29.12.11

athifa 2 bulan

Beratnya uda 5,sekian kilo
Hobinya baceo di pagi hari
Nafas grokgrokannya uda mulai berhenti
Gumohnya masi aja sering =(
Suda ga bruntusan lagiii
Suda berairmata juga yang artinya suda bisa liat yang artinya lagi suda seru diajak bermain =D
Daaaan.. Semakin mirip aja ama abi =)

Alhamdulillah, penurut juga *ieu mah suda sejak dalam kandungan denk*
Diajak ngobrol "dede, nanti lahirnya pas ada abi yaa, wiken aja kalo bisa mah", dan dia pun brojol di hari sabtu, alhamdulillah katungguan ku abi na

Dikasi tau "fa, kalo malem bobonya yang tibra yaa, bangunnya nen aja, uda gitu bobo lagi. Kalo siang boleh kita maen" eh nurut lagi, sejak sebulan siklus malam siangnya mulai normal, abis magrib pasti tibra, dan kebangun cuma buat nen aja. Kalo uda masuk subuh, jam3an baru kadang-kadang melek ngajak maen *ibunya ngasitaunya malem tibra sih, ga bilang ampe subuh wkwkwk*

Terus kemaren2 pas imunisasi bcg, yg mana sang dokter berkali2 bilang "pas bcg itu sakit bgt bu, kan harus di bawah kulit, bayinya bakal aga rewel". Mempersiapkan diri dgn berulang kali bilang ama dia "fa, mau disuntik ya tar sabtu, sakit, tapi biar thifanya sehat, ga papa ya? Boleh nangis bentar, abis itu ntar kita nen, yaa" Dan subhanallah sang neng alit hanya nangis pas di-jus doank ama bu dokter, setelahnya uha ehe dikit, dinenin dan anteng. Alhamdulillah =)

Dua bulan yang menyenangkan bareng kamu, neng alit. Mudah-mudahan thifa juga seneng yaa bareng-bareng ibu =D sing sehat teras, sing sholehah ya bageur. ay lop yu, cup muah

26.12.11

First amazing year

Bi..
Ga kerasa ya uda setaun lagi =)
Masih kebayang deg2annya waktu lihat abi ijab qabul dgn papah taun lalu, alhamdulillah lantang, lancar, dan sakali jadi =) hebat!
Masih inget juga langkah langkah pertama sbg suami istri, dari mesjid tempat akad menuju mobil yg bakal anter kita ke gedung resepsi, abi pegang tangan ibu, eraat sekali, lega ya bi? Akhirnyaaaaa, kita nikah =)

Artinya hampir setaun yg lalu juga ekspedisi djawa kami koeasai dimulai dengan perjalanan bandung-semarang pake milo. Seruuu, ibu seneeng banget. Jalan-jalan, Foto-foto, makan-makan, berenti tiap waktu solat di mesjid yg kelewatan, jajan di alun2 kota. Waktu itu abi bilang, "makasih ya ga tidur selama d jalan, malah nemenin nyetir". Iya yaa ibu baru nyadar, padahal biasanya psrkoja-cimahi aja ibu suka leup-leupan di mobil hehehe

Djawa kami koeasai yg direncanakan akan banyak kali, ternyata cuma kelakonan dua kali ajah. Ke jogja ga sempet, malang apalagi, semarang aja ga keubek semua. Sering pulang k bandung sih ya kita? hehe. Keburu ibu hamil juga atau malah kadang2 wiken kita habiskan di kantormu, abi ngelembur, ibu ngenet =p Ga papa, rencana Allah lebih indah, kayanya bakal lebih seru jalan2nya setelah ada org ketiga =) insyaAllah.

Bi..
Makasih yaa setaun ini abi uda ngasih banyaaaak banget buat ibu
Tempat tinggal, mulai dari kosan bu eko yg homey sampe rumah di bukit agung

Makasih mau cape2 motongin rumput di halaman depan+belakang rumah yg entah kenapa cepet banget tumbuhnya

Makasih waktu abi mau ninggalin ibu sendirian buat sppd, sudah memastikan tak ada lagi tikus berkeliaran di dapur kita =p

Makasih uda mau perang dulu ama nyamuk sebelum tidur, pake raket yg kita beli dri indom*ret, gara2 ibu ngeluh terus b*ygon ga mempan ama nyamuk semarang

Makasih ga pernah bilang masakan ibu ga enak, padahal ibu tau loh laksa yg waktu itu beneran ga enak deh, tapi semangkok besar abi abisin ga pake banyak omong

Makasih ga rewel selama ibu mendadak ga bisa mau masak di trimester pertama kehamilan, malah bersedia direpotin buat beli makanan tiap harinya saat istirahat siang + pulang kerja

Makasih ya bi, waktu itu dengan sengaja balanja sendirian ke abang sayur, dan berniat pakpikpek di dapur, jadi weh ibu kepaksa ikutan da ga tega liat abi riweuh d dapur olangan. Tapi alhamdulillah setelah itu ibu jd kuat buat masak lagi \(^.^)/ *emang harus dipaksain ternyata* xp

Makasih waktu pusing saat hamil srg melanda, abi slalu memastikan ibu bisa istirahat dgn nyaman, nyetelin murotal, ngipasan, mencetan, ngusapan. Ibu selalu ngerasa disayang =)

Dan makasih bi, setelah berlelah-lelah mencari nafkah tiap harinya, pasca lahiran kali ini masi bersedia gudag gidig semarang-bandung tiap wiken, demi ketemu sama kami.

Makasih sekali yaa bi, udah jadi temen berbagi paling oke. Temen ngobrol paling asik sedunia. Selalu punya jawaban untuk setiap pertanyaan penting dan ga penting-nya ibu =D bahkan rela cari cari ilmunya dulu kalau emang abi belum tau.

Dan terimakasih sekali lagi untuk semua tawa yg dihadirkan, terutama kalau ibu lagi galau =) aah abi emang paling juara

Makasih ya bi untuk semua kenyamanan ini. Perlindungan, rasa aman, nafkah yg udah abi berikan. Yakin, janji Allah pasti benar, pahala luar biasa untuk mu wahai imam =)

Bi..
Ramadhan taun ini seru yaa. Alhamdulillah dikasih kesempatan bisa nyediain makan sahur+buka buat abi. Tiap pagi bisa gantian ngaji, meski setelah itu seringnya tidur lagi xp.
Bagian paling menyenangkan buat ibu di bulan ini adalah perjalanan kita dari rumah menuju mesjid komplek setiap mau solat tarawih. Seneng, tangan abi ga pernah absen megang ibu =) meski getek tiap lewat bawah lampu jalan, pasti abi godain buat i-india-an. Apa kata tetangga ntar liat pasangan muda jojogetan di bawah romantisnya cahaya lampu jalan, make mukena dan sarung deuih si nu jogetna teh *untung ibu selalu ga mau* xp. Bagian paling ga serunya di bulan ini cuma pas bangunin abi saur aja, susyaaahnyaa xp hehehe. Semoga semua amalan kita di ramadhan kali ini diterima yaa dan ada kesempatan ketemu lagi taun depan dengannya =)

Bi..
Masih percaya ga percaya yaa, sekarang udah ada thifa =) kita udah jadi orang tua =)
The best moment selama jd orang tuanya sampai saat ini adalah waktu kita bela2in dini hari ngincit ke hermina, demi asi untuk anak tersayang.
Siapa sangka ya, 180 ml asip yg udah ibu setokin di perina buat thifa yg lagi disinar karena kuning, ternyata ga cukup untuk menemani malamnya. Gembul sekali kau nak *siga saha siih?*=D
Padahal baru jam 11an kita tinggalin hermina, jam 2 uda ditelpon lagi, dibilangin ASIPnya abis. Ibu minta sejam buat anter asi kesana, karena sungguh pun sangat ingin berikhtiar untuk bisa ngasih asi eksklusif buat thifa. Tapi di antara kelulunguan dan rasa panik, jadinya ibu ga hati-hati mompanya, puting yg lecet jadi makin luka, dan asi pun kena darahnya. Ga tega, ibu ngasih asi yg skrg suda merah warnanya. Sakit, ngantuk, ingin nangis, bingung jadi satu. Akhirnya kita putuskan untuk langsung nyediain pabrik asinya aja di hermina sekalian pake pompa yg lebih canggih di sana, yg insyaallah lebih nyaman digunakan. Waktu itu abi berusaha nenangin ibu yg mulai bercucuran airmata. iya abi kelihatan tenang banget, tapi ibu tau abi juga sama khawatirnya. Ga pernah abi sengebut itu bawa mobil soalnya, dini hari itu cimahi-pasteur ditempuh super cepat =).
Sampe perina, alhamdulillah thifa masi tibra, ibu bs mompa asi dgn nyaman. Legaaaaa.
Dan setelah subuh, beduaan kita tepar di ruang tunggu, bangunbangun uda rame aja d sana, dan ini kami masi dahdiran belon mandi xp hihihi

Bi..
Kadang2 ibu suka kesel sendiri, kalo setiap akan memutuskan sesuatu utk keluarga kita, selalu aja abi bilang "kita cari ilmunya dulu ya". Ibu dengan bodohnya suka mikir kenapa ga dibikin simpel aja sih, kenapa harus repot-repot sih, toh orang-orang juga melakukan sesuatu itu dan ga apa-apa. Ibu ga bersyukur banget yaa punya abi yg amat sangat bertanggung jawab dgn keselamatan dunia akhirat istri dan anaknya. Punya abi yg ga pernah sagawayah dalam bertindak, selalu ingin semua ada dalam ridhoNya. Maaf ya bi.

Maaf ibu suka ga sabaran
Maaf ibu masi seriiing banget ogo
Apa-apa bawaannya cengeng, nangis mulu.
Maaf ibu juga pelupaan, dan tabiat yg satu ini sering banget bikin kacau.
Maaf ibu belum bisa jadi sebaik-baik istri untuk abi, tapi insyaAllah akan selalu terus belajar =)

Satu tahun sudah, alhamdulillah =) tahun-tahun berikutnya smoga kebahagiaan dan ridho Allah selalu ada untuk keluarga kita.

Uhibukafillah, abi. InsyaAllah =)


26 Desember 2010

23.12.11

a mother = a never-ending learner

Dimulai dengan ngagembol perut bulat laksana bola basket kemanamana. Berat sih ngga, cuma memang hamil itu bikin segala kerasa =D mual, pusing, pegel, eungap, beser, kaki bengkak, sakit pinggang, punggung, hareudang, dan segala rarasaan lainnyah. 

Belajar sabar, iyah, sejak hamil, sabar jadi yg utama buat seorang ibu.

Mau bete, marah, sedih, harus bisa dilawan. Kalo ga mau kaya gitu, ya janganlah mau hamil =D
Ceuk percenahan, janin akan turut merasakan emosi ibunya saat hamil. Ibu sedih janin juga akan sedih, ibu senang janin pun turut senang =) ga tega kan liat janin baeud, maka manajemen emosi selama hamil harus dikuasai =)

Belajar mengalahkan ego pribadi juga. Mual, bikin males makan? ya harus maksain. Apakabarnya nanti anak di kandung badan, kalau sumber makanannya dia, ga menyediakan nutrisi yang baik untuknya. Nutrisi untuk lahir dan tentu saja batin. Ceuk percenahan lagi tahap pembentukan EQ itu dimulai sejak dalam kandungan. Dan tentu saja yang pegang kendali dalam hal ini adalah ibunya.

Ngomong doank sih emang gampang yaa, harus ini dan itu, pada prakteknya, semua hal pitanggungjawabeun ibu ini ga mudah dilakukan. Tapi kalo gampang mah, ngapain juga harus belajar. iya kan? dan mengapa Allah begitu menjanjikan surga untuknya.

Setelah tahapan hamil, proses melahirkan adalah saat yang paling ditunggutunggu. Saat pertama kali bertemu dgn sang buah hati yg 9 bulan ini tak terpisahkan dari diri. Kalau ada yang bilang sakitnya mirip2 sakit saat menstruasi, itu BOHONG!! Jauuuh lebih sakit, jendral! the most painful mules ever lah pokonya. Perjuangan antara hidup dan mati, ya memang begitu adanya.

Tapi semua sakit itu memang seakan terhapuskan, saat melihat bayi mungil yg selama ini hanya tendangannya saja yg bisa dirasakan, ada di hadapan. Bahagia, itu saja yg dirasa =)

Menyusui adalah tahapan selanjutnya. Jangan kira menyusui itu hanya tinggal menempelkan payudara ke mulut bayi, selesai persoalan. Not as simple as that.. Bahkan di awal awal rasanya seperti mimpi buruk. Pelekatan yg belum nyaman, puting lecet, belum semua itu dibarengi jahitan pasca lahiran yg masih nyut2an. Belajar, yaa lagi lagi belajar. Seorang ibu ga pernah berhenti belajar. Belajar sabar dengan segala sakit dan lelah, serta belajar memberi penghidupan yang nyaman untuk manusia baru tak berdaya.

Saat menyusui sudah semakin nyaman, tak berhenti perjuangan. Dihadapkan pada manusia mungil yang belum tau dan bisa apa-apa, tentu banyak hal yang akan menyedot perhatian. Menyusui tiap 2-3 jam sekali, mandiin, belum ganti popok, udah gitu ngelonin saat kantuk datang, yang sayangnya bayi belum ngerti, kalo ngantuk itu tinggal merem doank.


Dan hal-hal lainnya seperti bilirubin yang tinggi, nafas grok-grokan, kulit sensitif, gumoh setiap saat, bruntusan, biang keringat, ngemotin jari. Banyak hal yang kalo emang ga dicari ilmunya, kadang bikin salah treatmentnya. itulah kenapa seorang ibu harus banyak tau.

Saat tahapan ASI  eksklusif sudah selesai, dan sudah lewat masa-masa newbornbaby. Dimulailah masa memperkenalkan makanan pada bayi, MPASI. Ini sungguh satu tahapan penting, karena makan adalah satu kebutuhan manusia yang ga akan ada berhentinya, kecuali saat sudah tak bernyawa. 


Mengenalkan makanan, belajar merangkak, jalan, lanjut toilet training, penyapihan. Mengajarkan tentang agama,ketuhanan, tata cara beribadah. Setelah itu sekolah, mengajarkan bersosialisasi, belajar baca, tulis, berhitung dan ilmu ilmu lainnya. Pernah dulu saya punya seorang murid, sang ibu di tiap awal tahun ajaran selalu mencari kurikulum dan silabus yang akan dipelajari anaknya selama setahun ke depan.Beliau selalu curi start untuk belajar tentang semua yang akan dipelajari anaknya tersebut. Jadi saat sang anak kebingungan nanti, sang ibu akan bisa membantunya. Hebat yaa? anak yang sekolah, ibu pun ikut belajar.

Tahapan akademis yang kalo normalnya 18 tahun (sejak tk sampai kuliah), akan selalu ada peran ibu disana. Mungkin baru akan tamat masa itu kalo saatnya sang anak menikah nanti dan berkeluarga. Itu pun kadang masih saja banyak peran ibu yang kali ini menjadi nenek yang akan selalu dibutuhkan.

Iya, a mother is a never-ending learner. Ga pernah berhenti tugasnya, ga pernah berhenti masa belajarnya.
Mungkin itu kenapa seorang ibu bisa begitu mulia dan banyak mendapat penghargaan, tak hanya dari manusia, bahkan dari tuhannya =)

Subhanallah yaa =)
Semoga para ibu selalu dimudahkan dalam menjalankan amanahnya =)

*bismillah..ayo ngguuuun, sing sumanget diajarna!!!!!*

20.12.11

father and daughter (1)

Begini kalo abi'e lagi ngbrol ama neng alit...

"Thifa, harus sayang sama ibu 3 kali yaaa... Sama abi mah satu kali aja...
tapi tenang, ibu sayang abi 3 kali juga, jadi abi mah dapet empat"

hadaaaah.. teuteup, ga mau rugi xp

Atau kaya gini

"Thifa, ga usah cantik cantik banget, tar banyak yang suka, thifa galau lagih. Akhlaknya aja yg cantik yaa...
Mending juga kaya ibu.. Pas ada yang suka, yang keren kaya gini"

(-_-") maksud looo??

Itu cuplikan obrolan yang kedengeran, entah yang ga kedengeran nya.
Jadi penasaran kalo lagi khusyuk beduaan, kalian ngomongin apa aja siiiiih?


15.12.11

(selalu) ada intan di antara kami

Selain penggemar setia manchester united, suwami juga termasuk penggemar dari salah satu artis indonesia, intan nuraini. Sampe-sampe pas jaman bareto punya sepeda kumbang, dinamain intan. Iya padahal sepedahnya dipake buat bobogohan ama saya, kadang ngurilingan kampus nganter ke tempat kuliah atau nganter saya pulang menyusuri jalan dago sampe tempat nangkring angkot tol di kebon kawung, da mun nepi cimahi mah gempor, teuteuuup dinamainnya bukan anggun, tapi INTAN!

Kalo lagi iseng, per-intan-an ini suka jd ajang cemburu mencemburui hehehe (iya, si gue yg suka pura2 cemburu) =p atuh daaa, masa ampe uda nikah pun, kalo ditanya "cantikan mana ibu ama intan nuraini?".. Jawabannya teuteup "intan" atau kadang2 cuma dijawab cengiran, yg mana tetep aja jawabannya bukan cantikan gue kan yaaaa?? (-_-") *meni jujur jujur teuing siiih, pdahal boong dikit buat nyenengin hati istri boleh kan yaa? Hehehe :p*

Nah kemaren itu beberapa jam setelah thifa lahir, saat dimana orang-orang lagi doyandoyannya menatap padanya.

Ada yg nyeletuk "ih ada kempotnyaaa"

"Iya yaa kaya ibunya"

"Ehh kempotnya duaduanya, ibunya mah cuman satu kan yaa?"

"Oh iya yaa, kempotnya dua mah kaya intan nuraini"

................siiiiiiiing
Dan sang bapak pun tersenyuuuum.. Saya? Nyengir kesel xp

Oh selalu saja ada intan di antara kami......
cantikan thifa kan yaaaa???

***

30 oktober kemaren, sehari sesudah thifa lahir, sang intan alhamdulillah menikah (hehehe aman dunia persilatan, sodara sodara)

Waktu itu beduaan di kasur di ruang rawat inap (dede lagi ga di kamar, lagi dimandiin suster di perina) nonton infotainment berita tentang pernikahannya.

"Eh geuningan pake adat betawi yaa, bukannya intan nuraini teh org sunda?"

"Engga ko, dia kelahiran jakarta" jawabnya dengan sangat yakin

"Eh meni apal gitu, jangan2 apal juga tanggal lahirnya?"

"23 maret" jawabnya cepat sambil nyengir

Hadeuuuuh.. Segitunyaaaa!
Pas bikin postingan ini, saya ampe googling, dan ternyata bener doooonk, 23 maret!!
Baiklaaah.. Mungkin ini sarupaning saya yang menggemari ricky subagja sejak sd dulu sampe sekarang.. Tapi teuteuup guwe mah ga hapal tanggal lahir ricky subagja daaaaaa!!!!

intan oooh intaaan

9.12.11

aku dan cow

iih bosen deh, ga ada temen maen


ehh ini apa yaah yg kepegang

*tuk tuk* apaan siiih?
ehh sapiiiiiii.. maiiin yuuu \(^.^)/

6.12.11

Namanya, Athifa Muttaqiya

Satu bulan sudah.. jadi ibu =D ateul rasanya dari kemaren2 pengen nyarita di blog, mule dari proses lahiran ampe tiap hari yg dilewati sesudahnya, tapi meni suliit hehe.. akhirnya nyicil curi curi di saat neng kecil bobo, beres juga nyaritanya. siap-siap yaa para pembaca! (hadaaah =p)

Sebelumnya mau memperingati, tulisannya akan cukup panjaaaang. Mangga, sing wareg macana hehe =D oh iya, dan buat teman-temanku bumil atau calon bumil yang baca, semoga tak jadi sutres atau deg2an tak pararuguh ngebacanya yaa hehe, setiap kelahiran itu unik, semoga proses kelahiran anak kalian kelak dimudahkan yaa =D yakinlah, Allah sebaik baik penolong =)

baiklah, kita mulai!! Dari .. jumat 28 oktober 2011

saat kandungan memasuki usia 38 minggu sekian hari (poho berapa harinya mah =p)

Pagi itu membulatkan tekad untuk menunaikan janji bikin rajutan tuk utunnya atih. Soalnya keknya kalo dah lahiran, mana sempaaat. Alhamdulillah ternyata tekadnya terlaksana di hari itu =)

Pagi-pagi pun uda sms-an ama suwami, ditanya ada yg kerasa ga? Saya pun jadi ngararasa. Mulai ada linu yg sedikit berbeda sih. Tapi saya bilang ke suwami, kayanya belom tanda2 lahiran deh.

Jam 11 siang, saya masi asik nongkrong di rumah tante yang masi satu komplek dgn rumah, tapi ketika itu mulai ada sakit yg beneran berbeda dari biasanya. Nah loh nah loh.. Inikah yg namanya kontraksi?? Perut saya uda biasa tegang, sdikit linu, istilahnya braxton hicks (kontraksi palsu), tapi sakit yg ini bedaaa dan mulai rutin datang, sejam sampe setengah jam sekali.

Waktu itu masi ragu-ragu utk laporan ama orang-orang. Cuma bilang ke mamah "mah, mulai linu nih". Pasalnya, tengah malem nanti, papah dan adik2 bakal brangkat ke pangkal pinang utk ikutan family gathering kantornya beliau.. Main ke pantaiii gitu loh, kalo blm 9 bulan, uda pgn ngikut aja ksna huhu. Mamah dgn baiknya, sejak awal, memutuskan ga akan ikut, kalau2 trnyata nanti saya lahiran. Suda musyawarah mufakat, papa+adik2+keluarga teteh dr depok aja yg bakal ksana, toh suwami juga kalo wiken ada di bandung kalo ternyata ada apa-apa. Tapi keputusan ini berlaku kalo d jumat malem sblm kbrangkatan, utun kami ga menunjukkan tanda2 mau brojol.

Jujur aja, saya jd ga enak sendiri, kalo mereka batal pergi. Jadinya ragu2 mau bilang ada sesuatu yg kerasa teh.

Makin sore, sang kontraksi makin rutin datang. Mamah waktu itu cuma nyuruh, "coba dirarasa, diitung waktunya".. Dan suda hampir 10 menit sekali aja sodara sodara, hu ha hu ha!!

Jam stgh 5, ahirnya saya putuskan lapor suwami. Tampak dia uda ada feeling, langsung sigap, "oke, abi ke bandara skrg yaa". Dihadapkan pada kesigapannya, saya malah jadi bingung. 'waduh, ini beneran kontraksi ga yaa? ko jadi heboh begini' . tapi ya sudahlah, suwami sampai di bandung lebih cepat kan lebih baik  =) waktu saya tanya "kasi tau papa jangan?".. "Kasi tau aja, biar siaga juga"

Emang jadwalnya suwami pulang k bdg sih hari jumat itu. Tapi awalnya mau pake bis malem aja, biasa pergi dari semarang bada isya nyampe bandung bada subuh. Begitu saya telpon tadi, ngacir lah beliau ke bandara, nyari tiket dadakan. Sayangnya pesawat ke bandung tuh cuma ada yg jam 4 sore, kelewat kan. Jadilah nyari yg ke jakarta aja. Dapet! Tapi dri calo. Dag dig dug juga, beneran ga ya ini tiketnya. 

Ahirnya disepakati ama OB yg anter beliau ke bandara "tunggu ampe saya boarding yaa, kalo tiketnya ga bs dipake, tangkep calonya, pukulin!!" hihi tapi alhamdulillah ga kejadian, beliau selamat sampe jakarta jam 8 malem =)

Bingung cari travel di bandara, menimbang nimbang enaknya pake apa yaa. Ahirnya milih pake travel door to door, dgn sebelumnya laporan ama sang supir "pa, istri saya mau lahiran, bs pegi skrg ga?"
Alhamdulillah sang supir bageur, dan orang-orang yg mau naik tuh travel pun bageur pula bersedia memprioritaskan nganter suwamiku duluan. Ga nunggu penuh, cuma 4 org kalo ga salah, langsung cacaw menuju bandung, demi nganter suwamikuuu sesegera mungkin sampai di samping istrinya =D. Tapi jadinya topik obrolan sepanjang perjalanan adalah tentang lahiran hehe =D Nah tapiii yg perlu diingat, hari itu hari jumat, maceeet, jd mau pergi cepet dr bandara juga tetep aja, jkt bdg ditempuh dlm waktu 5 jam sodara2, fyuuh!

Nah sementara itu d bandung, setelah papa pulang ke rumah dari kantor, dan saya laporan uda muley kontraksi (yg sbnernya saya masi aja ga yakin, duh gmn kalo bukan), papa jd banyak merenung #hadah. Mulai ragu-ragu untuk pergi fam-gath. Sementara saya mulai menikmati sang kontraksi yg mulai makin aduhai (kali ini mulai sedikit yakin,. iya, ini kontraksi mau lahiran). Setelah makan malam, yang ngabisinnya sambil cungar cengir nahan nyeri, ahirnya kami putuskan, cek dulu aja ke hermina, biar kita tau kondisinya, setelah itu baru kita liat nanti, akankah pangkal pinang jd dikunjungi.

Jam 9 malem sampe di hermina, langsung diantar ke ruang bersalin utk diperiksa. Masi inget tentang cerita preeklampsia saya? Nah malam itu, tindakan pertama perawat stelah baca riwayat kesehatan saya adalah mencek tekanan darah. Dan jeng jeng jeng 160/90 ajaaa gituuuh. Saya speechless waktu itu, tapi yah pasrah aja lah, yg harus terjadi terjadilah. Ahirnya saya pun dites urine lagih, tapi ternyata hasilnya negatif proteinnya, alhamdulillaaaah =) tapi tidak mengurangi ketegangan, ttp aja tensinya tinggi kali pun. Ahirnya dicek kondisi jantung si bayi, alhamdulillah baik. Dan mules2nya pun suda makin rutin, 5 menit sekali. Dan ternyata uda bukaan 1 ketika itu.

Masi kecil sih bukaannya tapi karena sang tensi yg tinggi, saya harus diobservasi d rs, ga boleh pulang lagi. kondisi jantung saya pun jadi diperiksa. Hapal alat yang kalo di sinetron2 suka ada gening, buat cek jantung (ekg kalo g salah namanya), yg ada layarnya memvisualisasikan detak jantung dgn garis2 bersambung siga rumput =D iya saya dipakein itu, beuuh jd lah rada tegang, uda mana setelah itu teh disinyalir memang d jantungnya ada sdkt ketdkberesan, jdilah saya dipakaikan oksigen. Dgn alat2 yg dipasangkan ini, saya jd ga bisa gerak bebas. Tadinya mah uda pgn jalan2 biar bukaannya ngagedean. Suami blm dtg ketika itu, masi ditemenin mama papa yg ahirnya mbatalkan diri ke pkl pinang.

Dengan banyaknya yang ditempel di badan, bikin saya sedikit tegang hehe. Sempet nangis, karena jadinya ga puguh rarasaan, tapi alhamdulillah ada papah mamah yg menenangkan. Selalu di samping kasur, ngusapan pas kontraksi kerasa.

Sabtu, 29 Oktober 2011
Jam 1 malem, suwami sampe di hermina. ahirnyaaa..

tampaknya beliau aga kaget pas nyampe kamar bersalin, liat peralatan yg dipasangkan ke saya. Sempet nanya ke mamah "emang normalnya kaya gini ya mah?".. berusaha bikin tenang, mamah cuman jawab "ga papa ko, ini mah cuma mau ngecek aja". Suwami berusaha tenang juga kayanya, biar saya ga tambah tegang. Dan sejak jam 1 itu, ga pernah beliau jauh jauh dari samping saya sampe saatnya lahiran tiba =)

Jam 2 malem, perawat mencek lagi bukaan jalan lahir, daaaaan.. masih bukaan 1 aja ternyata.. fyuuh
wajar sih, orang saya juga ga ngapa-ngapain sejak trakhir dicek. Sang perawat nyuruh saya tidur, biar besok bertenaga katanya. Beliau bilang, biasanya untuk lahiran anak pertama, dari bukaan 1 ampe bukaan lengkap, 10, sekitar 12 jam-an. Huwaa baru nyadar ketika ituuu, ga akan nyampe ngabisin sehari, insyaAllah bakal punya anak.. antara percaya ga percaya.

dan akhirnya malam itu, kami lewati dengan berusaha tidur. Tidurnya teuteup sambil cungar cengir tiap kontraksi kerasa hehe =D


Jam 6 pagi, dicek bukaan lagi, daaaaan masi bukaan 1 jugaaa TT__TT huuuaaaaa gimana dooonk ini
perawat ngecek lagi kondisi jantung bayi, alhamdulillah masi bagus, dan sang kontraksi pun suda oke katanya, suda 3 menit sekali. Saya berniat pengen jalan-jalan aja aah keluar kamar, biar bukaannya ngagedean, tapi rasanya suda ga kuat huhu (ooh iya semua peralatan di tubuh saya, pagi itu sudah mulai dicabut, alhamdulillah)

Akhirnya karena mules kontraksi yang suda oke, cuma bukaannya aja yg ga melebar, dokter memutuskan untuk memakai induksi balon. Jadi dimasukkan semacam balon2an ke jalan lahir rahim saya. Katanya nanti akan membantu proses pelebaran bukaan ketika kontraksi terasa. 

jam 06.30. balon dipasang, dan emang bener loh tiap kontraksi, kerasa kalo sang balon ngagedean. Induksi balon ini dijadwalkan selama 4 jam, jadi jam 10.30 nanti akan dicek lagi bukaannya (huaaa lamaaa keneeeh)


jam 09.30 . 3 jam sejak dipasang balon, saya uda makin ga puguh rasa. Nyerinya uda makin ajegile. Suwami yang ngerasa remesan tangan saya di tangannya makin kuat, berinisiatif untuk minta suster ngecek bukaannya sekarang aja. Alhamdulillah, perawatnya bersedia.. Dan eng ing eeeng, alhamdulillah bukaan 7!

Mulailah para tenaga medis itu hilir mudik, nyiapin peralatan tuk lahiran di sekitar saya. Dokter uda dikontak juga. Eh eh ini teh bentaran lagi yaa?

Huwaaa saya uda mulai ga sabar (ga sabar pgn udahan sakitnya hehehe). Sakitnya bikin ayat kursi + dzikir2  uda mulai susah dilafalkan. Cuma sanggup ngeremes tangan suwami sekenceng-kencengnya (untung sebelumnya suda siap-siap potong kuku, hehhe jaga-jaga siapa tau sakitnya bikin saya lupa daratan, nyakar nyakar beliau =p)

Perawat bilang : jangan ngeden dulu ya bu, nanti bengkak, bukaannya ga nambah2!
Ngomong doank sih gampang, tapi kenyataannya suliiiiit!! waktu rasanya berjalan lamaaa banget ketika itu.

Entah jam berapa tepatnya, saya lupa, dokter anna datang, lalu mulai cek ricek kondisi saya. Kami cinta banget deh ama dokter yg satu ini, beliau pinter membawa suasana. Lahiran jadi berasa belajar di TK hehehe. Pembawaan beliau santeeey banget, meski tetep ga bikin sakit kontraksi jadi santey.

Ketika akhirnya bukaan lengkap dan waktu ngeden sebenarnya tiba, beliau ngomandoin saya buat ngeden. "okeh siap-siaap, gun!"

kontraksi kerasa, "ya, dorong!"..
"aaaaargggh" (berusaha sekuat tenaga ngeden, eh lupa malah sambil merem)..
"jangan merem gun, dagunya nempel di dada, liat perutnya!"..
komando komando dokter anna berseliweran terdengar. Suwami ikutan ngulang di deket telinga saya.

saya? sedikit ga peduli sebenernya hahaha. uda boro boro bisa inget deh do's and don'ts pas persalinan. Yang ada maunya teriaaak, ngedeen, dan sang orok brojol.. tapi lagi lagi ternyata ga semudah itu yaaa.. =p

Tiap kontraksi udahan, sambil nunggu kontraksi selanjutnya datang, dokter dan para perawat malah asik ngbrol.. kayanya biar saya rileks juga. Di waktu 'istirahat' itu. saya cuma bisa menghela nafas, merasa lega sesaat, beneran sesaat. Lalu kontraksi lagi, dan ngeden lagi. Kontraksi lagi dan ngeden lagi.

Sekian kali kontraksi, sang utun belom keluar juga, sampe saya ngerasa, ini yang saya lakuin udah bener ga sih, ko dia ga keluar-keluar aja. Dan entah akhirnya kontraksi ke berapa, dokter menginstruksikan ada seorang bidan yang duduk di belakang saya, saya nyender di pangkuannya, saat kontraksi datang, waktunya ngeden tiba, sang bidan bantu mendorong perut saya.

Dan akhirnya kerasa! ada yang mau keluar.. saya ngeden lagi sekuat tenaga, kali ini alhamdulillah inget, ga pake merem dan suara ngegerem di leher. Dokter dan bidan heboh nyemangatin "ayo udah keliatan tuuuh kepalanya". Suami makin kenceng megang tangan saya.

Huwaaaaa ayo gun ayo gun bisaaaa, ngeden lagiiii, lalu 'krek krek' kerasa ada yg digunting. Setelah itu, ngeden lagiii... "eeeuuurrrggghhh" lalu ada sedikit air memuncrat ke badan saya, sebelum akhirnya terlihat sang bayi diangkat oleh dokter.

Ga lama, tangisannya terdengar.

Alhamdulillaaaah, utunkuuuuuu =')

Suami yang sedari tadi tangannya ga pernah lepas dari genggaman tangan saya, mencium kening, ga henti-hentinya bilang makasih dan alhamdulillah di telinga. Dan sang mules seketika hilang, bener-bener ajaib.

Akhirnya lahir juga dia ke dunia, jam 11.38,  perempuan, 3025 g, 48 cm. Sehat, mungil nan cantik, alhamdullillah =')

Beres tindakan pasca persalinan pada bayi, IMD dimulai, sambil sang dokter 'asyik' ngejait =p. Anak kami diselimuti, disimpan di dada saya. It's an amazing moment. Melihat dia dari dekat, menatap matanya, hidungnya, mulutnya, merasakan badannya di dada saya, skin to skin, sekarang dia nyata, ada, aah rasanya ga percaya dia udah hadir di dunia. subhanallah. Suami pun speechless, ada saat dia memilih sdikit menjauh, diem di pojokan, dan menatap kami berdua dari sana. Kayanya ga percaya, uda jadi bapa  =D

Alhamdulillah sempet ngerasain IMD, sebagai langkah awal memasuki dunia parenting, meski sang orok nyasar bukan ke puting malah ke tai lalat saya hehehe dan berakhir dengan dia tibra di dada.  

Ahh Allah emang Maha Baik yaa.. satu doa saya terkabul lagi, alhamdulillah bisa lahiran dengan normal, meski tensi tetap tinggi. Alhamdulillah, prosesnya pun terbilang lancar. Kami pun sehat dan selamat =)

dan kami beri nama ia, Athifa Muttaqiya
Athifa berarti lemah lembut. Dan Muttaqiya kami ambil dari muttaqin, yaitu orang yang bertakwa =)
Semoga jadi manusia yang sebaik arti namanya =)


ibu dan abi sayang thifa <3 Semoga kami pun bisa menjadi sebaik-baik orang tua untukmu ya nak =)