19.10.15

what a day

Jumat kemarin , 16 Oktober 2015
Harusnya jadi hari yang menyenangkan. Mmm... awalnya iya sih. Dimulai dengan rencana ke pvj untuk beli sesuatu. Berenam, yang mana cewe semuanya. 3 dewasa, 3 bocah (yang 2 anak eyke). Girls day out ceritanya.

Semua berjalan lancar. Jalanan bersahabat, yang dipengenin ada semua, anak anak kooperatif. Terlebih setelah dijanjiin nanti kita mau jajan es krim. Masya Alloh liat hepinya mereka karena mau makan es krim setelah sekian lama diboikot karena batpil mulu, ikut hepi dah pokonya.

Lalu di tempat makan itulah semuanya berawal. Beres ngeskrim, makan nasi dan cemal cemil. Para ibu dan ateu siap siap mau bayar. Minta nota dan buka dompet, lalu lengah ga ngawasin para bocah yang lagi pada berdiri di sofa sambil main.

Kalo menurut cerita thifa, ade lagi mau ambil sendal tapi tak terjangkau. Lalu akhirnya terguling ke bawah dan terantuk kaki meja. Ibu bahkan ga sadar gimana terjadinya hanya mendengar suara gedebuk keras dan mendapati ade sudah tengkurap di kolong meja. Dan ketika mengangkat muka, darah sudah mengucur dari dahinya, disambut teriakan histeris dari teteh dan kaka caca. Ya Alloh .... T_T

#terlemes2015. Panik sambil geser geser meja dan ngangkat si bocah dibantu wawa. Ga sempet liat luka, ambil tisu sebanyak sebanyaknya dan tutup dahinya.

tapi Alhamdulillah di balik setiap kesulitan, Alloh sertakan kemudahan. Para pegawai restoran sigap membantu, langsung menginfokan klinik terdekat dan menunjukkan jalan terdekat ke sana. Qodarulloh ketika sampai di jalan raya dan harus jalan sedikit ke tempat tujuan, ada bapak2 bermotor yang baru saja mengantar entah siapanya, langsung siaga mau mengantar si ibu2 panik gendong bocah bersimbah darah ini. Akhirnya kami putuskan membawanya ke igd rshs saja daripada klinik. Dengan keyakinan di rmh sakit insyaalloh penanganan lebih baik dan peralatan lebih lengkap. kalo kalo perlu rontgen dan semacamnya.

Yang lalu keputusannya saya sesali (meski tentu saja pada akhirnya saya yakini memang harus terjadi)  :'(

Ga akan saya ceritakan detailnya seperti apa. Yang pasti ketika kondisi gawat dan anda masih punya pilihan untuk ditangani rs swasta, pergilah ke sana. Jangan ke rs pemerintah yg banyak sekali birokrasinya! Kebetulan ketika itu pun bertemu dengan tenaga medis yang tidak menenangkan dan menyenangkan :(

Berusaha tenang dengan kondisi bocah yg ditanganinya lama dan dengan tidak meyakinkan. Ya moso si ibu ampe mesti setengah teriak "jadi mesti gimana ini anak saya mau dijahit dulu apa dirontgen duluuu?" yang dijawab dengan ga yakin juga ama yg ditanya. 

Fyuuuuh.. Ketika itu masih berduaan aja ama si anak, tanpa bawa apa apa. Boro boro dah inget hape dan dompet dimana. Alhamdulillah pertolongan Alloh selalu dekat. Petugas igd menawarkan bantuan hpnya untuk menelpon kaka saya yang akhirnya mengabari ade saya sudah meluncur ke igd rshs juga pake ojek. Dia menyusul bersama anak anak pake mobil
.
Tidak sreg dengan penanganan terhadap si anak lalu saya pun dilema. Mending pindah rs aja atau tetep di sini yaa. ini bocah masih bertahan ga yaa kalo dibawa ke hermina aja. Apa apa ga ya ama lukanya. Akhirnya mengandalkan intuisi seorang ibu, melihat darah yang sudah berhenti mengalir, bocah yang sudah lebih tenang, udah kita keluar aja, pindah rs. Mengabari pak suami, untuk meyakinkan diri, beliau setuju. Kami pun bilang mau keluar.

Pihak sana kaget. "ini bentar lagi juga uda mau dijait ko" .. bzzzt. saya milih tenaga medis yang lain aja deh pak mbak.. yang ga ketawa ketawa di depan pasien panik. Sebenernya uda ada temen pak suami juga, dokter di sana, ketika itu yg dihubungi. Insyaalloh kredibel dan amanah. Tapi udah keburu ilfeel duluan tea. Pokonya aku mau pindah! akhirnya tanda tangan surat pulang paksa. Dan baru doooonk itu luka anak eyke ditutup perban... biar ga kotor bu nanti di jalan.. cik atuh titatadiiiii... hiks :'(

Alhamdulillah akhirnya sampe juga di hermina meski jalanan cukup padat. Feels like home ama rs ini.. ya karena lahiran di sini, berobat juga seringnya ke sini. Masuk igd, langsung disambut, diberikan tempat tanpa ribet dgn urusan administrasi.

Dan yang terpenting luka si bocah langsung dibersihin. Ga ko samaaa di sini juga ga langsung dijait. Tapi at least dibersihin kan, dicek, ditutup, ibunya dikasih senyum. Baru kemudian dokternya meriksa dan kasih arahan tindakan apa yang bakal dilakuin.

Dan ketika itu merasa bersyukuuuuur sekali masih punya pilihan ini. Masih ada rejeki untuk bisa berobat ke tempat yg saya suka. Nah gimana kalo yg ga bisa? Kalo yang emang rs pemerintah dengan fasilitas seadanya jadi satu satunya andalan mereka. hiks.. Semoga mereka selalu diberi kemudahan dan kesabaran.

Tapi memang semua yang terjadi itu pasti ada hikmahnya yaa. Karena pindah rs, akhirnya ketika waktunya tindakan menjahit pak suami yg kebetulan lagi dines di Bandung (eh bukan kebetulan.. ini juga sudah diatur sedemikian rupa olehNya yaa..) sudah datang dan bisa menemani.
Si ibu bisa lebih kuat melihat jarum benang gunting dan kawan kawannya bermain di atas dahi si anak.

Alhamdulillah ade sabia bageur pisan. Nangis tentu saja. Meronta ronta. Tapi narimakeun. Udahnya ga rewel. Masih bisa ngabodor oge pas lagi dijait.

"nanti kita beli es krim lagi ya de" kata abi ceritanya ngalihin perhatian
"ga mau.. udah tadi" kata si anak bari nangis
"oh apa atuh.. susu coklat?
"ga mauuuuu"
"donat?
"ga mauuu"
"energen?"
"iyaaaa"
bahahahaa.. seseurian lah eta yang lagi ngejait. Iya ade.. nanti kita beli energen salusin yaaa.

Alhamdulillah, tindakan selesai. Tiga jahitan di dahi ade. Semoga cepet kering, cepet sembuh, ga ada infeksi. aamiin

Kejadian ini sungguh jadi teguran buat ibu. Untuk lebih waspada lagi ketika dikarunai anak yang memang lincah dan hobi teterekelan. Meski akhirnya berujung trauma juga, sekarang tiap si anak akrobat dikit, manjatin pager, atau loncat loncat di sofa.. bawaannya gemeteran ampe mau mewek huhuhu.. dan iyes anaknya mah udah kembali lincah, alhamdulillah. Semoga trauma ibu pun cepet sembuh. Ga dikit dikit "ade, jangan!" "adeee duduk aja atuh lah" "adeeee..no no no!!!" :( semoga bisa bedain kembali mana yg bahaya mana yg cukup diawasi aja.

Dan semoga kejadian kaya gini.. ga pernah keulang lagi. aamiin!

i love u, anak baik

1 comments:

Vuterlanik mengatakan...

Euleeuuh :(
Semoga cepet sembuh lukanya ya teteh bia solehah..

Posting Komentar