14.2.13

life is full of surprises

yup.. hidup memang penuh kejutan.. dan itulah yang bikin seru =D we will never know what will happen next 

Kejutan terhits di taun 2012 adalah kabar kehamilan kedua.  Dan di tahun 2013 ini ternyata ada kejutan  hot hot ngepop lainnya. Bukaaan.. bukan kehamilan ketiga, ya mana bisaaa, yang ini aja belon brojol haha. Tapi soal lainnya, yang mana akan sangat menentukan kelanjutan kehidupan berkeluarga kami.. hihi

Pak suami bekerja di perusahaan listrik negara, dengan komitmen di awal bekerja adalah siap ditempatkan dimana saja di seluruh wilayah nusantara. Penempatan perdana beliau adalah di semarang *eh sebelumnya sempet beberapa bulan di jakarta sih, tapi yah kaitung na mah penempatan perdana di semarang lah yaa.. dan sudah hampir 4 taun di sini*

Beliau bekerja di bagian proyek dari PLN, ngurusin pembangunan pembangkit gitu deh. Yang mana sang kantor jadi ada periode waktunya, tertulis dalam bentuk SK. Yang dalam periode waktu itu akan dievaluasi apa proyeknya uda beres atau belum, kalo belum beres proyeknya akan terus dikerjakan dengan kantor induk yang sama atau ga, sang kantor masi diperlukan keberadaannya atau ada baiknya dilebur dengan yang lain.. dan semacamnya gitu lah *hihi.. sotoy gini eyke, gitu bukan sih bi?*

Nah awal tahun 2013, para petinggi PLN ini ceritanya sudah mengevaluasi dan keluarlah SK bahwa Kantor Induk KIT Lontar Ini akan diperpanjang masa keberadaannya sampai Juli 2014. Yang mana artinya bagi kami adalah..setaun ke depan masih akan tinggal di semarang. Alhamdulillah masih di tanah jawa. =) *mari perpanjang kontrakan..hahaha*

Tapi eh tapiii... SK dirut PLN ternyata tak menghalangi takdir Tuhan (hadaaah..bahasanya). Usianya ga sampe sebulan aja kakaa.. uda dicabut lagi hihihi. Dan digantikan dengan SK pembubaran.. huahahaha.. Dan diberi waktu sampai 1 juli 2013 untuk membereskan hal-hal yang berkaitan dengan pembubaran ini. Yang mana salah satunya berarti menyebarkan puluhan pegawai kit lontar untuk bekerja di kantor-kantor PLN yang lain (yang tersebar di seluruh nusantara tea) hihi.. yuk mari.. *nego lagi ama yang punya rumah xp*

Baru saja ngarenghap, karena mikirnya uda ada bayangan tentang kehidupan setaun ke depan *yang mana mau punya dua anak aja kan yaa* Eh taunyaa.. abstrak lagi. Bakal tinggal dimana aja setelah ini kita belon tau hihi.. seruuu beginih.

Dan jadi penasaran.. di bumi Allah manakah akan jadi tempat pengembaraan kami selanjutnya? yakin, dimana pun itu, insyaAllah pasti yang terbaik. Hanya bisa bedoa. Semoga yang terbaik itu adalah tempat dimana pa suami enjoy dengan pekerjaannya, tempat yang ternyaman untuk berkeluarga : mengasuh dan mendidik anak-anak, tempat yang termudah bagi kami untuk tetap bisa berbakti pada orang tua, tempat yang memudahkan kami untuk menuntut ilmu dunia dan akhirat =)  .. Kalau minta masih di tanah jawa, boleh kah ya Allah? =) tapi jangan jakarta deh yaa.. yang lain aja *hehe banyak nawar*

tapi semoga ridho dimana pun itu.. dan rasanya takkan sulit, karena asalkan bersamamu dan anak-anak, tetap surga untukku =) *udah getek beloooon? xp*

cewe lagi ??

Pas usia kandungan 18 minggu, jadwalnya dede utun-2 kontrol ke bu dokter lagi. Kali ini di semarang, ke dokter yang pertama kali kita kontrol, yang ngebolehin nwp itu loh =D. 

Seperti biasa kalo hari sabtu, parkiran hermina pandanaran penuhnuhnuuuh bangets. Akhirnya ibu + thifa didrop di depan hermina, abi keliling pandanaran cari parkir. *dan dapet di McD, terus kata abi "aahh ieu mah apal wae aya nu hoyong beef prosperity".. hihihi, ngacuuuung xp*

Sebelum dapet si tempat parkir, abi kelilingnya aga lama, jadi ibu ama thifa akhirnya daftar duluan aja, karna waktunya juga udah mepetpet, uda mau udahan jam praktek budoknya. 

Beres konfirm kedatangan, ibu ke meja suster. Sambil mangku thifa, ibu ditensi *alhamdulillah normal*. Pas mau nimbang, bingung nempatin si neng dimana, soalnya baru bangun tidur, biasanya suka nemplok aga lama, tapi pas dibilangin "thifa duduk sendiri bentar yaa, ibunya mau ditimbang dulu".. eh doi nurut, alhamdulillah bageur =). *dan uda naek 4 kg aja ternyata, start di 50 sekarang ude 54 hihi* ga kaya orang susah lagi ya tih? hahaha*

Ngeliat bumil gendong anak, sambil mau kontrol, suster nanya 
"ga ada yang anter bu?"
"ada sus, suami, tapi lagi cari parkir, di sini penuh"
"ooh"

Akhirnya kita berdua nunggu dipanggil dan abi belum dateng juga. Curiga kita pasien terakhir, jadi kalo nanti dipanggil ga bisa minta ditunda dulu dioper ke pasien lain sambil nunggu abi. Wah ini gimana yak periksanya ntar sambil bawa nengnong. Biasanya kan kalo ibu periksa, doi dipegang abi. 

dan beneran kan, abi belum dateng, uda dipanggil. Yo wes gotong aja lah si nengnya, gimana nanti. Begitu masuk disapa ramah budokter dan ditanya lagi, 
"sendiri bu?" *padahal jelas2 ada si neng di pangkuan yaa? hehehe*
"ama suami dok, tapi lagi cari parkir, di sini penuh"
"hoo iya kalo sabtu gini emang susah... yuk kita periksa"
"kakanya dibawa aja ya dok"
"boleh"

si neng pun didudukin di sebelah ibu yang ngagoler buat diperiksa.. dan anteeeeeng, ga pake "ga mau diem" seperti biasanya, Khusyu liat perut ibu dipegang ibu dokter. iih teteh, makasih ya, aku bangga padamu =*

Di layar keliatan dede utun-2. Alhamdulillah uda kumplit, kaki, tangan, kepala, jantungnya juga berdenyut-denyut. Yang satu ini tampaknya lebih kalem *kek ibunya.. ehm*. Air ketuban juga oke kata budok, bb ade juga sesuai usianya, alhamdulillah =)

Tengah-tengah periksa, abi masuk ruangan. alhamdulillah masih bisa ikutan liat si ade.

"Uda keliatan cewe cowonya belum dok?"
"bentar yaa, kita liat"

.... Suasana hening ...

"mmm.. keliatan sih" sambil senyum
"apa dok?"

si dokter bukannya jawab malah terus aja senyum-senyum

"iih kamu, mau punya temen tuh" sambil jowel pipi si anak
"wah cewe lagi dok?" 
*dokter ga jawab, malah senyum lagi. Ibu nyengir sambil bingung, jadi ini cewe apa bukan siiih???. Feeling pas awal hamil sih emang keknya cewe lagi hihi*

Terus untuk memastikan, di depan dokter, saya bilang ke thifa "tuh thifa, adenya cewe". 
Bu dokter senyum lagi, ga pake ngebantah, Heuheu ya sudahlah, kami simpulkan, dede utun-2 is a baby girl.. hohoho \(^^)/

Abi sih seneng, mengingat hadits

Barangsiapa yang mengayomi dua anak perempuan hingga dewasa maka ia akan datang pada hari kiamat bersamaku” (Anas bin Malik berkata : Nabi menggabungkan jari-jari jemari beliau). (HR Muslim)

Tapi kalopun cowo, ya tentu kami seneng juga, dapet sepasang, jadi ga penasaran hehehe =D

Tapi yaaah namanya juga prediksi yaa, bisa aja salah. Dulu juga neng tipong pas ibu hamil 4 bulan dikira cowo, eh pas brojol neneng geulis hihihi =D

Yaah apapun lah, mau cewe atau cowo, yang penting sehat yaa nak. Sampe ketemu, cup muah =*

9.2.13

terbang berdua saja ..

sama neng thifa =D .. eeh beneran? hehe.. yaaah jadi beginilah ceritanya ..

Dalam rangka menanti kelahiran ponakan baru dari teteho dan kebetulan abi pun akan ada dinas ke luar kota cukup lama, jadilah kami mudik ke cimahi lagiiii =D

Rencana awal, berangkat bareng-bareng bertiga, jumat malem, naik kereta. Eh tapi tiba-tiba ada kabar berita dadakan, abi mesti rapat jumat pagi di jakarta. Jadilah abi pun menawarkan pilihan baru

1. Pergi naek pesawat ke jakarta, kamis malam.Kita nginep semalem di jakarta, ibu + ipa nungguin abi rapat, begitu beres kita cacaw bareng-bareng ke bandung naek travel.

2. Pergi naek pesawat langsung menuju bandung, kamis sore, bareng juga bertiga. Dan malemnya abi langsung cabut lagi ke jakarta (karena kalo subuh palaur macet dan telat sampe kantor)

Awalnya saya pilih nomer 1, karena dirasa paling memudahkan dan tidak melelahkan abi. Diskusi dikit lalu sepakat pergi bareng ke jakarta. setelah sepakat, kemudian ngabarin yang di bandung. Nah terus entah kenapa setelah itu ngobrol-ngobrol lagi berdua, tiba-tiba tercetus ide, kita pergi kamis sore aja, barengan ke bandara, tapi terus beda pesawat. Abi ke jakarta, ibu + ipa ke bandung. Toh cuma sejam ini perjalanannya. Pergi dari rumah masi bareng abi, nyampe sana langsung dijemput. Saya pede jaya aja, bisaaaa hehehe =D

Saya aga keukeuh ama ide ini sih, soalnya mikirnya abi ga akan cape bulak balik bdg-jkt-bdg dan kami pun (saya + ipa) bisa lebih cepat nyampe bandung. bisa cepat istirahat plus kumpul ama keluarga. Akhirnya ngabarin ake karna sesungguhnya ake tuh rada-rada ga cuco ama pesawat  jurusan smrg-bdg ini, merpat* yang baling-baling itu loh. Beliau pernah naik dan merasa aga kurang nyaman. Makanya kalo berniat mudik pake pesawat, selalu nyaranin ke jakarta dulu aja. Begitu dikabarin saya + thifa mau pergi berdua aja langsung ke bandung, beliau bilang terserah siiih, mangga wae, nanti dijemput. Tapi sempet juga bilang "ke jogja dulu aja atuh.. naik yang jogja - bandung" hihi masi khawatir berarti yaa? tapi yaa atuh kudu ka jogja heula mah sama aja boong,. kan judulnya mau nyari yang cepet nyampe. 

Akhirnya saya berusaha meyakinkan (diri sendiri dan) orang lain, bisa kooo terbang berdua aja ama thifa, cuma sejam inih. Abi pun ga banyak komen lagi. Aga aneh sebenernya, biasanya kalo kek gini suka ada debat terbuka hahaha =p

Lalu  kami pun bagi tugas, abi beli tiket, ibu packing (yang susaaaah sekali mau beresnya, karna nengnong segar bugar ngacak pake ga bobo siang segala, barang yang uda dimasukin koper dikeluarin lagi, kalo ga gitu doi yang masuk ke dalem koper.. hadaaah x_x)

Setelah perjuangan cukup panjang, akhirnya packing-an beres juga. Pertiketan pun beres.  Pas ditanya, bi jadi ibu ke bandung, abi ke jakarta? dijawab iyaa.. sempet heran, ko abi ngelepas yaa, tapi yowes lah =D 

Singkat cerita, sampailah kami di bandara. check in, masukin bagasi, dkk lalu akhirnya nongkrong di ruang tunggu. Pas abi kasi tiket

"loh bi.. ko tiketnya dua? bukannya thifa mah infant yaa? bareng ibu kan?"
"iya ga papa, biar lega .. bisi mau nyusuin juga"
aku sedikit terhara dibuatnya.. meni perhatian ama kenyamanan kita ih si abi teeeh =')

Mendekati waktu boarding, tangan saya mulai dingin. super deg-degan. Tiba-tiba keingetan terakhir terbang bareng nengnong, beberapa waktu yang lalu. Doi minta berdiri, pingin jalan-jalan, ga mau diem waktu mau landing. Dan kala itu abi yang sekuat tenaga megangin, mangku, pleus ngajak main. Hyahaha jadi tegang kan eyke.

Meski sudah berbekal cemilan cukup banyak yang biasanya bisa bikin si anak anteng cukup lama, tetep aja, tak tau apa yang akan terjadi nanti.

Begitu penumpang pesawat menuju bandung dipanggil, saya berdiri, abi elus-elus punggung menguatkan. katanya sih, muka saya waktu itu pucet abis hihihi xp Mana ini yang kemaren pede nian mau bedua aja terbang ama nengnong ga pake ditemenin?????? xp

Sempet nanya ke abi, "Abi pesawat jam berapa?". Dijawab, "nanti bentar lagi" sambil nyengir. Ya sud lah.. Ibu duluan yaaaa...

Pamitan ama abi, sun tangan, dielus-elus kepalanya. Eyke makin grogi xp

Berbekal baby carrier dan tas selempang berisi amunisi, ku gendong thifa dan melangkah menuju pesawat.. bismillah, mudahkan ya Allah.

Sampai di pesawat, cari kursi, lalu duduk manis. Melihat sekeliling dengan masih deg-degan =p Thifa duduk anteng di pangkuan, excited liatin orang-orang. Saya?? Babacaan haha.. ngadoa, dzikir sagala rupa lah pokona.. lebay amat yaa? hihihi..tapi sungguh deh, ngomong doank sih gampang, bisa ko, bentar inih, sejam aja,, tapi begitu di medan juangnya, segala kemungkinan yang bisa terjadi berseliweran di pikiran.. xD

Pesawat mulai penuh oleh penumpangnya.. Saya uda ga merhatiin sekeliling lagi, uda mulai tenang juga, dan mulai menyusun rencana biar si neng anteng =D

Ga lama.. tiba-tiba, ada yang nyamperin, ngedeketin nengnong yang lagi duduk menyamping, sambil bilang "baaa"

Si neng nyengir super lebaaar.. pas saya liat siapa gerangan.. eh jaketnya ko asa apal, ternyataaa

"abiiiii" ..dan doi nyengir senyengir-nyengirnya nyengir

"iih kenapa ada di sini??"

"mana tega, abi biarin kalian duaan aja"

dan lalu.. aku pun balilihaaan T_T . Semua tegang itu meluruh sudah. Bagai anak ayam ilang ketemu lagi ama induknya =D

"makanya.. jangan sok heroik gituh, tadi mau boarding aja, mukanya uda pucet banget"

hahahaha.. yaa maaf kakaaa, semenjak gelora abg sudah berlalu, akeu emang cemen. Ke dufan aja uda kaga berani naek si ontang anting yang ayunan itu, apalagi naek roller coaster.. ah no, tengkyu. Dan sungguh pun naek pesawat bikin akeu ngalenyap.. xp

pas saya bilang "iih abi ngeboong, kemaren pas ibu tanya, abi ke jakarta, ibu ke bandung, abi jawabnya iyaa"

"looh kan emang iya, abi bakal ke jakarta, tapi sebelumnya ke bandung dulu"

si duduuuul..dasar =)))

Selanjutnya menghujani abi dengan cubitan. sebelum akhirnya bergelayut manja di tangannya dan bilang "makasih ya bii" =')

Dan entahlah apa yang terjadi kalo abi ga nemenin di penerbangan kali ini. Cuaca lagi ga oke kan yaa akhir-akhir ini, ditambah naek pesawat kecil, turbulencenya mantap sodara pemirsa! Sukses bikin bumil mual-mual. meremin mata sambil pegang tangan abi kuat-kuat hehehe xD

Si anak gimana?? ibunya sudah tipeupeureukeut, doi anteng aja dooonk, nyemil mie gemez..  x_x

Dan bener aja kan, dia sempet ingin jalan-jalan di koridor pesawat *untung pas lagi stabil pesawatnya*. Sempet ngajak main "ciluk baa" juga ibu-ibu yang duduk di depan kita.. tapi ga diwaro, hehehe keciaaan. Dan tentu saja selama nengnong teu daek cicing, yang megangin siapa?? abiiii =D

Sampai akhirnya pas mau landing, alhamdulillah mau juga duduk manis di pangkuan, meski ga pake sogokan makanan =)
Alhamdulillah..sampe bandung dengan selamat sentosa, dijemput di bandara ama rombongan oos united.  ahh senangnyaa =)

Jadi yah..  judulnya : terbang berdua saja .. ama neng thifanya : Ga jadi!! hihihi =D

dan hikmahnya.. i feel truly blessed.. dianugerahi suami yang begitu sangat perhatian dengan kenyamanan dan keamanan istri+anaknya. Lain kali nurut aja deeeeh, ga akan sok jago dan keukeuh sumeukeuh lagi hihi.

Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata: “Rasulullah shallallau ‘alaihi wasallam berasabda: 
“Sebaik-baik kalian adalah (suami) yang paling baik terhadap keluarganya dan aku adalah yang paling baik terhadap keluargaku.”
 Hadits riwayat Tirmidzi dan dishahihkan oleh al-Albani di dalam Ash Shahihah


Hatur nuhun ya abi.. u'r definitely one of them.. alhamdulillah =)

6.2.13

rumah

Suatu petang, bada magrib. Juragan pulang dari masjid, saya beres-beres mukena sehabis sholat, tiba- tiba ada yang nanya .....

"ibu mau punya rumah di surga?"

spontan saya jawab "mauu"

"rawatibnya atuh dijaga!"

"................."  jleb! *speechless*sungguh menohok hatiku*

Mengingat diri yang masih belang betong rawatibnya. Yang bisa dibilang rajin qobla subuh doank, sisanya?? .. sakainget .. atau kadang inget tapi berdalih : duh rumah masih berantakan, duh belom masak, duh anaknya keburu rewel minta ditemenin main, duh kudu nyiapin makan malem keburu pada laper.. udah lah yang sunat mah tar dulu aja. Yah intinya mah : banyak alasan!!!! :'(

Akhirnya disentil deh ama yang diem-diem ternyata merhatiin juga.. lalu akhirnya merefresh diri tentang keutamaan shalat sunat rawatib

Dari Ummu Habibah radhiyallahu ‘anha, Istri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, dia berkata: Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda
“Seorang hamba yang muslim melakukan shalat sunnah yang bukan wajib, karena Allah, (sebanyak) dua belas rakaat dalam setiap hari, Allah akan membangunkan baginya sebuah rumah (istana) di surga.” 
(Kemudian) Ummu Habibah radhiyallahu ‘anha berkata, “Setelah aku mendengar hadits ini aku tidak pernah meninggalkan shalat-shalat tersebut.” (HR Muslim)
Dari artikel 'Keutamaan Shalat Sunnah Rawatib — Muslim.Or.Id'

Dan jadi kepikiran juga..
Buat rumah di dunia aja, dibela-belain nyicil tiap bulan. Masa rumah yang di surga, ga segitunya juga diusahakan siiih?? *toyor pala sendiri*

Dan sesungguhnya yang Maha memudahkan itu Allah. Yang bikin anak anteng kalo ibunya lagi solat itu ya Allah. Yang bikin anak tibra bobo siangnya jadi ibunya bisa beberes, masak, solat dengan tenang ya Allah. Yang Maha berkuasa akan waktu ya Allah. Jadi, kalo emang udah niat untuk beribadah, mintalah kemudahan kepadaNya. Dia sesuai prasangkaan hambaNya. *jadi ga usah banyak alesan lagi yaaa guuuun!!*

Hooshh.. mari kita semangaaat!! Bangun rumah.. (dunia dan akhirat) =D

bismillah ... 

nursing while pregnant

Sebelum hamil kali ini, tantangan terberat selama menyusui thifa menurut saya adalah pas dia kena jaundice dan harus disinar.

Udah mah si ibu masi newbie,masi dalam pemulihan pasca lahiran pula, jaitan kadang masi nyut-nyutan. Produksi asi pun masi pas-pasan, perlekatan belum betul, puting lecet ampe berdarah-darah, masi bolon dalam pompa memompa, kejar-kejaran stok asip. Aah seru nian lah pokonya. ampe langsung turun 12 kg aja donk sodara pemirsah =D

Tapi alhamdulillah bisa terlewati juga. Dan sesuai harapan, 5 hari disinar, thifa hanya mengonsumsi asi ibunya =)

Setelah tantangan satu itu, proses menyusui lancar jaya, selamat sentosa. Dan karena saya juga standby di rumah jadinya ga terlalu berkutat dengan pompa dan nyetok asip. Gentong selalu ada kalo nengnong mau nenon, produksi lancar, keluarga pun mendukung, banyak kemudahan.. lucky us, alhamdulillah =)

Sampai akhirnya saya hamil, tantangan lainnya datang..hohoho

Jaman hamil thifa, kan jadi rajin baca-baca tuh jadinya. Sempet baca tentang nursing while pregnant. Tapi ya gitu deeeh, bacanya selewat doank, hanya ingin sekedar tau. Ga kepikiran sama sekali ternyata bakal ngalamin hehehe =D

Setelah tau tentang hamil kedua kali ini, yang pertama terpikir oleh saya adalah kelanjutan proses menyusui neng thifa. Waktu itu dengan mantap masih mau nyusuin. Sungguh pun asa tak tega nyusuin dia cuma setaun doank. Berasa masih ada haknya yang belum tertunaikan.

Waktu itu belum ke dokter, berbekal tau *dari baca-baca tadi* kalo nwp ini dibolehkan, asal ..
1. Tidak kontraksi rahim saat menyusui (cek)
2. Ibu tidak ada riwayat keguguran dan melahirkan prematur (cek)
3. Sang janin tetap berkembang (yang ini belom tau sih, tapi bismillah aja.. insyaAllah berkembang)
pede jaya saya pun tetep nyusuin sang teteh.

2 minggu setelah itu baru akhirnya ketemu dsog..di semarang. Baru pertama kali ketemu bu dokter karena sebelumnya kan jaman hamil thifa selalu kontrol di bandung.

Ketika diperiksa, utun usia 6 minggu, beliau bilang
"Aga kecil bu dari seharusnya. diobservasi aja 2 minggu ini yaa, ga papa koo, mungkin pengaruh siklus haid ibunya aja yang belum teratur"

Tapi ketika ditanya " dok, masih boleh nyusuin ga? 2 minggu ini saya masih nyusuin dan alhamdulillah ga ada kontraksi sih"

" Ga masalah " fyuuuuuh.. aku lega, kirain dengan ukuran utun yang kecil, beliau bakal larang.

"Boleh gendong-gendong ga dok?"

"boleh".. fyuuuh.. lega lagi

cuma berpesan "makan aja yang banyak bu, minum susu, soalnya tugasnya banyak"

siap, bu dok!!

Dan saya pun melalui hari-hari menyusui ketika hamil dengan tenang setelah itu *sambil menahan linu*. Ehh kenapa linu?? Ya bo, bumil itu payudaranya jadi lebih sensitif kan yaa. Ini dipake nyusuin pula. Selamat nahan perih, jendral! xp Udah mana yang menyusunya toddler yang mulai bergigi banyak. Kaga hamil aja kadang horor. Si anak menggigit, menyerut, dan menarik (haha.. nyingsieunan kieu xp). Yah tapi terlalui juga, saya ga pake berdarah-darah, cuma berurai air mata aja beberapa kali hehehe. Lama-lama kebal juga ko =D

9 minggu usia utun, dicek lagi, alhamdulillah, dia berkembang, ibu pun makin tenang. Ketidaktenangan justru datang dari lingkungan sekitar.

Naaahh, tips pertama untuk bumil yang berniat merangkap jadi busui adalah : carilah dokter yang pro NWP.. kenapa?

Karena.. begitu ada komen semacam

"iih kalo lagi hamil jangan nyusuin, nanti anaknya mencret-mencret looh!!" ... "??!!##>>>"

"Udah atuh kalo hamil lagi mah. tetehnya disapih aja, asinya juga jadi ga bagus"

"ih atuh nanti adenya kasian, abis nutrisinya keambil asi"

Dan komenkomen lainnya bernada sama, anda tinggal keluarin jurus

"Ga papa ko, udah periksa, ama dokter juga dibolehin" sambil pasang senyum manis yaa.
Dan biasanya takkan ada lagi perdebatan. case closed! =)

Jurus ini ampuh terutama untuk meyakinkan orang tua, yang biasanya memang lebih banyak khawatirnya dan terbiasa dengan mitos-mitos seputar menyusui *yang seringnya, banyak ga benernya* Setelah tau dokter ga larang, nenek thifa malah kadang belain kalo ada yang ngomongin soal jangan nyusuin lagi sang teteh *aahh peluk nenek =')*

Oh iya soal nutrisi.. asi itu diproduksi dengan mengambil zat-zat terbaik dari tubuh sang ibu, begitupun asupan untuk janin. Tenang sajah, moal parebut ari soal nutrisi mah. Naaah ibunya aja yang dipastikan makan cukup (banyak =p) dan bergizi tentunya. Beruntung pa suami sangat perhatian soal hal ini. Selalu memastikan saya uda makan apa belom, rajin nyeduhin susu, beliin buah-buahan, bahkan kadang-kadang saya uda siap tidur atau uda ketiduran ngelonin nengnong dibangunin lagi aja donk buat disuapin madu atau sari kurma =') Alhamdulillah hamil kali ini juga dikasi  hobi papasakan, jadi selalu ada makanan di rumah, aman sentosa =)

Lalu.. apakah produksi asinya bakal tetep ada meski lagi hamil? Ada ko, meski memang tak semancer jaman si anak masi orok. Ini juga sempat jadi pikiran si sayah. ko berasa makin dikit aja asinya, padahal frekuensi si anak nyusu ga saya kurangin, semintanya aja. Doi pun cukup rajin nyusu, apalagi kalo sebelum bobo. Tapi pernah suatu hari, dia lama ga nyusu, dari bangun tidur ampe malem, hampir seharian, karena asik maen banyak temennya. Dan PD saya ga bengkak sama sekali dooonk.. hueeee.. asiku masi ada ga yaaaa

teringat cerita teman, yang asinya tiba-tiba abis di masa-masa nwp dan si kakanya jadi nangis-nangis karena ga disiapin untuk disapih. memang asinya tiba-tiba abis aja. Tapi masuk trimester ahir mulai ada lagi *persiapan untuk bayi baru juga kan yaa* .. dan si kaka kembali menyusu dengan bahagia karena asinya melimpah kembali.

Ingat itu terus didorong penasaran dan khawatir, nanya di twitter ke salah satu dokter anak (@drOei) *emakemak jaman sekarang banget yaa.. huehehe* perihal sistem supply & demand asi yang akan tetap berlakukah saat nwp, banyak disedot banyak diproduksi, atau memang ada hormon kehamilan yang menghambat produksi asi. Dan beliau jawab "tetap berlaku". Jadi ya sudah .. susuin aja terus pemirsah, insyaAllah ga akan abis yaa (aamiin). Meski emang kaya yang ga adaan, si anak tetep terlihat menelan ko saat menyusu. Sugesti positif juga kayanya perlu dalam hal ini dan jawaban bu dok membantu sekali menumbuhkan kepercayaan diri saya kembali. =D

Nah terus sempet kepikiran juga soal kolostrum buat utun2. Kan yang saya tau, asi untuk bayi yang akan lahir itu diproduksi di masamasa akhir kehamilan, yang mana kolostrum (Asi awal yang bening itu loh, yang katanya sangat baik untuk membentuk imunitas bayi) berarti uda ada sejak masa hamil kan yak. Nah sementara pas hamil ini kan, si teteh tetap menyusu, akankaaah si kolostrumnya keburu abis sebelum si dede brojol??? jawabannya : tidak! hehe dapet dari yanda.. @infohamil ga jawab soale huhu. makasih ya yan. 

Kolostrum tetap diproduksi sampai 3-4 hari setelah melahirkan. Jadi yah abis lahiran, susuin lah langsung sang dede, kan jadi tetep kebagian jatah =D Si teteh malah ketiban rejeki, dapet kolostrum lagi, baik untuk antibodinya.. alhamdulillah =)

Tapi yaaah, sesungguhnya emang masi banyak pro kontra sih di dunia kedokteran sendiri soal nwp ini. Beruntung *eh emang rejeki yang diatur Allah denk* saya pertama konsul dsog, langsung dapet yang ga melarang. Soalnya begitu kontrol ke dsog yang dulu nanganin thifa di bandung, beliau malah ga ngebolehin =(

Soalnya katanya, menyusui itu merangsang keluarnya hormon oksitosin yang mana bisa memacu kontraksi rahim dan berujung keguguran. Meski bu dok bilang sih "yah alhamdulillah ini janinnya kuat, masi bertahan sampai 14 minggu. Tapi lebih baik disapih aja yaa"

Jujur sempet kecewa, soalnya biasanya budok santai abis, ga banyak larangan. Baru kali ini digabolehin sesuatu ama beliau, jadi yaa gituuu deeeeh xD sedikit dilema, ga mau utun kenapanapa tapi merasa sang teteh masih butuh asi ibunya.

Ampe ahirnya nanya temen yang nwp juga, ternyata dokternya dia juga ngelarang. tapi dia tetep "baong" aja nyusuin ampe ahirnya malah tandem begitu lahiran adeknya. Alhamdulillah ga kenapanapa.

Tapi ada juga cerita teman, yang mana temennya si temen keguguran karna keukeuh mau nwp. Terus dia bilang : padahal kan bonding ibu dan anak ga selalu dari nyusuin, jangan egois lah ibunya, demi ngejar s3 asi.. hiks meni nyecleb kana hate :'(

terus ahirnya saya nanya juga ke salah satu dsog di twitter (haghag..keliatan jurig twitter nya yaaak???).. dan ternyata beliau juga termasuk yang tidak melarang nwp.

nah loh.. banyak pendapat malah bingungin yaaaa????

takol diri sendiri yang suka penasaranan. terus cari-cari info, terus pas dapetnya beda-beda, galau sendiri.. hahaha.. sometimes, too much informations will kill u.. xp

Pa suami mulai membaca keragu-raguan dan kebingungan saya, akhirnya berpetuah
"Buu.. kan sekarang udah tau kalo secara medis emang banyak pro dan kontranya. Masing-masing ada pertimbangannya. Yah kalo gitu kita putusin secara syar'i aja. Kalau ibu bingung, istikharahin. Ibu lebih cenderung ke mana, solatin.. kalau makin mantep terusin, ragu-ragu tinggalin. Sayang nyusuin kan ibadah, kalau ibunya ragu-ragu nanti ga jadi pahala"

that's my husband!! aaahh cintaaaaa =*

Setelah dilakoni.. insyaAllah mantap mau meneruskan nwp ini.. sampai.. entah kapan.. hehehe =D Yang ngasih asi, Allah, yang nyiptain utun juga Allah. Yang jagain anakanakku, juga Allah. Mari kembalikan kepadaNya.

Alhamdulillah sekarang sudah trimester dua, masih lancar nyusuin thifa. Utun sehat, ibu juga sehat =)

Masih belum tau akan tandem, menyusui berbarengan, kelak atau ngga. Karena pas adiknya lahir sang teteh belum genap 2 tahun *belom diistikharahin yang ini mah hehe =p*. mau dijalani dulu saja dan menikmati proses yang ada sekarang sambil melihat situasi. Sudah jelas ko kalau bingung memutuskan, apa yang harus dilakukan. Allah Maha Baik yaa, begitu mengerti manusia gampang bingungnya, jadi dikasih bantuan untuk menyudahi kebingungannya =)

Semoga ridho dengan apapun yang ditetapkanNya nanti dan semoga diberi kemudahan untuk menjalaninya =)

Curhatnya udahan dulu yaaa.. panjang kali pun hehehe. Buat para busui dimanapun berada, tetap semangaaat yak!! =D dan yang bernasib sama, berNWP ria, semoga dimudahkan =)

Salam menyusui (^.^)v