29.2.12

athifa 4 bulan

2 minggu yang lalu ditimbang, beratnya udah 6,7 kg. Sekarang sih kayanya sudah menginjak angka 7. Kenaikan bb nya ga sepesat bulan-bulan kemarin, tapi alhamdulillah masi sangat oke kata bu dokter =)

Kabisa-nya yang paling menonjol saat ini adalah NANGKUB. Hobiii pisan dah nangkubnya. kapan pun dan di mana pun, nangkub *emak lebay, ga gitu2 amat juga sih =p* . Bangun tidur, nangkub. Mau tidur, nangkub. Main-main di kasur, nangkub. Di gendongan pun kadang inginnya nangkub. Liat abinya baru dateng dari semarang, langsung nangkub juga dia *mau pamer kayanya ni anak*. Jangan tanya kalo lagi mandi atau ganti baju, ibunya harus menyingsingkan lengan baju dan menyiapkan otot sekuat-kuatnya aja sekarang mah.Yang paling ripuh kalo lagi diombehan habis puppy, dan sang nengnong ga sabar ingin nangkub, hueeee itu kekmana kalo sang kotoran kemanukmanuk naaak, hadooh. Sing sabar ya sayang, menangkublah pada waktu dan tempat yang tepat. =D

Sekarang juga nenonnya uda mulai banyak gaya, meski kayang mah masi belom bisa hehe xp Kalo lagi anteng nen terus ada yang manggil, langsung luak lieuk nyariin. Kalo denger suara omnya, matanya lurak lirik cari asal suara. Pokonya kalo ada yang menarik perhatiannya, dia bakal berhenti nen, culang cileung, uda gitu kembali nempel nen bari seuri =D. Tangannya juga uda mulai ga bisa diem, seringnya sih nen sambil narik-narik baju ibunya, atau pegang-pegang rambutnya yang ga adaan belum banyak, atau kadang juga sambil megang tangan ibunya terus digerak-gerakin ke atas ke bawah hihi.Paling seneng kalo sesi nenon beginih, pas mata polosnya ngeliatin ibunya sambil senyam senyum, kaya yang lagi bilang "hatur nuhun ya ibuu" aaaaaa hatiku meleleh. i do love breastfeeding!! =)

Thifa juga sekarang udah mulai banyak bermain. Hobinya nyo'o guling. Golerin di kasur, kasi guling, anteng deh, ibunya bisa leyeh-leyeh sebentar hehehe =D Dia juga seneng kalo main ucang angge (nengnongnya didudukin di kaki, dipegangin tentu sajah, dan sang kaki gerak-gerak kaya ayunan), kalo udah begitu mangap-mangap kesenengan dia, berakhir dengan ibunya hah heh hoh tepar, beuuraaat jendral!!

Usianya sekarang 4 bulan, dan thifa uda pernah kenalan sama pilek, batuk, dan demam (karena ketularan ibunya dan yg terakhir dicurigai karena belom fit tapi udah diimunisasi). Kalau saya renungkan, alhamdulillah Allah Maha Baik dengan memberikan thifa sakit inih. Ibunya jadi beneran ditraining mentreatment anak sakit sebelum nanti akan tinggal betiga ajah ama abi'e thifa dan sang nengnong tanpa banyak bala bantuan. Allah mempersiapkan saya kayanya biar nanti kalau pas di sana kejadian lagi, saya uda punya pengalaman dan ga kaget lagi. Nuhun ya Allah, tapi jikalau boleh kami meminta, sehatkan kami selalu ya Rabb. aamiin =) 

4 bulan sudah, ga kerasa!! makin seru dan makin sayang tentu saja... alhamdulillah =)
anak yang lucu, aktif, pinter, sehat.. fabi ayi 'ala irobbikumma tukadziban ?

27.2.12

a good way to start the day

Di suatu akhir pekan ....
4 : 25 Ibu bangun
4 : 26 Thifa ikutan bangun
4 : 27 Eh abi bangun juga sambil bilang "iih seneng deh bangun tidur liat kalian"
dan kita pun dapet jatah sun hiji ewang *thifa mah leuwih ti hiji ketang*

Dilanjutkan obrolan ....

"Tadi malem mimpinya aneh deh. masa bayar angkot pake sertifikat rumah. Ibu lupa bawa uang, jadi bayarnya pake sertifikat rumah"
(hahaha tajir banget yaa guweee?? Semoga ini pertanda akan segera lunas dan sertifikat segera di tangan *biar bisa dipake bayar ongkos angkot*... aamiin =D)

"Abi mah mimpi jadi penyelamat sungai yang jebol, kebanjiran. Abis pemerintah lama, udah weh jadi ku abi ajah"
(hadaaaah, teuteuup yaa di mimpi pun dia ambil bagian heroiknya heuheu)

Selama kita ngobrol, Thifa ngeliatin
Pas kita keketawaan, Thifa juga ikutan ketawa
aaah senangnyaaa

 It's really a good way to start the day =)
Thank u, Allah, for making us as one little happy family =)

sabar ya abiii, insyaAllah bulan depan tiap hari liat kita tiap bangun pagi

23.2.12

hari nangkub sedunia

Uhyeaah setelah beberapa hari ini acara mandi dan pakein baju semakin sulit karena sang anak lagi hobi miring-miringin badan, kali ini dia syuksess nangkuuub.. sendiri, ga pake dibantu dorong, ga pake dibantu narik!!*ihiiy sorak sorai bergembira*

Tapi waktu itu sukses sekali ajah, uda gitu dipancing-pancing buat nangkub lagi keknya dia uda lupa caranya hahaha =)) ibunya pun menganggap, yah mungkin yang tadi itu adalah suatu kebetulan menyenangkan.

eeehh tapi eh tapi, ketika pas dibiarin gogoleran di kasur sambil baceo dan miring-miring (lagi), sang nengnong sukses nangkub kembaliii.... horeeeee, alhamdulillah =D

kalo dua kali judulnya kebetulan juga gaaa?? hehe

dan hari ini pun dicanangkan sebagai hari nangkub sedunia, diperingati dengan mulai menyusun bantal bantal sakuriling kasur hihihihi =D

nak, lobang idungmu gede yaa?? haha xp

rejeki

Beberapa hari yang lalu ada seorang teman nulis status di facebook seperti ini :
"Biaya nikah, biaya melahirkan, biaya pendidikan anak,,, huaaa semahal inikah?"
Lalu saya ikut-ikutan komen :
"Kalo niat baik mah insyaAllah selaluuu aja ada ko rejekinya, ga keduga, dan kdg2 suka di luar perhitungan manusia =D"

Sotoy banget yaa guweee??? Hehehehe
Tapi eh tapi nulis itu bukan asal ceplos saja, sungguh berdasarkan pengalaman =D

Inget satu cerita, seorang senior di sekolah tempat mengajar dulu (yang pernah saya ceritakan di blog juga). Kala itu dia akan menikah dan dilanda kebimbangan karena masi belum punya biaya. Dalam kebingungan, hanya kepada Allah dia meminta "Duh Ya Allah, nyungkeun bantosanna, 5 jutaaa weh laah" .Dan siapa sangka setelah itu bantuan berdatangan, hingga terlaksanalah pernikahannya. Setelah menikah bakat ku panasaran diitung-itunglah sang bantuan yang berdatangan tadi.. subhanallah ditotal-total 5 juta saja semuanya sodara-sodara!! Allah memang Maha Pengabul Doa =)

Pas jaman saya mau lahiran kemarin, alhamdulillah kita dapat banyak kemudahan dari kantor suwami. Tunjangan kesehatan meringankan beban biaya melahirkan. Tetapi karena kita memilih fasilitas lebih dari yang disediakan, jadi teteup harus punya dana tambahan.

Waktu itu tanpa kita sadar ternyata rejekinya thifa uda diatur sedemikian rupa. Suami rajiiin sekali dikasi mandat sppd keluar kota, yang mana tentu saja kita jadi punya dana tambahan di tabungan. alhamdulillah lahiran lancar, surat jaminan dari kantor diterima rumahsakit tepat pada waktunya, jadi kita tinggal nambah kelebihan fasilitas. Dan bersyukur masih bisa akikahan, dan bahkan masi punya simpenan.

Eh tapi siapa sangka, ternyata thifa didiagnosis jaundice dan harus disinar, 5 hari 4 malam, dan ternyata biayanya lumayan. Surat jaminan sudah ga berlaku lagi, artinya biaya kesehatan ditanggung pribadi terlebih dahulu baru nanti direimburse ke kantor. Dan si sayah, sang newbie di dunia permotherhoodan, dgn kekhawatiran tingkat tinggi, mau ikutan nginep aja di rmh sakit, yg ternyata biaya sewa kamarnya lebih mahil dari harga hotel bintang tiga. Tapi demi memudahkan nengok buah hati dan nyetok asip, nginep jg kami di sana, tak apalah keluar biaya lagi. Simpanan pun dikeluarkan. Ternyata ooh ternyata ini rahasia di balik semua persppdan yaa. Rencana Allah memang selalu sempurna.

Dan sekarang thifa uda makin gede, sehat, uda tak seintens dulu tuh sppdnyah, tuh kan kemaren itu rejekinya thifa lahiran, thifa disinar, yang Allah titipkan lewat abi.

Kadang-kadang perhitungan manusia itu ga nyampe ke perhitungan Ilahi yaa. Selalu adaaa aja caraNya, untuk memenuhi kebutuhan umatNya. Tak terduga, ga tau dari mana atau dari siapa datangnya =) tinggal kita ikhtiar maksimal, selanjutnya percaya bahwa Allah pasti akan mendatangkannya. Rejeki mah moal kamana, rejeki mah moal pahili =)

Ada satu ceuk percenahan lagi juga yang saya suka tentang  rejeki ini, "tong sok ngaleleungit rejeki!" cenah teh. Iyaa jangan suka menghilang2kan rejeki (eh ditranslate ko jadi ga enakeun yaa). Kadang suka banyak mengeluh, merasa diri paling sengsara di dunia. Liat rumput tetangga selalu lebih hijau. Banyak ga bersyukur. Padahal begitu banyak nikmat yang Allah kasih, yang bahkan kalo kita hitung buih di lautan pun takkan bisa menyamai banyaknya. Tapi ya itu tadi karna dileuleungit tea, jadi beneran leungit deh rejekinya.
naudzubillah

Pada akhirnya sih bagaimana kita mensyukuri apa yang kita dapatkan, apa yang kita miliki =) karena dengan bersyukur, semua yang kita punya jadi rejeki yang rasanya selalu saja melimpah =) iya kan?

Ada satu buah hadits yang menyebutkan
Barangsiapa yang di pagi hari sehat badannya, tenang jiwanya dan dia mempunyai makanan di hari itu maka seolah-olah dunia ini dikaruniakan kepadanya.(HR Tirmidzi dan Ibnu Majah)

tuh kan, tinggal bersyukur bisa makan saja, dunia sudah jadi karunia untuk kita

Semoga kita jadi sebaik-baik hambaNya yang selalu pandai bersyukur yaa. Rejeki Allah melimpah luas di bumiNya =) Kalau sudah digariskan akan jadi milik kita, maka takkan lari kemana, insyaAllah.

wallahualam bissawab 

17.2.12

ralat

Di dua postingan sebelumnya saya sempet bilang, kalo anak sakit mendingan pindahin aja deh sakitnya ke ibunya. Nah kali ini saudara-saudara, saya RALAT pernyataan saya tersebut.

Jangan sampeeee deh sang ibu sakit, lebih menderita ternyata.. Lahir dan batin =(

3 hari yang lalu saya demam tinggi, meriang, batuk, pusing, gejala flu sih kayanya (eh bukan gejala lagi ya kalo uda kaya gitu mah?).

Semenjak hamil, baru kali ini sakit rada ripuh (lagi). Alhamdulillah selama hamil, ga pernah yg namanya sakit ampe perlu minum obat segala. Pernah batuk sekali, sembuh pake jeruk nipis ajah. Sekalinya minum obat, pas didiagnosis pre-eklampsia tea. Selain itu, alhamdulillah selalu sehat begitu pun ampe setelah lahiran.

Memang jadi dilema besar buat bumil dan busui saat sakit. Mesti minum obat apa yaa biar cpt sembuh tapi ga ngasi efek samping ke anak?? Dasar org indonesia yaaa, udah karacun kalo sakit kudu minum obat. Kemarin sempat bertahan, aah flu mah sembuhnya pake istirahat ajah dan banyak minum air putih, ga akan ah ga akan ngobat. Tapi menuju malem, makin menggigil makin demam, aku nyerah, diteleg lah itu panadol biru *yg katanyah cukup aman buat busui*

Semaleman tidur ga nyenyak, badan ga enak, ditambah rasa khawatir takut nularin ke anak. Waktu itu thifa masi anteng, dan baiiik banget, ga rewel sama sekali.

Besoknya, apa yg kutakutkan terjadi. Di saat badan masih lemes, sang anak ikutan anget badannya =( inginnya digendong terus, tidur pun mau di pelukan orang, kalo tidur sok humarurung (apa yaa indonesianya? Euu sarupaning ngigau). Kayanya ada yang dia rasa ga enak. Liat dia yang biasanya anteng, banyak senyum, jadi ngdadak baeud ajah dan ogo .. Aaahh rasanya ingin mewek. Mana aku pun terkapar lemas tak berdaya.

Tapi si suwami kayanya nyadar istrinya cengeng, sebelum sempet mewek2an, uda nilipun duluan dia dan langsung blg "jgn ngerasa bersalah thifa jd ikutan sakit yaa!! Jangan stres!!" Saya pun disuruh fokus nyembuhin diri sendiri dulu, ama banyak makan, biar asupan asi buat thifa ttp ada *alhamdulillah meski sakit, thifa ttp kuat nyusunya*. Meski mulut pait dan ga selera makan dipaksa-paksain aja deh demi nengnongku.

Beneran sedih deh, cuma bisa melukin thifa pas lagi ngnenin. Karena neneknya bilang jgn kelamaan juga deket2 ibunya, bisi makin ketularan. Sayanya jg masi lemes bgt sih kalo buat gendong2 mah. Jadilah thifa anak nenek hari itu.. Malem pun yg biasa magrib sudah tidur pulas, dia baru tidur jam 10 aja donk donk, itu pun di gendongan nenek, bgitu digolerin, nangiiis. Huaa perih hatikuuu. Ahirnya kata nenek baru jam 12an bisa tidur d kasur. Aaah nenek, hatur nuhun nya. Hapunten ngarerepot.

Tapi besok paginya alhamdulillah saya uda mulai cenghar har, thifa pun uda muley senyum-senyum lagi =) demam karena virus itu memang sebenernya cukup dgn home treatment yaa, banyakin asi, pakein baju tipis, dan kompres air anget. Ada satu lagi sbetulnya skin2skin, tapi ya kekmana, ibunya juga demam, bapanya ga ada, mau minta tolong neneknya ga enak ah hehe. Tapi alhamdulillah ga pake itu pun demamnya uda turun =)

Sekarang suda semakin fit, thifa uda lincah lagi juga =D ibunya sih tinggal nyisain batuknya aja, makanya kemana-mana apalagi sambil nyusuin atau gendong thifa mamake masker. Yg suka diliatin keheranan ama sang anak, sahaaa meureun ieu teh nyaa? "Tatap mataku nak, percayalah, ini ibumu!!" xp

Di episode sakit kali ini alhamdulillah banyak diingatkan Allah tentang sabar dan syukur. Sabar dengan sakit yang dirasa, dengan pilunya perasaan melihat anak nangis tapi ga sanggup menenangkan. Dan bersyukur begitu banyak orang yang sayang dan peduli sama kami. Kemarin banyak sekali dapat bantuan dari kakek+nenek+wawa. Hatur nuhun pisan nyaa sadayanaaa =)

Neng thifa, sekarang di cimahi banyak yg nolong pas lagi sakit, di semarang ntar kita harus sehat terus yaa. Biar ga pada khawatir, semua tenang, semua senang =) tetep gembul nenonnya ya nak, ciwit ibu kalo mulai nakal, makan sembarangan *ciwitan thifa kan cukup dahsyat* hehe.


“Allahummaghfirlii, warhamnii, wahdinii, wa ‘aafinii, warzuqnii.”

Ya Allah, ampunilah aku, kasihanilah aku, berilah petunjuk padaku, selamatkanlah aku (dari berbagai penyakit), dan berikanlah rezeki kepadaku.

Aamiin =)

7.2.12

ceracau tengah malam : sekolah

Kelaperan tapi males keluar kamar, berusaha mengenyangkan diri dengan puas2in liat pipi sang nengnong yang kaya bakpau. Semoga ga sadar diri, terus gigit2 dia yg lagi tibra yaa heuheu.

Suda wareg tidur dari bada isya tadi ampe jam 10an. Tilpunan ama abi, keputus batre abis, smsan suda tak berbalas, keknya suda ke alam mimpi jg kaya anaknya. Ya sudahlah..

Ga bisa bobo lagi dan akhirnya memutuskan ga akan bobo sampe sesi nenon nengnong selanjutnya. Mau ngelanjutin bikin bandana buat alo, tapi belum dpt moodnya. Akhirnya seperti biasa jadinya mengeksplorasi jejaring sosial (baca : nyetalkingin orang) hehehe *lainna ibadah nya? Heuu.. Eh pan ari bagian ibadahna mah teu kudu dibejabeja xp*

Dan malem ini, dari jejaring sosial, liat temen-temen yang sekolah tinggi-tinggi bahkan sampe ada yg keluar negri. Liat temen-temen yang sedang berjuang nyari beasiswa sana sini. jadi mempertanyakan pada diri sendiri, kemana yaa passion saya buat sekolah lagi??? Sekarang mah kalo disuruh milih, lebih kepengen kursus jait daripada ambil master hihihi xp

Bukan, bukan karena uda ada thifa jg *yang jujur saja pasti akan membatasi pergerakan saya* tapi emang sungguh tak ingin duduk d bangku kuliah lagi (sekarang yaa, ntah nanti)

Rasanya uda cape duluan, mikirin segala hal tentang akademis. Rindu sih masa2 belajarnya, deg2an saat mau ujian, bahagia kalo ujian bisa (pas ga bisanya mah ga rindu xp). Rindu yang kaya gitu nya mah. Tapi ga berarti ingin merasakannya lagi juga

Kayanya mah krn dulu saya salah jurusan jg kali yah?? Hehe.. Terjebak dgn kecintaan pada pelajaran matematika saat sekolah, tapi ternyata matematika perkuliahan mah sangat jauh berbeda (yaiyalaaah, lu pikir!!). jadinya kurang menikmati masa2 belajarnya 4 taun dulu itu.

Kenapa dulu saya ga ngambil kuliah pendidikan aja yaa? Mungkin disana saya bisa lebih berkembang. Atau kenapa dulu pas spmb, pilihan duanya ga dijadiin pilihan satu aja yaa, psikologi. Kayanya lebih asik.
eh tapi everything happens for reasons kan yaa, nanti kalau ga kuliah di gajah duduk, atuh ga ketemu si cinta *halaaah
Lagian terlalu banyak kenapa, jd berandai2, deket ke ga bersyukur guuuun *takol diri sendiri

Tapi dipikir2 keknya salah satu alasannya juga krn sayanya yang terlalu asik sendiri dgn dunia kampus non akademis deh, da saya mah kuliahna di LSS hehehe. Jadinya mikir kalo kuliah lagi, takkan ada hal sarupaning lss deui, males kali pun. Heuheu

Ah ya sudahlah, tak apa tak ingin kuliah lagi jg, yang penting semangat belajar harus tetap membara. Belajar mah bisa tentang apa aja kan yaaa *pembenaran haha*!!

Yang penting mah ilmunya diamalkan. Nah sekarang bingung kan, gimana ngamalinnya??? Euu euu euu

Liat thifa di sebelah, hoo ya ya ya, setidaknya saya punya satu jalan. Sini thifa, mau diajarin integral lipat tiga??? *damang bu? Ceuk thifa teh* hehehe

Aaah tampak uda capruk inih, apakah saya suda ngantuk?? Dan sang nengnong suda mulai banyak usik, tanda-tandanya bentar lagi akan beunta. kayanya harus dicukupkan sekian dulu sajah ceracau malam ini. Dilanjutkan kapan-kapan lagi :) siapaaa tau pas kapan-kapan itu, tiba2 saya semangat mau S2, siapa tauuuuu.. Hehehe

Tetap semangaaat, kengkawan, yang tak lelah menuntut ilmu di jenjang perkuliahan. Semoga ilmunya barokah yaa. Lucky u, karena Allah meninggikan derajat orang2 yang berilmu :)

2.2.12

athifa 3 bulan

Beratnya skitar 6 kiloan sekarang
Lehernya sudah semakin kuat
Semakin bulat dan makin banyak ekspresinya
Muka jamedud jadi favorit abinya
Kalau ibunya mah suka ketawa mangapnya ampe kempotnya keliatan, eh tapi muka manyunnya jg suka denk, senyum dikulumnya pun suka, muka ngelamunnya juga suka, muka wareg bin teler abis nyusunya juga sukaa.. Jadi suka semuanya brati yaa?? Hehehe xp

Mulai bersahabat dengan bouncer. Anteng kalo didudukin di sana. Menyelamatkan ibunya, jadi bisa reureuh dot com sebentar hihihi xp. Saking betahnya di bouncer, entah uda berapa kali kain sakadang bouncer di cuci, jemur, pakai gara-gara dipupin si nengnong. Kayanya mau nandaan "thifa was here" di sana ya nak? xp

Nengnong buleud juga ternyata doyan jalan-jalan ke luar rumah.
Diajak ke pvj ampe malem, antusias bener liat lampu-lampu bertebaran
Diajak sarapan ke saparua, anteeeng luraklirik sekitar dari strollernya
Nongkrong d halaman mesjid komplek ake kopo, heboh nian liat para aa bermain bola
Maen ke taman lalu lintas bareng oos united, cungar cengir ampe ahirnya tibra
Nemenin abi survey ke lembang, walau kedinginan senyumnya selalu terkembang
Alhamdulillah jadinya ga repot juga kalau emang mesti pergi-pergian. Hidup jalan-jalan (^.^)v

3 bulan sudah bersamanya. Mulai mengenali tangisannya, saat laper, ngantuk, atau cuma bosen doank. Udah hapal juga semilir bau pupnya hehehe. Semakin terbiasa dengan ngmandiin, ngabajuin, ganti diapers, gundang gendong kesana kemari. Aneh, dulu kalo ngangkat beras 5kg aja berasanya beraaat banget, skarang tiap hari bawa orok 6kiloan uda makin biasa. =D

Semakin bertambah hari, semakin bersyukur dengan keberadaannya. Makes our life complete, alhamdulillah =)

Ibu abi sayang thifa, sehat selalu ya nak =)