27.8.15

agenda (hampir setiap) sore

Thifa baru berusia 22 bulan dan Bia 2 bulan waktu kami pindah ke Surabaya. Ketika itu saya masih banyak menyesuaikan diri dengan kerempongan ibu beranak dua. Alhamdulillah sehari tinggal di surabaya langsung nemu art setengah harian (yang masi kerja ampe sekarang). Sangat membantu sekali. Saya bisa fokus ngurusin anak anak tanpa terlalu pusing dengan urusan kerumahtanggaan. Good bye, setrikaan!

Kegiatan sehari hari kami di rumah pun alhamdulillah jadinya terkendali.
Lalu bagaimana dengan agenda keluar rumah? masa anaknya diem di rumah mulu sepanjang hari? gauull dooonk gauuullll!!!

heuuu... jujur saja waktu itu keluar rumah bertigaan doank masi horor buat saya xp. Sang teteh masih hobi minta gendong dan tentu saja belum semandiri sekarang.

Agenda keluar rumah (kalo weekday ga ada abi) akhirnya baru sampai pada tahap 2 hari sekali jalan-jalan pagi ke pasar bareng teteh. Ade ditinggal di rumah setelah mbak datang. Kasian ya ade ga diajak huhuhu.

Sampai pada suatu hari, setelah disemangatin ratih, akhirnya memberanikan diri buat bikin agenda jalan jalan sore.

Gak jauh dari rumah kami ada sekolahan tk yang mainannya dibuka untuk umum. Kalo sore banyak anak anak kecil main di sana. Banyak juga yang memanfaatkan arena bermain tersebut buat tempat nyuapin anak. Saya sih ga pernah.. bukaaan, bukan karena biar anaknya disiplin, makan tuh duduk di rumah ga sambil main, tapi karena hoream mamawa bekelna hihihi.. pangedulan xp

Karena cuma punya stroller satu, jadi senjata satu lagi ya gendongan. Kalau pergi dari rumah, teteh selalu mau duduk di stroller. Akhirnya adek tidur manis di gendongan. Nanti ketika nyampe tk, teteh turun, ade ditidurin di stroller biar saya leluasa nemenin teteh main.




Nah pas pulang yang bingung.. seringnya bocah gede ga mau naek stroller lagi. Dan tentu saja ga mau jalan juga. maunyaaaa... digendong. fuuh fuuuh.. akhirnya beberapa kali, ibu gendong si batita yg sudah semakin besar sambil dorong stroller isi bayi (yang kadangkala sudah merengek karena lapar atau ngantuk).

Udah mana gendongannya bukan yang tipe baby carrier, masih gendongan biasa yang menyamping itu loh karna si bayi kan lehernya belom tegak ya. jadi yaaa gitu deh .. lumayan cangkeul, pemirsa!

Beberapa kali sukses diajak jalan aja dengan diimingimingi beli susu di warung. Tapi ko aku langsung merasa cupu. Masa diakalinnya pake jajan sih.. lama lama rugi di dompet doooonk xp dan ga mau jadi kebiasaan juga.

Lalu akhirnya ide cemerlang dari abi datang. Sore sore sepulang kerja ada yang bawa hadiah buat thifa.. yaituuuuu.... stroller mainan!!! horeee!!

Langsung dibawa si boneka bunga kesayangan ditaro di stroller diajak keliling keliling rumah dengan muka girang.

"nanti dibawa yaa kalo main ke tk. Ibu dorong ade, teteh dorong boneka"

"iyaaa!!"  ... ada yang semangat :D

Sejak itu, kami dengan bayi masing masing rajin jalan jalan sore dengan agenda utama.. tetap ke tk. Si stroller ga pernah ketinggalan. Selalu dibawa dan jadi kesayangan. Ini berlangsung cukup lama.




Sampai suatu hari.. di tk itu kan banyak anak anak lain yaa.. yang namanya anak anak, kalau ada yang satu bawa mainan, yang lain penasaran pengen nyoba. Meski mukanya keberatan, tapi thifa cukup sabar kalo ada temennya yg mau pinjem. Paling cuma bilang "itu punya ipa".. dan ibu berusaha bantu menenangkan dengan "kakanya pinjem sebentar yaa, nanti dikembaliin lagi".

tapi ga semua anak bisa menghargai barang kepunyaan orang lain :( Akhirnya sang stroller pun rusak di tangan salah seorang temannya thifa. Patah hati sekali liat muka sedih thifa kala itu. Sekaligus bangga dia mau nyodorin tangan nerima maaf temennya. Kemudian dengan muka penuh pengharapan bilang ke saya "nanti di rumah dibetulin abi ya?".

Sempat dibenerin, tapi yah tentu saja tak kokoh lagi. Sang stroller pun akhirnya tutup usia. Tapi alhamdulillah sejak itu thifa mulai mau jalan sendiri. Ade duduk manis di stroller. Jalan jalan sore terasa lebih menyenangkan.



Dan lebih seru lagi ketika akhirnya ade bisa jalan. Tiap sore kami gandengan bertiga ke tk. Kadang yang gede udah lari lari duluan. Yang kecil pengen ngejar, ibu pun kewalahan hahaha.





Lalu sampai pada masa neng thifa kepengen punya sepeda. Kami ajak dia nabung untuk beli keinginannya. Sampai akhirnya celengan penuh, kami ajak ke toko sepeda. Karena anaknya dua, ya beli sepedanya juga dua. Duh itu muka hepi keduanya pas dapet sepeda baru, ga akan terlupa. Ada yg semaleman girang maju mundur di ruang tengah pake sepeda.

Akhirnya agenda sore pun berubah dari jalan-jalan jadi sepedahan. Teteh gowes sendiri, ibu bantu dorong ade. Masih ke tk, sesekali ke toko kecil mirip mini market di perumahan, atau ke pasar kaget di lapangan yg jual aneka rupa makanan kalo lagi bulan ramadhan.





Selalu menyenangkan, alhamdulillah. Meski kadang ada sedikit drama.. entah anak kebelet pipis, jatuh, atau pundung ga mau pulang XD

Dan sekarang ini beberapa kali ketemu dengan ibu yang persis macem saya jaman dulu. Bawa dua anak jalan jalan sore dengan bersenjatakan stroller dan gendongan. Bedanya anak pertamanya adalah bocah cowok lincah yang baru bisa jalan. Lebih menantang yes? hehe. Beberapa kali juga ngobrol berusaha menyemangati dan bilang this too shall pass.. akan ada masanya tak ada lagi riweuh dorong stroller sambil gendong, nanti mah cukup jalan santai liat dua bocah kesana kemari sendiri :D


Lalu kemudian jadi mikir.. emang kalo mau meraih sesuatu yang lebih baik, kadang kala harus mendobrak diri keluar dari zona nyaman ya. Akan ada banyak tantangan di hadapan. Tapi ya harus dihadapi. Sampai nanti akan ada masanya, tak terasa, yang dulu menantang akan menjadi zona nyaman yang baru.


***

thifa bia.. akan ada masanya juga agenda sore kita akan berubah.. entah pindah rumah atau mungkin ada jadwal sekolah.. semoga apa pun itu tetap selalu menyenangkan yaa :)

0 comments:

Posting Komentar