10.11.20

Hobiku Hobimu

Tidak semua anak harus hobi membaca.  

Udah kontroversial belom kalimat pembukanya?😆


Tenang gais, jangan julid dulu.  Tentu saja Ibu termasuk yang mendukung gerakan menumbuhkan minat baca anak sejak dini.  

Ku termasuk yang hobi bilang "mau donk sis" kalau liat buku yang menarik, apalagi buat anak. 

Kalau pindahan (yang mana uda sekian kali)  dus buku termasuk yang paling banyak jumlahnya,  mengalahkan dus peralatan dapur.

Perpustakaan adalah salah satu yang cukup sering kami kunjungi di masa sebelum pandemi. Sekarang, aplikasi ipusnas dan lets read penyelamat kami ketika butuh bacaan baru tapi jatah jajan buku sudah habis. 

Selalu seneng juga momen bacain buku buat anak-anak. Walau terkadang dihadang tunduh. 

Dan baca bareng sebelum bobo is one of our quality times. Sambil gogoleran dan pelukan.

Hasilnya gimana? 

Alhamdulillah di anak pertama sungguh terlihat jelas. 

Ga akan mati gaya,  asal ada buku bersamanya. Bahkan terkadang di tengah keramaian dan badai gadget,  dia bisa asyik mojok dengan buku di tangannya.

Dan sejatinya buku memang gudang ilmu.  MasyaAlloh wawasannya menjadi sangat luas. 

Mulai dari pengetahuan umum macam kenapa beruang kutub ga makan penguin sampai sirah nabi dan para sahabat, dia hafal.

Seringkali ibunya dibuat malu karena kalah tau. 

Khatam juga dengan kisah peperangan. Kapan terjadinya dan siapa tokoh di baliknya.  Mulai dari perang badar,  uhud,  mu'tah, khandak,  sampai perang nazil (eh emang ada perang nazil di sirah? Ga ada dooonk..  Di kungfu boy itu mah 😆)

Iya, bacaannya sangat beragam jenis dan tema. Mulai dari ilmu agama, sejarah, sains sampai dongeng.  Mulai dari pict book,  komik, ensiklopedia, majalah, sampai yang terakhir novel. 

Beberapa waktu lalu,  dia bisa menamatkan 3 novel tere liye dalam satu bulan.  

Mirip ibunya....  Dulu! 
Sebelum virus drakor menyerang 😂


Setelah membaca sesuatu yang menarik,  biasanya akan banyak pertanyaan yang diajukan atau pernyataan yang dikeluarkan,  ibunya seringkali kewalahan sekaligus takjub dengan banyak sekali yang terserap olehnya dari setiap lembaran yg dibaca.  MasyaAlloh.  Alhamdulillah. 

Berbeda dengan anak yang kedua. Ketika memiliki waktu luang,  membaca buku bukan pilihan utama yang akan dilakukannya. Meski tetap kalau datang buku baru atau Ibu udah siap sedia mau ngebacain buku,  dia bersorak riang. Alhamdulillah,  jadi yaa tetep berbuah hasil jugaa kan yang ibu ikhtiarkan. 

Hobinya seperti yang dia tulis di buku tematiknya tahun lalu ketika kelas satu : ngurus bayi. 
Seringkali dia gantiin posisi Ibu buat mandiin dan nyuapin adiknya. Rajin ngajakin main dan bisa diandalkan untuk bantu gantiin baju.  Asal ulah ngombehan aja.

Ga cuma adiknya,  sepupu bahkan anak tetangga pun dekat padanya. Apet sundana mah. 

Keibuan sekali memang kaka ini, termasuk urusan dapur.  Iya, hobi lainnya adalah nongkrong di dapur liatin yang masak. 

Sampai akhirnya life skillnya sangat terasah.  Di usianya yang tujuh tahun udah bisa nyeplok endog, ngadon donat,  masak spageti, nyuci ceker ayam, nyincang bawang sampe halus,  gosreng nasgor ala mang tek tek, bahkan ngupas pir dan apel. MasyaAlloh. 

Kalau nyuci piring pun selalu dituntaskan sampai ngbersihin sisa-sisa makanan di lubang airnya. Ampe kinclong deui weh tempat cuci piringnya.

..

Dari keduanya,  adakah yang lebih baik?  Iiih baik duaduanya atuuuh..  Anak guwe gitu loh. MasyaAlloh Tabarokalloh. 


Alhamdulillah pada saling mempengaruhi juga dengan kebaikannya masing-masing. 

Teteh semangatnya terpacu buat bisa ikut popolah di dapur.  Pun makin hari makin lembut sama adik kecilnya. 

Kaka juga sekarang mulai terlihat suka membaca sendiri bacaan panjang semacam cerpen atau novel karena tetehnya selalu semangat bercerita isinya.  Meski seringnya dia membaca loncat,  hanya baca bab-bab yang kata tetehnya rame. 

It's Okay.  Yang penting dia menikmati. 

Harapannya..  Dia ga males baca,  terutama di masa depan ketika dunia makin penuh dengan hoax dan click bait yang memutar balik fakta.

Alloh memang Maha Hebat yaa..  Padahal dari rahim yang sama, karakter dan minatnya bisa berbeda. 

Kalau kata Abi, qodarulloh,  alhamdulillah bagian dari rejeki,  mungkin nanti kalau kita insyaAlloh jadi bikin sekolah,  teteh bisa jadi bagian kurikulumnya,  kaka kesiswaannya, sesuai dengan kabisa-nya.  hihihi bener juga. Aamiin-kan donk pemirsa. 


Dan sesungguhnya jadi penasaran, kira-kira  si anak ketiga nanti bakal kaya gimana ya?