29.8.12

athifa ( 8 , 9 ) 10 bulan

Hay hay hayy... it's been a long time ya booo, kaga ngeblogngeblog hihihi

Kenapaaa? karena eh karena.. waktu jaman bareto itu kan sempet mudik perdananya thifa itu yaa, pas balik semarang lagi, (sok) sibuk gitu deh eyke mengembalikan ritme kehidupan, kembali bergelut dengan kerjaan rumah tangga (yg masih bertahan tanpa art), ditambah makin hari si anak makin lincah saja (alhamdulillah) dan butuh pengawasan tingkat tinggi =p kalo malem pas dia tibra, ibunya ikutan tepar, tibraaa jugaaa xp. Dan lagi sempat fakir pulsa modem pula, jadi ya gitu deh, absen dulu dari dunia perblogan. Tapi sekarang heyhey akyuuu kembaliiii.. mau merapel si laporan bulanan, yang suda absen dua kali hihi =D

Hari ini jenongku umurnya uda dua digit ajah. 10 bulan boooo!! 2 bulan lagi punya toddler, alhamdulillah. Mau bilang ga kerasa, tapi asa sering banget bilang begitu hehe, bosan jadinya =p

Beratnya sekarang 8,3 kg (kalo di hermina) dan 8,5 kg (kalo di posyandu). Emaknya mau meyakini yang lebih berat aja haha =p Semoga pas 1 tahun nanti bisa kekejar 3 x berat lahir ya nak, mari kita semangaaat (makan)!! =D

Meski berat badan naiknya mulai perlahan, tapi alhamdulillah sehat dan sejak 9 bulan sudah bergigi dua =D Bodor deh soal pergigian ini. Kan ada tetangga yang sebulan lebih muda dibanding thifa ya. Pas 7 bulan giginya uda 6 biji aja donk, sedangkan si jenong masi ompong aje. Terus satu kali saya, emak2 yang tadinya cuek aja punya anak belum bergigi toh kan tumbang tiap anak beda, lama-lama bisa galau juga tiap kali dibandingin ama si-orok-tetangga-yang-lebih-muda-tapi-suda-bergigi-banyak-itu, akhirnya curhat kepada sang nenek

"Nek, thifa belom tumbuh aja nih giginya, itu tetangga sebulan lebih muda uda banyaaak. Tapi gapapa kan yaa? normal kan?"

"Normal, gapapa. Biasanya kalo gigi telat, suka jalan duluan. Lagian mending akhir2 aja tumbuhnya, biar giginya bagus, kan jadinya ga terlalu cepet kena makanan"

"ooh iya juga yaa" .. *si emak pun jadi sedikit tenang* =D

Ehhh taunya ga lama setelah curhat, si gigi muncul juga, laporan lagi deh ke nenek

"nek, giginya thifa uda mulai tumbuh loooh"

"iya atuh, geus kuduna, masa uda 9 bulan, ga tumbuh-tumbuh aja siiih!!"

*doeeeenk* si neneeeeek, kontradiksi deh ah, jadi yang kemaren bilang "gapapa telat" itu menghibur aja yaa? hihihi =p

Kalo si gigi mah uda tumbuh dua, si rambut masi segitugitu aja. Tipis tapi lurus, jadi suka nyungcung ka luhur saeutik. Bawahnya si uda panjang, nah bagian atas  karena si anak berdahi nongnong, jadilah selalu tampak botak =p Tak apeu nak, kau tetap jadi si botak tercantik untukku *ozy syahputra mah lewaaaaat* =p Ada beberapa yang nyuruh dibotakin lagi ajah, tapi aku tak tega ah, sudahlah biarkan tumbuh semaunya, insyaAllah nanti juga adaan yaa *menatap pada foto diri sendiri jaman balita yang berambut tipis, hihi gen keknya ya ini*

Kemampuan motoriknya makin hari makin banyak, alhamdulillah. Merangkak sudah semakin ahli, uda bisa balapan ama ibunya. Dan sudah mulai rambatan juga,  sofa dipapay, meja dipapay, tembok juga. Kaki sudah menapak dengan baik dan benar. Sudah bisa dorong-dorong kursi plastik juga sambil berjalan. Terharu deh waktu pertama kali liat dia bisa dorong tu kursi sendiri, ga pake dipegangin, aaaaahhh anakku melangkah =')

Uda bisa berdiri sendiri ga pake pegangan juga meski sebentar-sebentar. Rekor terlama sampai hitungan empat titiktitik ala gagarudaan ada lima =D dan yang terbelagu, berdiri ga pake pegangan sambil kedua tangan memegang keler kue =p *kek ibu aja nak, hobi melukin keler kueh hehe.. tapi lebih hobi melukin abi ko biii *  xp  

Sekarang thifa juga uda mulai bisa dadah. Sebelumnya kalo disuruh dadah, malah kepalanya yang geleng-geleng, kalo sekarang tangannya sudah meliuk-liuk.=D

Terus kalo liat ibunya berkerudung, heboh dia kesenengan, tandanya bakal keluar rumah, uda langsung minta gendong aja, ga mau lepas takut ditinggal. Sama halnya kalo liat abinya uda rapih setelan ngantor, langsung deh heboh minta gendong dan lalu nemplok. Jadilah ritual pergi ngantornya bertambah, mesti gendong2 dulu lama, dan si ibu mesti berkerudung dulu seakan mau pergi baru bisa pindah gendongan.

Hobinya saat ini adalah bongkar isi lemari, tentu saja tidak menerima servis merapihkan kembali heuheu. Fyuuuh, menambah kerjaan emaknya yaa? =p tapi anteng bener sih kalo uda begitu, jadi tak apeulah ibunya bisa reureuh dulu sebentar teu ngungudag kaditu kadieu.

Sekitar sebulan lalu judulnya mau ngajarin survival lesson ke dia. Yang pertama diajarin adalah turun dari kasur dengan kaki duluan. Oh iya kasur kami ga pake ranjang, ini juga karena alesan keselamatan, mengingat ada orok yang tidurnya motah. Jadi memang si kasur ga terlalu tinggi dan lantai pun teraih oleh kaki mungilnya si jenong. Jadi awalnya, tiap dia mau turun dari kasur, yg mana biasanya posisi kepala duluan karena dia merangkak, selalu saya puter balik, terus diarahkan kakinya ke ujung kasur sambil diturunin pelan-pelan berikut dibilangin "kalo thifa mau turun dari kasur, kaki nya duluan yaa!" Begitu terus beberapa kali. Sampai akhirnya setelah hari ketiga, tiap dia mau turun dari kasur, dia menatap dulu ke saya, minta diposisiin kakinya duluan karena dia kesulitan ambil posisinya hihi. Setelah itu, kira2 semingguan lah sesi belajarnya, dan si jenong pun sukses (selalu) turun dari kasur dengan kaki duluan. aaaaaaaaaa masya Allah, bayi itu pintar yaaa!! *meski dia ambil posisinya seringnya mepet pinggir kasur sih jadi tetep kudu diawasin.. tapi aku tetep takjub.. dan bangga* ='D

posisi turun kasur :D *abaikan kepabalatakan kamarnya yak hehe*

Kalo soal makan, alhamdulillah masih berBLW ria meski sekarang mah suda bercampur dengan suap menyuapi. Soal makan ini sering bikin galau yak haha xp Nanti aja ah diceritain terpisah.Yang pasti sekarang menunya suda makin beragam dan alhamdulillah tak pernah ada GTM (gerakan tutup mulut) yang berarti. Dan anakku ternyata pecinta sayur dan buah, alhamdulillah.. makanan sehat nak hehe =)

Sempat kalau mau makan dia bilang "mamamamam".. eh tapi ternyata ngeliat akeu dan minta gendong pun dia menyebut kata yg sama. Dulu sempet kalo mau nyusu bilang "nenenen" tapi uda gitu ngga lagi. Jadi kesimpulannya belom ada satu kata dengan arti yang pasti dari mulutnya, meski baceo na mah tetep juara. Tapi nyaeta bahasa orok keneh, ga sefrekuensi hihi =p Terbaceo kalo uda nemu sesama bayi, nemu temen sejawat kali yak, penasaran deh ngobrolin apa sih kaliaaaan, nggosipin emakemaknya kali yaa =D 

aah geura gede, geura lumpat yaa nak, doakeun ibu sing sehat, sing kiat, ngungudag ipa lumpat .. ibu abi sayang ipaaa ..cup muah =* =*  


fotonya masi edisi lebaran dengan gigi yang mulai eksis =D
taqabalallahu minna wa minkum yaa dear bloggers =)

0 comments:

Posting Komentar