8.10.12

athifa 11 bulan

Tanggal 29 kemarin, saat thifa berusia tepat 11 bulan, abinya pun tepat berusia 29 tahun (iih tuaaa =p taun depan umur kepala tiga aje, tapi istri tetep satu ya biii hihihi).

Kalau abinya usia 29 perut semakin maju, kalo neng thifa kakinya yang lagi hobi maju-maju a.k.a lagi hobi belajar jalan =D tiap pagi dan sore, jalan-jalan depan rumah. Nyampeur para tetangga yang kebanyakan adalah ibu-ibu dan mbah-mbah hehe. Yang paling bikin lelah yang megangin, kalo doi ngejar-ngejar para kaka bersepeda.. fyuuh. *lap kesang*

Daaannn pas menginjak usia 11 bulan 2 hari, setelah memecahkan rekor terbaru berdiri sendiri ga pake pegangan selama 18 titik-titik hitungan , dia melangkah by herself sodara-sodara. She did it, ga dipegangin dan ga memegang apa pun. Her first three steps... huaaaaaaa i'm such a proud mama. Pingin nangis terharu liatnya, tapi maluuuu, soale lagi di rumah tetangga haha. Setelah itu beberapa kali sempat melangkah sendiri lagi, paling banyak 6 langkah. Dan si rekor berdiri sendiri ga pake pegangan sudah pecah lagi, entah berapa hitungan, karena lama banget, ibu abi nya males ngitung hihi =p

Nah tapi sesudah hari membahagiakan itu, si jenong sakit, batuk pilek. Banyakan digendong karena sedikit rewel, ga jalan-jalan sore juga soalnya angin mulai ngagelebug, akhirnya doi pun sedikit lupa lagi deh perihal jalan sendiri ini hehe. Ga papa nak, kita belajar lagi yaa =D 

Alhamdulillah perutnya uda mulai maju juga (meski ga semaju abinya haha), selera makannya sudah kembali setelah sebelumnya sempet dikiiit banget maemnya, horeeee =D Dan karena bulan depan uda resmi jadi toddler, sama ibunya uda mulai dikenalin table food  (meski sebisa mungkin masi minimal gula garam). Salah satu keuntungan dari blw sebnernya adalah si bayi jadi lihai mengunyah. Mulai dari 7 bulan, thifa uda bisa makan nasi, sekarang sudah bergigi apalagi, hap hap cepat makannya. Jadi ga sulit untuk mulai dikasih table food.

Oh iya, sekarang giginya sudah 4. Dan sudah bisa bilang mamam kalo mau makan atau minum. uda bisa bilang nenen juga kalo mau nyusu.

Terus yaa, dia tuh ternyata anaknya jail. Jadi sering kali nih misalnya lagi makan, terus dia ceritanya kaya mau nyuapin ibunya, nyodor-nyodorin makanan ke mulut ibunya. Begitu ibunya mau hap, gigit, ditarik donk ama dia sambil nyengir. Oaaaalahhh nak, gigit geura ku ibu, pipina, lucu amat haha. Atau sering juga dia lagi pegang mainan terus pura-pura ngasih ke kita, pas kita mau ambil, dipeluk ama dia si mainannya, dan teuteup sambil nyengir pamer gigi. Aaaaa gemes nian kalo uda kek gitu. kreatip yaa? tapi ini jailnya turunan dari siapaaaa yaaak??? *menatap tajam pada sang pendonor sperma hihii =p*

Selain jail, ternyata sedikit pencemburu juga =p Kalo abinya peluk-peluk ibunya, suka teriak ngambek hahaha. Nah kalo ini turunan dari siapa cobaaa?? =p Bodor yak, ternyata bayi mau setaun itu uda makin banyak ekspresinya, uda mulai kreatif, uda mulai keliatan juga sifatnya.

Bulan depan jadi toddler, hua hua hua seru sekali ini uda mau setaun lagi ajah. Sehat selalu ya nak, tambah pinter, jadi anak sholehah kesayangan ibu abi. :*


si anak 11 bulan dan si abi 29 taun :D

terimakasih, PLN!

"Teu dun, bilangin om heyii nyalain lampunya!" ujar keponakan saya yang berusia dua tahun ketika listrik padam, sedangkan dia ingin menonton dvd favoritnya. "iya sha, bentar lagi yaa" sambil berdoa semoga memang benar si listrik akan segera menyala kembali.

Menyandang status sebagai istri karyawan PLN, membuat saya seringkali mendapat komentar bernada protes saat sedang terjadi pemadaman listrik. Baik dari keluarga, teman, atau bahkan tetangga. Biasanya hanya saya balas dengan cengiran atau kadang-kadang kalau lagi iseng dijawab "jangan diinget berapa lama matinya yaa, inget-inget aja berapa lama terangnya " =D

Bukan membela, tapi kan jadinya kita bisa lebih bersyukur ya? Selama ini seringkali dimudahkan dalam berinteraksi dengan listrik : bisa nonton tv, diterangi lampu saat malam datang, bisa ng-charge handphone, berkutat dengan komputer. Begitu listrik padam, berasa jadi orang paling susah di dunia. Kalau kata judul lagu sih "you've never know what you've got till it's gone'. Yah kalau berpikir positif, pemadaman listrik yang kadang terjadi ini mungkin adalah salah satu jalan dariNya melalui PLN untuk mengingatkan kita akan arti syukur dan sabar.
(bagaimana, sudah terdengar cukup bijak kah? hehe =D)

Tapi saya tak bisa bohong, istri karyawan PLN juga manusia, punya rasa punya hati. Kadang-kadang ya bisa kesel juga kalau si listrik lagi mati hihi (*Maaf pa suami*). Apalagi kalau semarang tengah hari lagi panas-panasnya, listrik mati, ga bisa nyalain kipas, kemudian menyusui si bayi, yang mana menyusui itu kalau  kata AyahBunda jika dihitung per harinya bisa membakar 6000 kalori loh, setara dengan 2 jam aerobik, kebayang kan keringetannya kaya gimana? fyuuuh. *gegeber pake hihid*. Terus karena kepanasan di dalem rumah dan bosan, akhirnya nongkrong di luar rumah, terus ketemu tetangga, terus dia bilang "hayooo gimana sih ini PLN, byaar preeet mulu".  "preeet" kata saya (dalam hati =p). Euu.. Sesungguhnya bukan itu yang ingin didengar saat kepanasan begini gara-gara LISTRIK MATI (sama loh, di rumah saya juga listriknya mati, karyawan ga dapet dispensasi

Kadang-kadang saya juga suka ikutan sedih kalau membaca kicauan working-nursing-mother di twitter yang khawatir dengan nasib ASIP (ASI perahan)-nya di freezer karena pemadaman listrik yang cukup lama. ASIP beku yang sudah mencair tidak boleh dibekukan kembali, harus segera dikonsumsi bayi. Kebayang kan kalau ada 20 botol ASIP di freezer lalu mencair semua karena listrik yang tak kunjung menyala? Ya masa bayinya dicekokin asi 20 botol, bisa kekenyangan luar biasa. Paling terpakainya 2-3 botol, sisanya? dibuang. Huhuhu..mubazir.  Padahal perjuangan sekali untuk ibu menyusui memompa asi di sela-sela bekerja agar si anak tetap bisa ngASI meski ibunya lagi ngantor. Saya ga ngalamin sih karena berkegiatan di rumah seharian jadi jarang sekali memompa asi, tapi terbayang perihnya hati, asi perjuangan untuk anak tercinta terbuang sia-sia =(

Yah itulah sedikit jeritan hati sang istri sekaligus ibu menyusui ini tentang padamnya sang listrik.

Saya pernah diceritakan pak suami perihal kenapa masih seringkali terjadi pemadaman listrik di beberapa daerah, terutama daerah pelosok Indonesia sana. Alasan tehniknya bukan alasan klise macam yang saya tuturkan tadi di atas  =p. Tapi... saya lupa lagi kenapanya haha. Yah intinya sih ada kekurangan pembangkit,  beberapa butuh pembaharuan mesin-mesin, butuh modal yang besar, butuh waktu yang cukup lama. Untuk membuat satu PLTU untuk menerangi satu wilayah saja butuh waktu sekitar 3 tahun dan dana triliunan. Itu teh di dalamnya ada urusan pembebasan lahan, impor bahan baku, dan keribetan lainnya. Tapi bukan berarti PLN tak mau berusaha. Kalem saudara-saudara,  kami akan tetap semangat untuk menerangi Indonesia. Berjuang demi listrik untuk bangsa. (eh kami?? elu aja kali pak suami xp hehehe.... ga denk, akulah pendukungmu! semangat!).

Tapi saya ga bohong loh soal berusaha ini. Sungguh. *masuk ke sesi curahan hati istri yaa, laah daritadi bukannya udah curhat yaa? =p*

Melihat suami, sang pegawai teladan (kata saya), pergi tepat jadwal, ga mau kesiangan, tapi pulang ngantor selalu kesorean. Jangan harap bisa pulang on time, masih ada matahari saat dia pulang ke rumah cukup langka. Mondar-mandir dinas luar kota, mengurus banyak hal, kadang sampai sakit karena kecapean. Kadang sampai bawa kerjaan pula ke rumah. Week-end pun pernah tetep kerja sampai akhirnya anak istri dibawa serta ke kantor biar kita tetap punya family time dalam satu minggu. Dan masih mau bilang PLN ga becus heyyy?? *takolin satu-satu* =p

Yah tapi wahai PLN walaupun seringkali dalam satu hari waktu sang suami lebih banyak bersamamu dibanding kami, insyaAllah kami ikhlas *menatap slip gaji hihi*. Tapi sungguh, merasakan sebagai bagian dari proses memberikan manfaat bagi orang lain itu menyenangkan. Saya ga ngerti soal ribetnya membuat sebuah pembangkit, ga paham soal bagaimana listrik bisa mengalir dari pembangkit menuju rumah-rumah penduduk, tapi menatap suami yang getol bekerja dan dia adalah bagian dari semua keribetan itu, rasanya hangat. Sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat bagi orang lain. Alhamdulillah, suami bisa dapet kesempatan itu dari PLN.  Eh tapi di balik lelaki hebat, sesungguhnya ada wanita yang hebat kan ya kalo kata pepatah? *ehhmm.. benerin jilbab =p*

Terimakasih ya PLN sudah banyak mewarnai kehidupan kami =) Terimakasih atas kesempatannya. Terimakasih atas listriknya. Terimakasih atas penghasilan tiap bulannya, tunjangan kesehatannya, alhamdulillah sangat memudahkan =D Kalau ditambah dikasih scoopy dari lomba blog ini kami ga nolak loh *ngelunjak* atau voucher belanja juga boleh deh *haha nawar*.


Selamat hari listrik nasional, hai Indonesia. Harapan kami untuk PLN, semoga semakin maju, berisikan pegawai-pegawai tangguh nan jujur. Semoga diberi kemudahan dalam proses me-listrik-i Indonesia hingga ke pelosok sana. Semoga lebih informatif jadi ga akan banyak yang salah sangka soal pemadaman listrik berkali-kali. Semoga semakin lincah dan cekatan dalam hal penanganan gangguan listrik di masyarakat. Semoga semakin membanggakan Indonesia dan semakin menebar sebanyak-banyak manfaat untuk semua =)

Maaf ya, ikutan lomba blog kok ya malah banyakannya curahan hati begini hehe. Sebagai bagian dari keluarga besar rasanya ingin ikut memeriahkan, semoga berkenan =)

Tetap semangat bekerja, bekerja, bekerja wahai para karyawan PLN!! Sebagai istri (salah satu di antara kalian) insyaAllah akan selalu mendoakan =)

2.10.12

my very first homemade cheese cake

Sebelum ramadhan kemarin, sempat sangat merindu ciskeknya cizz atau ciskek manapun juga boyeh deh, pokonya ciskek (untuk kemudahan menulis teu nanaon nya ditulis begieu). Nah tetiba pas lagi kepingin banget gituh, ada salah satu member itb motherhood yang posting cara bikin homemade cheese cake di grup. Yeyeyeyeye jadilah saat itu saya bersemangat pingin bikin juga. Dan lagi kata yang punya resep bikinnya gampil dan cucok buat emak berkrucil, karena proses pembuatannya meski ada beberapa tahap, tapi sebentar-sebentar dan bisa ditinggal dan lagi no baking pula.. yayy senangnya hati ibu-ibu tak punya oven atanapi hepikol inih hihihi =D modalnya cukup kulkas, yang hamdalah suda ada =D

Resepnya dimodif dikit ku saya, yang harusnya pake oreo saya ganti pake marie roma, soale mikirnya sayang kalo oreo, si gula putihnya tar kebuang, kan mubazir. Terus perageran untuk finishing touchnya juga dimodif dikit, jadi disini saya tulis resep versi saya aja yaaa.

Makasih teh usie yang sudah menginspirasi =)

Bahan alas 
  • 1 bungkus marie roma, hancurkan hingga halus
  • 2 sendok makan gula halus, ayak terlebih dahulu
  • 4 sendok mentega lelehkan
 Bahan cream cheese
  • 1 cup cream cheese merk yummy (atau bisa juga bikin homemade krimcis : 60ml susu ultra plain + 60 gr keju parut  + 20gr unsalted butter ditim, diaduk sampai kental)
  • 4 sendok makan gula halus, ayak terlebih dahulu
  • 1/2 bungkus whipped cream siap kocok, saya pake merk pondan
  • perasan jeruk lemon, sesuka hati sesuai selera hehe, makin banyak makin seger, tapi jangan kebanyakan juga bisi haseum. saya pake hampir sebuleud lemon =D
Bahan pelengkap
  • Strawberry secukupnya. Kalo buat hiasan doank yang menyengcle cukup 3-4 biji. Kalau mau pinuh saloyangeun, yah disesuaikan saja
  • Selai strawberry (bisa bikin sendiri juga, strawberry potong kecil2 didihkan bersama air+gula pasir, aduk sampai mengental)
  • agar-agar bening
Perlengkapan

Loyang pie bongkar pasang. Kalau ga punya, pake loyang biasa juga bisaaa, alasin aja pake kertas roti. Karena kemarin kebeneran saya ga punya kertas roti, jadi dialasin aluminium foil hahaha.. ingat, jangan sampe keterbatasan mematikan kreativitas! =D

Cara membuat

Alas :
  • marie yang telah dihancurkan, dicampurkan dengan gula halus dan mentega leleh, aduk rata.
  • coba ambil segenggam adonan, bila tidak hancur berarti konsistensinya sudah tepat, jika masih hancur tambahkan mentega
  • siapkan loyang, tuangkan adonan alas, ratakan dengan sendok, padatkan di bagian pinggirnya
  • masukkan dalam freezer selama kurang lebih 4 jam (seharian lebih baik). Jangan lupa tutup loyang dengan plastik agar tidak kena tetesan air kulkas.
 Cream cheese :
  • di satu wadah, kocok whipped cream sesuai petunjuk di kemasan, sisihkan
  • di wadah lain kocok cream cheese hingga halus, masukkan gula halus, aduk rata, masukkan perasan lemon
  • tuang adonan whipped cream sedikit demi sedikit ke dalam adonan cream cheese sambil terus diaduk rata.
  • tuang adonan dalam loyang, simpan lagi di kulkas (ga di freezernya juga ga papa) semalaman (saya sih karena uda kebelet pingin icip jadi cuma naro 2jam an haha)
Pelengkap :
  • masak agar-agar dengan air, campur dengan selai strawberry. Kalau  kurang manis bisa ditambahkan sedikit gula
Cara Menghias
  • Setelah cheese cake mengeras, keluarkan dari kulkas. Tuang campuran agar-agar ke atas loyang hingga menutupi permukaan
  • Susun strawberry, masukkan kulkas kembali sampai agar-agar mengeras, siap disajikan
  • Sebenernya ada cara lain, campur selai dengan air hangat, tuang di loyang, lalu susun strawberry di atasnya, lalu sapukan dengan agar-agar putih yang telah dimasak. Bebas, tinggal pilih mau pake yang mana caranya =D 
dan taraaaaa.. ini diaaaa.. my very first homemade cheese cake


Kalau soal rasa dan penampilan masi jauuuuuh mela melu ama bikinan cizz hehehe. Tapi sebagai hasil percobaan perdana aku tetap bangga dan bikin ingin pamer pada dunia *tentu sajah di twitpic dan sempat jadi dp bbm hahaha*

kaya kue lapis yak? hehe
eh tapi sedikit berbangga lagi karena pas pa suami disuguhin si ciskek inih, abis potongan pertama, eh doi minta tambah hohoho. Dia ga pernah bilang masakan saya ga enak sih, tapi sebenernya keliatan kalo doyan apa ngga. Kalo cocok ama seleranya, ya seperti inilah : minta tambah.. yayy aku pun tambah bahagia =D alhamdulillah.. =)

***

dan berikut secuplik cerita di balik pembuatan ciskek

ketika saya sedang bercengkrama di dapur dengan si whipped cream pondan

"abi dulu pernah da bikin kue pake si pondan inih"

"ehh??? bikin kue buat siapa?"

"........" lalu dia nyengir

"tuh kan popotongan abi mah dibikinin kue, ibu mah meni ga pernah" (red : popotongan = mantan)

"buu... dia mah cuma dibikinin kue, ibu mah dibikinin anak"

"euuuuu ...................................."

***

hidup ciskek!