8.5.18

Delisha Almahira

Ga mau kalah ama kate middleton, masang foto abis lahiran. Meski yg di sana mah edisi 7 jam abis lahiran udah kece seperti biasanya, yg ini mah edisi 7 hari abis lahiran, dan .. yaaa gitu deh x) hahaha .. muka masi barengkak, gelambir perut hamdallah ketutup baju warna gelap, dan pake bergo andalanku biar tinggal slup aja karena sungguh nyiapin 3 bocah buat pergi (padahal ke rs doank itu) rem to the pong yaa pemirsa.

Tapi ga papa, bahagianya mah insyaalloh sama ama sang princess yg nggendong buah hati ke-3. Cantiknya terpancar dari hati kan? Hahahaha #wae

Tapi lagi ya meski penampilan ga paripurna, ku keukeuh waktu itu mau foto bersama bu dokter kesayangan buat kenang2an, dr. Leri Septiani, SpOG, Phd. namanya.

Dari pas awal hamil, udah banyak dapet rekomendasi tentang beliau. Tapi jam prakteknya yang di hari kerja dan siang hari bikin ragu buat jadi pasiennya karena ntar suami ga bisa ikutan kontrol donk. 

Sampai akhirnya seorang teman kasi ide, "yah kang herinya melipir bentar aja ke rs pas istirahat makan siang" .. eh betul juga.

Akhirnya ketemu beliau di bulan ke 5 kehamilan.. lalu ku jatuh cinta dan tak mau ke lain dokter.

Kalimat pertamanya waktu itu "duh maaf yaa nunggu agak lama, mulai prakteknya tadi telat karna ada tindakan dulu".. baru loh ku diminta-maafin begini karena dokternya telat. Ramah sekali orangnya. Dan emang setelah itu jadi hafal, beliau tepat waktu di jam prakteknya. Kalo telat berarti yaa ada tindakan dan biasanya diumumin di rs nya.

Terus pas mulai usg.. masyaalloh detiiiil sekali. Katup jantung aja beliau cek loh! Plasenta, ketuban, posisi bayi dkk mah ga usah ditanya.

Pas di akhir-akhir masa kehamilan dan saya bilang ada rencana lahiran ama bidan, beliau ngceknya lebih detil lagi. Kemudian ditutup "oke bu.. amaaan, insyaalloh bisa lahir sama siapa aja. Bidan juga boleh"

Qodarulloh, di usia kandungan 39w3d ternyata delisha lahir dibantu beliau di rsia grha bunda.

Jumat siang itu, masi nyetir sendiri, jemput 2 bocah ke sekolahnya, langsung cuss ke rs buat kontrol yg pengennya jadi kontrol terakhir ke dokter. Abi ga ikut, karena waktu itu mikirnya 'ah kontrol doank ini'.. hemat aja deh abi ijin ngantornya buat tar pas lahiran.

Sesungguhnya waktu itu teh udah ada kontraksi tapi belum teratur dan masi kuat dibawa dzikir mulesnya hehe. Jadi yaa pede aja nyetir sendiri juga. Udah wa an ama teh okke juga, bidan yg tadinya mah pgnnya ibu sih bantuin lahiran, dan berencana sorean mau ke bumi ambu, tempat prakteknya, kalo kontraksi makin teratur. Ini rencana ibu yaa.. ternyata rencana Alloh lain lagi.

Sampai di rs, awalnya kontrol biasa dulu ke budok. Hasil usg semua oke, alhamdulillah. Posisi bayi dan plasenta aman, air ketuban banyak, ga ada lilitan. Tapi karena uda mau 40 minggu dan uda ada kontraksi juga, disuruh rekam jantung dulu.

Eh ternyata pas rekam jantung, tiap ada kontraksi, denyut jantung ade malah turun sampai di bawah normal. Ampe diulang 2x untuk meyakinkan dan masih begitu juga.

Ampe akhirnya budok masuk ruangan. Dan langsung bilang "bu harus lahir hari ini juga, cek bukaan yaa kan uda ada kontraksinya."

Eng ing eng.. ternyata uda bukaan 3 mau ke 4. Budok tampak agak lega "udah lumayan gede, masuk kamar bersalin ya. Mudah mudahan cepet. Kita induksi. Kalo belum ada bukaan mah saya langsung sarankan operasi, karena kalo lama ini bahaya buat bayinya. Maaf yaa saya ga ngasih lahiran ke bidan"

Laluu.. ibu ngeperr denger kata operasi hahaha.

Cengo sesaat.. sampai akhirnya bilang "Dok.. telfon suami dulu yaa".. bingung juga kaaan ni dua bocah mau dikemanain hihi.

Alhamdulillah 20 menitan aja kayanya nunggu, paksu uda ada di sisi. 2 bocah dikasi cemilan banyak, titipin bentar ke bu satpam depan kamar bersalin hihi.. karena ake nene yg rencananya bakal nemenin mereka masih dalam perjalanan.

Kemudian.. perjuangan pun dimulai.

Masih bisa cungar cengir ngobrol santai sih meski deg2an.. nyiapin murottal abu usamah yg lagi jadi favorit, uda rikues minta birthing ball ke suster juga biar bukaan bisa cepet (meski akhirnya ga kepake.. ya kek mana perutnya pan dipakein peralatan nst buat mantau terus jantung si adek)

Sampai akhirnya jam 4 sore induksi dimulai. Mulesnya kumaha? Yah pokonya mah masih kebayang ampe sekarang dan bikin ku belum mau bahas soal anak ke empat hahahaha.

Alhamdulillah tapi pas jam 5 cek bukaan uda nambah .. 5 mau ke 6. Induksi pun di stop. Tapi mules tetep aduhai. Meski masih bisa tenang sih (kayanya hahaha.. minimal ga treak treak xp).. dibantu usapan suami dan mamah.

Budok dateng ngcek lagi sebelum magrib.. dan alhamdulillah uda bukaan 8. Suster mewanti wanti ke saya dan suami. Kalo uda kerasa mau ngeden kasi tau yaa.

Lepas magrib, mamah solat, suami masih menemani.. eh ini udahan mulesnya ko aneh yaa. "Bi..bi uda mau ngeden ini kayanya" kata saya sambil agak sedikit panik. Entah deh kenapa tiba tiba panik.. mungkin karna ngerasa bentar lagi inii bentar lagiii. "Abi panggil suster yaa".. "jangaaaan.. usapin duluuu" hahaha.

Pas dicek.. ternyata udah bukaan 9.. ga lama lengkap sudah bukaannya. Budok sudah siap sedia juga di ruangan.

Seperti 2 lahiran sebelumnya.. ku kalo ngeden lama.. beberapa kali kontraksi datang terus ngeden, si bayi belum keluar juga. Kerasa sih turunnya mah dan ada di bawah.

Sampai akhirnya budok sempet bilang "bu kalo ngeden abis ini, belum keluar juga, saya ijin bantu buka jalan lahirnya yaa".. diepis maksudnya. Ibu yg masi kebayang suara gunting pas epis lahiran kedua spontan bilang "ngga mauuu" wkwk.. akhirnya disemangatin "oke.. tapi ngeden yg kuat abis ini yaa".. tapi aku terharu deh, beliau minta ijin dulu sebelum nge-epis. Nuhun budok

Dan alhamdulillah setelah itu crowning. Kepala ade uda mulai kerasa di jalan keluar. "Ayo buu.. mules ga mules, harus ngeden yaa ini mah".. dan kemudian..

Pukul 18.39.. alhamdulillah lahirlah dia ke dunia. Ternyata kata budok, tali pusatnya pendek, mungkin itu yg bikin denyut jantungnya melemah kalo kontraksi. Alhamdulillah yaah de .. udah lahir sehat selamat sentausa. Ibu yg bau kesang abis berjuang di medan laga (hahaha) dihujani pelukan, ciuman dan doa dari suami setelahnya.

Tapi waktu itu ku kaya kebingungan mesti ngapain deh.. bilang makasih berulang kali ke dokter dan suster.. terus mikir eh ngeden lagi ga sih abis ini.. plasenta belum keluar kan.. eh si ade gimana yaa...ko ga nangis.. ih kenapa.. meski ga lama kedengeran juga suara tangisannya..  eh abis ini imd kan yaa.. pokonya kaya yg banyak mikir terus bingung gitu mesti gimana.. budok lalu nepuk kaki saya, senyum sambil bilang "udah bu.. tugas ibunya udah selesai" now her turn.. ngajait maksudnya hahaha.

Tapi udah itu saya pun lebih rileks.. apalagi pas si bayi akhirnya ada di dada.
Alhamdulillah.. :') the best feeling ever


Selamat datang, solehah.
Happy birthday, delisha almahira. Sang pembawa kebahagiaan seperti arti namanya. Selamat masuk geng #rinaldibersatoe. We love u.

0 comments:

Posting Komentar