18.9.17

Hernia

Satu sore yang akan selalu ibu ingat..

Di ruang tunggu ruang radiologi rumah sakit borromeus

Ibu berjongkok di depan teteh yg duduk di atas bangku besi panjang. Perlahan berusaha menerangkan sesuatu..

"Teh.. ini hasilnya positif. Teteh bener hernia. Harus dioperasi biar nanti ga sakit dan ga ngejendol lagi."

"Operasi itu kaya yang korea tea?" ujar si anak yg pernah liat ibu nonton doctors pas lagi santay heuheu.

"Iyaa.. yg kaya gitu... nanti teteh disuntik dulu biar tidur. Bawah perutnya dibelah sedikit, 2centian" sambil nunjukin 2cm tuh segede gimana...
"tar yg hernianya, yg otot longgarnya diiket, dijait ama dokternya. Teteh ga akan ngerasa apa2 kan tidur. Ga papa ya?"

"Iya bu ga papa.. biar aku bisa main sepeda lagi" jawabnya mantap.

Mendengar motivasi sederhananya. Menatapnya yang ridho dan ga banyak mengeluh dengan takdir yg Alloh kasih, hati ibu ko rasanya teriris dan malu..
you should learn alot from this little girl, ibuuuu!

Dan gadis kecil lainnya mungkin berusaha menghibur tiba tiba berkata.. "iya teh gapapa, ga kerasa ko, kan teteh tidur" sambil mempukpuk si teteh di sebelahnya.. hihihi..

Dan sore itu.. sambil menikmati kacang pilus garuda (karena ibu lg galau, butuh mecin agak banyak xp) kami bertiga menikmati sore bersama di bangku besi panjang setelah lelah setengah hari an mondar mandir ke sana ke mari di rumah sakit.

Bismillah.. mudahkan Ya Allah

****

Iya, qodarulloh thifa ternyata punya hernia. Padahal katanya sih biasanya penyakit ini banyak diderita laki-laki. Perbandingannya bisa sampai 50 : 1. Yah ternyata yang 1 nya itu takdirnya thifa buat ngalamin.

Jadi gimana ketauannya?

Nah bulan agustus kemarin tuh thifa lagi semangat2nya pengen belajar sepeda roda dua. Pernah sekali dia pinjem sepeda temennya yg roda penyangganya uda dicopot. Karena abi belum sempet aja buat nyabut yg punya dia. Dan pas beres main, dia bilang "bu ga enakeun tadi pake sepeda itu" sambil megang perut bawahnya.

Ketika mandi akhirnya ibu cek, kemudian kaget ko ada benjolan di lipatan perut bawah atas vagina. Ibu tekan benjolannya balik lagi ke atas, ditanya sakit apa ngga, thifa bilang ngga. Berusaha tenang dan mikir apa karena sepedanya kekecilan yaa. Dan saya larang thifa buat pinjem lagi sepeda temennya, tar aja belajarnya pake sepeda sendiri. Ga lama, benjolannya pun ilang. Ibu sedikit lega.

Lalu pekan depannya, akhirnya thifa mulai beneran belajar sepeda roda dua pake sepedanya sendiri. Tekun banget anaknya berlatih, ampe cuma 2 hari aja doi udah bisa. Ibu abi bangga donk, tentu saja, alhamdulillah. Tapi kebanggaan itu luntur ketika lihat si benjolan datang lagi.. hiks. Berarti bukan karena sepedanya ya, memang fisik thifanya yg bermasalah. Tentu saja kecurigaan terbesar adalah hernia.

Akhirnya ibu foto benjolannya dan konsultasi pada dokter spesialis anak temen abi. Alhamdulillah kemudahan yg Alloh berikan punya banyak teman dan kenalan yg sekarang udah berprofesi hebat2. Sang dokter mencurigai hernia juga.. dan menyarankan untuk konsul langsung ke dokter bedah anak.

Peer lagi mencari rekomendasi dokter bedah anak di bandung yg oke. Sebagai mamak dumay heu.. ibu tanya2 di grup mamak2 di fb dan googling2 juga. Hasilnya banyak yang merekomendasikan dokter senior yg udah prof, tapi hampir semua yg direkomendasikan adalah dokter laki laki.

Terus galau (galau wae atuh ari ibuu).. karenaaaa.. anaknya minta dokternya perempuan aja.

"Aku malu bu, keliatan auratnya" karena si benjolan kan adanya di deket daerah sensitif ya. Tentu saja ibu abi sangat menghargai keinginan teteh ini (sekaligus terharu anaknya udah "ngeuh"perihal aurat). Pencarian dokter bedah anak perempuan pun berlanjut.

Alhamdulillah sekali lagi kemudahan dariNya, sobatnya wawa anggi ternyata sekarang udah jadi dokter bedah anak di Rs.borromeus. Namanya dr.Vita Indriasari, Sp.BA.

Cuss langsung kontrol ke sana. Alhamdulillah cocok banget ama budok yang telaten, detil, tapi santai ini. Menjelaskan diagnosis penyakit pun sangat jelas dan runut ampe digambar segala. Dan ga memaksa untuk proses penyembuhannya, sangat memberi keleluasaan buat orang tua menentukan.

Pemeriksaan secara klinis, thifa bener hernia. Kalo kata dokter, anak kecil yg terkena hernia biasanya karena bawaan lahir. Jadi yaa (kalo ibu ga salah inget penjelasan dokter ini yaa xp) bayi itu ketika lahir otot perut bawahnya memang belum kuat sempurna. Untuk bayi laki2 hal ini dikarenakan adanya pertumbuhan buah zakar. Setelah hari ke 18 barulah ototnya menguat sendiri. Penguatan otot yg ga sempurna itu yg mendorong adanya hernia. 

Umumnya dari bayi udah kelihatan kalo memang ada hernia. Qodarulloh ya untuk thifa baru ketauan sekarang. Terpacu aktivitas. Kayanya karena selama latihan sepeda roda dua kemarin, anaknya sering nahan pake kaki untuk mencari keseimbangan yaa.

Jadi hernia ini adalah kelemahan pada otot perut, bisa dibagian sekitar pusar atau perut bawah. Biasanya kelemahan ini menyebabkan organ organ internal menonjol keluar. Kata dokter lagi, kalo perempuan yg menonjolnya bisa usus, lemak, atau bahkan ovarium.  Untuk thifa, tonjolannya masi bisa ditekan dan hilang. Paling bahaya jika organ tersebut sudah terjepit dan tidak bisa ditekan kembali ke tempat semula. Bisa berujung infeksi dan lain lain yg tidak diharapkan dan tentunya menyakitkan.

Dokter menyarankan tindakan operasi. Dengan sebelumnya usg dulu untuk memastikan diagnosis klinis, sekaligus mengecek apakah yg kanan juga ada kelemahan otot apa ngga (thifa yg ngejendolnya perut bagian kiri). Jika hasil usg positif, operasi dilakukan lebih cepat lebih baik karena kondisinya baru aja ketauan dan alhamdulillah belum ada yang terjepit. Operasinya termasuk operasi sedang, one day surgery tapi menggunakan bius total.

Sebelum kontrol ke dokter, saya dan suami sudah banyak berdiskusi. Tentunya dengan pedoman hasil obrolan bersama teman2 yg dokter dan mencari info sebanyak2nya tentang hernia. Kami sudah sepakat jika dokter memang menyarankan operasi, kami akan setuju.

Maka hari itu, meski abi ga bisa ikut kontrol ke dokter. Saya sudah sepakat sama dokter, jika hasil lanjutan pemeriksaan usg positif juga, akan dilakukan operasi sesegera mungkin.

Alhamdulillah banyak kemudahan yang Alloh berikan setelah itu. Pas jadwal dokter kosong, Abi juga dimudahkan untuk cuti. Thifa yang sangat tenang menjalani segala macam tes pra - operasi. Dan ade yang kooperatif, mau ditinggal di rumah nenek selama ibu abi nemenin teteh di rs.

Senin 21 Agustus 2017 pagi jadi jadwal thifa operasi. Kami masuk rs dari hari minggunya karna teteh harus menjalani beberapa tes pra-operasi. Siang sebelum ke rumah sakit, kami solat duhur dulu di mesjid salman. Beres wudhu ketika mau jalan ke tempat solat, anaknya tiba tiba bilang

"Ibu.. makasih yaa ga pernah ninggalin aku".. sambil menggenggam tangan ibu, terus ibu pengen mewek dooonk jadinya. 

Meski operasinya katanya ga besar, sungguh ibu deg2an deh beberapa hari itu. Anak demam aja ku galau, apalagi ini kan yaaa. Tapi berusaha banget ga nunjukkin depan thifa, ga mau dia ikutan stres dan malah jadi takut. Terus dia ngomong begitu.. huaaa kasuat suat sungguh hati ini. Beres solat dipelukin terus anaknya.

Dan anaknya sama sekali ga ngeluh, tenang banget di rontgen, cek darah, diperiksa dokter. Nginep di rs pun doi menikmati sekali.. tiap dianterin makanan ama suster girang nian hahaha.. si jago hatu. Tapi ga protes juga ketika harus puasa 6 jam sebelum operasi. Cuma ngelarang ibu abi makan di depan dia aja, "nanti aku pengen" cenah hahaha.

Sampai akhirnya senin pagi tiba.. kami bertiga jalan bergandengan ke ruang operasi. Baru ketika masuk "lobi" ruang operasi itu thifa keliatan tegang, matanya sedikit berair. Mungkin karena ac nya yg dingin banget plus para tenaga medis udah pada berkostum operasi lengkap tea. Bikin suasana agak2 mencekam. 

"Teteh takut?".. "hehe iyaa" katanya sambil senyum.. "berdoa yaa.. zikir. Insyaalloh ga apa apa" dan ketika itu matanya sedikit berair. Ibu cuma bisa melukin si bocah sambil duduk memangkunya. Dan nahan air mata sebisa mungkin.

Akhirnya tiba waktunya thifa masuk ruang operasi. Satu orang tua boleh menemani sampe tindakan bius selesai. Thifa milih abi. Huhuhu.. sempet sedih, ko ga milih guweee xp. Tapi sekali lagi Alloh gerakkan hati thifa milih abi karenaaa.. ternyataa.. ibu salah sounding!! Duuuh..

Jadi yaa dengan sotoynya ibu kira proses anestesinya tuh disuntik atau dimasukin infus gitu. Udah sering dibilangin ke thifa nanti sebelum operasi dimulai akan berurusan dengan jarum buat dibius, biar dia mempersiapkan diri. Pas dokter anestesi visit ke kamar pun ibu malah nanya2 yg lain, bukan gmana proses anestesinya.. berasa uda tau tea. Keminter iiih ibuuu. Ndilalah ternyataaaa.. biusnya itu pake masker!! Thifanya disuruh menghirup obat yg dikeluarkan dari masker. Dan itu bauu. Anaknya kaget, lalu nangis dan berontak huhuhu :( abi sampai harus menahan badannya sekuat tenaga. Meski sebentar karena habis itu tentu saja anaknya langsung terkapar tak berdaya karena obat. Tangisan pertama thifa selama proses penyembuhan ini .. maafkan ibu ya naaak. Kebayang kan makin galau ajee kalo emaknya yg nemenin di dalem.

Tapi alhamdulillah operasinya berjalan lancar selama kurang lebih 45 menit. Pas dibawa keluar dari ruang operasi anaknya masih tidur. Ibu temenin sampai dia bangun. Pas buka mata, sambil sedikit berurai air mata dia bilang 
"ibu.. maskernya bauuu"... huhuhu 
"iyaaa maaf yaa ibu ga tau ternyata dibiusnya pake masker"... 
"ini udah selesai?".. 
"udah teh, bener kan teteh ga kebangun kan yaa pas operasi.. alhamdulillah udah selesai" (ini yg pernah dia khawatirkan, gimana kalo aku bangun pas lagi dioperasi katanya hihi)

Setelah cukup sadar, thifa dipindahkan lagi ke ruang rawat inap. Anaknya segeran setelah akhirnya boleh buka puasa. Makanannya ludesss tak bersisa.. hehe.. laper neeeng?. Alhamdulillah sorenya kami udah boleh pulang.

Tinggal pemulihan di rumah dan beberapa kali kontrol untuk cek jahitan. Seminggu alhamdulillah jahitannya udah kering dan boleh buka perban. Dokter juga udah ngijinin sih buat beraktivitas kaya biasa, termasuk main sepeda. Tapi ibunya belom ngasih wkwkwk. Masi degdegan bo tiap liat garis bekas jaitan operasinya. Sebulan lah yaa teh yaa.

Alhamdulillah anaknya nuruuut. Di sekolah padahal ada sepeda jg dan kalo dia maen pun ibunya ga akan tau pan yaa.. tapi ngga loooh.. doi nurut, ga pernah main sepeda. Pas minggu pertama sekolah pun temen2nya lari2an maen, dia nontonin aja di pinggir sambil senyum2. Minggu depannya mah ama ibu uda diijinin maen lari2an, langsung girang anaknya hahaha.

Ampe akhirnya senin yg ditunggu2 tiba. Senin minggu ke-4 pasca operasi. Senin yg ibu janjikan, teteh boleh maen sepeda lagi. Dari sabtu, uda ngomong terus "teteh uda ga sabar pengen cepet2 senin. Mau maen sepeda lagiiii" .. mun kaset mah nepi ka kusut pitana sigana, da diulang2 tea wkwkwk.

Dan senyumnya ketika akhirnya megang sepeda lagi sungguh melelehkan hatikuuuu. Wilujeng teteh!

Alhamdulillah kesabaran teteh berbuah manis yaaa.. sekarang uda bisa main sepeda lagi, tanpa ibu juga khawatir. Nuhun solehah, udah nurut, udah bageur pisan selama proses penyembuhan.


Sing sehat teras nya nak! Ibu nyaah pisan ka teteh. :*