17.2.16

Home



Ini dia..
Rumah kami selama 2,5 tahun terakhir.

Tempat yg bikin banyak belajar.. belajar mandiri, tinggal jauh dari orang tua.. belajar tentang arti syukur dan sabar.. tentang memaafkan.. tentang Alloh lah sebaik baik tempat bergantung.. bukan manusia.

Tempat yg setiap pojoknya memberi kenangan.

Kamar yang sering dipake kruntelan berempat, tempat ngeliatan anak anak loncat loncat di kasur sambil main nerusin ayat. Yang jarang rapihnya meski rasanya diberesin setiap saat :))

Dapur yg jadi tempat resep resep hasil googlingan ibu diuji coba. Sampai akhirnya bisa bikin hashtag #dapuribuanggun di instagram. Xp

Ruang tengah tempat teteh latihan ngaboseh waktu awal dibeliin sepeda. Tempat makan lesehan sambil ketawa ketawa bercerita. Yang sering jadi sungai berisi buaya kalo siang siang dengan sofa sebagai perahunya (dan ibu buayanya) :D

Rumah yg hangat. Yang selalu dihiasi teriakan girang anak anak ketika ngagabrug abi yg baru pulang kerja bahkan sebelum sempat menyimpan tasnya.

Rumah yg jadi saksi ade belajar berguling, merangkak, berjalan, manjat meja, sampai akhirnya bisa gelantungan di gagang pintu kamar.. dan tentu saja tak lama kemudian gagang pantona rusak hahahaha.

Rumah yg jadi saksi hafalan teteh.. mulai dari al fatihah sampai al qoriah.

Rumah yg nyaman meski pernah sekali kebanjiran. 
Rumah yg akan dirindukan.. karna sekarang sudah bukan lagi jadi tujuan pulang.

Tapi seorang bijak pernah berkata.. rumah adalah ketika kita bersama orang yg dicinta. Maka rumah kami adalah rumah di kota mana abi bekerja, mencari rejeki untuk keluarga. 
Dan alhamdulillah .. kali ini .. bandung, kami pulang :)

***

Pekalongan, 30 januari 2016
Dalam perjalanan sby-bdg, sambil nunggu bapak supir yg lagi istirahat, bangun.

0 comments:

Posting Komentar