25.4.12

mari makan!

Sebulan terakhir ini aktivitas gigit-menggigit, jilat-menjilat, ambil benda masukin mulutnya si nengnong makin ruar biasa. Ga cuma jari, yang kadang malah sebogem2nya dia masukin, teether juga dia amat sangat doyan (aman lah yaa ini mah? da memang peruntukkannya). Selain dua itu, doi juga hobi jilatin boneka, botol minyak telon, handuk, plastik tisu, kerudung, guling, jagung rebus juga pernah dia jilatjilat waktu abi'e lagi makan, dan yang trakhir-trakhir ini doi hobi jilatin lantai dooonk, oalaaah nak, untung ibumu rajin ngepel *pencitraan xp*


Aktivitas jilat-menjilat ini kami anggap sebagai salah satu tahapan menuju kesiapan sang nengnong untuk makan. Huee jadi deg-degan. Dan dalam rangka menyambut permpasian ini, kami pun mulai melist barang-barang yang dibutuhkan. Dan di posisi teratas list, kami tulis high chair (yang bisa jadi low chair hihihi xp karna ibuabi'e thifa belon punya meja makan, kaga sopan bener kan kalo tar anaknya makan di korsi tinggi, emak bapak di bawah lesehan, manaaaaa kebersamaaannyaaaaa ?????!!!!)

Sebelumnya karena ketidaktahuan kami akan posisi toko-toko peralatan bayi di semarang, jadi cuma bisa hunting-hunting di informa dengan stok yang terbatas dan harga yang awis bener. Setelah cari-cari info, akhirnya kami tau ada satu daerah yang disana ada berjajar beberapa baby shop, kami pun ke sana. Yaay emaknya seneng bener pas ke sono, banyak barang lucuuuuuu, banyak barang onlenshop juga, ada yang uda pernah diciriin waktu pas browsing-browsing, eh taunya ada disana, persis-sis, untung belon beli, lumayan kan jadinya hemat ongkir hihihi (fokeuuus bu fokeuuus, apanan mau nyarinya highchair!!!) dan akhirnya setelah pilih-pilih dari sekian banyak pilihan,  kami pun beli sang korsi merah ini. Pliko 3in1.


Sesuai kepengen, high chair yang bisa jadi low chair, dan bisa jadi kursi goyang juga loooh hehehe xp Si anak seneng bener pas nyobain tu kursi. Dan udahnya senyum senyum terus sambil baceo, bahkan pas uda di rumah dia lagi nangis eh begitu liat kursi, langsung ketawa aja dooonk, ajegile, pake pelet apa sih kau, kur??

Mendekati hari H, makin degdegan sang ibu =D. Memanfaatkan waktu sebaikbaiknya buat nambahin lagi ilmu per-mpasi-annya. Thifa juga sering nemenin belajar. Suka ikut2an heboh kalo ibunya lagi baca buku, pingin ikutan, yang berujung bukunya dia jilatin juga, hadooooh ini buku pinjeman, nak! (maap ya tanteu ovie, uda ibu lap ko bukunya xp). Kadang-kadang juga doi sok-sokan serius liat layar henpun kalo ibunya lagi baca-baca dokumen di grup2 mpasi di FB. Dan minggu kemarin, dia juga anteng benerrr diliatin video bayi lagi maem hihihi. Teori dulu ya nak, biar tar prakteknya mantep?


Dan akhirnya after a long winding road (emak lebay), hari minggu kemarin, 22 April 2012, thifa had her first BLW experience, yaaayyyy dia maem sodara-sodara!!! *nyengir lebar, ibunya bukan thifanya* =D

Iyaa, iyaa Thifa belom 6 bulan, masi kurang 7 hari lagi. Ibunya ga sabar?? Well, euu euuuu, terserahlah mau dibilang apaa.. ay don ker hehehe.. Jadiiii, kemarin itu adalaaaah.. kemauan abinya *hahaha lempar hichair, sembunyi tangan* heuuu.. ngga denk,  insyaAllah kemauan kami berdua, karena apa?? Karena sang nengnong semalaman rungsing, begitu pun paginya, dan segala aja dia lamotan dengan begitu harotnya, glek! mulai dari kertas, guling, sprei, baju, jari, yang mana sulit dialihkan, kalo diambil dia mewek, hueee bingung dweeh. Abinya pun bilang, "udah lah kita kasi makan aja, daripada ngejilatin nu teu puguh"

heeee?? yakiiiiin??
Yah tapi kalo kata Gill Rapley di bukunya,
"...jika dia dapat duduk dengan sedikit atau tanpa bantuan, menggapai atau meraih benda-benda dan memasukkannya ke dalam mulut secara tepat dan akurat, serta jika dia menggerogoti mainannya dan membuat gerakan mengunyah, maka kemungkinan dia siap untuk mulai mengeksplorasi makanan padat.

Tetapi tanda yang paling tepat bahwa seorang bayi siap adalah ketika dia mulai memasukkan sendiri makanan ke dalam mulutnya -- yang hanya akan bisa dilakukan jika dia diberi kesempatan" (Baby led weaning : hal 13)

yang mana berarti makanannya disediakan. Baiklaaaah, kita cobaaaa. Bismillah

eh tapi saya malah bingung donk pas giliran disuruh kasi makan kek gini *katanya ga sabar hahahha omdo yaa ternyata*. Abis bingung juga kasi makan apaan, pan tadinya baru akan mulai minggu depan tea. Buah-buahan yang ada di rumah hari itu hanya jeruk dan pisang. Padahal dari dua bulan lalu (iyes dua bulan lalu) ibunya sudah punya rencana, pingin kasi dia pepaya as her first food. Tapi ya sudahlaaah, akhirnya dipilih pisang, jeruknya aga asem soalnya *kalo ibunya sih doyan yang asem*menatap abi*hihihi xp

Nah karena thifa belom bisa duduk tegak sendiri, kami ga berani biarkan dia berlama-lama duduk di highchairnya *yang awal kan cuma nyobain doank setetes buat dipoto dan pamer di group bbm keluarga hehehe xp* emak sombong* dan bumboo seat pun kami ga punya, niat rental kaga jadi jadi ajah, akhirnya dipangkon sajah sodara-sodara biar dia duduk tegak saat makan (syarat utama blw).

Pertamanya pake piring, dia cuma menatap doank pada sang pisang. Lama-lama dipegang, diremes-remes, daaan dia kaga bisa ngambilnya, licin bo, hihi kesyiaaan. Tapi emang bayi tuh pinter yaa, dia geser donk itu pisangnya ke ujung piring terus pake bertumpu ke sana, dia jilat jilat deh itu pisang. Huwaaaaa, thifa makaaaan!!! Anakku makan, subhanallah, terharuuuuuu :') *apalagi ntar kalo dia kiwin yaaak hihihi*

Doi doyan tampaknya pisang *smoga doyan semua..aamiin* cuman kayanya kesel karna licinnya itu jadi susah ngambilnya, jatoh2an mulu, dan ibuabi'e baru kepikiran di tengah acara makan, kenapa ga pake traynya si HC aja yaa, kan badig tuh, luas permukaan alas jadi lebih besar jadi kemungkinan jatuh bisa diminimalisir hehe.. maap ya nak, telat.

Ga begitu banyak sih yang dia makan, tapi da emang seharusnya pun porsi awal mpasi hanya sedikit saja, namanya juga pengenalan. Tapi seruu liat dia ngeremes-remes, ngejilatin, ngelepehin sedikit sang pisang *hihi berarti ada yang masuk mulut yak*.. senaaaang. Dan anaknya pun tampak senang, abis itu dia nyengir-nyengir soalnya, lanjut nen (soalnya khawatir katanya kalo pisang bisa bikin sembelit kalo setelahnya ga dibarengi banyak cairan..Alhamdulillah ngga, nengnong aman dari sembelit). Abis nen, dimandiin, nen lagi bentar, bobo deeeeh dia, tibraaaa! alhamdulillah =)

Dan karena heboh dengan percobaan perdana ini, jadinya pas bagian dia jilat-jilat pisang malah ga kefoto. Kerekam sih di video, itupun cuma bentaaaar banget, hehe dasar nih amatiran. At least terdokumentasikan lah yaa buat kenang kenangan.


Hari senin kemarin, pagi-pagi sebelum abinya kerja, kita coba lagi kasi wortel kukus. Nah tapi sang anak yg uda bangun dari subuh keknya uda ngantuk lagi deh, jadi ajah wortelnya cuma diremes-remes uda gitu dia uha ehe. Diangkatlah akhirnya, nen, dan lalu bobo. Baiklah. Selasanya dicobain dikasih buncis kukus, sama dipegang-pegang juga, lamaaa, diremes-remes, enjoy banget kayanya maininnya, tapi teuteup belon ada yang masuk ke mulut, malah ada yang kaluar dari bawah hahaha, iyess si nengnongnya puppy xp. acara makan dihentikan deh sementara. Heuu, emang bener ekspektasinya harus aga dikurangin soal makan inih. dari dulu keburu heboh ibunya, eh pas giliran praktek kan, ada banyak faktor yang ternyata ga bikin semulus yang diharapkan. hihi tapi kita jadi punya waktu tambahan seminggu buat latihan ya fa *pembenaran xp*  Tapi hari ini, tadi siang pas ortunya lagi makan, dia diikutsertakan, disodorin wortel+waluh kukus, dipegang2, diremes-remes, dan sekian lamaaa ahirnya masuk mulut.. horeeeee.. dimaem deh =D *setelah ibunya nganalisis kayanya si nengnong lebih suka yang potongannya aga gede gituh, jadi gampang kali yaa megang+masukin mulutnya* Dan hari ini abi pun belanja buah2an.. hihihihi.. mari nak kita makan! =D

Oh iya, saya beberapa kali nyebut BLW tapi belon pernah cerita ya? jadi, BLW ini adalah salah satu metode pemberian mpasi. Dengan memberikan solid food sejak dini dan membiarkan bayi mengeksplor makanan dengan mengambilnya sendiri. Mottonya 'food for fun' =D Kalo diceritain lengkap gimana metodenya dan kenapa kami kepingin nyobain hal ini ke thifa bisa jadi satu postingan panjaaaaaaang *yang ini aja uda kepanjangan* xp. Boleh dibuka blog ini aja yaa buat yang penasaran atau googling aja pake keywords : baby led weaning, bakal banyak keluar artikel, video, atau postingan blog.

Aiiihh panjang bener ini ngomongin makan doank. Doakan ya kawan-kawan, om, tanteu, uwa, ake, nene semua, semoga thifa enjoy dengan acara makannya =)

Yang pinter makannya ya nak, mari mari kita jadikan acara makan menyenangkan yak! Semoga kamu senang, lahap maemnya, dan sehat selalu. Semoga ibu juga dijauhkan dari kebingungan kasi makanan apaan buat kamu, dijauhkan dari kemalasan berkreasi dengan masakan, dijauhkan dari stres saat kau lagi ga doyan makan (semoga ngga kejadian Ya Allah.. semoga lahap selalu). Nennya tetep kenceng juga ya, faaaa!! Asiku masih padamu kooo..cup muah =* We lop yuuu ..(we = ibu dan asi..eehhhh ibu dan abi =D)

20.4.12

Pa Heri

Bukaaan, bukan mau nyeritain tentang suami, tapi ini adalah heri yang lainnya hehe.

Beliau rekan kerja waktu saya masih mengajar dulu. Kami biasa menyebutnya ustad heri. Bapak 3 anak. Guru bahasa inggris yang sangat soleh. Beberapa kali mendengarkan beliau mengaji, adeeem sekali rasanya. Solat dhuha nya ga pernah kelewat, solat fardhu mah ga usah ditanya, begitu pun tahajudnya, rajiiin sekali. Darimana saya tau? Soalnya beliau termasuk yg rajin membangunkan teman-teman sesama rekan guru dan juga murid2 di sepertiga malam (iyess, dimiskolan hiji2, terutama untuk yg request dibangunin). Kalau hari rabu pagi sebelum jam pelajaran dimulai, waktunya pengajian guru, beliau termasuk salah satu yang seringkali memberikan pencerahan dan tausyiah2. Aura kesolehannya sungguh terpancar.

Rumah beliau di cibiru, tiap pagi bersepeda motor ria, dari ujung bandung sana menuju ujung lainnya, ke cihanjuang-cimahi sodara sodara. Dan setau saya, beliau selalu hadir tepat waktu di sekolah. Pun kalau lagi masa2nya ujian dan pembagian rapot, ga pernah telat setor soal ujian dan nilai ke bagian kurikulum. Malah kadang selalu jadi yg pertama setor, selalu ingin memudahkan pekerjaan orang lain. Pernah juga satu kali saya satu kepanitiaan bersama beliau di acara baksos gema cinta ramadhan, sungguh sangat terbantu sekali dengan kelincahan dan ringan tangannya beliau, pekerjaan jadi cepat terselesaikan.

Sempat saya pernah dapat tausyiah, manusia yang berkualitas adalah manusia yang pintar menjaga lisannya, hanya yang baik-baik saja yang keluar dari mulutnya. Menurut saya, pa heri ini adalah salah satu diantaranya.

Pernah satu kali saya merasa lelah dengan kerjaan yang bertumpuk, dan mulai mengeluh, rupanya keluhan ini terdengar olehnya yang sedang lewat di belakang saya. Lalu kemudian beliau komentar "ga papa bu, berlelahlelah sekarang, nanti istirahatnya di surga yaa insyaAllah"... Cesss menghujam jantungku, meni tiis.

Beliau orang yang sederhana. Hobinya pake batik, bahkan waktu tanajuh ke dufan bersama anak2 pun beliau pake batik. Tak lupa peci di kepala. Orangnya juga banyak senyum. Kondisi fisiknya sering tidak baik, mungkin karena lelah juga perjalanan jauh setiap hari yaa, pake motor pula. Tapi tak pernah sakitnya beliau tunjukkan, tak pernah juga keluhan terdengar.

Banyak kebaikan lainnya yang saya rasakan dari seorang ustad heri. Dan rupanya bukan saya saja ko yang merasakannya, begitu pula teman-teman rekan kerja saya dahulu.

Jadi, belum lama ini, yayasan tempat kami bekerja menyelenggarakan sebuah acara menyambut taun baru hijriyah, acaranya berupa gerak jalan bersama lalu ada semacam door prize untuk pesertanya yang mana hadiah utamanya adalah paket umroh. Nah, ketika itu yayasan berbaik hati, paket umroh ini disediakan untuk dua orang. Satu untuk peserta gerak jalan yang akan diundi di puncak acara, satu lagi khusus untuk guru yang mana gurunya akan dipilih dengan pemungutan suara di antara para guru (saya juga krg tau sih mekanismenya gimana). Dan tau kah anda siapa yang terpilih?? Tentu saja ustad heriiiiii. Banyak sekali yg memilih beliau. Kalo saya masi bekerja disana pun, saya insyaAllah akan memilih beliau.

Buah dari ikhlas melakukan kebaikan itu manis sekali yaa? Saya yakin (meski ga pernah ngobrol soal ini juga sih ama beliau) mengunjungi masjidil haram pasti adalah salah satu cita2nya. Dan Allah memang membukakan rejeki itu dari mana saja. Belum ada tabungan uang untuk ongkos, bahkan tabungan amal kebaikan pun ternyata bisa membawa diri ke rumahNya, subhanallah =)

Saya terharuuu sekali kemarin ketika teman me-sms memberitahukan hal ini. Ikut senang, ikut bersyukur untuknya. Minggu lalu beliau sudah pulang dari tanah suci, kabar dari teman saya sih, katanya banyak cerita, tapi memang pada dasarnya orgnya senang memudahkan urusan org lain, di sana pun jadi banyak kemudahan didapatnya.

Aaah satu lagi bukti kasih sayang Allah untuk hamba-hambanya yang taat. Semoga bisa juga menjadi salah satu diantaranya =)

16.4.12

DSA

Saya percaya setiap pertemuan di antara manusia, sudah ada ketetapannya dari Allah SWT. Baik itu keluarga, jodoh, teman, relasi kerja, atau bahkan dokter spesialis anak! =D

Ketika baru saja melahirkan thifa, perawat di rs tempat saya bersalin menanyakan "DSAnya mau siapa bu?" Karena selain ibunya, pasca lahiran memang sang orok kan perlu diperiksa jg yaa. Saat hamil sebenernya saya uda mengeceng salah seorang DSA di rs bersangkutan, beliau konselor laktasi. Saya pikir pasti bisa membantu saya yg belum punya pengalaman apa2 dalam dunia breastfeeding. Tapi ketika itu, sang suster mengarahkan saya utk memilih DSA yg piket pada hari saya melahirkan saja biar bisa lgsg diperiksa katanya dan kebetulan sang DSA adalah kerabat dekat DSOG yg membantu saya melahirkan.. Euuu euuu demi menjaga hubungan baik dgn sang dsog, yang siapa tau di masa depan masih kita perlukan pertolongannya, akhirnya saya pun setuju memilih DSA tsb.

Tapi hati emang ga bisa boong, sejak awal udah kurang sreg, ditambah di pertemuan perdana, beliau uda bilang kaya gini "kita usahakan asi eksklusif ya bu, tapi kita tunggu kalo uda lewat sehari, besok, asinya belom keluar, terpaksa kita kasih sufor dulu, takut bayinya ga ada asupan".. Euuu euuu, lambung bayi kan masi segede kelereng dok, kuat bahkan sampai 72jam tanpa asupan (itu yang saya baca di masa kehamilan untuk mempersiapkan diri menyusui bayi). Tapi saya ga ngomong gitu juga sih, karna alhamdulillah pasca lahiran langsung keluar asinya. Well, saya ga anti sufor, tapi bagaimana pun, saya punya cita2 untuk ngasih anak2 saya kelak asi eksklusif. Lagian kalo emang asi nya ada, ngapain juga kan ngasih yang lain?

Nah berita buruknya, saat hari ke 3 d rumah sakit, menjelang kepulangan, dan thifa dites bilirubin ternyata kadarnya cukup tinggi : 11,9 di atas standar normal yang 10. Dokter menyarankan difototerapi. Ketika itu saya dan suami berdiskusi, memang sih bilirubin thifa di atas normal, tapi ga terlalu jauh, udah lah kita treatment di rumah aja, banyakin asi + jemur pagi. Ditambah saya merasa kurang pede untuk bisa nyusuin thifa selama dia disinar. Kami kan jadi beda ruangan yah? Ga bisa sebebasnya untuk nyusuin langsung, karna dia juga kan kudu ditreatment penyinaran. Saya juga ga pede bisa nyetok asi dengan mompa *da belom punya pengalaman tea*. Dan ini anak pertama gitu loooh, udah dipisahkan aja, ga bisa dipelukpeluk sepanjang waktu, meni asa sararedih. Akhirnya kami bawa thifa pulang paksa hehe xp *pake tanda tangan surat pulang atas kemauan pribadi tea gening, meni horor*. Tapi dokter pun mensyaratkan 2 hari lagi harus dites lab lagi untuk cek bilirubin ulang. Baiklaaah

2 hari di rumah dengan mendung yang selalu menggelayut di pagi hari, huhuhu anakku jadi ga bisa jemur deh. Ditambah anak dan ibu masih sama2 belajar menyusu dan menyusui. Jadilah tampaknya treatment di rumah pun gagal =(

Kelihatan dari fisiknya, sang orok memang tampak masih kuning. 2 hari kemudian kami bawa thifa lagi ke rs untuk cek darah. Ketika itu saya uda pasrah, ya sudahlah, gapapa kalo harus disinar juga. Semoga tahan mental dan dimudahkan Allah buat tetep ngasih thifa, ASI. Nah disini lah rencana Allah begitu sempurna, ketidaksregan saya akan sang DSA dihilangkannya, dengan cara apa??

Tentu saja dipertemukan dengan DSA yang lain hihi =D jadi, ketika hari periksa itu ternyata sang DSA1 sedang sakit *maaf ya dok, saya malah bersyukur dokter sakit, maaaaf*. Awalnya saya menganggap ini sebuah kebetulan, tapi sekarang sih ngga, saya percaya memang ini udah jalan yang Allah rencanakan.

Ketika hasil lab thifa keluar, kami lihat, dan hasilnya belum banyak berubah, kami yakin hampir 88,8% ini pasti harus fototerapi. Begitu dpt kabar sang DSA sakit dan ga praktek hari itu, saya langsung minta ganti dokter. Isi formulir pergantian dokter, pas ditanya jadi mau sama siapa dokternya, saya bingung hehe. DSA kecengan tea lagi ga praktek, ahirnya lillahi ta'ala,
“siapa aja deh mas yang lagi praktek sekarang.”
“Ada dr yulia bu”
“Ya udah, boleh.”
saya babacaan dalam hati ketika itu, bismillah bismillah semoga dokter yang kali ini lebih cocok.

Kesan pertama melihatnya : dokter yang smart =D *nya heu euh atuh, mun teu smart mah moal jadi dokter nyaa? Hehehe*
Tinggi, putih, berkacamata. Cara meriksanya sangat teliti. Asik diajak berdiskusi, kalo nerangin sesuatu sangat jentre. Dan terakhir dia mau ngasih nomer hapenya untuk konsultasi (dan di hari2 kemudian ini sangat membantu sekali, kalo kita sms utk konsultasi dibalas dgn sangat cepat dan jelas)

Thifa disinar 5 hari, ditangani oleh beliau, memang agak lama sih, karena didiagnosis kuningnya thifa karena perbedaan golongan darah dengan ibunya. Saya O, dia B, ngikut bapanya. Jika ibu bergolongan darah O, dan sang anak berbeda, memang kemungkinan akan kuningnya sangat tinggi.
Pas hari ke-3, saat saya mulai ngdrop, cape, sedikit stres dengan nyusuin dan nyetok asip, sang dokter langsung nyemangatin. Beliau bahkan ngeresepin saya suplemen asi, nyuruh saya bawa air mineral 1L kemanamana *buat diminum tentu saja, bukan buat angkat beban*. Dan nyaranin ngAsinya disendokin aja biar bayi ga banyak diangkat, fototerapinya optimal. Alhamdulillah stok asi saya sangat mencukupi untuk thifa dan hari ke5 thifa uda bole pulang =)

Hari-hari selanjutnya, kami tetap konsultasi kesehatan thifa + imunisasi ke beliau. Saya suka dengan style beliau menjelaskan dengan sejentre-jentrenya itu. Tiap pertanyaan dari saya selalu dijawab dengan jelas. Dan dicatat loh sama beliau. Pernah pas usia thifa 1,5 bulan saya mengeluhkan tentang gumohnya yang sangat sering, waktu itu beliau menjelaskan ttg pencernaan bayi yg belum sempurna jadi wajar kalo sering gumoh. Dan sampai usia thifa 4 bulan, masalah gumoh ini masih suka ditanyakan beliau loh, catatannya tentang thifa kumplitplit.

Pernah satu kali saat thifa 4bulanan, sakit batuk cukup parah, uda 2minggu home treatment ga sembuh2. Malah tiap abis nen, batuk, dia muntahin lagi yang diminumnya, saya khawatir dia dehidrasi. Ahirnya kami bawa ke dokter, waktu itu thifa dinebu untuk dicairkan dahaknya. Setelahnya memang beliau meresepkan obat, salah satunya antibiotik (wew!), tapiiii dengan bijaknya beliau bilang gini,
"Bu ini saya resepin antibiotik tapi jangan ditebus dulu, dilihat dulu aja kondisi anaknya, kalo dalam 3-4 hari ini suda lebih baik, ga usah ditebus yaa. Berarti sakitnya karena virus. Kalo belum baikan, coba dikasikan, karena kalo dari bakteri, memang obatnya ya antibiotik".. Yayy cuco banget deh bu dok sama yg selama ini saya suka baca2 soal treatment anak sakit. Tapi Alhamdulillah, tanpa nebus antibiotik, thifa juga suda sembuh =)

Dan ahirnya masalah DSA ini jadi salah satu kegalauan saya waktu kami harus pindah ke semarang. Aah semoga dapet yang cocok juga kaya dr. Yulia.

Dan wiken kemarin sudah masuk jadwalnya thifa untuk imunisasi. Deg-degan dari seminggu sebelumnya. Memutuskan untuk tetap ke rs yg sama seperti di bandung saja tapi cabang semarang, biar data kesehatannya terekap rapih. Dan memutuskan juga akan milih dokter yang sedang praktek ketika datang, tapi kalo bisa dokternya cewe *soalnya perasaan asa lebih sering cocok ama dokter cewe*

Sudah banyak berdoa dari sebelum2nya, semoga langsung dipertemukan dengan dokter yang pas di hati. Aga lebay ya saya soal dsa ini? Hehe. Tapi saya nganggap ini penting banget sih, soalnya nyambungnya ama kesehatan anak.

Hari yg dinanti tiba, sampai di rs sekitar jam 11an. Langsung daftar, dan ternyata ada dua dsa yang sedang praktek. Satu cowo, satu cewe. Bismillah, saya pilih yang cewe, namanya dr endang.

Setelah ditimbang dan diukur panjang (thifa uda 7,2 kg 63 cm sekarang), kami nunggu dipanggil. Intip intip sedikit ke ruang dokter, hoo pake kerudung, putih, cantik, modis *hehe penting ya ini???*

Oh yaa, sebelumnya di rumah, saya uda ngobrol ama suami tar pas ke dokter mau nanya2 soal mpasi, pengen tau responnya kaya gimana. Semoga aja cocok ama yang uda kita diskusiin dan putusin akan dicoba dipakai buat thifa.

Begitu dipanggil dan masuk ruang dokter, kita disapa ramah. Suaranya lembut sekalih dan tampaknya bukan tipikal cerewet xp

Diskusi pertama soal jadwal imunisasi, selanjutnya thifa diperiksa, dicek juga tumbuh kembangnya, trus dibilang cantik *haha ieu mah teu penting nya*.

Beres suntik menyuntik, ternyata tanpa saya yang memulai, beliau suda mengajak berdiskusi soal mpasi karena melihat usia thifa yang 2minggu lagi sudah 6 bulan.. Yay! Beliau menyarankan memberi buah2an, boleh jg kalo mau serelia dan beliau mendukung homemade baby food juga skip gula garam.. Horeee. Meski secara halus beliau juga ga ngelarang makanan instan sih, kalo saya mau mah silakan aja.

Dan ketika pelan-pelan saya tanya soal BLW (baby led weaning), beliau juga ga ngelarang. Malah katanya bagus buat perkembangan motorik halusnya, kan bayi jadi belajar menggenggam dan memasukkan makanan ke mulut. Tapi beliau ga menyarankan itu jadi metode satu2nya, hanya selingan aja. Khawatir asupan untuk bayi tak tercukupi. Baiklaaah. Saya ga mau ngebantah dengan sok pintar bilang sejauh yang saya uda baca2 dari berbagai sumber, asupan bayi di bawah 1 taun yang utama itu masih dari asi. Toh beliau juga punya ilmu dan pengalaman. Saya baru sekedar baca2 doank. Soal nanti saya nurut apa ngga, itu kan urusan saya yaa? Hehehe. Toh saya juga mau liat dulu karakter thifa saat makan kaya gimana, liat lebih cocok pake metode apa dan baru menentukan langkah selanjutnya.

Ahh tapi sudah sangat legaaaa, cukup nyambung diskusinya. Belum mau memusingkan soal treatment beliau terhadap anak sakit seperti apa, apakah rum (rational use of medicine) atau ngga, yang penting sejauh ini sudah pas di hati. Alhamdulillah =)

Nuhun ya Allah, atas begitu banyak kemudahan yang sudah kau berikan kepada kami =) smoga kami bisa menjadi hambaMu yang semakin pandai bersyukur.. Aamiin

10.4.12

jebakan betmen

"Bu, tadi di kantor ada yg bilang lagi thifa mirip ama abi. Banyak banget yaa yang bilang gitu"

"Hmmm"

"Thifa lucu ga bu??"

"Lucu"

"Berarti abi juga lucu donk yaaah, kan mirip"


Aahh dem, pertanyaannya jebakan betmen!

9.4.12

multi talenta

Di suatu siang, selepas makan dengan menu ayam goreng mentega

"Hmmm enaaak.. Tuh kan ibu tuh multi talenta lagi, masak bisa, ngerajut bisa.. Asal jangan nyanyi ajaa"

"....."

#jleeeeb
#menguburkan niat jadi indonesian idol
#membatalkan mimpi bikin girlband berkualitas bareng thifa

2.4.12

Jl.Ulin II No.26

Tidak besar, tapi sangat cukup untuk kami sekeluarga.

2 kamar tidur, kamar mandi, ruang tamu, ruang tengah + dapur, teras yg cukup untuk garasi.

Menghadap ke barat, jadi kalo pagi adem, siang rada hot hot ngepop hehehe :D

Jalan depan rumah berpaving blok (jadi berasa di braga *haha tapi boong) xp, bersiiih, tidak terlalu besar tapi cukup buat dilalui satu mobil.

Tidak terlalu jauh dari pasar, pedagang sayur keliling pun ada, warung kelontong ada, warung makanan banyak, angkot lewat, alfamart dekat, tukang dagang mulai dari mie ayam, baso malang, es dawet, siomay, mie tek tek juga adaaa (tapi jangan bandingin soal rasa ama jajanan yg di bandung yaa)

Perumnas dimana rumah satu dan lainnya berdempetan. Rumah-rumahnya berpagar rendah, jadi suasana bertetangganya terasa akrab

Para tetangganya pun luar biasa baiiik.
Tipe tetangga yang kalo jemuran kita masi ngegantung dan mendung menggelayut, trus si kita ketiduran misalnya, mereka inisiatif mindahin jemurannya ke tempat yg aman dari terpaan air hujan.
Tipe tetangga yang ga bikin kita malu buat minta garem pas ternyata kita kelupaan, keabisan, di tengah2 acara masakmemasak
Tipe tetangga yang mau dititipin sang anak, saat ibunya lagi kerepotan beres2 rumah pasca acara kumpul2 atau saat ibunya ga kuat mau buang hajat hehehe xp
Tipe tetangga yang kalo pagi2 pada rajin bersih-bersih rumah, saling sapa dari teras masing-masing. Yang kalau sore hari, pasca mandi sore, nongkrong nongkring depan rumah, ngobrol ngobril sambil liat anak-anak kecil lincah bermain main ria.

Alhamdulillah, lingkungan yang hangat. InsyaAllah ga akan keueung kalo suatu hari harus ditinggal dines luarkota ama suwami tercinta, dan kudu beduaan aja ama thifa d rumah =)

Dan yang paling penting, tak ada anjing-anjing berkeliaran lagiiii seperti yg lalu hihi ... Alhamdulillah xp

Yup, itulah rumah (kontrakan) baru kamiii =) semoga barokah dan bikin betah. Boleh, kapan-kapan kalo ada yang lagi ke semarang mainmain ke sini. Jalan ulin II No.26 perumnas banyumanik yaa, (eh angka cantik, nomer rumahnya sama ama tgl nikah hehehe *kebetulan menyenangkan*)

Baiklah, diantooos nu bade ameng kadieu =) tong hilap oleh2na nyaa =D hehehe

*mangap, koneksi terbatas, blun bisa upload foto, smoga kata2 cukup menggambarkan yo :p*