29.10.19

black is beauty

"Ayo berdoa dulu.  Abis solat tuh salah satu waktu diijabah doa loh," kata Ibu beberapa waktu yang lalu selepas magrib berjamaah. 

Lalu kemudian terdengar suara kaka bia berdoa, "Ya Alloh..  Aku mau kulitnya putih".

Deg!  

Eh kenapa anaknya berdoa kaya gitu?
Iya,  memang sabia kulitnya lebih gelap dibanding kakak dan adiknya.  Tapi biasanya ga masalah.  Apa dia mulai ga pede ya? Atau ada yang ngejek? 


Ibu diam dulu awalnya ampe ahirnya pas lagi gogoleran bersama Ibu tanya, "kenapa mau kulitnya putih ka?" Anaknya diem.  "Ibu item tapi cantik kan? " kata Ibu sambil nyengir. Dijawab "ga tau"... Hahahaha..  Ga mau bohong ya kamu ka 😆 hihi


Kemudian panjang lebar Ibu bilang

"Cantik itu ga mesti putih. Kaka cantik ko.  Apalagi kalo lagi senyum, ga marah marah.  Yang paling penting itu solehah.  Baik akhlaknya. Cantiknya dari hati.  Yang paling cantik itu yang auratnya tertutupi. 

Harus bersyukur meski item kan kita dikasih sehat.  Anggota tubuhnya lengkap. Matanya ada.  Hidungnya ada.  Telinganya ada.  Lengkap.  Alhamdulillah"


Panjang amaaat bu penjelasannya heuheu.. 
Ngerti ga ya anaknya. 

Tapi kaka ga banyak bicara setelah itu.  


Kemudian ibu mulai introspeksi diri dan mengevaluasi kenapa bisa si anaknya ampe punya pikiran ini. 

Lalu..  Tiba - tiba perasaan bersalah menghantui diri. 

Yup..  This is my fault.  Salahmu ibuuuu hiks.  Pernah body shaming ke anak sendiri. 

Pas lagi ngumpul keluarga sempet bilang

"iya nih udah jadi wong dermayu. Ngomongnya pake jeh mulu. Kulit makin asak aja da kapoe papanasan di sakola"

Dan ini ga cuman sekali.  Huhu


Belom lagi kalo nyuruh pake sunblock pake embel embel bilang
"sini sini disunblockin dulu.  Biar ga tambah item"


Ibuuuuuuu ih..  Tega!

Rasanya pengen nakol diri sendiri teu eureun eureun.  Pengen nangis juga udah jahat ama anak sendiri.  Ga sadar emang,  tapi harusnya ibu lebih peka karna dulu pun pernah ngalamin sendiri menjadi yang lebih gelap dibanding yang lain. 

Ya Alloh T_T


Terus belum berani minta maaf ke anaknya.  Dan lalu bingung sendiri mesti gimana ini pertanggungjawabannya.  Gimana bikin anaknya pede lagi. 

Sampai akhirnya suatu siang, sambil ngaca anaknya mengangkat topik ini lagi


"Bu..  Bu..  Aku tau kenapa ibunya U putih.  Soalnya ga anter jemput anaknya ke sekolah.  Kan di rumah aja"

"Hahaha kalo ibu mah item ya ka.  Soalnya anter jemput kaka"

Anaknya nyengir.

"Ya ga papa item juga karena kan emang sering keluar. "

"Tapi U juga suka maen di luar.  Kulitnya tetep putih"

Menghela nafas...  Fyuuuh

Bismillah

"Ka sini deh..  Kita liat ini" kemudian bawa hape.

"Kulit orang beda beda warna tuh karna ada yang namanya pigmen.  Zat warna kulit. Yang putih tuh pigmennya dikit.  Yang item kaya orang afrika itu banyak pigmennya.  Tau kan kaka orang afrika? " lalu googling gambarnya.

Anaknya tertarik ngeliatin foto foto. 


"Nah ada juga orang yg ga punya pigmen.  Namanya orang albino. Kaya gini nih"

Sambil googling foto kemudian buka wikipedia dan baca bareng bareng info yang disajikan.

"kasian kan yaa kalo yang ga punya pigmen. Sakit loh ka albino ini.  Dan ga ada obatnya karena bawaan lahir.

Ga bisa keluar siang siang.  Kulitnya perih kalo kena sinar matahari langsung. Matanya juga ga bisa nahan silau.  Ibu pernah punya tetangga dulu albino,  kasian kalo siang siang mesti buni,  nutup semuanya,  pake jaket padahal lagi panas. 

Kaya kaka nih mau maen ke sport center maen mobilmobilan siang siang gini susah.  Da panas.

Alhamdulillah ya kita mah bisa keluar rumah kapan aja.  Harus bersyukur ga? "

"iya" dia menjawab "kasian ya yang albino.  Ibu bener punya tetangga yang gitu? "

"bener"

Anaknya seru sendiri. Bertanya ini dan itu sampai kemudian dia manggil tetehnya. 

"teteh teteh sini deh..  Tadi ibu liatin ini"

Terus dia cerita panjang lebar ke tetehnya mengulang yang ibu bilang sebelumnya. Dengan penuh semangat. 



Ibu ga tau pedenya sudah mulai kembali atau belum.
Ga tau juga,  kaka udah bisa menerima kenyataan atau belum. 
Sudah mulai bersyukur dengan yang Alloh takdirkan atau belum. 


Tapi melihatnya semangat seperti itu..  Ibu percaya kaka pasti bisa melaluinya. 


....


Kaka sayang.. 
Mungkin suatu hari nanti kaka bakal baca blog ini.. 


Akhirnya ibu lega tadi pagi bisa minta maaf ke kaka pas kita lagi main ayunan di sekolah. 

I'm sorry it took a long time..

Ibu perlu waktu memaafkan diri sendiri dulu. 

Ibu perlu menyiapkan hati..  Dan ternyata memang perih banget rasanya apalagi pas tadi liat mata kaka berkaca kaca pas ibu minta maaf.

Me hurt you that much ya ka..  Astagfirulloh. 

Semoga kaka bisa maafin ibu. 

Kaka..  Percayalah.  Ibu bilang kaka cantik..  Itu jujur adanya.  Bukan semata-mata karna kaka anak ibu. 

Ibu paling suka kalo kaka lagi senyum. MasyaAlloh..  Senyum kaka termanis di dunia, ngalahin abi,  bersaing ketat dengan teteh dan adel. 

Ibu juga suka liat kaka kalo lagi ketawa ngajak main anak kecil. Ada lesung pipit di pipinya. Ibu juga suka liat kaka kalo lagi role playing jadi bu guru atau kak nabilahnya hafidz indonesia.  Menjiwai banget.  Kaka pun menyenangkan diliat kalo lagi serius ngerjain pr.  Lagi khusyuk murojaah sambil merem melek. Lagi manja ke abi yang baru pulang kerja..

Pun kalo kaka lagi manyun ngambek kaka tetep cantik,  meski yang ini mah ibu kesel liatnya hahahaha. 


I feel u ko kak,  berkulit gelap. Kadang ga pede di foto.  Tapi pasang senyum aja kaa.  Kemanisanmu akan terlihat.  Kadang juga ada warna-warna kerudung atau baju yang rasanya kok kaya ga pantes dipake kita. But it's ok.  Masih banyak warna lain yang bisa kita pilih kan ya? 


Alhamdulillah ka..  Sanajan hideung,  abi ge bogoh da ka ibu hahaha. 

Sing pede ya nak.  Black is beauty kalo ceuk cenah. Kamu cantik cantik dari hatimu kalo kata cherrybelle (boleh googling kalo ga tau itu siapa,  tapi sekali aja yes,  ga usah liat liat lagi hehehe) 

Hitam ataupun putih kulitmu..  U know,  i love u kan kak?

Always