26.12.11

First amazing year

Bi..
Ga kerasa ya uda setaun lagi =)
Masih kebayang deg2annya waktu lihat abi ijab qabul dgn papah taun lalu, alhamdulillah lantang, lancar, dan sakali jadi =) hebat!
Masih inget juga langkah langkah pertama sbg suami istri, dari mesjid tempat akad menuju mobil yg bakal anter kita ke gedung resepsi, abi pegang tangan ibu, eraat sekali, lega ya bi? Akhirnyaaaaa, kita nikah =)

Artinya hampir setaun yg lalu juga ekspedisi djawa kami koeasai dimulai dengan perjalanan bandung-semarang pake milo. Seruuu, ibu seneeng banget. Jalan-jalan, Foto-foto, makan-makan, berenti tiap waktu solat di mesjid yg kelewatan, jajan di alun2 kota. Waktu itu abi bilang, "makasih ya ga tidur selama d jalan, malah nemenin nyetir". Iya yaa ibu baru nyadar, padahal biasanya psrkoja-cimahi aja ibu suka leup-leupan di mobil hehehe

Djawa kami koeasai yg direncanakan akan banyak kali, ternyata cuma kelakonan dua kali ajah. Ke jogja ga sempet, malang apalagi, semarang aja ga keubek semua. Sering pulang k bandung sih ya kita? hehe. Keburu ibu hamil juga atau malah kadang2 wiken kita habiskan di kantormu, abi ngelembur, ibu ngenet =p Ga papa, rencana Allah lebih indah, kayanya bakal lebih seru jalan2nya setelah ada org ketiga =) insyaAllah.

Bi..
Makasih yaa setaun ini abi uda ngasih banyaaaak banget buat ibu
Tempat tinggal, mulai dari kosan bu eko yg homey sampe rumah di bukit agung

Makasih mau cape2 motongin rumput di halaman depan+belakang rumah yg entah kenapa cepet banget tumbuhnya

Makasih waktu abi mau ninggalin ibu sendirian buat sppd, sudah memastikan tak ada lagi tikus berkeliaran di dapur kita =p

Makasih uda mau perang dulu ama nyamuk sebelum tidur, pake raket yg kita beli dri indom*ret, gara2 ibu ngeluh terus b*ygon ga mempan ama nyamuk semarang

Makasih ga pernah bilang masakan ibu ga enak, padahal ibu tau loh laksa yg waktu itu beneran ga enak deh, tapi semangkok besar abi abisin ga pake banyak omong

Makasih ga rewel selama ibu mendadak ga bisa mau masak di trimester pertama kehamilan, malah bersedia direpotin buat beli makanan tiap harinya saat istirahat siang + pulang kerja

Makasih ya bi, waktu itu dengan sengaja balanja sendirian ke abang sayur, dan berniat pakpikpek di dapur, jadi weh ibu kepaksa ikutan da ga tega liat abi riweuh d dapur olangan. Tapi alhamdulillah setelah itu ibu jd kuat buat masak lagi \(^.^)/ *emang harus dipaksain ternyata* xp

Makasih waktu pusing saat hamil srg melanda, abi slalu memastikan ibu bisa istirahat dgn nyaman, nyetelin murotal, ngipasan, mencetan, ngusapan. Ibu selalu ngerasa disayang =)

Dan makasih bi, setelah berlelah-lelah mencari nafkah tiap harinya, pasca lahiran kali ini masi bersedia gudag gidig semarang-bandung tiap wiken, demi ketemu sama kami.

Makasih sekali yaa bi, udah jadi temen berbagi paling oke. Temen ngobrol paling asik sedunia. Selalu punya jawaban untuk setiap pertanyaan penting dan ga penting-nya ibu =D bahkan rela cari cari ilmunya dulu kalau emang abi belum tau.

Dan terimakasih sekali lagi untuk semua tawa yg dihadirkan, terutama kalau ibu lagi galau =) aah abi emang paling juara

Makasih ya bi untuk semua kenyamanan ini. Perlindungan, rasa aman, nafkah yg udah abi berikan. Yakin, janji Allah pasti benar, pahala luar biasa untuk mu wahai imam =)

Bi..
Ramadhan taun ini seru yaa. Alhamdulillah dikasih kesempatan bisa nyediain makan sahur+buka buat abi. Tiap pagi bisa gantian ngaji, meski setelah itu seringnya tidur lagi xp.
Bagian paling menyenangkan buat ibu di bulan ini adalah perjalanan kita dari rumah menuju mesjid komplek setiap mau solat tarawih. Seneng, tangan abi ga pernah absen megang ibu =) meski getek tiap lewat bawah lampu jalan, pasti abi godain buat i-india-an. Apa kata tetangga ntar liat pasangan muda jojogetan di bawah romantisnya cahaya lampu jalan, make mukena dan sarung deuih si nu jogetna teh *untung ibu selalu ga mau* xp. Bagian paling ga serunya di bulan ini cuma pas bangunin abi saur aja, susyaaahnyaa xp hehehe. Semoga semua amalan kita di ramadhan kali ini diterima yaa dan ada kesempatan ketemu lagi taun depan dengannya =)

Bi..
Masih percaya ga percaya yaa, sekarang udah ada thifa =) kita udah jadi orang tua =)
The best moment selama jd orang tuanya sampai saat ini adalah waktu kita bela2in dini hari ngincit ke hermina, demi asi untuk anak tersayang.
Siapa sangka ya, 180 ml asip yg udah ibu setokin di perina buat thifa yg lagi disinar karena kuning, ternyata ga cukup untuk menemani malamnya. Gembul sekali kau nak *siga saha siih?*=D
Padahal baru jam 11an kita tinggalin hermina, jam 2 uda ditelpon lagi, dibilangin ASIPnya abis. Ibu minta sejam buat anter asi kesana, karena sungguh pun sangat ingin berikhtiar untuk bisa ngasih asi eksklusif buat thifa. Tapi di antara kelulunguan dan rasa panik, jadinya ibu ga hati-hati mompanya, puting yg lecet jadi makin luka, dan asi pun kena darahnya. Ga tega, ibu ngasih asi yg skrg suda merah warnanya. Sakit, ngantuk, ingin nangis, bingung jadi satu. Akhirnya kita putuskan untuk langsung nyediain pabrik asinya aja di hermina sekalian pake pompa yg lebih canggih di sana, yg insyaallah lebih nyaman digunakan. Waktu itu abi berusaha nenangin ibu yg mulai bercucuran airmata. iya abi kelihatan tenang banget, tapi ibu tau abi juga sama khawatirnya. Ga pernah abi sengebut itu bawa mobil soalnya, dini hari itu cimahi-pasteur ditempuh super cepat =).
Sampe perina, alhamdulillah thifa masi tibra, ibu bs mompa asi dgn nyaman. Legaaaaa.
Dan setelah subuh, beduaan kita tepar di ruang tunggu, bangunbangun uda rame aja d sana, dan ini kami masi dahdiran belon mandi xp hihihi

Bi..
Kadang2 ibu suka kesel sendiri, kalo setiap akan memutuskan sesuatu utk keluarga kita, selalu aja abi bilang "kita cari ilmunya dulu ya". Ibu dengan bodohnya suka mikir kenapa ga dibikin simpel aja sih, kenapa harus repot-repot sih, toh orang-orang juga melakukan sesuatu itu dan ga apa-apa. Ibu ga bersyukur banget yaa punya abi yg amat sangat bertanggung jawab dgn keselamatan dunia akhirat istri dan anaknya. Punya abi yg ga pernah sagawayah dalam bertindak, selalu ingin semua ada dalam ridhoNya. Maaf ya bi.

Maaf ibu suka ga sabaran
Maaf ibu masi seriiing banget ogo
Apa-apa bawaannya cengeng, nangis mulu.
Maaf ibu juga pelupaan, dan tabiat yg satu ini sering banget bikin kacau.
Maaf ibu belum bisa jadi sebaik-baik istri untuk abi, tapi insyaAllah akan selalu terus belajar =)

Satu tahun sudah, alhamdulillah =) tahun-tahun berikutnya smoga kebahagiaan dan ridho Allah selalu ada untuk keluarga kita.

Uhibukafillah, abi. InsyaAllah =)


26 Desember 2010

3 comments:

Intan Nashrrullah mengatakan...

WOW everyone has their own fairy tale ya,semoga kita selalu samara y Guno sayang

kecup hangat 151x buat my dearest Thifa :*

bening.mayanti mengatakan...

aku terhara teteh...teh anggun beruntung sekali dapet kang heri ,kampung ben pun sangat beruntung dapet teh anggun..jadi inget pas jadi pager di kawinan teteh, abis selese resepsi, pas si guwe mau ngejar travel untuk ke ibukota,kang heri aja gituh yg nganter ke cihampelas.MANTEN LAKI YG NGANTERIN,,gilingan!!!!selamat ya teteh,sing bahagia dan berkah selalu.... :'3

anggun - heri mengatakan...

neneng : aamiin aamiin.. kecup balik dari kami untuk mu.. muaaaaah :*

bening : hehe kita yg mau blg makasih banget bangeet, uda mau direrepot jadi pageur pdhal wiken pan saatnya bersantay di bdg dari kepenatan dunia kerja .. nuhuun pisaan nyaa :)

Posting Komentar