12.5.14

sabia 11 bulan

iyaaaa.. anaknya bulan depan udah bukan bayi lagiiii. Meski masi belom bergigi (eh ada denk setengah biji), tapi maemnya udah nasi. Percepatan juga udah mulai kenal menu keluarga hehehehe. Menu bayinya kadang-kadang aja kalau ibu lagi rajin xp

Soal makan ini yaa, emang bener bener deh, meski dari rahim yang sama, karakternya bisa sangat berbeda. Zaman anak pertama, saya jarang nemu kesulitan berarti dalam hal ngasih makan. Yang ini.. fyuuh.. lebih menantang haha. 

Sebulan pertama blw, doi kaga semangat. Dipegang sih makanannya, kadang dimaem, seringnya sih ngga, malah dicuekin atau kalau lagi niat ya diacak haha.
Baiklah nak, mungkin mau disuap yaa? mulailah bikin bubur-buburan, buah pun ngasihnya diparut. Awal-awal mau. Selanjutnya? Nehi!! Tiap nyodorin sendok, mulutnya rapet sambil kepala geleng-geleng.. iiiihhh x_x Jangankan gitu.. eyke bawa sendok buat nyuapin tetehnya aja, doi geleng geleng dooonk. Ge-er-an deh kamuuu. Untungnya anak kedua, jadi lebih siap mental ngadepinnya. Ga terlalu stres (tapi boong kalo ga kepikiran.. hahaha dasar emak-emak)

Tapi deket-deket 9 bulan, mulai aga banyak makannya (eh dia lebih ke tipe sedikit tapi sering sih). Terlahap kalo disuapin pake tangan.. hahaha.. sunnah rasul ya de? :D Menu terfavorit, nasi dibejekbejek ama kuning telur rebus (menu gampil, emak hepi hihi). Dan tantangannya nambah soal belajar makan si anak kedua, karena eh karena tentunya kehadiran teteh si panutan. Udah mana ini si tetehnya pemakan segala deuih, si ade jadi kabitaan. Padahal seringnya saya bikin dua porsi, jatah si teteh, dan jatah si bayi. Tapi rumput tetangga selalu lebih hijau, tau aja rumput sendiri kaga pake gula garem hehehe, akhirnya beberapa kali kecolongan deh. Dan pada akhirnya ibunya juga break the rules, hihi gula garem uda mulai dikasih sedikit pas deket-deket 11 bulan. 

Sekarang sih uda mulai doyan makan, tiap ada yang bawa piring doi nyamperin. :D Kalo ada yang bawa gelas apalagi, heboh, hobi banget dia minum aer putih. Dan minumnya maunya pake gelas. Kalau sekarang sih lagi seneng pake sedotan.

Dulu sempet cerita, bia aga lambat motoriknya, tengkurep baru lancar pas 5,5 bulan, eh tapi ternyata kalo untuk merangkak, berdiri dan jalan termasuk ga telat (tapi cepet banget juga ga sih). Sekarang uda mulai hobi jalan dititah, dan uda bisa jalan sambil pegangan satu tangan. Belagu sih, kadang berdiri lepas tangan, maju selangkah, uda gitu gedebruk, jatuh hehehe. Pelan pelan aja ya nak.

Uda bisa dadah dan kiss bye juga. Tepuk tangan kalo ada yang bilang hore. Uda bisa turun dari kasur dengan kaki duluan. Bisa nyisir. Dan acting cuci tangan. Yang terlucu sih waktu abis minum jus jambu, tetiba doi merangkak ke arah tempat tisu, ambil selembar terus lap-lap mulutnya .. hahahha.. uda gitu nyamperin ibu ama teteh, dilapin juga mulutnya. Iiiih gemessss xD 

Kalau kata abi,, bia ini anak ibu banget. Maksudnya hobi banget nemplok ke ibu. Apa-apa maunya ama ibu. Yah ga apa apa atuuuh da emang anak ibu yaaa hehe. Pas mudik ke bandung setelah 3 bulan ngga ke sana, doi aseli maunya ama ibu doank, mewek-mewek kalo digendong yang lain. Kemana ibu pergi harus keliatan. Ama nenek aja baru mau digendong anteng setelah 3 hari. Padahal nenek mah magnet anak-anaknya kuat, para cucu nempeeeeel semua. Cucu pencilan kamu nak hihi.

Neng bia ini agak irit senyumnya, saheab doank kalo kata ake mah hehe. Tapi bisa ngakak kalo uda diajak maen ama tetehnya. Paling seneng ibu kalau udah liat kalian ketawa berduaan.

Tapi meski cenderung pendiam, aslinya jail. Dan yang jadi korban, tetehnya. Teteh tidur, dicabokan, pas ibu liat, langsung nyengir dengan ekspresi "eh..ketauan" hahaha xp Terus doi juga kepoan, penasaranan, want to knooooww ajah tetehnya lagi ngapain. Sedangkan si teteh kadang ga mau diganggu tea mainnya.. akhirnyaaaa.. perang saudara pemirsa hihihi... tapi jarang juga sih, seringnya mah akur, alhamdulillah :)

ah anak solehah, kamu cepat sekali besarnya yaaa. Sehat terus yaaa. Jadilah bia yang selalu menggemaskan :) i love u :*

0 comments:

Posting Komentar