tidur yaa, yg ada gulang guling kesana kesini, ngusapinnya pun jadi aga sedikit muter-muter pabaliut tangan dan lamaaaa. Tapi yah daripada gendong-gendong, akeu sih lebih milih usap-usap =D

Waktu memutuskan akan menyapih, kita ga nentuin tanggalnya. Mau liat situasi aja, tar juga keliatan kapan saat yang paling tepat. Nah suatu kali thifa berhasil tidur malam tanpa nenen, dan kebangun satu kali di tengah malem, ditawarin air putih, doi mau, diusap-usap lalu tidur lagi..sampe subuh. Waktu itu lah kami berpikir, yup inilah saatnya. Bismillah..

Kami pun bilang ke dia, "thifa pinteer.. tadi malem bobo nya ga nen, mulai sekarang kalo malem ga nen lagi yaa"

Dan perjuangan pun dimulai... eng ing eng.. =D karna ga nen, resikonya memang si anak akan tidur lebih malam, ampe dia ngantuk sangat. Hari pertama, kedua, ketiga.. tidur lebih malem dari biasanya tapi terhitung lancaaar, ada tangisan sikit, tapi gulang guling, usap-usap, pijet-pijet, atau kadang gendong bentar.. akhirnya tidur juga. Kebangun tengah malem, kasi minum air putih, puk puk, usap-usap, kalo uda susah banget baru gendong eyong-eyong.. tidur lagi. Hari keempat, uda pede jaya.. aah sukses nih kayanya, ga terlalu banyak kesulitan, alhamdulillah.. dan mulai sikit pamer ama temen dan sodara. Lalu disentillah si mamak di hari kelima, dikasih nengnong tersakaw pengen nen.. huhuhu.

Ini kayanya yang namanya 'patah hati' saat nyapih itu, pas nolak bocah saat dia narikin baju sambil meraung-raung berurai air mata bilang "mau nyenyeeeen" ... ihiks. Tapi alhamdulillah terlewati juga, siapkan tenaga dan kesabaran banyak-banyak aja yaa. Dan sebaiknya kalo jarak rumah anda dan tetangga cukup berdekatan sehingga tangisan anak di tengah malam buta terdengar sampai ke rumahnya, awali sapih dengan sosialisasi ke tetangga yak, biar ga khawatir saat ngedenger si anak cukup sering menangis saat malam. Oh saran saya juga, saat sapih malem ini lebih oke kalo si bapa ambil cuti aja, daripada siang-siang ke gep ngantuk di meja kerja abis ikutan begadang hehehe.

hari ke4 sapih malam : gulang-guling kesana kemari cari posisi,ampe akhirnya ketiduran
Kami ga pake tenggat waktu dan target soal penyapihan ini, mau go with the flow ajah. Untuk sapih malem sendiri, seminggu berlalu dan ibu mulai bisa tidur 3-4 jam straight saat malem.. alhamdulillah.

Setelah sukses tersapih malam, thifa mulai dikurangin nen siangnya. Biasanya kalo dia minta saya alihin dulu ke yang lain. Dituntut kreativitas emaknya nih dalam mengalihkan hehe.. kemarin sih saya tawarin makanan atau ajak maen maenan yg keliatan seru atau kalo lagi ga panas dan ga tepar saya ajak maen keluar. Beberapa kali juga dibilangin ketika dia minta "iiih malu, udah gede masi nen".. kadang dia nyengir dan sukses lupa. tapi kadang tetep keukeuh minta.. yah selama di semarang, kasih dulu aja lah, sambil diomongin "kalo uda di bandung, siang juga ga nen lagi yaa". Biasanya hanya 2 kali dia nemplok sesiangan itu, seringnya pas ngantuk mau bobo.

Sekitar 3 minggu setelah sukses tersapih malam, waktunya mudik ke bandung. Saya masih inget banget saat - saat terakhir nyusuin thifa : di pesawat waktu perjalanan semarang-jakarta saat dia mulai ga nyaman, kayanya karna telinganya berdengung. Doi nemplok nen sambil senyum-senyum dan nunjuk-nunjuk jendela pesawat sambil sesekali bilang "aut..aut" (soale baru ditunjukin laut) ='D dan yang terakhir banget, di km 100 tol cipularang, saat uda mulai bosan di perjalanan jakarta - bandung nya. Nemplok juga, sampai akhirnya mau keluar tol cimahi dan saya bilang "uda mau nyampe fa, kalo di bandung nennya udahan yaa"

Dan sang anak kebanggaan ibu abi sangat besar hatinya, begitu penurut. Sudah sampe bandung..eh cimahi.. dan ga pernah nen lagi sampai saat ini. Yah kalo uda d sini mah jangankan nen, ama ibunya aja suka lupa hehe.. hidup nenek \m/

Pernah sih beberapa kali dia minta, tapi alhamdulillah begitu mudah untuk dialihkan. Dan saat dia liat ade sepupunya nen, ditanya ama wawanya "dede nara lagi apa fa?" .. "nenen".. "thifa mau?" dia geleng-geleng ..aaaah aku terharaaa ='') oh iya kalo mau ngtes nawarin gini, jangan ibunya yg nawarin, fatal akibatnya. Pernah iseng si ibu teh, nanya "thifa mau nen?" dan ehhhh doi nyamperin, nariknarik baju.. huaa jadilah berujung mewek deh si anaknya dan ibu kebingungan nolak.. maaf yaa thifaaaaa.

dan sesungguhnya yang terpenting dari penyapihan ini adalah konsisten... konsisten buat nolak maksudnya. Nah soal ini, emak mesti jadi ratu tega karna ternyata yaaa bapak-bapak itu kebanyakan jadi melow kalo uda menyangkut anaknya.. muka rambo, hati rinto.. ga tegaan, kakaaaa.. Ya moso pas uda 3 hari sukses tersapih siang malam, si anak pas ngantuk di mobil minta nyenyen, abinya bilang gini "kasih aja lah bu, kan uda 3 hari juga dia ga nen, kasian".. wekdor! atuh nanti kembali lagi ke titik nol.. maaf ya abi, aku ga nurut waktu itu ..hehe.. dan terima kasih atas pengertiannya =D

Alhamdulillah, proses penyapihan thifa terhitung sangat lancar dan begitu banyak kemudahan. Dan bersyukur juga ga pake acara diboongin, nennya diplester dibilang sakit atau diobat merahin, dikasi brotowali, dipaitin nennya, dipedesin, atau dijampejampe harupat tea. Meski jujur aja, kalo mepet banget mungkin saya juga bakal pake trik-trik macem di atas. Ga weaning with love?? aahh semua emak pasti nyapih karena cinta ama si anak kan yaa?? insyaAllah karena untuk kebaikan bersama.

Alhamdulillah, kemarin kami dikasi rejeki, kemudahan dalam menyapih. Semoga dimudahkan pula kelak dalam menghadapi si teteh yang entah reaksinya bakal seperti apa melihat adenya yang menyusu ke ibunya. Semoga berbesar hati pula, bisa menerima. Mohon doanya yaaa =)

***

Athifa sayang,

Maafin ibu yaa, ga bisa menyempurnakan penyusuan thifa sampe 2 taun. Ga akan banyak beralasan, ga akan juga ngasi banyak pembenaran. Ibu cuma bisa minta maaf atas segala keterbatasan.

Makasih yaa... 18 bulan nyusuin thifa sungguh sangat menyenangkan. Makasih untuk kerjasamanya nak, terutama di hari-hari pertama kehidupanmu, saat ibu masi banyak bingungnya. 

Ibu pasti bakal kangen banget ama mata berbinarnya thifa kalo lagi nemplok. Bakal kangen dimainin rambutnya ama tangan-tangan kecilmu. Bakal kangen ama cengiranmu kalo abis ngaheureuyan ibu, gigit-gigit saat sudah mulai bergigi.. dasar iseng ih, maaf ya sama ibu suka dipencet idungnya kalo thifa uda kaya gitu. Bakal kangen juga ama gaya akrobatnya thifa saat nen, mulai dari nungging-nungging, muter-muter, ampe ahirnya kaki thifa uda ada di sebelah kepala ibu aja... Alhamdulillah yaa, thifa uda tersapih sebelum bisa nen sambil kayang..hehehehe.

Makasih ya sayang, begitu sabar ketika penyapihan kemarin. Takkan semudah itu kalau tanpa thifa yang berlapang dada menerima keputusan kami. Makasih ya nak dan sekali lagi.. maaf....

ibu abi sayaaang sekali ama thifa.. sayaaang sekali. Satu tantangan suda kita lewatin bareng-bareng, nak. InsyaAllah tantangan lainnya yang ada di depan, kita hadapin bareng-bareng lagi yaa.  

Sehat selalu yaa, solehah. InsyaAllah doa kami selalu menyertaimu =)

11.5.13

welcoming another chapter of our life

alhamdulillah, setelah dua bulan terakhir ini banyak kabar simpang siur soal penempatan tempat kerja abi yang baru, kemarin siang ada kejelasan juga. SKnya terbit sodara-sodari

daaaaan... insyaAllah akan menjadi warga baru diiii..

Surabaya.. oh surabaya.. oooh suuurabayaaaaa =D

dan benarlah bahwa sesungguhnya tulisan adalah doa (yang bisa diijabah). Masih tanah jawa dan bukan jakarta hehe.
Meski pas pertama kali denger "surabaya".. sempet kepikiran "walah ngajauhan dan panas!!" ...euuuh  maunya apa siiih guuuun *takol teu eureun-eureun*

Pada akhirnya sangat bersyukur karena ternyata banyak akses untuk pulang ke bandung, maskapai penerbangan yang menyediakan trayek (emang angkooot) surabaya - bandung cukup banyak, kereta pun ada. Alhamdulillah cukup mudah untuk pulang, nengok orang tua =) 

Selain itu ternyata banyak temen sma dan temen kuliah yang tinggal di sana juga, horeee banyak yang bisa disilaturahimin =) Alhamdulillah

Dalam satu bulan ini, Insya Allah abi akan duluan pindah. Saya dan thifa masi di bandung, dalam rangka menunggu utun-2 lahir. Abis lebaran insyaAllah kami menyusul ..daaaaan mari kita sambut kehidupan baru di kota pahlawan =). Semoga dimudahkan nemu rumah yang nyaman untuk kelak kami tinggali.

Mohon doa ya temans, smoga betah dan barokah di tempat yang baru nanti. =)

dieng

Seminggu setelah dari jogja, kami jalan-jalan ke luar kota lagiii =D Alhamdulillah si anak juga suda sehat kembali, setelah sebelumnya sempat sakit.

Jalan aga jauhnya kali ini disponsori kantor abi, dalam rangka family gathering PLN KIT Lontar. Daaan.. karena kemungkinan ini adalah gathering terakhir sebelum dibubarkan, jadilah semangat banget buat ikutan.

Tujuan famgathnya ke daerah wonosobo dan dieng. Selamat berdingin-dingin ria.. huhuy =D

Pergi naik bis pagi-pagi dari kantor. Pengalaman perdana si neng naik bis dan ternyata doi suka. Setengah perjalanan dia tidur, seperempatnya ngemil, sisanya liatin jalan dari jendela gede, nunjuk segala yang menarik perhatian di jalanan, dan ngobrol geje ama anaknya temen. Banyak ketawa dan ga mau diem hihi, tentu saja tugas abi buat megangin yang disambil dengan keriyoki *nasib sebis ama bapa GM yg hobi karokean, jadinya sepanjang perjalanan mesti ikut berpartisipasi menyanyi xp tapi yah dasar bakat artis, dikasi mic, lagu peter pan, udaaah deeeh, loba gayana kaluar ahaha*

multitasking.. tangan kiri pegang bocah, kanan pegang mic hihi =D

pemandangan sepanjang jalan

hijauu..hijauuu..sukaaa <3


Agenda hari pertama berwisata di kawasan perkebunan teh tambi di wonosobo, kita nginep di sini juga. Di sini sih agenda standar, games2 ice breaking gituuh, ama panggung2an, dan bagi-bagi door prize =D Alhamdulillah thifa dapet mini home theater.. horeeee \(^.^)/ *si mental gratisan hepi hihi*

yg laen nggames sambil ujan2an, nengnong anteng dengan payungnya

Terus malemnya, abis makan malem ceritanya ada malam keakraban sekaligus malam kreasi seni gitu *berasa 17 agustusan* yang diisi dari perwakilan performance dari tiap bidang. Ternyata selain kerja kantoran, pegawe kit lontar ada bakat di bidang seni juga. Ada yang nampilin sulap aja lahh.. bukan sulap abal-abal loh yaaa, ini macam di the master gitu, canggih. Selain itu ada yang nyanyi2 dan yang bodor penampilan dari bidang abi, nari saman aja donk pake lagu gubahan sendiri hihi. Sayangnya saya ga nonton, kemaleman, nengnong keburu ngantuk. *kebagean pulang telat buat latihan samannya aja deh, pas manggungnya ga liat heu*

ada yang bobonya tibraaa dan tumben mau selimutan.. hihi.. dingin ya nak?

Tapi besoknya intip video rekaman temen sikit. Kan pas saman itu pada pake iket di kepala + songket di perut gitu yaa, booo itu perut suami aku, buncit sekaliiii hahahha. Tapi yaah, tak menghalangi untuk tetap lincah menari-nari hehehe. Jadi, nari samannya kan pake lagu2 ngarang sendiri yaa, eh lagu orang lain denk cuma lirik2nya diganti gituh. Awalnya nyeritain jaman jadi ojt, ngekos di tembalang, ngelembur dkk.. yaah tapi demi listrik negara, rela.  Terus pas akhir-akhir menghembuskan isu yang lagi hangat di kantor, soal penempatan. Pake lagu mana di mana anak kambing saya, tapi liriknya jadi begini

mana di mana penempatan saya
penempatan saya ada dimana-mana
bukan irian jaya, tapi di pulau jawa
penempatan saya ada di pulau jawa

eh bener gini bukan yaa? haha.. yah pokonya mah, mari kita aminkan sodara-sodara.. aamiin =D

Besok paginya ada agenda jalan-jalan ke kebun teh, tapi batal karena gerimis mengandung. Akhirnya cuma kunjungan ke pabrik teh nya, lanjut jalan-jalan ke tempat-tempat wisata di daerah dieng. Ngunjungin telaga warna, kawah sikidang, dan candi lupa namanya hehe.

telaga warna

kawah sikidang

Alhamdulillah selama 2 hari famgath, thifa baiiik banget, ga rewel, mau makan, menikmati acara, meski kadang nemplok abi sih di gendongan, ga mau jalan sendiri. Tapi ga ada acara tangis-tangisan.. aah ibu abi bangga, nuhun ya sayaaang =*

Alhamdulillah juga, semua acara berjalan lancar. Keliatan wajah-wajah cerah bahagia pas di perjalanan pulang =) dan sangat bersyukur masih dijaga oleh Allah, soalnya beberapa hari setelah itu dieng statusnya waspada aja lah, beberapa kawahnya mengeluarkan gas beracun. Huaaa.. nuhun Ya Rabb

Makasih juga yaa KIT Lontar, famgathnya menyenangkan =) meski nanti uda pisah-pisah kota, keep in touch yaak=) Senang pernah menjadi bagian dari kalian =)

2.5.13

neneng ijeh

athifaaaa

iyaaa

athii..?

jeh

bukan athijeh.. tapi athifa, aa-thiii-faa..yah! athiii..?

jeh

athi.. faa. .. athi?

jeh

faa

jeh

faa

jeh!!


*errrgh..emak esmosi*

baiklaaah.. nepangkeun : neneng ijeh


babymoon bawa baby

cerita yang sedikit telat.. eh telat banget ketang, uda mau 2 bulan yang lalu ajah hihi. Yah tapi uda niat mau nyarita di sini buat jadi kenang-kenangan.. kalo uda niat, ya mending dilakonin aja kan yaa? =D mari kita nyarita

Banyak yang bilang masa trimester 2 itu masa termenyenangkan selama kehamilan. Mual-mual sudah berlalu dan beban di perut belom terlalu mengganggu. Melendungnya masi lucu-lucunya gitu deh, nyembul malu-malu =D

Jadinya banyak yang memanfaatkan masa trimester 2 ini untuk babymoon, bobogohan lagi ama suami sebelum disibukkan dengan kehadiran si bayi. Yah intinya mah, liburaaaaan =D Waktu jaman thifa, kaga ada babymoon2an. Ya kali kaminya juga rajin banget bolak balik semarang - bandung. Uda gitu pa suaminya juga rajin banget sppd luar kota, yang sayangnya ga bisa diintilin..hiks. Jadi ya sudahlah, tarimakeun saja.

dan hamil kedua kali ini, aku mau dooonk jalan-jalan aga jauh. Meski tentu saja babymoonnya sambil bawa baby (yang sudah beranjak bocah)..  Yah neng tipong mau dikemanain coba? hehe

Mumpung masi di semarang dan mengingat dari jaman penganten baru kepingin momobilan ke jogja yang kurang lebih 3 jam aja dari sini tapi ga jadi-jadi aja, akhirnya kami putuskan satu wiken mau ke sana, plus magelang, pake si unyu.. huhuy asiik.

Sebenernya mau silaturahim juga ke rumah sodara yang ada di magelang dan klaten, lagi-lagi karena "mumpung masi di semarang" tea. Jadilah makin mantap kami pergi. Dalam rangka silaturahim yang berkedok baby moon.. eh apa kebalik yaa? =D

Sempet mau dibatalin karena sehari sebelumnya nengnong demam, tapi akhirnya karena demam turun dan ngeliat doi tetap lincah, kami pergi juga. Ga bikin agenda mau kemana aja, pokonya mah jalan-jalan keluar kota we lah. Cuma nyengajain ngebooking hotel yang ada kolam renang buat anak-anaknya, soale nengnong belom pernah renang di kolam besar. terus kan enak ya kalo di hotel, bersih-bersihnya tinggal angkut ke kamar. Jadi yah agenda utamanya adalah ngajak thifa berenang (meni kudu ka jogja heula nya? hihi)

Kota pertama yang dikunjungin adalah magelang. Alhamdulillah selama perjalanan thifa anteng, stengahnya malah tertidur lelap. Dan yang paling disyukuri, ga minta ikutan nyetir. iya bo, doi lagi doyan banget minta pangku abi pas lagi nyetir terus belaga pegang kemudi, sok-sok pindahin gigi, sambil ngeng-ngeng.. dan tangan abi ga boleh ikutan pegang setir.. ya piyeee toooh???

Makanya sengaja pergi pas jam dia ngantuk. Kami pergi jam 9an dari rumah, sampe magelang sekitar waktu duhur. Langsung maen ke taman wisata kyai langgeng. Kenapa ke sana? soalnya ga tau lagi mau kemana hahaha. Ke candi-candian, males, uda pernah, trus kan ujungnya cuman fofotoan aja kan yaa, si anak pun tampak belum mengerti. Akhirnya milih ke taman itu aja, karena dulu sempet pernah main ke sana dan lumayan banyak wahana bermain buat si bocah. Tiket masuknya 12.000 / orang. Anak di bawah 3 tahun masih gratis. 

ngajak main dan dapet senyuman manis begini, rasanya bahagiaaaa banget =)
Sambil gantian solat, sambil ajak thifa maen ayunan. Doi seneng, tiap ngayun bilang "waaah" sambil nyengir..hihi lucu.  Beres solat, kami milih naek kereta buat keliling taman. Jadi konsep si taman ini wisata segala ada gituh. Ada kebun binatang mini, taman reptil, patung-patung dinosaurus, macam-macam wahana permainan, pepohonan yang rindang, dan pemandangan sungai pun ada. Tamannya luaaaaaasss banget, gempor kalo jalan kaki ngelilinginnya, makanya naek kereta aja =D tiketnya 5000 per orang.

naek kereta api..tut..tut..tuuut

Beres naek kereta, kita ke wahana permainan. Ada roller coaster, komidi putar, biang lala (yg aga menyeramkan xp). Ada juga beca mini plus mainan macam di tk gitu deh. Buat nengnong, ibuabi pilihin naek komidi putar dulu, yang ternyata tetep nyeremin buat doi. Ga mau duduk sendiri, pingin digendong abi. Tiketnya 5000 per orang juga dengan frekuensi putaran entah berapa kali.. lobaaaaa weh pokona mah, wareg xD. Sampai akhirnya pas turun baru berasa kliyengan hahaha

satu-satunya foto bertiga, ga jelas pula.. eheu meni kecian.

Tadinya mau naek beca mini juga tapi panas mentrang pemirsa. Uda laper juga, takkan bertenagalah gowes becanya hehe, jadilah kita cacaw saja. Terus takut kesorean juga, kan mau mampir ke rumah sodara dulu. 

Bingung nyari tempat makan yg enak, akhirnya random lah kami pilih yang kelewatan. Waktu itu liatnya yang enak parkir. Berhentilah di rumah makan yang namanya laras hati, ga jauh dari alun-alun magelang. Kirain resto masakan indonesia, eh ternyata masakan cina. Nanya pemiliknya, katanya halal. Akhirnya kami makan di sana daaaaan cumi goreng saus lemonnya juaraaa sekali pemirsaaaa.. enaaaaaak banget, sungguh!

Beres makan nikmat, langsung menuju daerah tonoboyo rumah sodara tea. Ga terlalu lama disana, kita cacaw lagi ke jogja. Dan langsung menuju hotel jayakarta. Kenapa milih jayakarta? karena abi pernah nginep disana dan inget si hotel punya kolam renang anak yang cukup oke.

ada tiga jenis kolam buat bocah, yg sedeng, pendek banget, dan kolam berpasir.
 plus ada arena bermainnya juga loooh

Sempet nyasar-nyasar dulu pas nyari hotel, jadinya keliling kota deh..hihi.. tapi seruu. Alhamdulillah pas magrib sampe hotel, bersih-bersih lalu istirahat. Thifa seneng banget deh nginep di hotel. Nyampe kamar langsung ngagoler santai di kasur sambil sok asik nonton tv. Beres mandi langsung menjelajah kamar, ngoprek semua kertas, tombol, telepon, lampu. Turun naik kursi, masuk kolong meja..hihi.. udik amat nak? iyess iyess kita sering inep hotel deh kalo gitu.. #kode xp


Uda sejenak melepas lelah, kami siap-siap cari makan malem. Ceritanya mau menikmati malam minggu di pusat keramaian jogja, jadilah milih makan di lesehan malioboro. eh ternyata emang beneran penuh aja ya bo, itu parkir motor luar biasaaa padetnya. terus ternyata harga makanan lesehan situ agak mahil yaa dan rasanya biasa aja. Pecel ayam yg isinya ayam goreng sepotong plus lalapan dan sambel belom pake nasi 22 rebu aja. Tapi yahhh lumayan lah, dapet suasana, makan sambil liat muda-mudi berkeliaran ditemani musisi jalanan yang mulai beraksi tea =D dan karena ada si neng, jadinya para pengamen kalo nyanyi buat kami, lagu anak-anak aja lah : bintang kecil, ambilkan bulan bu, pelangi-pelangi.. dan nengnong sangat menikmati, goyang-goyang kecil sambil ngemil timun hihi =D



Keliling malioboro bentar, langsung balik hotel lagi, soalnya uda malem, thifa juga mulai ngantuk. Sampe hotel, si anak langsung bobo tapi malah ada bayi gede yang rungsing .. karena ternyata tv kabelnya hotel kaga ada global tvnya, padahal sang klub paporit, emyu, lagi maen dan disiarin di sana.. hihi keciaan *pukpuk abi*

Besok paginya, duo kebluk susah bangun. Bada subuh, abi gogoleran lalu ngalenyap. Si neng yang masi pilek dan ikutan bangun subuh dipijet ama ibu, dan udahnya bobo lelaaaap banget. Tinggallah bumil sendirian, ga bisa bobo lagi dan kelaperan =(


Begitu pada melek, langsung ajak sarapan. Kaga pake mandi-mandian, kan mau berenaaang =D Alhamdulillah thifa gembul pas sarapan. Makan nasi goreng sosis, nyicip bubur ayam ibu, ngabisin 1 muffin coklat, melon+semangka sepisin, plus segelas jus jeruk. Abis sarapan, mari kita renaaaang =D


Pertamanya thifa aga takut buat nyemplung, nemplok aja ke abi di pinggir kolam.  Tapi karena ada seusianya yang maen aer juga di tengah kolam, akhirnya maulah doi dituntun abi buat nyebur. Lama-lama berani berdiri sendiri..horeee. Tapiii, abinya keburu kesenengan, meleng dikit, kecebur deh neng tipong hehe. Tapi alhamdulillah ga kapok, masi mau cipak cipuk maen aer. Tapi ga lama juga sih, soalnya kan masi pilek, jadi langsung angkut lagi aja ke kamar buat bersih-bersih.

.


Abis mandi, beres-beres, check out, kita lanjut jalan-jalan. Mampir dulu ke rumah makan tojoyo 3 di jl.urip mangunharjo, soalnya abi semangat banget promosiin katanya ayam gorengnya enaaak. Ayam kampung kecil-kecil gitu, digoreng sampai garing banget. dan beneran enaaak loh. Sayangnya thifa aga rewel di sana, jadi susah nambah ..heu. langsung cabut lagi.. kemana? ke malioboro lagi..hihihi.. mau beli batik donk aah, ga afdol ke jogja ga beli batik yaa? =D

Langsung ke mirota aja, karena males keliling-keliling.  Tapi ga lama juga disana. Kan bau dupa gitu yaa.. plus acnya dingiiin, jadinya nengnongnenggung ga brenti batuk =( Akhirnya mutusin keluar aja, cuman sempet ambil satu kemeja batik buat abi lalu akeu pun dadah-dadah ke bolero-bolero batik dan dress batik cantik buat anak kicik  yang berjajar manis.. huhuhu. Semoga ada jodo lagi nanti yaa. Bener aja kan, begitu keluar mirota, si anak brenti batuknya. Iiiih pinter amat kamu, bikin ibu jadi kaga kalap belanja xD

Solat duhur di mesjid muhammadiyah deket keraton. Mau mampir keraton, males, asa ga ada yg aneh. Mau ke taman pintar, katanya cocoknya buat anak sd kan ya? Mau ke pantai, kejauhan, takut kemaleman sampai semarang, padahal abi kan besoknya kerja lagi. Akhirnya mutusin terusin ke klaten aja, ke rumah sodara lagi. Cuma mampir beli bakpia bentar, uda gitu lanjut ke klaten. Kemudian pulang ke semarang dengan berbekal bolu kukus + pisang aroma hasil berkunjung ke rumah sodara.

hihi ga seru amat yaa babymoonnya, di jogja cuma keliling kota (asli ngeliling doank), terus kongkownya di hotel ama malioboro aja haha.

Tapi ko rasanya tetep seneeeeeng yaa? Bukan tentang kemana ajanya kali yaa, tapi bersama siapa kita menghabiskan waktu =)

And i'm so happy, spending my time with both of u =* alhamdulillah



*dan masi belom bisa bayangin nanti kalo uda beranak dua, bawaan kalo keluar kota begini bakalan segimana banyak. Mengingat bawa bocah satu aja uda bawa 1 koper penuh + 2 tas jinjing.. heuheu.. makin seru pastinyaa*