12.7.13

NgaBLOGburit

Ngabuburit itu istilah bahasa sunda yang sudah umum digunakan oleh masyarakat kita pada saat bulan Ramadhan. Asal katanya burit yang artinya sore. Yah kalau diartikan bebas, ngabuburit itu berarti berkegiatan di sore hari, sambil menunggu adzan magrib, waktunya berbuka puasa.

Pentingkah ngabuburit itu? Yah kalau menurut saya, daripada ngelamun dengan perut keroncongan berujung resah gelisah mendingan berkegiatan kan ya?

lalu apa kegiatannya? ya tentu saja akan lebih baik berkegiatan yang bermanfaat. Judulnya juga menunggu waktu berbuka puasa, kalau diisi dengan maksiat, sekalian aja buka dari subuh, tak berguna lah itu menahan lapar, dahaga, dan nafsu seharian.

Kegiatan yang paling baik tentu saja beribadah langsung kepada Allah dengan mengaji, berdzikir, atau menghafal qur'an. Tapi banyak juga kegiatan lain yang bisa dilakukan yang insyaAllah tetap baik dan bermanfaat.

Jaman saya kuliah dulu, sempat bareng beberapa teman mengumpulkan dana untuk dibelikan makanan buka puasa yang akan disebarkan ke orang-orang yang kurang mampu, biasanya para tukang becak, tukang sapu jalanan, tukang angkut sampah, tukang jualan pinggir jalan, atau pengemis. Jadi siang-siang kami menyiapkan makanannya, sore hari ngabuburit menyusuri jalanan bandung untuk berbagi makanan buka puasa. Seru, bermanfaat, dan insyaAllah berpahala.

Rasulullah Saw. bersabda, “Barangsiapa memberi makan berbuka orang yang berpuasa, maka baginya seperti pahala orang yang berpuasa dan pahala orang yang berpuasa itu tidak berkurang sedikit pun.” (HR Tirmidzi)

Anak-anak di kompleks perumahan saya ngabuburitnya dengan mengikuti kegiatan di masjid : mengaji, mendengarkan cerita tentang nabi, atau kadang menggambar. Alhamdulillah DKM masjid komplek kami memfasilitasi kegiatan ini. Kegiatannya ditutup saat waktu magrib, berbuka bersama dengan takjil bergiliran dari warga kemudian solat berjamaah. Waktu saya kecil dulu juga sempat ikutan. Saya sampai hafal tetangga mana yang suka ngasih takjil enak dan menandai tanggal dimana beliau akan mengirim ke masjid hahaha. 

Buat ibu-ibu, seksi konsumsi rumah tangga, ngabuburitnya tentu saja dengan berkegiatan di dapur, menyiapkan menu berbuka untuk warga rumah. Nah ini ibu-ibu satu ko malah ngeblog bukan ke dapur? hehe .. mumpung makanannya tadi sudah sempat beli, dua bocah cilik lagi pada bobo sore, jadilah mencari kegiatan ngabuburit yang lain. 

Mari ngablogburit, mumpung sempat =D Semoga tulisan yang sedikit ngecapruk ini tetap memberikan manfaat.  Semoga jadi jalan rezeki juga dapat 500 ribu buat nambah-nambah ongkos mudik hihihi.. aamiin

5.7.13

di pojok perina rumah sakit hermina

Sama seperti tetehnya, ade juga kena jaundice a.k.a kuning yang mengharuskan difototerapi di rumah sakit.

Sebelum pulang dari rumah sakit pasca lahiran, hasil tes bilirubinnya 9mg/dL (yang mana normalnya di bawah 10).. normal yaa? iya normal, alhamdulillah, meski fisiknya uda mulai keliatan kuning ketika itu. Dokter ngijinin pulang, susuin aja yang banyak katanya. Tapi mengingat golongan darah saya yang O dan lagi-lagi, anakku ngikut golongan darah bapak'e B, beliau memperingatkan untuk waspada. Katanya nama kasusnya, ABO. Iya, kalo ibunya bergolongan darah O dan si anak berbeda, kadar bilirubinnya mudah untuk meninggi. Jadi, 2 hari setelah pulang, wajib untuk cek darah ulang, buat diliat lagi kadar sang bili itu tadi.

Saya awalnya agak pede karena ade nennya banyak, pipis+pupnya pun rajin, berarti kan bilirubinnya kebuang yaa. Tapi eh tapi.. begitu dicek lab lagi, uda jadi 17 mg/dL aja lahhhh.. fyuuuuh.. 17.. pemirsa.. aku lemas pas buka sang amplop dari lab sebelum masuk ruang dokter. Dalam 2 hari naiknya tinggi amat. Sangat berusaha menahan diri untuk tidak berpikir "seandainya saya ga bergolongan darah o, keknya anak-anak ga akan tinggi-tinggi amat kadar bilirubinnya, ga perlu ampe disinar segala"..... "Seandainya" itu emang dekat dengan bisikan setan ya, bisa berujung ga bersyukur.. duh astagfirullah... Pada akhirnya berusaha ridho dan mengumpulkan 'nyawa' buat siap-siap menghadapi tantangan ini. Saya yakin dokter pasti ambil keputusan buat disinar, saya juga ga mau ambil resiko, perawatan sendiri di rumah dengan kadar bilirubin setinggi itu.

Jujur aja, masi trauma dengan sinar menyinar ini. Masi kebayang lelahnya waktu pas jaman thifa disinar dulu. Kondisi badan yang masih pemulihan pasca lahiran ditambah mesti standby di rumah sakit buat nyusuin, mompa, lalu nyetok asip, sungguh bikin cape fisik dan mental. Dan kalo dipikir-pikir, waktu itu begitu lelah karena kami keukeuh ingin asi eksklusif, ga pake bantuan sufor. Padahal kan awal lahiran, asi belum terlalu melimpah, jadinya bener-bener kejar-kejaran stok asip, kalo lagi kosong stoknya yaa mesti nyusuin langsung, jadilah ibu mesti standby kan yaa di rumah sakit. Waktu itu belom ada bocah lain di rumah, jadi yaah sapoe jeput di rumkit juga ga masalah, kali ini ada tetehnya yang mesti diurusin juga selain si bayi. kekmana inii.... Emang sih bisa dititip di neneknya, dan thifanya pun anteng nian kalo sama nenek, tapi kaaan, ibu pingin ketemu thifa tiap hari jugaaa, pingin tetep ngurusin thifa jugaaa.. Jadi kemarin abis diperiksa dokter dan positif harus disinar, ada sekelibat pikiran jail di otak saya.

"Udahlah kalo malem atau abis stok asip mah pake sufor aja.. biar bisa pulang, ga seharian di rumah sakit, masih bisa ketemu + bobo bareng thifa.. tar abis disinar baru fokus full asi lagi"

Seuuus.. saya uda mau googling aja sufor yang paling "sedikit" kadar gulanya apaan. Uda kepikiran buat minta suami nyari ke supermarket sebelah hermina. Kalah sebelum berperang begini yaa.. ah buibu macam apa sayaaa =( Dan kemudian hati saya pun tertohok tajam ketika pa suami beres ngurusin administrasi buat rawat inap ade, langsung ngobrol ama suster dan nanya-nanya berapa banyak asip yang harus kami stok buat ninggal ade semaleman, langsung menyusun strategi dan memaparkannya ke saya, gimana caranya biar ade teuteup bisa minum asi dan saya bisa pulang juga buat istirahat di rumah kalo malem dan nemenin thifa. iih malu ga sih?? maluuu.. sungguh. Untung saya belom bilang ama dia soal si kotak susu yang sempet menari-nari di pikiran saya.

Ade disinar 3 hari 2 malem, asi eksklusif? iyaa.. alhamdulillah =) Tiap hari pulang dan bobo bareng thifa? iyaa.. alhamdulillah, bahkan bisa maen-maen dulu sebelum dia bobo. Pengalaman 20 bulan yang lalu sebenernya selain menyisakan trauma, memberikan saya pelajaran juga, manajemen menyusu+memompa. Hamdalah nyusuin ade kali ini ga kenal lecet, pelekatan udah oke, dan ga stres pas mompa awal cuma dapet 30 ml doank.. pompa aja teruuus kakaaaa. Saya lebih santay.. pagi dateng ke rumah sakit, mompa, nyetok, nyusuin ade langsung, ade bobo, keluar cari makan bareng suami (akhirnya bisa kencaaaan beduaan.. hehe ada hikmah di balik segala kejadian xp) , balik rumah sakit kalo ga nyusuin langsung ya mompa lagi, istirahat bentar, mompa lagi kalo masi sempet, nyetok, magrib pulang, mandi makan dkk, main ama thifa, mompa lagi (kalo d rumah karna rileks, hasil pompaan biasanya lebih banyak), uda gitu tinggal pa suami ganti profesi jadi kurir asi, bolak balik hermina anterin asip yang uda saya pompa di rumah buat nemenin malemnya ade. Dan sang kurir ini bisa ampe 3 kali balikan cimahi - pasteur dalam semalem buat nganter sang asip. Karena ya itu tadi asinya belom melimpah jadinya yah stok asipnya kejar-kejaran ama waktu minumnya ade. Alhamdulillah cuma 2 malem ya bi.. kurang tidur, menembus angin malem, buat kami ... hatur nuhun buat perjuangannya yaa.. anyone can be a father, but it takes a real man to be a dad =') abi mah lebih edun daripada superman lah pokona mah.. superman mana pernah jadi kurir asi hihi (tapi dia nyelametin dunia sih, tapi dia mah boongan hehehe.. abi mah nyata, ada!) .. aah life is so  much easier when a husband is you.. thank youuuu .. aku padamuuuu =')

Tapi sesungguhnya dengan difototerapinya ade banyak ngasih 'sesuatu' juga buat kami

Yang pertama, nambah temen, memperpanjang tali silaturahmi.. jadi yah kan di ruang perina itu ada satu pojokan yang dijadikan ruang menyusui, cuma pojokan ruangan yang digordenin gitu sih, ada sofa, meja, dan pompa asinya tentu saja. Tempat busui-busui yang oroknya dirawat di perina karena kuning atau sakit buat nyusuin sang anak atau pompa memompa. Entah karena lagi senasib sepenanggungan atau gimana, suka jadi obral obril di ruang itu, dan seruuu obrolannya hihi. Obrolan awal sih pasti tentang kenapa anaknya, kalo kuning pasti nanya kadar bilirubinnya berapa, terus ngobrolin dokter anaknya siapa, tar berujung dsog-nya siapa, dan jadi cerita-cerita pas lahiran gimana. Seru deh ada yang 2 hari 2 malem aja lah itu di ruang bersalin, ada yang sungsang tapi doi keukeuh pengen lahiran normal ke dokternya dan akhirnya dokternya ngalah, hamdalah bisa .. ih luar biasa yaa. Ada juga yang BB bayinya pas lahir 4,2 kg, lahirannya normal dan tanpa jaitan.. huwaa masya Allah. Terus kemaren kebeneran hampir semuanya orang sunda, jadi yaah ngobrolnya pun pake basa sunda, becandaannya pun nyunda, hihi bodor. Pernah satu kali, tiga busui ngumpul, semuanya lagi mompa, kita ngobrol ngalor ngidul, ketawa ketiwi, dan semuanya ga sadar uda berapa banyak hasil pompaan.. eh ternyata mancer aja lah itu asi, saya ampe bisa dapet 110 ml sekali mompa, alhamdulillah =D emang bener kalo ibu hepi itu asi lancar jaya yaak hehe. Akhirnya jadi tuker-tukeran nomer hape ama pin bb deh ama para busui itu, alhamdulillah nambah temen =)

Selain nambah temen, dengan disinarnya ade, kami juga diingatkan untuk semakin  bersyukur. Sungguh disentil deh ini mah. Perina di hermina itu kan gabung ama ruang NICU/ICU anak yaa. Jadi sbenernya bayi sehat di sana sih 'cuma' yang kuning aja. Selebihnya anak - anak yang butuh perawatan intensif. Mulai dari bayi prematur sampai dengan anak-anak dengan penyakit beragam. Ada bayi yang tersedak asi, masuk ke paru-parunya dan akhirnya menimbulkan infeksi. Perawatannya macem-macem lah, ampe si bayinya dipuasain segala, terus diinfus dari kepalanya.. ihiks ='( Waktu ade masuk perina, si bayi uda 18 hari di sana. Orang tuanya asal tasik. Si ibu uda 18 hari itu nginep di hermina, di ruang tunggu, kalo wikdey sendirian karena suaminya kerja. Si bayi anak kedua, anak pertamanya dititipkan di neneknya di tasik. Suatu kali pernah sang ibu bilang sambil lalu "iya nih pengen cepet pulang, kangen si kaka, uda mau 3 minggu aja ga ketemu" tapi tetep sambil senyum, tegar banget, tapi keliatan dari matanya kangennya uda membuncah sangat itu mah. Aku tertunduk malu, baru setengah hari ga ketemu thifa aja uda suka melow swallow, dikirimin foto sang bocah lagi ketawa main perosotan pas ibunya di rs, aku balilihan sambil mompa.. kangeeen. Gimana kalo 3 mingguuuu ga ketemuuu!!? ayoo anggun, bersyukur yaa!! jangan dikit-dikit mewek juga yaa!!

Dan yang paling menyayat hati di perina ini, ada bayi 10 bulan kena leukemia ="( namanya almira.. ada ceritanya di sini. Tiap lewat ruang nicu tempat dia dirawat, saya cuma berani lirik sedikit (kamarnya kan berkaca jadi keliatan), ga tega liat anak sekecil itu dengan banyak luka di badan akibat kemo dan selang infus di kedua tangan ='(.  Beberapa kali ngobrol sama neneknya di ruang tunggu, beberapa kali juga ketemu ama ibunya. Uda hampir 4 bulan mereka bulak balik rumah sakit buat penyembuhan almira dan entah udah berapa banyak harta benda yang habis untuk biayanya.

Pernah satu kali sang nenek ngobrol ama saya
"ini ada temen, lagi kena musibah, ngsms.. saya bisa bilang ke dia, sabar yaa, Allah mah ga akan ngasih ujian di luar batas kemampuan hambaNya. Ngomong mah gampang ternyata ya teh. Saya sendiri malah sering mikir ko gini sih Ya Allah, musibah meni gini-gini amat, kadang suka mikir ga adil..  susah yaa sabar teh"  
Udah gitu beliau nunjukkin foto-foto almira ketika masih sehat. Aah lucu nian, gembil, dan ceria. Sang cucu satu-satunya ini jadi kebanggaan dan kesayangan. Ketika itu saya speechless dan cuma bisa tersenyum kepadanya.

***

Bu, maaf ya waktu itu sungguh saya bingung mesti ngomong apa. Bingung mencari kata-kata yang setidaknya bisa membantu menguatkan. Yang kepikiran itu cuma "sabar ya buu" tapi untuk mengutarakannya saja, saya malu. Dengan ujian yang sangaaat jauh lebih ringan dari yang ibu alami, keluhan saya kayanya ratusan kali lipat dibandingkan ibu. Memang sabar itu ga mudah ya bu. Tapi Allah menjanjikan, bersama kesulitan ada kemudahan. Kita wajib meyakininya.

Ga banyak yang bisa saya lakukan, semoga dengan menyebarkan link informasi tentang almira ini, bisa sedikit membantu ibu dan keluarga yaa. Semoga ini bisa jadi salah satu kemudahan dalam kesulitan ibu sekeluarga. Semoga semakin banyak tangan-tangan baik yang tergugah untuk membantu pengobatan almira.

Teriring doa, Semoga Allah menyembuhkan penyakit almira, tanpa sakit lagi setelahnya.. Semoga Allah juga menguatkan, memberikan kesabaran untuk ibu sekeluarga.

Fa innamal usri yusrainna mal usri yusra ..........