19.6.14

korban banjir


ga pernah nyangka bakal ngalamin momotoran menerjang banjir yang tingginya hampir sepaha orang dewasa sambil bawa koper, bawa anak. 

Pemandangan sekitar orang-orang yang mau ngungsi juga. Lalu ada anak anak kicik yang bersenang senang dalam bencana (ngojay saja sodara sodara.. hati hati diare, nak!) dan tampak pula ada perahu karet yg dijadikan alat transportasi. Ya Alloh.. kirain yang beginian bakal liat di tivi doank. ternyata oh ternyata...

iya, sedang jadi korban banjir. Uda tiga hari rumah dikepung air.

Hari pertama.. Malam malam hujan menyisakan banjir semata kaki di pagi hari. masih merasa aman, diem di rumah aja lah, ga usah kemana mana. tapi ko ampe malem ini aer ga surut surut yaa

Hari kedua.. hujan sepanjang malam, sampe besok paginya. Banjir depan rumah naik sampai sebetis orang dewasa. Sebagian rumah tetangga udah kemasukan air. Alhamdulillah rumah kami cukup tinggi, jadi air ga sampai masuk, tapi mulai ada rembesan keluar dari lantai ruang tengah (yg mana ruang tengah rumah kami ini turun pemirsa, maksudnya kalo mau ke ruangan lainnya tuh ada tangganya gitu.. jadi kalo di sana ngumplang cai, kami punya balong di tengah rumah hehehe)

Sebelum pergi ngantor, abi kerja bakti dulu. Mengangkut barang barang terutama elektronik ke tempat aman. Menyeting kamar supaya nyaman buat the nengnongs. Alhamdulillah malam sebelumnya mainan hadiah dari ake nenek di bandung datang. Duo gadis pun anteng punya mainan baru.

Tapi oh tapi.. mulai ada lipan di rumah. Di perjalanan ngantor, abi menemukan kawanan kecoa mulai berkeliaran... aaaakkk bagian paling tidak menyenangkan dari banjir, keluar binatang binatang kecil menyeramkan.

Abi kerja setengah hari aja biar bisa nemenin kami. Hari itu dilalui dengan main di kamar, nguras air di tengah rumah kalo uda kebanyakan, lalu papasakan di dapur.. kemanamana bersama.

Sampai akhirnya malam tiba.. listrik pun mati pemirsa! duuuh :( jackpot ya.. mencekam deh kalo liat keluar rumah.. banjir dan gelap.

Alhamdulillah malam itu ga hujan.. tapi esok paginya air belom juga surut.. malah kali ini sudah hampir selutut.

listrik pun masih belum menyala.

Melihat cuaca yang mendung... ahh sekali lagi hujan, air kotor ini akan masuk rumah. okeee.. ngungsi kita!! anak anak yg utama!

Ngungsinya dibagi dua kloter.. kloter pertama abi, ibu, thifa dan koper.. oh iya, pake motor, mobil tampak takkan sanggup melewati banjir yang akan kami lalui. Hamdallah sampai di halte bis jalan raya depan perumahan yg aman dari banjir dengan selamat. 

Abi balik lagi untuk jemput ade yang ketika itu ditemenin mba. Nantinya mba pulang ke rumahnya pake sepeda, kami lanjut perjalanan berempat. 

Menanti di halte berdua thifa tadi itu jadi penantian penuh rasa was was.. 15 menit.. 20 menit.. 30 menit ko lama amaaat.. harusnya ga selama ini. Banyak prasangka mulai datang, meski kecurigaan utama, motornya pasti ga kuat. Ya Alloh.. gadis kecilku gimanaaa di tengah banjir :'(

Dan gadis kecilku yang lain dengan baiknya menghibur hati ibu yg gundah dengan bernyanyi twinkle twinkle little star dan ngahafalin al kautsar dengan asyiknya. ah hatur nuhun anak shalihah..

lalu hadirlah pemandangan terindah siang tadi .. lelaki berhelm biru, berjaket hitam, bercelana basah, bersendal jepit, babawa keresek, ngegendong tas ransel di punggung, dengan anak kicik di pelukannya berjalan ke arah kami. 

alhamdulillah duaduanya ga kenapa napa. dan anak kiciknya boboooo pemirsa. Emak uda mau mewek khawatir, eh anaknya tibra... hahaha cium geura!

tapi perjuangan belum berakhir.. motor dibenerin dulu sebelum kita lanjut perjalanan, cari penginapan.

trio cewe menanti d halte, ga jauh dari sana abi mangkal di bengkel dadakan.. menanti motor yang sedang dalam perbaikan. kalau ada yang bilang malaikat juga ada yang ga bersayap, tadi saya lihat hadir di halte bis tempat saya menunggu bersama anak anak. Berupa tetangga yang lagi nunggu jemputan untuk mengungsi juga. 

Anak anakku ngantuk dua duanya :( yang satu minta dieyong, yang satu mau bobo di paha ibu. Sekali lagi berharap jadi amoeba bisa membelah diri.. tapi kan ga bisaaaa :(.. mau manggil abi, kejauhan. Ibu tetangga lah yang akhirnya mangku thifa yang uda terkantuk kantuk sampai akhirnya bobo tibra. Hatur nuhun ibuuuu. Dan benar adanya kemudahan dari Alloh itu bisa datang dari siapa saja. alhamdulillah.. nuhun Alloh :')

dan akhirnya inilah kami.. malam ini.. di kamar hotel, rumah sementara, entah sampai kapan.. semoga ga lama.. semoga bisa cepet pulang.

kabar terakhir, banjir belum surut, tapi listrik sudah menyala. alhamdulillah

tetua di perumahan sih bilangnya ga pernah banjir separah ini sejak tahun 1991. katanya lagi.. banjir ini karena ada tanggul yang bocor. yah apapun itu semoga airnya cepet surut deh yaa. dan meski jadi pengalaman seru, semoga ga pernah keulang lagi .. aamiin

banjir hari kedua.. hari dimana kami ngungsi ga sempet moto *ya kaleee*

thifa.. bia.. entah kalian nanti akan ingat hari ini atau ngga.. it was a hard day.. but thank u for being so cooperative yaa.. i love both of u soooo muuucccch :*

bobo yang tibra nak :')

1 comments:

Agni Giani mengatakan...

baru bacaaa... huwaaa.. alhamdulillah gak kenapa2 ya bu..

Posting Komentar