29.10.19

black is beauty

"Ayo berdoa dulu.  Abis solat tuh salah satu waktu diijabah doa loh," kata Ibu beberapa waktu yang lalu selepas magrib berjamaah. 

Lalu kemudian terdengar suara kaka bia berdoa, "Ya Alloh..  Aku mau kulitnya putih".

Deg!  

Eh kenapa anaknya berdoa kaya gitu?
Iya,  memang sabia kulitnya lebih gelap dibanding kakak dan adiknya.  Tapi biasanya ga masalah.  Apa dia mulai ga pede ya? Atau ada yang ngejek? 


Ibu diam dulu awalnya ampe ahirnya pas lagi gogoleran bersama Ibu tanya, "kenapa mau kulitnya putih ka?" Anaknya diem.  "Ibu item tapi cantik kan? " kata Ibu sambil nyengir. Dijawab "ga tau"... Hahahaha..  Ga mau bohong ya kamu ka 😆 hihi


Kemudian panjang lebar Ibu bilang

"Cantik itu ga mesti putih. Kaka cantik ko.  Apalagi kalo lagi senyum, ga marah marah.  Yang paling penting itu solehah.  Baik akhlaknya. Cantiknya dari hati.  Yang paling cantik itu yang auratnya tertutupi. 

Harus bersyukur meski item kan kita dikasih sehat.  Anggota tubuhnya lengkap. Matanya ada.  Hidungnya ada.  Telinganya ada.  Lengkap.  Alhamdulillah"


Panjang amaaat bu penjelasannya heuheu.. 
Ngerti ga ya anaknya. 

Tapi kaka ga banyak bicara setelah itu.  


Kemudian ibu mulai introspeksi diri dan mengevaluasi kenapa bisa si anaknya ampe punya pikiran ini. 

Lalu..  Tiba - tiba perasaan bersalah menghantui diri. 

Yup..  This is my fault.  Salahmu ibuuuu hiks.  Pernah body shaming ke anak sendiri. 

Pas lagi ngumpul keluarga sempet bilang

"iya nih udah jadi wong dermayu. Ngomongnya pake jeh mulu. Kulit makin asak aja da kapoe papanasan di sakola"

Dan ini ga cuman sekali.  Huhu


Belom lagi kalo nyuruh pake sunblock pake embel embel bilang
"sini sini disunblockin dulu.  Biar ga tambah item"


Ibuuuuuuu ih..  Tega!

Rasanya pengen nakol diri sendiri teu eureun eureun.  Pengen nangis juga udah jahat ama anak sendiri.  Ga sadar emang,  tapi harusnya ibu lebih peka karna dulu pun pernah ngalamin sendiri menjadi yang lebih gelap dibanding yang lain. 

Ya Alloh T_T


Terus belum berani minta maaf ke anaknya.  Dan lalu bingung sendiri mesti gimana ini pertanggungjawabannya.  Gimana bikin anaknya pede lagi. 

Sampai akhirnya suatu siang, sambil ngaca anaknya mengangkat topik ini lagi


"Bu..  Bu..  Aku tau kenapa ibunya U putih.  Soalnya ga anter jemput anaknya ke sekolah.  Kan di rumah aja"

"Hahaha kalo ibu mah item ya ka.  Soalnya anter jemput kaka"

Anaknya nyengir.

"Ya ga papa item juga karena kan emang sering keluar. "

"Tapi U juga suka maen di luar.  Kulitnya tetep putih"

Menghela nafas...  Fyuuuh

Bismillah

"Ka sini deh..  Kita liat ini" kemudian bawa hape.

"Kulit orang beda beda warna tuh karna ada yang namanya pigmen.  Zat warna kulit. Yang putih tuh pigmennya dikit.  Yang item kaya orang afrika itu banyak pigmennya.  Tau kan kaka orang afrika? " lalu googling gambarnya.

Anaknya tertarik ngeliatin foto foto. 


"Nah ada juga orang yg ga punya pigmen.  Namanya orang albino. Kaya gini nih"

Sambil googling foto kemudian buka wikipedia dan baca bareng bareng info yang disajikan.

"kasian kan yaa kalo yang ga punya pigmen. Sakit loh ka albino ini.  Dan ga ada obatnya karena bawaan lahir.

Ga bisa keluar siang siang.  Kulitnya perih kalo kena sinar matahari langsung. Matanya juga ga bisa nahan silau.  Ibu pernah punya tetangga dulu albino,  kasian kalo siang siang mesti buni,  nutup semuanya,  pake jaket padahal lagi panas. 

Kaya kaka nih mau maen ke sport center maen mobilmobilan siang siang gini susah.  Da panas.

Alhamdulillah ya kita mah bisa keluar rumah kapan aja.  Harus bersyukur ga? "

"iya" dia menjawab "kasian ya yang albino.  Ibu bener punya tetangga yang gitu? "

"bener"

Anaknya seru sendiri. Bertanya ini dan itu sampai kemudian dia manggil tetehnya. 

"teteh teteh sini deh..  Tadi ibu liatin ini"

Terus dia cerita panjang lebar ke tetehnya mengulang yang ibu bilang sebelumnya. Dengan penuh semangat. 



Ibu ga tau pedenya sudah mulai kembali atau belum.
Ga tau juga,  kaka udah bisa menerima kenyataan atau belum. 
Sudah mulai bersyukur dengan yang Alloh takdirkan atau belum. 


Tapi melihatnya semangat seperti itu..  Ibu percaya kaka pasti bisa melaluinya. 


....


Kaka sayang.. 
Mungkin suatu hari nanti kaka bakal baca blog ini.. 


Akhirnya ibu lega tadi pagi bisa minta maaf ke kaka pas kita lagi main ayunan di sekolah. 

I'm sorry it took a long time..

Ibu perlu waktu memaafkan diri sendiri dulu. 

Ibu perlu menyiapkan hati..  Dan ternyata memang perih banget rasanya apalagi pas tadi liat mata kaka berkaca kaca pas ibu minta maaf.

Me hurt you that much ya ka..  Astagfirulloh. 

Semoga kaka bisa maafin ibu. 

Kaka..  Percayalah.  Ibu bilang kaka cantik..  Itu jujur adanya.  Bukan semata-mata karna kaka anak ibu. 

Ibu paling suka kalo kaka lagi senyum. MasyaAlloh..  Senyum kaka termanis di dunia, ngalahin abi,  bersaing ketat dengan teteh dan adel. 

Ibu juga suka liat kaka kalo lagi ketawa ngajak main anak kecil. Ada lesung pipit di pipinya. Ibu juga suka liat kaka kalo lagi role playing jadi bu guru atau kak nabilahnya hafidz indonesia.  Menjiwai banget.  Kaka pun menyenangkan diliat kalo lagi serius ngerjain pr.  Lagi khusyuk murojaah sambil merem melek. Lagi manja ke abi yang baru pulang kerja..

Pun kalo kaka lagi manyun ngambek kaka tetep cantik,  meski yang ini mah ibu kesel liatnya hahahaha. 


I feel u ko kak,  berkulit gelap. Kadang ga pede di foto.  Tapi pasang senyum aja kaa.  Kemanisanmu akan terlihat.  Kadang juga ada warna-warna kerudung atau baju yang rasanya kok kaya ga pantes dipake kita. But it's ok.  Masih banyak warna lain yang bisa kita pilih kan ya? 


Alhamdulillah ka..  Sanajan hideung,  abi ge bogoh da ka ibu hahaha. 

Sing pede ya nak.  Black is beauty kalo ceuk cenah. Kamu cantik cantik dari hatimu kalo kata cherrybelle (boleh googling kalo ga tau itu siapa,  tapi sekali aja yes,  ga usah liat liat lagi hehehe) 

Hitam ataupun putih kulitmu..  U know,  i love u kan kak?

Always

11.4.19

Alloh itu dekat

Minggu pertama pasca lahiran delisha, dilalui dengan abi yang masih cuti. Kehidupan baru bisa berjalan tetap lancar dan normal. Proses antar jemput teteh kaka sekolah ga ada masalah.

Pekan selanjutnya, abi kerja lagi. Kami pun berdiskusi. Pergi sekolah masih bisa bareng sama abi. Pulangnya? Hmmm.. deket sih. Ibu bisa saja sambil bawa adel. Tapi asa kasian yaa masih kecil banget si bayi.

Karena sbnernya jarak rumah sekolah deket, Nyebrang komplek doank, akhirnya ditawari gimana kalo pulangnya minta tolong ibu guru untuk menyebrangkan sampai depan gerbang komplek? Setelah itu teteh dan kaka kan berani jalan berduaan dari depan komplek sampai ke rumah. Aman juga insyaalloh, karena satu gerbang, dan ada satpam. Toh memang kawasan jajahan mereka juga. Tiap sore maen sekitaran situ. Mereka pun setuju.

Beberapa hari dilalui.. dan sukses.. alhamdulillah. Anak anak pun tampak bangga..  mungkin merasa semakin mandiri, bisa pulang sekolah sendiri.

Memudahkan ibu juga yang masih pemulihan pasca lahiran dan punya ritme kehidupan baru, berbayi lagi.

Sampai suatu hari.. qodarulloh tetangga di blok depan sedang renovasi katanya. Mereka memelihara beberapa anak anjing. Biasanya pada diem di dalem rumah. Karena sedang renov tadi, anak2 anjing itu diaburlah di depan rumahnya (dan tanpa diikat).

Bukan cuma satu, ada tiga! Dan kesemuanya aktif menghampiri yang sedang berjalan melalui mereka sambil menggonggong ceria.

Mungkin ga masalah buat sebagian orang, tapi buat anak anak (dan ibunya juga sih heuheu).. ini horor.

Hari itu .. kedua anak gadis terpaku ketika melihat dari kejauhan ada para anak anjing berkeliaran di jalan yang harus mereka lalui.

Ibu guru yang biasanya menunggu melihat dulu sampai anak2 sudah dekat belokan rumah, qodarulloh hari itu mungkin ada keperluan.. jadi setelah menyebrangkan langsung kembali ke sekolah.

Alhamdulillah teteh diberi ide. Ia mengajak adiknya ke pos satpam. Mau minta tolong. Sekali lagi takdir Alloh berkata lain .. pa satpam sedang tidak di tempat.

Akhirnya keduanya nongkrong di pos satpam dengan wajah gelisah. Duh ngebayanginnya ibu rasanya pengen balilihan sambil nangkeup. Pasti takut, cemas, bingung, campur aduk jadi satu.

Tapi memang Alloh sebaik baik penjaga.. sebaik baik pemberi pertolongan. Tak lama muncul pengasuh temen sekelas kakak bia yang hendak menjemput ke sekolah dan berjalan lewat depan gerbang komplek kami.

Melihat dua anak yg dikenalinya tampak kebingungan. Ditanyalah kenapa. Diceritakanlah perihal si anak anjing.

Alhamdulillah sang ibu mau menemani anak anak berjalan ke dalam melewati kehebohan anjing2 kecil kemudian sampai di rumah.

Menatap ibunya.. tangis yang kayanya ditahan sedari tadi pecah juga. Sambil tersedu-sedu mereka berdua menceritakan kejadian tadi. Yang tentu saja disambut tangisan ibunya juga.

Ya Alloh.. padahal ibu tuh ga jauh loh tadi.. tapi ga tau.. ga bisa nolong. Akhirnya pelukan bertiga nangis barengan, ibu minta maaf karena ga bisa nolongin, memuji teteh dan kaka yang tetap tenang, berusaha cari akal dan mengajak bersyukur karena Alloh mendatangkan pertolongan.

Alhamdulillah..

****

Nak.. mungkin akan ada momen seperti itu lagi. Saat kalian mengalami kesulitan, tapi ibu dan abi ga ada di sisi. Terlebih di masa sekarang ini ketika kedzaliman makin mewarnai dunia.

Tetaplah tenang.. yakinlah Alloh itu dekat. PertolonganNya datang dari mana saja.

Ibu dan abi di sini.. tak kan berhenti keluarkan jurus langit. Tak kan lelah panjatkan doa..

Semoga kalian selamat dimanapun berada.

15.1.19

Hari akhir

Bulan lalu kami mampir ke toko buku. Ibu ijinin teteh yang lagi doyan banget baca buat milih satu untuk dibeli (karena abi baru gajian hahaha).

Akhirnya malah teteh yang minta ibu aja yang milihin. Terus liat "why", jadi teringat beberapa teman yang anak-anaknya pada doyan baca ini. Ibu tanya teteh mau ga .. "boleh" katanya.

Ada beberapa judul. Kami pilih yang "natural disaster". Karena akhir-akhir ini banyak banget kan yaa kejadian bencana alam. Harapannya dia melek informasi tentang fenomena alam di baliknya.

Beres transaksi di kasir, abi nanya, "jadi ya beli buku yang tadi".

"Iya.. belum punya soalnya yang tentang bencana alam"

"Tadinya mau ngasi tau, tapi da udah keburu dibeli. Diingetin aja ya bu (ke anaknya). Apapun yang kejadian ada takdir Alloh dibaliknya. Masuk aqidah soalnya itu."

JLEB!

Sungguh ku tak kepikiran kadinya.

Di balik hasrat mamak yang ingin anaknya intelek, fasih tentang sains.. harusnya tauhid jadi yang utama.

Baiklah.. ibu akan berusaha baca bareng nanti dan cari momen buat ngobrol.

Tapi biasa lah yaa.. mamak (sok) sibuk.. sebelum bisa baca bareng, anaknya udah mau khatam duluan.

Sampai akhirnya suatu malam ketika ibu nyetrika di kamar nak anak sambil nemenin mereka yang mau tidur. Teteh tiba tiba berkata..

"Bu.." 

"Hmm" 

"Aku baca buku yang bencana alam tuh suka agak merinding tau bu" 

Waaaah aha moment nih!!

"Takut ya teh?" 

"Iya.. kaya kiamat ya bu?"

"Iyaa.. bencana alam tuh bisa juga dibilang kiamat kecil. Takut kejadian ama kita ya?"

"Hehe iyaa"

"Hmm .. sebenernya yaa teh bencana alam tuh Alloh yang atur. Mau ada lempengan bumi bergeser juga kalo kata Alloh ga akan kejadian gempa mah ga akan ada gempa.. ga akan ada tsunami."

"..."

"Tapi kalo emang kejadian, ya itu takdir Alloh juga. Kapan, dimana, siapa aja yg meninggal, yang selamat, Alloh yang tentuin.

Jadi pengingat buat kita juga. Biar makin soleh. Da harusnya mah orang soleh mah ga usah takut.. Alloh sebaik baik penjaga. Kalo rajin solat, ngaji, beribadah.. insyaAlloh Alloh jagain.

Tapiii kalo emang takdirnya untuk meninggal, kan udah bawa bekal banyak juga.. amal soleh."

"Iya yaa."

Masih ada nada khawatir di suaranya. Akhirnya malam itu ibu usap kepalanya dan peluk. Semoga teteh bisa tenang bobonya.

Buku itu masih jadi kesukaannya selama beberapa lama. Kadang kadang masih suka merinding katanya. Tapi angger dibaca berkali - kali. Berkali - kali juga ibu diceritakan kembali tentang isi di dalam bukunya.. tahun berapa ada kejadian dimana, berapa yang meninggal berapa yang selamat. Khas thifa, kalo baca, detil.


... lalu alhamdulillah, Alloh mudahkan pemahaman tentang hal ini untuk teteh (dan ibu abi) lewat dauroh yang kami ikuti awal tahun kemarin.

Salah satu kajiannya membahas tentang hari akhir.

Kala itu kajian kedua, bada dzuhur, beres makan, adel tidur, kaka main dengan temannya di teras masjid. Teteh memilih duduk di samping ibu, ikut mendengarkan kajian.

Awalnya tertarik karena ustadznya membahas surat al qoriah dan  al haqqoh, nama lain  hari kiamat, yang mana telah dia hafal.

Dahinya kerung ketika ustadz menerangkan tentang beberapa kronologis hari akhir. Bahkan beberapa kali matanya sedikit berair. Persis ketika dia baca buku yang diceritakan sebelumnya.

Tapi kemudian matanya berbinar lagi ketika ada sesi pembagian hadiah buat yang bisa jawab pertanyaan hahaha.. mental gratisannya kek ibu, doi pgn ikutan.

Sayangnya meski ngacung, dia ga kepilih buat jawab.

Masuk sesi pertanyaan dari peserta. Ada seorang guru paud yang bertanya. Pertanyaannya bagus sekali. Bagaimana menerangkan tentang hari akhir kepada anak usia dini?

Kurang lebih begini jawaban ustadznya (kalo ada kekurangan itu khilafnya ibu yaa yg mungkin krg pandai menuliskan kembali) :

Tentang hari akhir ini, hancurnya bumi dan alam semesta, wajib diceritakan kepada anak anak. Karena ini menyangkut tauhid. Rukun iman yang kelima, iman kepada hari akhir.

Mungkin akan menimbulkan kekhawatiran nantinya. Tapi akan menumbuhkan sikap waspada juga. Dan itu baik. Sehingga mereka terpacu untuk menyiapkan bekal.

Namun mereka pun perlu diberi harapan. Bahwa setiap mukmin, orang yang beriman kepada Alloh, itu tidak akan merasakan dahsyatnya hari kiamat. Alloh sudah selamatkan.

Sesuai dengan hadits :

Abdullah bin Amr bin Ash radhiyallahu ‘anhuma, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menceritakan keadaan orang-orang yang beriman hingga akhir zaman. Kemudian beliau bersabda

".. kemudian Allah mengirim angin, seperti semerbak minyak wangi, sangat lembut rasanya seperti menyentuh sutera. Tidak ada satupun jiwa yang di dalam hatinya terselip iman sebesar biji, kecuali angin itu akan mematikannya. Kemudian tinggal tersisa manusia-manusia paling jelek. Di tengah merekalah, kiamat terjadi.
(HR. MUSLIM)

Maka tugas kita adalah menjadi seorang mukmin yang baik. Rajin beribadah. Sehingga kelak tak kan menjadi saksi dari dahsyatnya hari akhir.

Sambil mendengar jawaban penutup pak ustadz, saya lihat wajah thifa.

Dan dia tersenyum... Masya Alloh. Ibu pun ikut senyum jadinya. Sambil ingin sedikit meneteskan air mata, melihat anaknya sudah bisa mendapat hikmah dari satu majelis ilmu.

Alhamdulillah Alloh tenangkan hati teteh di sini yaa.

Bismillah..
Semoga makin termotivasi yaa teh.. menjadi sebaik-baik muslim... sebaik-baik mukmin. 

Ketika waktunya nanti akhir dunia, semoga kita jadi bagian dari umat yang terselamatkan.

Barokallohu fiik