29.2.16

Alun alun bandung dan wajah wajah bahagia

Kalau kata Pidi Baiq, Bandung itu bukan cuma masalah geografis, lebih dari itu melibatkan perasaan.

Leres pisan kang pidi. Kalau udah ngomongin Bandung emang bawaannya pake hati melulu.
Kotanya sendiri memang ngangenin. Mulai dari kulinernya, cuacanya, sampai suasananya. Dan karena saya pun tumbuh besar di kota ini, banyak sudutnya yang memberi kenangan tak terlupakan.

Salah satu tempat bersejarah buat saya adalah Alun Alun Bandung.

Saya cukup sering ke sana bahkan dari sebelum ia menjadi tempat kekinian seperti sekarang ini. Ketika belum berumput sintetis dan para pedagang kaki lima masih banyak berseliweran, mulai dari pedagang bros seribuan, mainan anak, es kelapa muda, sampai baju.. ada!

Zaman kecil dulu, Alun Alun Bandung jadi tempat istirahat ketika nemenin mamah belanja ke daerah dalem kaum sana.

Mesjid agung yang bersebelahan dengan alun alun jadi tempat meluruskan kaki setelah hampir setengah hari berkeliling-keliling. Beli kain di kings, cari sepatu ke istana sepatu, liat liat tas dan dvd di kota kembang, kemudian makan di rumah makan ampera belakang mesjid agung. Ah kenangan.

Dan kemudian ketika beranjak remaja dan mulai.. ehm.. pacaran. Si mantan pacar yang alhamdulillah sekarang sudah jadi suami pun sering ngajak janjian ketemuan di alun alun bandung. Untuk kemudian nonton di galaxynya kings karena tentu saja harga tiketnya lebih murah dibandingkan bioskop bioskop lain di pusat kota hahaha.. kocek mahasiswa :p

Halte alun alun Bandung juga jadi saksi bisu tempat kami duduk ngobrol lama sambil nunggu damri arah ciburuy lewat. Untuk kembali pulang.

Pas si doi udah punya motor bekjul merah warnanya, damri udah kami dadahin doank. Momotoran donk sekarang mah. Biasanya kami parkir di parkiran alun alun bawah yg mana pas tanjakan keluar eyke mesti turun dulu, karna teu kuat kakaaa.. bisi ngajongkeng hahahaha x)))

Alun alun Bandung dan sejuta kenangannya. Berkesan sekali untuk saya.

Maka dari itu ketika akhirnya Alun Alun Bandung direvitalisasi, tentu saja saya gembira mendengarnya. Ga sabar untuk ajak anak anak main ke sana.

Ketika itu kami masih tinggal di Surabaya. Pas ada kesempatan mudik, mencoba mampir ke sana. Ternyata belum launching hihihi. Tapi udah ada beberapa orang yang main di dalamnya. Karena mikirnya kapan lagi tea yaa, akhirnya ikut nyobain si rumput sintetis.

Waktu itu arena bermain belum selesai pembangunannya. Taman bunga pun belum rampung. Baru lapangan rumput yang sudah siap pakai. Akhirnya kami beli bola plastik dan lari larian di sana. Anak anak girang nian. Pun orang orang yang ada di sana. Wajah wajah bahagia bertebaran. Ruang terbuka publik memang dirindukan yaa.

Kunjungan kedua kami ke alun alun adalah bulan lalu, setelah akhirnya resmi jadi warga Bandung kembali. Awalnya mampir karena sudah masuk waktu dzuhur. Kami parkir di lapangan belakang palaguna, jalan asia afrika. Langsung disambut tukang jualan tongsis dengan taglinenya "cekrek.. upload. Cekrek.. upload. Cekrek.. uplooad" hahahaha. Kreatif yaa? Emang alun alun ini instagramable sih. Cocok pisan buat selfie dan mejeng di media sosial. :D

Abi sholat, saya yang sedang libur sholat bermain bersama anak anak di arena permainan. Kali ini taman bunga sudah tertata rapih. Ada gedung juga yang katanya adalah perpustakaan. Entah sudah dibuka atau belum. 

Karena hari sudah siang, panasnya cukup menyengat, kami bermain tidak lama. Akhirnya berteduh di selasar masjid. Di sana saya disuguhkan pemandangan yang menghangatkan hati.

Ada seorang bapak dengan tiga orang anak laki lakinya sedang duduk berkumpul. Makan nasi dari satu wadah plastik beramai ramai. Bekel dari rumah tampaknya. Terdengar bocah yang paling besar berkata dengan antusias, "nanti cuci tangan sekalian wudhu yaa. Baru main" 

Yang paling kecil menatap penuh harap pada tukang jualan bola plastik. Bapaknya pun bilang, "nanti habis makan yaa". Dan dia pun semangat makan kembali. Piknik.. iya mereka piknik. 

Langsung merasa terharu sendiri, betapa Pak Ridwan Kamil memudahkan kalangan ekonomi bawah untuk tetap berekreasi tanpa mengeluarkan banyak uang ya. Karena bagi mereka jangankan piknik, uang untuk makan saja mungkin pas pasan.

Dengan adanya ruang terbuka publik yang gratis seperti ini, mereka pun akhirnya tetap bisa berekreasi. Menyegarkan pikiran. Bermain. Berbahagia.

Hatur nuhun kang emil. Semoga jadi amal jariyah. Dan semoga cita citanya bisa terwujud menjadikan Bandung, kota yang bahagia :)



17.2.16

2016

Hai!

Uda masuk bulan kedua di tahun 2016. Basi sebenernya yaa nulis resolusi2an. Tapi da pengen.. haahaha.. jadi mari kita nulis aja.

Kilas balik dulu sedikit ke 2015

Karir menulis mandeg hahaha.. ga produktif sama sekali. Eh kecuali nulis caption foto ig panjang panjang bisa diitung produktif nulis yaa hahaha.

Ide banyak.. dilakonin setengah setengah. Jadi ya gitu deh.. ga menghasilkan karya yg bisa dibanggakan xp

Terus terus yg lainnya.. alhamdulillah di awal tahun toilet training teteh tuntas dan tengah tahun proses menyapih ade berjalan lancar.

Terus skill menyetir nambah gaa? Yah lumayan laah.. trayek alun alun sidoarjo - waru, rungkut - pepelegi, cimahi - kopo - cimahi sudah dilewati :D meski parkir masih bego hahaha. Nyetir bertigaan ama bocah baru sekali, itu pun cuma dari rumah ke jalan raya depan perumahan jemput abi yg hari itu ngantornya ngangkot xp hihihi.. selebihnya menyetir masih dalam pengawasan abi.

Di tahun 2015 juga Alloh menguji lewat musibah sakit. Ibu divonis positif tbc. Pengobatan selama 6 bulan. Alhamdulillah sekarang sudah membaik. Dan yang paling disyukuri anak anak dan orang rumah ga ada yang tertular. Cerita selengkapnya insyaalloh menyusul yaa.

Terus yang seru lagi di tahun 2015.. kami jalan jalan ke lamongan. Wisata kuliner di malang dan makasar. Sempet juga nostalgia ke semarang. Selebihnya sih bolak balik bandung - surabaya aja.

Dan kemudian akhir tahun 2015 ditutup dengan sk kepindahan abi, kembali ke barat. Iyaaa alhamdulillah kembali ke bandung, pemirsaaaaa.

Jadi inget di postingan 2015 dulu ada doa saya selipkan semoga bisa pindah ke kota deket bandung. Waktu itu mikirnya kayanya agak mustahil buat pindah ke bandung.. jadi yg deket sana aja deh.. ga muluk muluk. Asal ongkos mudik bisa lebih irit aja pokoknya hahahaha. Tapi ternyata untuk Alloh ga ada yg mustahil.

Saya mintanya ke deket bandung, dikasihnya alhamdulillah ke bandung. :") Dengan sebelumnya melewati ke-php-an akan pindah ke kota lain di jawa barat tapi ga pindah pindah. Merasa doa doa ga terkabul. Lalu Dia buktikan.. diijabahnya doa ga selalu instan dan jawaban doa ga selalu sama dengan yg kita harapkan. Alloh knows best. Yang penting ikhtiar, ga bosen meminta, lalu tawakal. Dan Alloh pun beri kejutan menyenangkan. Alhamdulillah. Alloh bersama orang orang yg sabar. Eh emang sabar bu? Mudahmudahan dianggapnya sabar hahaha xp

Tapi tetep ada ujiannya.. ngetes ini teh masih jadi hamba yg bersyukur ngga. Di awal pindah kota ini, kami mesti ngalamin LDR dulu.. abi jadi bapak wikenan yang bolak balik bandung indramayu, sampai insyaalloh reorganisasi beres.. lalu kami berkumpul kembali semuanya di bandung.. setiap hari.. insyaalloh.. aamiin!

Itulah sedikit tentang 2015.. lalu lalu .. di 2016 ini mau ngapain aja

Hmmm..

1. Thifa insyaalloh mulai sekolah tahun ajaran baru nanti. Jadi awal tahun ini mari kita habiskan dengan survey sekolahan. Semoga dapet yg cocok, sevisi, dan menyenangkan.

2. Ade mulai toilet training. Haduuuh aku ko paling males yaa tahapan ini x_x Sebnernya akhir tahun lalu sempet uda mulai.. tapi karna riweuh pindahan tea jadinya ditunda sampai waktu yg belom ditentukan (baca : sampai ibu ga males bersihin ompol xp). Semoga berjalan lancar dan ga pake lama ya de yaa.

3. Beli mesin jahit dan bebikinan!

4. Hidup lebih sehat. Kurangin msg, banyakin sayur buah dan rajin olahraga (akeu pilih lari dan renang). Semoga bisa mengimbangi abi yg mulai konsisten jaga pola makan dan olahraganya.

5. Rapih administratif dalam pengeluaran keuangan.. karna selama ini sering tiba tiba kaget ko duit tinggal seginiii, dipake apa aja yaaa x_x seringnya sih yang lupa kecatet adalah jajaaan makanaaan (dan belanja online) xp

6. Pengen menginisiasi acara semacem bikin bikin di taman buat ibu ibu berbalita. Atau ngisi materi di tka depan rumah papah. Semoga ga cuma wacana dan rencana. Xp

7. Dan Masih... pengen.. bikin buku!

Bismillah.. semoga dimudahkan.

Ya Alloh semoga di tahun 2016 ini selalu ada dalam keberkahan dan keselamatan.. sehat semuanya, bahagia, rejeki lancar, dikelilingi orang orang baik dan bisa menebar banyak manfaat untuk umat.

Dan semoga Ya Alloh bisa tinggal di bandung yg lamaaaa.. seterusnyaaa.. sampai pensiun nanti tiba.

Aamiin

Home



Ini dia..
Rumah kami selama 2,5 tahun terakhir.

Tempat yg bikin banyak belajar.. belajar mandiri, tinggal jauh dari orang tua.. belajar tentang arti syukur dan sabar.. tentang memaafkan.. tentang Alloh lah sebaik baik tempat bergantung.. bukan manusia.

Tempat yg setiap pojoknya memberi kenangan.

Kamar yang sering dipake kruntelan berempat, tempat ngeliatan anak anak loncat loncat di kasur sambil main nerusin ayat. Yang jarang rapihnya meski rasanya diberesin setiap saat :))

Dapur yg jadi tempat resep resep hasil googlingan ibu diuji coba. Sampai akhirnya bisa bikin hashtag #dapuribuanggun di instagram. Xp

Ruang tengah tempat teteh latihan ngaboseh waktu awal dibeliin sepeda. Tempat makan lesehan sambil ketawa ketawa bercerita. Yang sering jadi sungai berisi buaya kalo siang siang dengan sofa sebagai perahunya (dan ibu buayanya) :D

Rumah yg hangat. Yang selalu dihiasi teriakan girang anak anak ketika ngagabrug abi yg baru pulang kerja bahkan sebelum sempat menyimpan tasnya.

Rumah yg jadi saksi ade belajar berguling, merangkak, berjalan, manjat meja, sampai akhirnya bisa gelantungan di gagang pintu kamar.. dan tentu saja tak lama kemudian gagang pantona rusak hahahaha.

Rumah yg jadi saksi hafalan teteh.. mulai dari al fatihah sampai al qoriah.

Rumah yg nyaman meski pernah sekali kebanjiran. 
Rumah yg akan dirindukan.. karna sekarang sudah bukan lagi jadi tujuan pulang.

Tapi seorang bijak pernah berkata.. rumah adalah ketika kita bersama orang yg dicinta. Maka rumah kami adalah rumah di kota mana abi bekerja, mencari rejeki untuk keluarga. 
Dan alhamdulillah .. kali ini .. bandung, kami pulang :)

***

Pekalongan, 30 januari 2016
Dalam perjalanan sby-bdg, sambil nunggu bapak supir yg lagi istirahat, bangun.